Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Landing Page: Pengertian, Ciri, Jenis, Cara Kerja, Manfaat, dan Perbedaannya dengan Homepage

Pengertian Landing Page
Landing Page
Pengertian Landing Page
Landing page adalah halaman website yang dibuat secara khusus untuk suatu program marketing campaign atau iklan. Ketika pengunjung mengklik suatu link dari email, iklan Google, media sosial, atau berbagai sumber lainnya, kemudian halaman yang mereka buka dari link tersebutlah yang dikenal dengan landing page.

Landing page memungkinkan Anda melakukan perdagangan, semacam penawaran khusus, informasi atau kesepakatan, sebagai imbalan untuk memberikan informasi kontak. Tidak jarang pula landing page biasanya menawarkan sesuatu seperti formulir pendaftaran, penawaran tertentu, entri, uji coba gratis, pendaftaran atau memberikan informasi kontak.

Ciri Landing Page
1. Merupakan laman khusus yang spesifik.
2. Memiliki Fungsi Khusus, Misalnya laman Produk, penawaran, dan lain-lain.
3. Laman yang mengkhususkan pengguna untuk lebih fokus pada satu produk dan lekas melakukan transaksi.
4. Mengajak pengguna untuk melakukan aksi sesuai Call To Action yang dibuat seperti Formulir, Newsletter, Pembelian Produk, dan lain-lain.

Jenis Landing Page
Tidak seperti halaman web yang biasanya memiliki banyak tujuan dan mendorong eksplorasi, halaman arahan dirancang dengan satu fokus atau tujuan, yang dikenal sebagai ajakan bertindak atau call to action (CTA). Berikut beberapa jenis landing page yang sering digunakan di antaranya,
1. Landing page klik-tayang
Jenis landing page ini bisa diibaratkan sebagai tindakan pemanasan untuk halaman penjualan. Ini adalah halaman yang sepenuhnya ditujukan untuk penawaran tertentu, seperti diskon atau paket bundel tergantung akan bisnis Anda.

Ketika prospek mengklik tautan ke halaman arahan klik-tayang, maka calon pelanggan akan segera memahami bahwa penawaran yang Anda berikan terbukti sangat menarik atau berguna bagi mereka. Tipe landing page ini sedikit kompleks karena jika Anda tidak langsung menarik pengunjung, Anda berpeluang akan kehilangan penjualan.

2. Landing page generasi utama
Halaman arahan generasi prospek ini mencoba menangkap informasi dari calon pelanggan, seperti nama, alamat email, dan nomor telepon. Anda ingin menambahkan prospek tersebut ke daftar email Anda sehingga Anda dapat terus menjangkau mereka dan mempromosikan bisnis Anda.

3. Sales page (halaman penjualan)
Tipe halaman penjualan adalah satu halaman di situs web Anda yang ditujukan untuk satu produk. Meskipun tidak sepenuhnya halaman arahan, namun landing page sesuai dengan kriteria karena dirancang untuk satu tujuan yakni untuk mengonversi prospek. Intinya Anda ingin pengunjung segera memastikan manfaat yang dapat mereka peroleh dari produk Anda dan klik tombol BELI yang sudah Anda letakkan di landing page tersebut.

Untuk jenis halaman ini, Anda harus benar- benar merancang sedemikian rupa karena Anda harus dapat menginspirasi dan menggugah pengunjung. Anda memerlukan penulisan copy yang menarik, citra yang menarik, dan ajakan bertindak yang jelas jika Anda ingin orang-orang membeli produk atau jasa Anda.

4. Microsites (situs mikro)
Sebuah laman microsite bertindak sebagai situs web mini dalam sebuah situs web utama dari sebuah bisnis. Jenis laman ini dirancang untuk memfokuskan perhatian pengunjung pada satu aspek utama merek Anda dan untuk mendorong penjualan melalui pengalaman yang kaya konten dan imersif. Sebagian besar situs mikro memiliki satu halaman, dan ketika juga berfokus untuk mengubah prospek menjadi pelanggan, microsite juga mempertimbangkan halaman arahan.

Anda dapat menggunakan situs mikro untuk menceritakan kisah brand yang unik, misalnya, melalui foto, video, dan teks. Selain juga dapat mengembangkan situs mikro untuk menarik lalu lintas pencarian organik berdasarkan kata kunci ekor panjang. Namun, untuk membuat situs mikro Anda efektif sebagai halaman arahan, Anda juga perlu menautkannya dari properti web Anda yang lain.

