Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Blok Perdagangan: Pengertian, Jenis, Contoh, Kelebihan, dan Kekurangannya

Pengertian Blok Perdagangan atau Trade Bloc
Blok Perdagangan (Trade Bloc)
Pengertian Blok Perdagangan
Blok perdagangan (trade bloc) adalah perjanjian perdagangan antarnegara yang bertujuan mengurangi atau menghapus hambatan dagang (tarif dan lain-lain) bagi negara-negara yang menandatanganinya. Blok perdagangan ini seringkali melibatkan beberapa negara yang berada di kawasan tertentu.

Misalnya beberapa negara yang berada di kawasan ASEAN Economic Comunity yang berada di Asia Tenggara, Uni Eropa yang ada di Eropa dan juga NAFTA yang didirikan di kawasan Amerika Utara. Tujuan dari pembentukan blok ini adalah untuk meningkatkan aliran barang, jasa, modal, tenaga kerja dan lain sebagainya yang telah disepakati dan sebuah tahap kesepakatan.

Jenis Blok Perdagangan
Salah satu bentuk kerja sama perdagangan adalah perjanjian perdagangan bebas, yang melibatkan penghapusan tarif impor dan liberalisasi perdagangan barang dan jasa antar negara anggota.

Selanjutnya, blok perdagangan yang lebih maju melibatkan perdagangan bebas barang dan jasa serta modal dan tenaga kerja. Mereka juga mengoordinasikan kebijakan ekonomi, kebijakan persaingan, aturan arus investasi, perjanjian kebijakan lingkungan, dan bahkan lembaga moneter bersama.

Berikut beberapa jenis blok perdagangan di antaranya,
1. Area perdagangan preferensial (preferential trading area)
Ini adalah bentuk blok perdagangan yang paling sederhana. Alih-alih menghilangkan, kesepakatan biasanya lebih longgar.

Di bawah wilayah perdagangan preferensial, negara-negara anggota setuju untuk menurunkan tarif untuk produk-produk tertentu. Mereka memberikan akses preferensial ke produk tertentu tetapi tidak menghilangkan tarif sama sekali.

2. Kawasan perdagangan bebas (free trade area)
Area perdagangan bebas melibatkan penghapusan pembatasan perdagangan antar anggota. Dengan demikian, barang dan jasa mengalir bebas di antara mereka.

Mengenai perdagangan non-anggota, masing-masing memiliki kebijakan terpisah dan berbeda. Beberapa anggota mungkin mengenakan tarif yang lebih tinggi, sementara yang lain lebih rendah.

Perbedaan tarif memberikan peluang dan keuntungan bagi negara non-anggota. Mereka akan mengekspor ke negara-negara anggota yang menetapkan tarif rendah. Setelah memasuki negara tujuan, mereka dapat mengirimkannya ke negara anggota lain tanpa biaya. Fenomena inilah yang kita sebut dengan defleksi perdagangan.

3. Serikat pabean (customs union)
Serikat pabean adalah tahap yang lebih maju daripada kawasan perdagangan bebas. Tujuan utamanya adalah untuk mengatasi masalah defleksi perdagangan yang melekat dalam perjanjian kawasan perdagangan bebas.

Anggota serikat pabean menyetujui tarif bersama ketika mereka berdagang dengan non-anggota. Oleh karena itu, tidak ada peluang bagi negara-negara non-anggota untuk mengambil keuntungan dari perbedaan tarif.

4. Pasar bersama (common market)
Pasar bersama adalah kombinasi dari serikat pabean ditambah penghapusan hambatan arus faktor produksi. Jadi, berdasarkan perjanjian ini, negara-negara anggota setuju untuk:
a. Menghilangkan hambatan perdagangan barang dan jasa
b. Menghilangkan hambatan arus modal dan tenaga kerja (faktor produksi)
c. Negara-negara anggota memiliki kebijakan yang seragam mengenai perdagangan dengan negara-negara non-anggota

Hambatan perdagangan dapat berupa tarif dan non tarif. Kebijakan protektif, seperti subsidi, juga dihapus. Dalam menyukseskan, negara-negara anggota biasanya akan menyelaraskan beberapa kebijakan mikro seperti peraturan tentang monopoli dan praktik anti persaingan.

5. Serikat ekonomi (economic union)
Serikat ekonomi menggabungkan semua aspek pasar bersama dan juga mengoordinasikan kebijakan ekonomi. Negara-negara anggota kemudian membentuk lembaga ekonomi bersama untuk tujuan ini. Contohnya adalah pembentukan serikat ekonomi Uni Eropa.

Kemudian, jika negara-negara anggota setuju untuk mengadopsi mata uang tunggal, kami akan menyebutnya serikat moneter. Zona Euro adalah contohnya, di mana ia terdiri dari anggota UE yang mengadopsi Euro sebagai mata uang mereka.

