Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Microsite: Pengertian, Manfaat, Jenis, Contoh, dan Keuntungannya

Pengertian Microsite atau situs mikro
Microsite (Situs Mikro)
Pengertian Microsite
Microsite (situs mikro) adalah halaman web individu atau kluster kecil halaman web yang berfungsi sebagai entitas yang berbeda di dalam sebuah situs web. Microsite dibuat untuk tujuan bisnis tertentu seperti mempromosikan produk, mempublikasikan konten, dan menginformasikan event atau promo yang sedang berlangsung.

Laman arahan dari situs mikro dapat memiliki nama domain sendiri ataupun subdomain. Beberapa pemilik bisnis sering membuat microsite hanya untuk waktu tertentu. Paling sering, ketika sebuah kampanye produk khusus sedang gencar dipromosikan.

Perbedaan microsite dengan website utama terletak pada tujuan dan isinya. Website utama berisi konten yang lebih luas dan umum. Sementara itu, website tersebut berisi konten yang lebih fokus pada pengenalan produk baru, branding, dan peningkatan penjualan produk tertentu.

Secara fungsi, website utama bertujuan untuk memberikan informasi umum bisnis. Baik tentang produk, maupun informasi perusahaan lainnya. Sedangkan microsite bertujuan murni sebagai upaya promosi produk tertentu.

Manfaat Microsite
Microsite memungkinkan brand untuk bereksperimen, bercabang di luar apa yang biasanya mereka tawarkan, jika dilihat dari sudut pandang yang berbeda. Merek menggunakan situs mikro untuk alasan yang sangat mirip. Situs mikro memungkinkan merek menggunakan strategi konten alternatif untuk menjangkau audiens tertentu.

Dalam banyak kasus, perusahaan memiliki situs web yang struktur, desain, dan pengiriman pesannya cukup kaku. Bukan berarti itu hal yang buruk, tapi terkadang masuk akal bagi merek di level tertentu untuk memiliki situs web semacam itu. Apa yang diizinkan situs mikro untuk dilakukan oleh merek tersebut di antaranya,
1. Menjadi lebih kreatif
2. Targetkan audiens tertentu yang membutuhkan pesan yang berbeda dari jenis standar merek
3. Bereksperimen dengan format media yang berbeda seperti blog, video, audio, dan lain-lain
4. Buat platform lain untuk mendapatkan visibilitas online
5. Dapatkan perhatian dan perhatian pada produk atau layanan baru yang mereka luncurkan
6. Buat cara alternatif untuk menangkap email atau membangun pengikut media sosial
7. Tunjukkan sisi lain dari merek yang dapat mencakup perubahan nada suara dari merek tersebut
8. Menyediakan platform yang berfungsi sebagai satu bagian dari keseluruhan layanan yang mereka sediakan, misalnya saja situs mobile banking
9. Menyediakan platform yang memudahkan proses organisasi tertentu
 
Jenis Microsite
Situs mikro adalah situs miniatur, sering kali didedikasikan untuk kampanye, produk, atau kata kunci tertentu. Tujuannya adalah untuk memberi pengunjung, baik yang disalurkan melalui situs web Anda, aset media sosial, email, SMS, atau saluran lain, informasi yang tepat yang dapat mereka gunakan untuk lebih memahami produk dan layanan Anda atau untuk membuat keputusan pembelian.

Terdapat tiga jenis microsite di antaranya,
1. Basic Microsite
Situs mikro dasar adalah jenis situs mikro yang paling mudah yakni contoh domain http: // sederhana. Anda dapat mendaftarkan domain Anda sendiri atau menggunakan domain yang sudah ada menggunakan alat pendaftaran domain bawaan. Basic microsites dasar ideal di sebagian besar konteks, di mana tidak ada data sensitif yang akan dikirim antara browser dan server web.

2. Secure Microsite
Secure microsite ini mirip dengan tipe basic diatas, tetapi menggunakan SSL (Secure Sockets Layer) untuk mengenkripsi data yang dikirimkan antara browser pengunjung dan server web. Biasanya, data yang dikirim antara browser dan server web dikirim dalam teks biasa.

SSL mengenkripsi data sehingga tidak dapat dicegat oleh pihak ketiga, menjadikannya ideal untuk situs mikro yang akan melibatkan pertukaran informasi sensitif, seperti kata sandi.

3. Authenticated Microsite
Situs mikro yang diautentikasi adalah secure microsite yang mengharuskan pengunjung untuk masuk sebelum mereka dapat melihat konten situs. Situs mikro yang diautentikasi menggunakan protokol SSL untuk mengenkripsi koneksi antara browser dan server web, dan kredensial pengguna untuk membatasi akses.