Cara Kerja Landing Page
Misalnya Anda mempunyai sebuah layanan, Anda menjelaskan secara spesifik, menarik dan jelas mengenai layanan Anda, Anda juga memberikan tombol call-to-action (CTA) pada landing page Anda yang terhubung langsung dengan halaman registrasi ataupun transaksi selanjutnya.

Di sini Pengunjung akan mengisi formulir pada landing page yang Anda buat, karena mereka percaya konten yang mereka akses akan berharga bagi mereka, Anda dengan senang hati memberikan penawaran khusus pada user yang telah mengisi formulir, user tadi digunakan untuk upaya pemasaran kedepannya.
Alur Penggunaan Landing Page
1. Pertama, User berkunjung atau diarahkan pada landing page dengan call-to-action (CTA) formulir atau form pembelian
2. Kedua, User mengisi data pada form sehingga yang awalnya pengunjung menjadi tamu.
3. Ketiga, Informasi yang didapatkan dari form kemudian disimpan dalam basis data prospek Anda.
4. Keempat, Informasi yang Anda dapatkan dapat dari data digunakan untuk upaya prospek pemasaran kedepannya.

Manfaat Landing Page
Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa landing page memiliki peran yang besar bagi kesuksesan sebuah marketing. Selain hal-hal yang telah dijelaskan pada poin sebelumnya, ada berbagai manfaat landing page yang perlu Anda ketahui di antaranya,
1. Sarana promosi
Di landing page, Anda bisa memasukkan informasi singkat dengan tulisan yang besar terkait promosi yang sedang Anda jalankan. Anda mungkin sedang memiliki berbagai jenis promosi. Namun, Anda hanya perlu menonjolkan salah satunya dalam landing page.

2. Meningkatkan conversion rate
Selain sebagai sarana promosi, landing page juga berfungsi untuk meningkatkan conversion rate. Di mana, pengunjung tidak hanya hadir ke situs Anda. Lebih dari itu, pengunjung juga melakukan sebuah aksi yang Anda inginkan, seperti berlangganan newsletter atau membuat akun. Conversion rate yang tinggi akan mendorong pengunjung masuk ke marketing funnel yang lebih dalam.

3. Mendapat data leads
Hal ini tergantung dengan jenis landing page yang Anda gunakan. Namun, umumnya landing page akan meminta informasi pengunjung, seperti nama, email, dan jenis kelamin. Setidaknya, Anda sudah memiliki informasi dasar tentang pengunjung untuk melakukan analisis lebih lanjut.

Perbedaan Landing Page dan Homepage
Landing page adalah laman web yang ada selain dari situs web utama Anda, dengan tujuan tunggal untuk meyakinkan pengunjung agar melakukan satu tindakan tertentu. Karena menerima lalu lintas yang sangat bertarget, tingkat konversinya biasanya lebih tinggi daripada yang Anda harapkan dari laman web biasa di situs web Anda seperti homepage.

Beberapa hal yang membedakan landing page dari halaman beranda atau homepage di antaranya,
1. Tidak seperti homepage, landing page ada terpisah dari situs web Anda. Tidak ada tombol biasa pada tab navigasi yang ada di situs web Anda yang, setelah diklik akan mengarahkan ke halaman arahan.
2. Landing page melayani aliran lalu lintas tertentu yang telah ditarik karena satu penawaran atau magnet utama. Beranda menjangkau audiens yang jauh lebih luas karena Anda lebih cenderung melihat browser biasa dan pencari informasi di beranda daripada yang akan Anda temui di halaman arahan. Ini kenapa sebabnya landing page membanggakan tingkat konversi yang lebih tinggi.
3. Berbeda dari homepage, landing page memiliki tujuan yang sangat berdedikasi dan berfokus pada satu tujuan yang utama yaitu konversi. Karena landing page melayani khalayak luas, homepage hanya memiliki sejumlah opsi yang dapat dipilih pengunjung. Di sisi lain, semua yang ada di landing page mulai dari desain hingga konten, memiliki satu tujuan agar membuat pengunjung melakukan satu.

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 2. Modernisasi dan Globalisasi (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2. Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.4 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Ujian Nasional Kompetensi Globalisasi dan Dampaknya       
11. Materi Ringkas Globalisasi dan Dampaknya

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Landing Page: Pengertian, Ciri, Jenis, Cara Kerja, Manfaat, dan Perbedaannya dengan Homepage"