Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Dynamic Website: Pengertian, Tujuan, Cara Kerja, Jenis, Manfaat, Contoh, dan Perbedaannya dengan Static Website

Pengertian Dynamic Website
Dynamic Website
Pengertian Dynamic Website
Dynamic Website (web dinamis) adalah jenis situs web yang menampilkan berbagai jenis konten secara real time setiap kali pengguna menelusuri. Situs web ini dibangun menggunakan kombinasi skrip sisi klien (HTML, CSS, dan JavaScript) dan skrip sisi server (PHP, C#, atau Python).

Kedua jenis skrip ini memungkinkan situs web modern untuk beradaptasi dengan tampilan dan nuansa halaman web setiap pengguna sekaligus mengurangi waktu pemuatan server. Web dinamis biasanya adalah halaman web yang memproses permintaan dan mengambil konten dari database eksternal atau sistem manajemen konten (CMS).

Apabila dibandingkan dengan situs web statis atau yang lebih dikenal dengan static web page yang murni bersifat informasi, situs web dinamis lebih fungsional. Hal ini memungkinkan pengguna untuk berinteraksi dengan informasi yang tercantum di halaman. Tentu saja, itu membutuhkan penggunaan lebih dari sekedar kode HTML saja.

Untuk menghasilkan konten dinamis, situs web tersebut menggunakan kombinasi skrip sisi server dan sisi klien. Skrip sisi klien mengacu pada kode yang dijalankan oleh browser, biasanya dengan JavaScript. Konten dan strukturnya fleksibel, dan situs web dapat beradaptasi dengan pengalaman pengguna berdasarkan permintaan mereka dan browser yang mereka gunakan.

Dalam web dinamis, interaksi antara pengguna dan server sangat kompleks, Anda dapat mengubah konten halaman tertentu menggunakan browser Anda. Permintaan dari pengguna diproses oleh server dan ditampilkan dengan konten yang berbeda tergantung pada alur program website database yang dimiliki.

Sebuah web dinamis memiliki data dan informasi yang berbeda tergantung pada input pelanggan dokumen yang tiba di klien berbeda dari dokumen di server web. Lebih khusus lagi, tampilan halaman web dapat berubah tergantung pada banyak faktor di antaranya basis pengguna, waktu, posisi, bahasa,  ukuran layar perangkat yang digunakan, dan menempatkan cookie di situs web.

Tujuan Menggunakan Dynamic Website
Berikut beberapa tujuan penggunaan dynamic website di antaranya,
1. Untuk Mengakses Database atau File Eksternal
Tujuan menggunakan dynamic website yang pertama yaitu karena adanya keperluan untuk mengakses database atau file eksternal. Halaman yang perlu mengakses database (basis data) atau file eksternal untuk mendapatkan informasi harus dinamis.

Misalnya saat Anda mengunjungi Google dan melakukan browsing di penelusurannya, maka Google mengirimkan query (kueri) penelusuran Anda ke ratusan komputer dan menggabungkan semua informasi dari komputer tersebut ke dalam halaman hasil penelusurannya.

2. Agar Informasi Selalu Update
Situs web yang memiliki informasi yang sering diperbarui bersifat dinamis untuk mempermudah dan mempercepat mendapatkan informasi secara online. Misalnya seperti situs berita mungkin memiliki banyak reporter berbeda yang dapat mengirimkan berita.

Dengan adanya script (skrip), maka perusahaan dapat secara otomatis memperbarui halaman beranda untuk memuat cerita-cerita tersebut tanpa bergantung pada seseorang untuk mengedit halaman HTML statis setiap kali cerita dan halaman baru ditambahkan.

Cara Kerja Dynamic Website
Halaman web dinamis atau dynamic website adalah salah satu yang berisi konten yang, daripada terprogram ke halaman, mereka dibuat saat itu juga dari web server. Artinya, konten halaman dapat berubah berdasarkan request (permintaan) pengguna, dengan data yang ditambahkan atau dimodifikasi di server, atau sebagai respons terhadap beberapa peristiwa, seperti mengklik tombol atau link dan lain sebagainya.

