Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Sales Funnel, Fungsi, Cara Kerja, dan Tahapannya

Pengertian Sales Funnel, Fungsi, Cara Kerja, dan Tahapannya


A. Pengertian Sales Funnel

Sales Funnel adalah alur perjalanan pelanggan saat berbelanja suatu produk. Konsep funnel digambarkan seperti corong sebagai analoginya. Proses perjalanan pelanggan ini biasa terjadi karena mereka menyadari kalau mereka butuh produk Anda dan akhirnya melakukan pembelian.

Perjalanan inilah yang kemudian disebut Sales Funnel. Sales Funnel ini bisa menggambarkan bagaimana setiap penjualan dimulai dengan adanya banyak calon pelanggan, kemudian berakhir dengan lebih sedikit orang yang melakukan pembelian.

Pada praktiknya, inti dari proses ini adalah perjalanan mulai dari bagaimana Anda mengundang branded traffic atau pengunjung lalu mendapatkan kontak mereka, mengubah kontak itu menjadi prospek bisnis Anda, hingga akhirnya meyakinkan mereka untuk “close the deal” atau bertransaksi.

B. Fungsi Sales Funnel
Sales Funnel adalah salah satu hal penting bagi bisnis karena membantu menciptakan pengalaman pelanggan menyenangkan dengan memetakan customer journey. Penelitian Marketing Sherpa menemukan hanya 50% prospek yang sudah siap untuk membeli. Sementara sisanya perlu dijaga dan “dibujuk” terlebih dahulu sebelum bertransaksi.

Konsep funnel ini membantu bisnis membangun customer journey yang mendorong pelanggan untuk bertransaksi. Berikut alasan sales funnel penting untuk bisnis, di antaranya,
1. Memahami Kebutuhan Pelanggan
Konsep funnel lahir dari kebutuhan pelanggan hingga membujuknya untuk bertransaksi. Semakin banyak Anda mengetahui informasi pelanggan, semakin efektif alur penjualan. Anda hanya perlu fokus memasarkan kepada orang-orang yang cocok dengan produk Anda tawarkan.

Informasi tersebut dapat Anda ketahui dengan memantau aktivitas situs dan mencari tahu bagaimana orang terlibat dengan situs Anda. Seperti dimana mereka mengklik? berapa banyak waktu yang mereka habiskan di halaman tertentu?

2. Menarik Perhatian Pelanggan
Sales funnel dapat digunakan untuk membangun branding yang dapat memikat pelanggan. Caranya dengan membuat banyak konten di semua platform Anda baik berupa infografis, video, iklan dan jenis konten lainnya. Tempat yang ideal untuk menjalankan iklan tersebut tergantung di mana prospek Anda berkumpul.

3. Menjalin Hubungan dengan Pelanggan
Dengan memahami konsep funnel, Anda bisa mengetahui informasi pelanggan. Anda dapat memanfaatkan kesempatan ini untuk terus menjangkau mereka. Ucapkan terima kasih atas pembelian mereka, tawarkan kode kupon tambahan, dan libatkan mereka di media sosial Anda.

4. Meningkatkan Produktivitas Bisnis
Melalui sales funnel, Anda mengetahui benar proses penjualan pada bisnis Anda. Wawasan tersebut dapat Anda manfaatkan untuk menyeleksi prospek potensial. Tim support Anda dapat fokus menindaklanjuti mereka hingga mencapai close deal. Anda dapat memanfaatkan saluran yang dimiliki untuk menghubungi mereka.

C. Cara Kerja Sales Funnel
Meskipun ada banyak kata yang digunakan untuk mendeskripsikan tahapan sales penjualan yang berbeda, kami akan membahas empat istilah paling umum untuk menjelaskan bagaimana setiap tahapan bekerja saat konsumen beralih dari pengunjung ke prospek menjadi prospek ke pembeli.

Seorang pengunjung mendarat di situs web Anda melalui pencarian Google atau tautan sosial. Dia sekarang adalah prospek. Pengunjung mungkin melihat beberapa posting blog Anda atau menjelajahi daftar produk Anda. Pada titik tertentu, Anda menawarkan dia kesempatan untuk mendaftar ke daftar email Anda.

Jika pengunjung mengisi formulir Anda, dia akan menjadi lead atau prospek. Anda sekarang dapat memasarkan ke pelanggan di luar situs web Anda, seperti melalui email, telepon, atau teks – atau ketiganya.

