Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Gray Market: Pengertian, Perkembangan, Jenis, Dampak, dan Perbedaannya dengan Pasar Gelap

Pengertian Gray Market atau Pasar Abu-abu
Gray Market (Pasar Abu-abu)
Pengertian Gray Market (Pasar Abu-abu)
Gray market (pasar abu-abu) adalah istilah yang mengacu pada pasar untuk barang dan jasa yang dijual oleh pihak luar tanpa izin dari pabrikan asli atau pemilik merek dagang. Umumnya, perjanjian distribusi mengharuskan distributor untuk menjual kembali produk secara ketat kepada pengguna akhir.

Namun, beberapa distributor memilih untuk menjual kembali produk tersebut ke pengecer lain. Produsen memberi label produk yang dijual kembali tersebut sebagai gray market atau pasar abu-abu. Meski gray market adalah pasar tidak resmi, tetapi statusnya bukanlah sebagai pasar ilegal.

Sektor yang paling signifikan di bidang ini adalah teknologi dan telekomunikasi, didorong oleh kemajuan dan perkembangan perangkat seluler yang cepat dan perluasannya ke semua jenis masyarakat. Atau, menjamurnya toko online besar seperti Ebay, Amazon atau Aliexpress telah mendukung perluasan jenis operasi ini secara internasional.

Dalam bidang keuangan, pasar abu-abu atau gray market mengacu pada pasar tidak resmi dalam sekuritas keuangan. Perdagangan gray market umumnya terjadi ketika saham telah ditangguhkan dari perdagangan di luar pasar. Atau ketika sekuritas baru dibeli dan dijual sebelum perdagangan resmi dimulai.

Over-the-counter (OTC) dalam sekuritas adalah salah satu contoh penerapan gray market. Gray market memungkinkan penerbit dan penjamin emisi untuk mengukur permintaan untuk penawaran baru. Karena ini adalah pasar “saat diterbitkan” (yaitu, memperdagangkan sekuritas yang akan ditawarkan dalam waktu dekat).

Dalam perdagangan pasar abu-abu, meski perdagangan bersifat mengikat, ia tidak dapat diselesaikan sampai perdagangan resmi dimulai. Dalam kasus yang merugikan, hal ini dapat menyebabkan pihak yang tidak bermoral mengingkari perdagangan.

Karena risiko ini, beberapa investor institusi, seperti dana pensiun dan reksadana, mungkin menahan diri mereka dalam perdagangan di pasar abu-abu.

Perkembangan Gray Market (Pasar Abu-abu)
Meskipun produsen menyebut produk-produk yang dijual kembali ini sebagai pasar abu-abu untuk mengaitkannya dengan produk pasar gelap yang ilegal, beberapa yuridiksi telah menjunjung tinggi gagasan bahwa produk pasar abu-abu adalah legal, terlepas dari mana produk diproduksi atau awalnya dijual.

Satu-satunya pengecualian adalah ketika pemilik merek dagang memiliki perjanjian kontraktual dengan distributor untuk tidak menjualnya ke pengecer lain selain yang disebutkan di dalam kontrak. Berikut beberapa alasan kenapa jenis pasar ini berkembang di antaranya,
1. Perbedaan harga
Jika harga suatu barang jauh lebih tinggi di satu negara daripada yang lain, maka ini akan memunculkan pasar abu-abu. Pengusaha membeli produk di negara produsen dengan harga murah dan mengimpornya ke negara yang dituju. Mereka kemudian menjualnya dengan harga yang cukup tinggi untuk memberikan keuntungan tetapi di bawah harga pasar normal.

2. Meningkatnya perdagangan antar negara
Upaya internasional untuk mempromosikan perdagangan bebas, termasuk pengurangan tarif dan standar nasional yang diselaraskan, memfasilitasi bentuk arbitrase ini setiap kali pabrikan berupaya mempertahankan harga yang sangat berbeda. Karena sifatnya yang abu-abu, sulit atau tidak mungkin untuk melacak jumlah penjualan di pasar secara tepat.

