Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Web 3.0: Pengertian, Sejarah Singkat, Fitur, dan Karakteristiknya

Pengertian Web 3.0
Web 3.0
Pengertian Web 3.0
Web 3.0 adalah generasi ketiga dari layanan internet berbasis web. Web 3.0 berhubungan dengan konsep Web Semantik, bahkan beberapa ahli menamainya Web Semantik yang memungkinkan isi web dinikmati tidak hanya dalam bahasa asli pengguna, tetapi juga dalam bentuk format yang bisa diakses oleh agen-agen software.

Konsep Web 3.0 pertama kali diperkenalkan Tim Berners-Lee penemu World Wide Web (WWW) pada tahun 2001. Dalam sebuah artikel ilmiahnya yang menggambarkan Web 3.0 sebagai sebuah sarana bagi mesin untuk membaca halaman-halaman Web. Hal ini berarti bahwa mesin akan memiliki kemampuan membaca Web sama seperti yang manusia dapat lakukan saat ini.

Adapun keunikan dari Web 3.0 adalah konsep di mana manusia dapat berkomunikasi dengan mesin pencari dan juga mampu menyediakan keterangan-keterangan yang relevan tentang informasi yang ingin dicari, bahkan tanpa diminta.

Sejarah Singkat Internet
Hingga kini ada tiga generasi website, yaitu Web 1.0, Web 2.0, dan kini Web 3.0 yang belum terjadi.
Web 1.0 (1989-2005)
Web 1.0, juga disebut Web Statis, adalah internet pertama dan paling andal pada 1990-an meskipun hanya menawarkan akses ke informasi terbatas dengan sedikit atau tanpa interaksi pengguna. Kembali pada hari itu, membuat halaman pengguna atau bahkan mengomentari artikel bukanlah hal yang penting.

Web 1.0 tidak memiliki algoritme untuk menyaring halaman internet, yang membuatnya sangat sulit bagi pengguna untuk menemukan informasi yang relevan. Sederhananya, itu seperti jalan raya satu arah dengan jalan setapak sempit di mana kreasi konten dilakukan oleh beberapa orang terpilih dan informasi sebagian besar berasal dari direktori.

Web 2.0 (2005-sekarang)
Web Sosial, atau Web 2.0, membuat internet jauh lebih interaktif berkat kemajuan teknologi web seperti Javascript, HTML5, CSS3, dll, yang memungkinkan perusahaan rintisan untuk membangun platform web interaktif seperti YouTube, Facebook, Wikipedia, dan banyak lagi.

Ini membuka jalan bagi jaringan sosial dan produksi konten buatan pengguna untuk berkembang karena data sekarang dapat didistribusikan dan dibagikan di antara berbagai platform dan aplikasi. Seperangkat alat di era internet ini dipelopori oleh sejumlah inovator web seperti Jeffrey Zeldman di atas.

3. Web 3.0 (Segera)
Web 3.0 adalah generasi internet berikutnya dan saat ini belum ada. Web3 adalah masa depan internet. Web 3.0 membuat pengguna mengontrol data mereka sendiri. Para pengguna (user) akan berpindah dari media sosial ke email atau belanja dengan satu akun dipersonalisasi, membuat catatan di Blockchain dari seluruh aktivitas.

Fitur Utama Web 3.0
Untuk benar-benar memahami tahap selanjutnya dari internet, terdapat empat fitur utama Web 3.0 di antaranya,
1. Ubikuitas
Ubikuitas artinya berada atau memiliki kapasitas untuk berada di mana-mana, terutama pada waktu yang sama. Dengan kata lain, ada di mana-mana. Dalam hal ini, Web 2.0 sudah ada di mana-mana karena, misalnya, pengguna Facebook dapat langsung mengambil gambar dan membagikannya, yang kemudian menjadi ada di mana-mana karena tersedia untuk siapa saja di mana pun mereka berada, selama mereka memiliki akses ke platform media sosial ini.

Web 3.0 hanya mengambil langkah lebih jauh dengan membuat internet dapat diakses oleh semua orang di mana saja, kapan saja. Pada titik tertentu, perangkat yang terhubung ke internet tidak akan lagi terpusat pada komputer dan ponsel pintar seperti di Web 2.0 karena teknologi IoT (Internet Segala Hal) akan melahirkan banyak jenis perangkat pintar baru.