Prospek cenderung datang kembali ke situs web Anda saat Anda menghubungi mereka dengan penawaran khusus, informasi tentang entri blog baru, atau pesan menarik lainnya. Mungkin Anda jua bisa menawarkan kode kupon.

Sales funnel menyempit saat pengunjung melewatinya. Ini sebagian karena Anda akan memiliki lebih banyak prospek di bagian atas tahapan daripada pembeli di bagian bawah, tetapi juga karena perpesanan Anda harus semakin lebih tertarget.
 
D. Tahapan Sales Funnel
Mudah untuk mengingat empat tahapan corong penjualan dengan akronim AIDA: Awareness, Interest, Decision, dan  Action atau Kesadaran, Minat, Keputusan, dan Tindakan. Keempat tahap ini mewakili pola pikir calon pelanggan Anda.

Setiap tahap memerlukan pendekatan yang berbeda dari Anda, pemasar, karena Anda tidak ingin mengirim pesan yang salah pada waktu yang salah. Ini seperti seorang pelayan yang menanyakan makanan pencuci mulut apa yang Anda inginkan bahkan sebelum Anda memesan minuman dan makanan pembuka.
1. Awareness atau Kesadaran
Ini adalah momen saat Anda pertama kali menarik perhatian konsumen. Mungkin tweet, posting Facebook yang dibagikan oleh teman, pencarian Google, atau sesuatu yang lain sama sekali. Prospek Anda menjadi sadar akan bisnis Anda dan apa yang Anda tawarkan.

Ketika chemistry tepat, konsumen terkadang langsung membeli. Ini adalah skenario tempat yang tepat, waktu yang tepat. Konsumen telah melakukan penelitian dan mengetahui bahwa Anda menawarkan sesuatu yang diinginkan dan dengan harga yang wajar.

Lebih sering, tahap kesadaran lebih merupakan pengenalan lebih dekat. Anda mencoba merayu prospek untuk kembali ke situs Anda dan lebih terlibat dengan bisnis Anda.

2. Interest atau Ketertarikan
Saat konsumen mencapai tahap ketertarikan pada sales funnel, mereka melakukan penelitian, membandingkan produk, dan memikirkan opsi mereka. Inilah saatnya untuk masuk dengan konten luar biasa yang membantu mereka, tetapi tidak menjual kepada mereka.

Jika Anda mendorong penjualan produk atau layanan Anda dari awal, Anda akan membuat prosepek Anda menjadi tidak nyaman dan menghindari produk Anda. Tujuannya di sini adalah untuk membangun keahlian Anda, membantu konsumen membuat keputusan yang tepat, dan menawarkan untuk membantu mereka dengan cara apa pun yang Anda bisa.

3. Decision atau Keputusan
Tahap keputusan saluran penjualan adalah saat pelanggan siap untuk membeli. Dia mungkin sedang mempertimbangkan dua atau tiga opsi – mudah-mudahan, termasuk produk atau layanan Anda.

Ini adalah waktu untuk membuat penawaran terbaik Anda. Bisa jadi pengiriman gratis ketika sebagian besar pesaing Anda mengenakan biaya, kode diskon, atau produk bonus. Apa pun masalahnya, buatlah begitu menarik sehingga prospek Anda tidak sabar untuk memanfaatkannya.

4. Action atau Tindakan
Di bagian paling bawah sales funnel adalah tindakan. Dia membeli produk atau layanan Anda dan menjadi bagian dari ekosistem bisnis Anda.

Hanya karena konsumen mencapai bagian tahapan akhir, bukan berarti pekerjaan Anda selesai. Tindakan adalah untuk konsumen dan pemasar. Anda ingin melakukan yang terbaik untuk mengubah satu pembelian menjadi 10, 10 menjadi 100, dan seterusnya.

Dengan kata lain, Anda berfokus pada retensi pelanggan. Nyatakan rasa terima kasih atas pembelian tersebut, undang pelanggan Anda untuk memberikan masukan, dan siapkan diri Anda untuk dukungan teknis, jika memungkinkan.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 3. Interaksi Sosial dalam Dinamika Kehidupan Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 2. Hubungan Sosial (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas X Bab 2.1 Individu, Kelompok, dan Hubungan Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas X Bab 2.2 Individu, Kelompok, dan Hubungan Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
5. Materi Ujian Nasional Kompetensi Interaksi Sosial
6. Materi Ringkas Interaksi Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Sales Funnel, Fungsi, Cara Kerja, dan Tahapannya"