3. Perbedaan tingkatan pajak
Tarif pajak di masing-masing negara berbeda dan ini memungkinkan pemain di pasar ini untuk mendapatkan barang yang lebih murah di negara asal dan menjual dengan margin keuntungan di negaranya.

Jenis Gray Market (Pasar Abu-abu)
1. Pasar abu-abu dalam lingkungan keuangan
Di pasar sekuritas, gray market adalah pasar tempat saham perusahaan diperdagangkan sebelum diterbitkan dalam penawaran umum perdana (IPO). Jika dalam sekuritas, pasar abu-abu adalah pasar sekuritas berwujud pasar over-the-counter di mana dealer mengeksekusi pesanan saham dan obligasi untuk pelanggan pilihan sebelum diterbitkan.

Penjualan ini bergantung pada penerbitan yang benar-benar terjadi dan memungkinkan penjamin emisi dan penerbit untuk menentukan permintaan dan harga sekuritas sebelum penawaran umum perdana (IPO).

Arti lain dari konsep ekonomi ini diterapkan dalam bidang keuangan. Ini berlaku untuk pasar keuangan di mana pembelian dan penjualan produk keuangan seperti saham dilakukan (umumnya) di luar periode perdagangan resmi. Paling sering, perantara keuangan dimiliki oleh lembaga keuangan dan pihak lain dari luar negeri tidak dapat mengaksesnya.

2. Pasar abu-abu terkait komoditas barang
Pada kasus lain, pasar abu-abu merujuk pada barang-barang yang diperdagangkan di pasar gelap. Dalam pengertian gray market sebagai pasar komoditas, maka pasar jenis ini adalah pasar tempat barang-barang diproduksi oleh atau atas izin pemilik merek. Akan tetapi, barang tersebut dijual di luar saluran distribusi yang disetujui pemilik merek.

Bagaimanapun, konsumen gray market adalah konsumen yang juga terkadang tak menyadari bahwa mereka membeli produk pasar ini.

Beberapa indikasi bahwa suatu produk kemungkinan besar berasal dari gray market adalah harga yang jauh lebih rendah daripada yang ditawarkan oleh pengecer lokal lainnya. Begitu pula buku petunjuk dalam bahasa yang berbeda, dan manual yang difotokopi atau CD perangkat lunak yang digandakan.

Dampak Gray Market (Pasar Abu-abu)
Ukuran beberapa gray market terbilang cukup besar. Bisnis di luar jalur resmi menimbulkan tantangan bagi produsen barang. Beberapa barang bisa saja berupa barang original equipment manufacturer (OEM) yang memang dijual lebih murah di tempat lain. Dan barang-barang ini barangkali tidak memiliki garansi resmi.

Selain kehilangan penjualan yang dapat dipesan perusahaan secara langsung, gray market menghasilkan risiko terhadap ekuitas merek dan merusak hubungan di saluran penjualan formal yang terdiri dari grosir, distributor, dan pengecer.

Perbedaan antara pasar abu-abu dan pasar gelap
Sementara transaksi di pasar gelap secara konseptual dianggap ilegal dan tidak diperbolehkan di negara mana pun di dunia, transaksi yang berkembang di pasar abu-abu sering dikritik atau bahkan dikualifikasikan sebagai sumber persaingan tidak sehat terhadap pihak ketiga, bahkan jika itu tidak ilegal secara komersial.

Dalam hal ini, kita akan berbicara tentang perdagangan dengan barang dan jasa yang sering umum dan penggunaan terbatas sedikit. Dalam hal produk yang berbahaya bagi kesehatan, dilarang atau secara langsung dilarang oleh undang-undang suatu wilayah, kita akan menemukan diri kita di pasar gelap tersebut.

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani من لم يذق مر التعلم ساعة, تجرع ذل الجهل طول حياته | “Barang siapa yang tidak mampu menahan lelahnya belajar, maka ia harus mampu menahan perihnya kebodohan” _ Imam As-Syafi’i

Post a Comment for "Gray Market: Pengertian, Perkembangan, Jenis, Dampak, dan Perbedaannya dengan Pasar Gelap"