Fitur keamanan ini memungkinkan Anda membuat situs mikro yang menyertakan informasi sensitif, atau hanya informasi yang ingin Anda batasi untuk audiens tertentu.
 
Contoh Penerapan Microsite
Sebuah microsite adalah situs web khusus merek atau laman web tunggal yang digunakan perusahaan untuk mempromosikan produk, acara, atau kampanye individual mereka. Ini di hosting di domain brand sendiri atau subdomain perusahaan dan memiliki URL yang berbeda dari situs web perusahaan induk dari brand tersebut.

Salah satu contohnya adalah Tahun Musik Spotify atau Spotify’s Year in Music telah terbukti menjadi salah satu microsites paling baik. Biasanya disebut sebagai “perayaan” musik yang membawa penikmat musik dari sepanjang tahun sebelumnya. Situs interaktif Spotify ini sendiri dipersonalisasi khusus untuk Anda, berdasarkan kebiasaan mendengarkan Anda.

Merode  ini memudahkan Anda untuk membuat rekap yang dipersonalisasi yang menggabungkan detail seperti lagu yang pertama Anda putar, artis top berdasarkan musim, dan berapa banyak waktu yang Anda habiskan untuk mendengarkan. Pengalaman tersebut unik bagi pengguna, membuatnya menyenangkan bagi mereka untuk berbagi dan membandingkan sinopsis mereka dengan teman-teman mereka.

Agar dapat berbagi, situs mikro membuatnya sangat mudah. Setiap statistik yang ditarik situs untuk Anda dapat dibagikan di media sosial berkat tombol praktis di kanan bawah layar.

Keuntungan Menggunakan Microsite
Microsite adalah sebuah mini website yang memiliki banyak manfaat untuk membantu perkembangan bisnis. Berikut beberapa keuntungan yang akan didapatkan jika menggunakan microsite di antaranya,
1. Meningkatkan brand awareness
Brand awareness sangat penting untuk perusahaan karena bisa meningkatkan kepercayaan dari pelanggan. Menggunakan microsite akan sangat ampuh untuk meningkatkan awareness suatu produk apalagi yang baru saja dirilis.

Supaya promosi produk baru bisa berjalan lancar, maka membuat microsite yang khusus untuk melakukan kampanye pengenalan produk sangatlah dibutuhkan. Audiens akan dengan mudah menggali informasi lebih banyak mengenai produk baru tersebut. Jadi, mereka akhirnya juga akan lebih mudah mengingat produk.

2. Konten yang dibuat bisa lebih fokus
Dilansir dari Blueleadz, microsite juga akan memudahkan marketer dalam membuat konten yang lebih fokus untuk kampanye produk. Saat konten dibuat lebih fokus, tentunya target audiens pun bisa lebih terarah. Jadi, akan lebih mudah untuk membuat mereka tertarik dengan konten yang sudah disiapkan.

Audiens tentu juga akan lebih senang menjelajahi sebuah website yang memang menyediakan apa yang mereka butuhkan. Jadi, selain bisa lebih mengenal produk, engagement audiens pun bisa lebih meningkat.

3. Meningkatkan SEO
Keuntungan selanjutnya dari microsite adalah untuk meningkatkan SEO website dari brand. Menurut VWO, saat membuat konten, sebaiknya gunakan keyword yang berkualitas agar bisa meningkatkan peringkat website di mesin pencarian.

Selain itu, URL dari microsite yang berbeda dari website utama brand juga bisa dimanfaatkan sebagai backlink yang berkualitas.

4. Menghemat sumber daya untuk pembuatan kampanye
Misalkan brand akan membuat sebuah event khusus yang sifatnya hanya untuk jangka pendek, maka microsite akan sangat berguna untuk kampanye. Membuat konten untuk kampanye di website utama akan cukup menguras waktu dan anggaran. Karenanya perlu dilakukan banyak perbaikan hanya untuk membuat kampanye event tersebut.

Namun, saat menggunakan microsite tentunya akan lebih praktis karena tidak perlu mengubah keseluruhan struktur website. Karenanya website tersebut memang akan khusus digunakan untuk melakukan kampanye event. Jadi, membuat microsite akan menghemat anggaran dan tentunya tenaga dari karyawan.

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga 

Kamus Sosiologi

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Microsite: Pengertian, Manfaat, Jenis, Contoh, dan Keuntungannya"