Contoh blok perdagangan
Beberapa blok perdagangan utama saat ini di antaranya,
1. Uni Eropa. Terdiri dari negara-negara Finlandia, Swedia, Austria, Yunani, Luksemburg, Portugal, Spanyol, Italia, Denmark, Belgia, Belanda, Irlandia, Prancis, dan Jerman. Inggris adalah pihak sampai persetujuan yang disebut “Brexit” pada tahun 2016.
2. Mercosur. Terdiri dari negara-negara Amerika Selatan Argentina, Brasil, Paraguay, Uruguay dan Venezuela.
3. NAFTA. Terdiri dari negara-negara Amerika Utara Meksiko, Amerika Serikat dan Kanada.
4. Pakta Andes. Itu membentuk negara-negara Peru, Ekuador, Kolombia, dan Bolivia.
5. Komunitas Pembangunan Afrika Selatan (SADC). Terdiri dari Angola, Botswana, Republik Demokratik Kongo, Lesotho, Malawi, Madagaskar, Mauritius, Mozambik, Namibia, Seychelles, Afrika Selatan, Swaziland, Tanzania, Zambia, dan Zimbabwe.
6. Pasar Umum Amerika Tengah (MCCA). Itu membuat Kosta Rika, El Salvador, Guatemala, Honduras dan Nikaragua.

Kelebihan Blok Perdagangan
Berikut beberapa kelebihan dan manfaat dari pembentukan suatu blok perdagangan di antaranya,
1. Harga produk yang ditawarkan lebih bervariasi. Hal ini dapat terjadi karena adanya penghapusan tarif perdagangan dan berbagai hambatan perdagangan lainnya.
2. Jangkauan pasar lebih besar. Dengan adanya blok perdagangan ini tiap negara ataupun suatu perusahaan dapat memperjualbelikan produknya sampai ke negara lain tanpa adanya rasa khawatir.
3. Meningkatkan angka investasi langsung. Di dalam blok perdagangan seperti pasar bersama, serikat ekonomi dan lain sebagainya barang, modal, jasa dapat mengalir secara bebas tanpa adanya hambatan lainnya. Sehingga lebih membuka peluang yang luas bagi perusahaan di luar sana untuk meningkatkan angka investasinya dan menciptakan berbagai peluang kerja.
4. Memiliki akses untuk modal yang lebih murah dan melimpah. Karena semua perusahaan yang terkait di blok perdagangan ini dapat mengambil keuntungan dalam jumlah yang besar.
5. Mendorong adanya spesialisasi. Dengan jumlah persaingan yang semakin meningkat, dapat dimungkinkan adanya peningkatan spesialisasi suatu produk di mana para perusahaan akan lebih mengembangkan kualitas dari produknya secara efisien.
6. Rendahnya tingkat kekuatan monopoli perdagangan akibat adanya kompetisi perdagangan yang meningkat. Dengan hal ini, memaksa sebagian perusahaan untuk meningkatkan inovasinya dan lebih efisien dalam hal berkompetisi.
7. Berdampak langsung pada pengembangan ilmu pengetahuan serta transfer teknologi yang ada.
8. Masuknya input yang memiliki kualitas yang lebih baik. Hal tersebut didukung dengan faktor produksi yang dapat secara bebas untuk keluar masuk di tiap negara.
9. Dapat meminimalisir potensi konflik yang ada di antara negara anggota.
10. Meningkatkan angka kekuatan ekonomi. Hal itu dipengaruhi dengan adanya front persatuan yang telah terbentuk.
11. Menawarkan peluang baru untuk lebih meningkatkan angka perdagangan dan juga investasi antar negara.
12. Relasi atau hubungan antar anggota juga cenderung meluas ke anggota lainnya karena adanya ekspansi ekonomi yang ada di suatu negara anggota.

Kekurangan Blok Perdagangan
Berikut beberapa kekurangan dari pembentukan blok perdagangan di antaranya,
1. Mematikan potensi industri dalam negeri, karena tingkat persaingannya yang sudah sangat kompetitif dan ketat.
2. Meningkatkan adanya ketergantungan ekonomi. Hal itu dikarenakan antar anggota telah terbiasa untuk terhubung satu sama lain guna memenuhi kebutuhan dan kepentingan masing-masing.
3. Hilangnya kedaulatan suatu negara. Karena dalam blok perdagangan keputusan yang dibuat dalam hal ini berlaku untuk semua anggota tanpa terkecuali.
4. Memunculkan adanya pengalihan perdagangan
5. Timbulnya pembalasan antar anggota non negara yang bertujuan untuk melindungi sistem perekonomian masing-masing anggota.

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Barang siapa yang tidak mampu menahan lelahnya belajar, maka ia harus mampu menahan perihnya kebodohan” _ Imam As-Syafi’i

Post a Comment for "Blok Perdagangan: Pengertian, Jenis, Contoh, Kelebihan, dan Kekurangannya"