2. Web Semantik
Semantik adalah studi tentang hubungan antara kata-kata. Oleh karena itu, Web Semantik, menurut Berners-Lee, memungkinkan komputer untuk menganalisis banyak data dari Web, yang mencakup konten, transaksi, dan hubungan antara orang-orang. Dalam praktik, bagaimana tampilannya? Mari kita ambil dua kalimat ini, misalnya:
Saya cinta Bitcoin
Saya <3 Bitcoin

Sintaksnya mungkin berbeda, tetapi semantiknya hampir sama, karena semantik hanya berurusan dengan makna atau emosi konten.

Menerapkan semantik di Web akan memungkinkan mesin untuk memecahkan kode makna dan emosi dengan menganalisis data. Akibatnya, pengguna internet akan memiliki pengalaman yang lebih baik didorong oleh konektivitas data yang ditingkatkan.

3. Kecerdasan Buatan
AI sebagai kecerdasan yang diperagakan oleh mesin. Dan karena mesin Web 3.0 dapat membaca dan menguraikan makna dan emosi yang disampaikan oleh sekumpulan data, mesin tersebut menghasilkan mesin yang cerdas. Meskipun Web 2.0 menyajikan kemampuan serupa, namun masih didominasi oleh manusia, yang membuka kesempatan untuk perilaku korup seperti ulasan produk yang memihak sebelah, penilaian yang curang, dll.

Internet membutuhkan AI untuk mempelajari cara membedakan yang asli dari yang palsu agar dapat memberikan data yang andal. Sistem AI Google baru-baru ini menghapus sekitar 100.000 ulasan negatif dari aplikasi Robinhood dari Play Store setelah bencana perdagangan Gamespot ketika mendeteksi upaya manipulasi peringkat yang dimaksudkan untuk menurunkan aplikasi ini secara artifisial.

Ini adalah AI yang beraksi, yang akan segera masuk ke Internet 3.0, memungkinkan blog dan platform daring lainnya menyaring data dan menyesuaikannya dengan keinginan setiap pengguna. Seiring kemajuan AI, pada akhirnya akan dapat memberi pengguna data yang disaring dan tidak memihak sebaik mungkin.

4. Web Spasial dan Grafik 3D
Beberapa futuris juga menyebut Web 3.0 sebagai Web Spasial karena bertujuan untuk mengaburkan batas antara fisik dan digital dengan merevolusi teknologi grafik, membawa dunia virtual tiga dimensi (3D) fokus yang jelas.

Tidak seperti rekan-rekan 2D mereka, grafik 3D membawa tingkat pendalaman baru tidak hanya dalam aplikasi gim futuristik seperti Decentraland, tetapi juga sektor lain seperti real estat, kesehatan, niaga-el, dan banyak lagi.

Karakteristik Web 3.0
Web 3.0 adalah sebuah dobrakan untuk membuka jaringan dengan karakteristik yang bersifat terbuka, trustless dan permissionless. Berikut karakteristik Web 3.0 di antaranya,
1. Terbuka. Karena jaringan ini dibangun dari perangkat lunak bersifat open-source. Jaringan ini pun dibuat oleh komunitas developer yang terbuka dan dapat diakses serta dijalankan dalam tampilan penuh.
2. Trustless. Jaringan ini bersifat trustless karena jaringan itu sendiri memungkinkan peserta untuk berinteraksi secara publik atau pribadi tanpa melibatkan pihak ketiga yang terpercaya.
3. Permissionless. Di mana pun dan siapa pun, baik pengguna maupun pemasok, dapat berpartisipasi tanpa izin dari lembaga pengatur.

Sementara Web 2.0, atau internet yang saat ini kita gunakan didorong oleh munculnya telepon seluler, media sosial, dan cloud, Web 3.0 sebagian besar dibangun di atas tiga lapisan baru inovasi teknologi di antaranya edge computing, jaringan data yang terdesentralisasi, artificial intelligence (AI). 

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Web 3.0: Pengertian, Sejarah Singkat, Fitur, dan Karakteristiknya"