Untuk prinsip dan cara kerja dynamic website sendiri, berikut ini adalah gambaran umum tentang langkah-langkah yang terlibat dalam proses tersebut di antaranya,
1. JavaScript menentukan data yang dibutuhkan dari server.
2. JavaScript memiliki berbagai cara untuk melakukannya, seperti mengekstrak informasi dari URL, membaca item yang telah dipilih pengguna dari daftar, atau menanggapi klik dari pengguna.
3. JavaScript mengirimkan request (permintaan) untuk data itu ke server.
4. Dalam banyak kasus, JavaScript mengirimkan permintaan ini dengan memanggil skrip bahasa PHP di server.
5. Skrip PHP menerima permintaan dan meneruskannya ke MySQL.
6. Skrip PHP menggunakan informasi yang diperoleh dari JavaScript untuk membuat perintah SQL yang dapat dipahami MySQL.
7. MySQL menggunakan perintah SQL untuk mengekstrak informasi yang diperlukan dari database dan kemudian mengembalikan data tersebut ke skrip PHP.
8. Skrip PHP memanipulasi data MySQL yang dikembalikan ke dalam bentuk yang dapat digunakan JavaScript.
9. JavaScript tidak dapat membaca data raw (mentah) MySQL, jadi, salah satu tugas PHP yang paling penting adalah mengubah data tersebut ke dalam format yang disebut JavaScript Object Notation (disingkat JSON) yang akrab dengan JavaScript.
10. PHP kemudian mengirimkan data JSON kembali ke JavaScript.
11. Yang terakhir yaitu, JavaScript menampilkan data di halaman web.

salah satu keuntungan menggunakan JavaScript pada dynamic website adalah Anda mendapatkan control atas bagaimana Anda menampilkan data kepada pengguna. Melalui HTML dan CSS yang ada, dan dengan memanipulasi ini dan elemen halaman web lainnya menggunakan JavaScript, Anda dapat menampilkan data Anda dengan cara terbaik.

Jenis Dynamic Website
1. Client-Side Scripting
Pada dasarnya, skrip sisi klien menghasilkan konten sisi klien. Jadi, konten sisi klien atau client-side ini berasal dari PC klien, tidak di server. Dalam kasus seperti itu, browser pelanggan memuat konten situs web langsung dari server, memperlakukan kode yang disertakan dalam laman web, dan setelah itu menampilkan versi konten yang diperbarui kepada pembaca.

2. Server-Side Scripting
Konten sisi server muncul saat halaman dimuat dan oleh karena itu, halaman web, yang bervariasi saat situs web dimuat, mengunakan skrip server-side (sisi server). Itu berarti bahwa situs web yang dibuat dengan bantuan skrip yang terdapat sisi server dibuat pada saat pengguna mengunduh laman web yang berbeda.

Situs web yang dibuat dengan bantuan skrip semacam itu adalah yang dibuat dengan bantuan CMS (Content Management System) seperti WordPress, Joomla, Drupal, dan lain sebagainya.

3. Client and Server Side Combination
Jenis macam tipe dynamic website yang terakhir yaitu kombinasi sisi klien dan server atau client and server side combination. Biasanya, situs web dinamis modern menggabungkan skrip sisi klien dan sisi server. Seluruh “ruang halaman web baru” didasarkan padanya karena metode ini membantu mempersingkat waktu muat server.

Sederhananya, mereka tidak perlu membuat ulang seluruh halaman dengan pengurai atau server decomposer dan cukup mengirimkan konten diperlukan yang akan diubah.

Manfaat Dynamic Website
Berikut beberapa manfaat situs web dinamis untuk proses bisnis dan audiens target Anda di antaranya,
1. Penjelajahan yang dipersonalisasi
Salah satu manfaat terbesar dari web dinamis adalah memberi pengguna pengalaman menjelajah yang dipersonalisasi setelah mengunjungi situs. Menyarankan konten dan produk, fitur item yang baru dilihat, dan bahkan menyajikan konten berdasarkan lokasi dan demografi, semuanya membantu mempertahankan pengunjung sebagai bentuk strategi branding.
 
2. Perawatan yang mudah
Seperti disebutkan di bagian definisi, web dinamis adalah jenis situs web yang menggunakan sistem manajemen konten (CMS). Menyediakan database konten dan elemen lain di halaman web. Situs-situs ini juga menggunakan bahasa skrip yang berinteraksi dengan informasi dalam database, membuatnya mudah untuk membuat perubahan di seluruh situs tanpa harus membuat perubahan individual.

Anda juga dapat dengan mudah mengunggah konten, mengedit latar belakang dan elemen desain lainnya, dan memodifikasi halaman web tanpa pengetahuan coding.
 
3. Buat UX yang lebih baik
Keunggulan ini terkait dengan kemampuan situs web dinamis untuk mengedit halaman konten sesuai dengan kebutuhan pengguna dan dimaksudkan untuk membangun navigasi yang lebih intuitif. Dengan demikian, web dinamis adalah implementasi situs web yang bagus untuk meningkatkan pengalaman pengguna secara keseluruhan.
 
4. Jadikan situs web Anda terlihat lebih profesional
Situs web dinamis tidak hanya menyediakan fungsionalitas dan interaktivitas yang akan dinikmati pengunjung Anda, tetapi juga menampilkan kemampuan pengeditan yang mudah untuk membawa tampilan profesional Anda ke tingkat berikutnya.

Contoh Dynamic Website
Secara umum, beberapa contoh situs dinamis atau dynamic website meliputi di antaranya,
1. Situs e-niaga atau e-commerce
2. Blog
3. Kalender, atau situs agenda
4. Situs apa pun, di mana mereka memiliki informasi yang diperbarui secara berkala

Perbedaan Dynamic Website dan Static Website
Terdapat perbedaan mencolok antara keduanya di antaranya,
1. Basis data yang digunakan
Database merupakan bagian penting dari sebuah website, biasanya digunakan untuk menyimpan data pada website. Web statis tidak perlu menyimpan berbagai jenis data. Web statis lebih cocok untuk pemrosesan data yang diperlukan oleh situs web itu sendiri, sebuah situs web dinamis, di sisi lain membutuhkan database yang berfungsi untuk menyimpan dan memproses data.

Database sangat penting sehingga web dinamis biasanya menggunakan Oracle dan MySQL.
 
2. Isi
Hal penting lainnya untuk sebuah situs web adalah konten yang akan menjadi konten dan menarik bagi pengguna Internet untuk mengunjungi situs web Anda. Salah satu alasan di balik pengembangan dan peningkatan situs web adalah untuk menampilkan konten yang menarik, oleh karena itu situs web harus memperbarui kontennya sesering mungkin.

Konten juga yang membedakan web statis dan dinamis, ini karena konten web statis jarang diperbarui atau diubah di sisi lain, web dinamis membutuhkan pembaruan konten dari waktu ke waktu.
 
3. Ukuran
Perbedaan selanjutnya antara web statis dan dinamis adalah ukuran dari kedua jenis website tersebut, web statis lebih kecil dari web dinamis, ini karena sistem pemrogramannya tidak terlalu rumit. Web dinamis lebih besar karena bahasa dan sistem pemrograman yang terjadi di web dinamis lebih kompleks daripada di web statis, mengakses web dinamis membutuhkan waktu lebih lama.
 
4. Draf
Situs web juga perlu diubah. Desain adalah salah satu faktor yang menarik pengunjung ke situs web Anda. Perbedaan selanjutnya antara web statis dan dinamis terletak pada desain masing-masing dari kedua web tersebut, web Statis adalah desain yang lebih klasik dan sederhana.

Web dinamis saat ini dalam desain yang sangat beragam namun modern. Administrator dapat menambahkan berbagai animasi untuk membuat tampilan dan nuansa situs web yang digunakan.
 
5. Tukarkan dengan pemilik
Dialog pemilik website adalah perbedaan selanjutnya antara web statis dan dinamis, karena situs web statis biasanya dibuat dalam waktu yang lama, pemilik web tidak perlu melakukan perubahan signifikan pada konten atau tampilan situs web. Berbeda dengan web statis, web dinamis adalah jenis web komersial, begitu banyak perubahan yang harus dilakukan untuk memperbarui situs web.
 
6. Berinteraksi dengan Pengunjung Web
Interaksi antara pengunjung web statis dan dinamis juga berbeda. Hanya dapat mengakses web statis dan saya menikmatinya tanpa perubahan oleh karena itu, web jenis ini sering disebut sebagai web dengan interaktivitas rendah. Web dinamis tersedia bagi pengunjung untuk berinteraksi interaksi terjadi dengan melakukan login atau melakukan perubahan pada konten yang terdapat pada website.
 
7. Industri manufaktur
Proses pembuatan web statis dan dinamis juga berbeda. Web statis lebih mudah dibuat karena tidak memerlukan banyak bahasa pemrograman. Berbeda dengan web dinamis, orang yang satu ini dibangun dari awal dengan waktu pembuatan yang lama hampir sebulan.

Bahasa pemrograman web ini juga berbeda dengan web statis karena bahasa pemrogramannya sangat sederhana, karena hanya menggunakan CSS dan HTML. Web dinamis kini memiliki bahasa pemrograman lain seperti PHP, HTML, CSS, Javascript, dan ASP.
 
Keunggulan Dynamic Website
1. Memungkinkan pengguna untuk selalu memperbarui baik itu konten ataupun informasi lain.
2. Dapat menggunakan CMS, sehingga akan lebih mudah karena dibantu tools yang ada pada CMS tersebut.
3. Pengunjung dapat berinteraksi langsung dengan web tersebut.

Kekurangan Dynamic Website
1. Membutuhkan biaya dan waktu yang cukup banyak pada awal pembuatan.
2. Membutuhkan hosting yang cukup besar untuk membantu menyimpan file web.
3. Karena menggunakan berbagai teknologi, plugin dan isi konten yang semakin banyak menyebabkan pemuatan atau kecepatan website melambat.

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani من لم يذق مر التعلم ساعة, تجرع ذل الجهل طول حياته | “Barang siapa yang tidak mampu menahan lelahnya belajar, maka ia harus mampu menahan perihnya kebodohan” _ Imam As-Syafi’i

Post a Comment for "Dynamic Website: Pengertian, Tujuan, Cara Kerja, Jenis, Manfaat, Contoh, dan Perbedaannya dengan Static Website"