Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ateisme: Pengertian, Sejarah, dan Jenisnya

Pengertian Ateisme
Ateisme (Ateis)
Pengertian Ateisme
Ateisme (ateis) dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah paham yang tidak mengakui adanya Tuhan. Istilah ateisme berasal dari bahasa Yunani átheos, yang secara peyoratif digunakan untuk merujuk pada siapa pun yang kepercayaannya bertentangan dengan agama/kepercayaan yang sudah mapan di lingkungannya.

Dengan menyebarnya pemikiran bebas, skeptisisme ilmiah, dan kritik terhadap agama, istilah ateis mulai dispesifikasi untuk merujuk kepada mereka yang tidak percaya kepada tuhan. Orang yang pertama kali mengaku sebagai "ateis" muncul pada abad ke-18.

Pada kebudayaan Barat, ateis sering kali diasumsikan sebagai tidak beragama (ireligius). Walaupun banyak dari yang mendefinisikan dirinya sebagai ateis cenderung kepada filosofi sekuler seperti humanisme, rasionalisme, dan naturalisme, tidak ada ideologi atau perilaku spesifik yang dijunjung oleh semua ateis.

Sejarah Ateisme
Di masa Yunani Kuno, filsuf abad ke-5 SM Diagoras kerap kali disebut sebagai “ateis pertama” dan mengkritik keras semua agama dan mistisisme masa itu.

Selain itu Kaum Atomis seperti Demokritus juga berusaha menjelaskan dunia dengan cara yang murni materialistik, tanpa mengacu pada spiritual atau mistik.

Epikurus juga membantah banyak doktrin agama, termasuk keberadaan alam baka atau dewa pribadi, sementara dia tidak mengesampingkan keberadaan dewa, dia percaya bahwa jika mereka benar-benar ada, namun mereka tidak peduli dengan kemanusiaan.

Orang -orang skeptis seperti Pyrrho dan Sextus Empiricus berpendapat bahwa seseorang harus menangguhkan penilaian tentang hampir semua kepercayaan.

Pada abad pertengahan, ateisme adalah doktrin yang sangat tidak umum , bahkan masa itu dianggap sebagai sebuah doktrin yang sangat berbahaya, meskipun William dari Ockham melangkah lebih jauh dengan menegaskan bahwa esensi ilahi tidak dapat dipahami secara intuitif atau rasional oleh kecerdasan manusia.

Pada masa Renaisans (abad ke-15 – 16), penyelidikan yang lebih skeptis dimulai dan Niccolò Machiavelli, Leonardo da Vinci, Bonaventure des Périers dan François Rabelais semua mengkritik agama dan Gereja selama ini.

Sedangkan di Eropa abad ke- 17 dan ke-18, Deisme semakin populer dan kritik terhadap agama Kristen menjadi semakin sering terjadi, puncaknya menjelang akhir abad ke-18, ateisme mulai dianut secara terbuka oleh individu-individu seperti Jean Meslier dan Baron d’Holbach, dan yang filsuf empiris seperti David Hume yang juga mulai melemahkan dasar metafisik teologi alami.

Pada pertengahan abad ke-19, banyak filsuf Jerman terkemuka seperti Ludwig Feuerbach, Arthur Schopenhauer, Karl Marx, dan Friedrich Nietzsche yang terang-terangan menyangkal keberadaan dewa dan sangat kritis terhadap agama.

Pada abad ke-20 , pemikiran ateis mendapatkan pengakuan dalam berbagai filosofi lain yang lebih luas, seperti Eksistensialisme, Objektivisme, Humanisme, Nihilisme, Positivisme Logis, dan Marxisme, serta gerakan Filsafat Analitik, Strukturalisme, Naturalisme, dan Nominalisme yang mereka kemukakan.

Bertrand Russell juga dengan tegas menolak kepercayaan pada Tuhan, dan Ludwig Wittgenstein dan AJ Ayer, dengan cara mereka yang berbeda, menegaskan pernyataan agama yang tidak dapat diverifikasi dan tidak berarti.

Kemudian muncul gerakan Ateisme Baru yang merupakan gerakan sosial dan politik yang dimulai pada awal tahun 2000-an yang mendukung ateisme dan sekularisme.

Ateisme baru ini sebagian besar dipromosikan oleh segelintir penulis ateis radikal populer, termasuk yang disebut “Four Horsemen of the Non-Apocalypse”: Richard Dawkins (1941 -), Christopher Hitchens (1949 – 2011), Sam Harris (1967 -) dan Daniel Dennett (1942 -).

Gerakan ini mendukung pandangan bahwa “agama seharusnya tidak hanya ditoleransi tetapi harus dilawan, dikritik dan diekspos dengan argumen rasional di mana pun pengaruhnya muncul”.

Jenis Ateisme
1. Ateisme Implisit dan Eksplisit
Ateisme implisit adalah tidak adanya kepercayaan pada satu atau lebih dewa, tanpa penolakan secara sadar. Hal ini mungkin berlaku untuk seseorang yang tidak pernah berpikir tentang kepercayaan pada tuhan, atau tidak pernah terpapar pada ide-ide teistik, atau beberapa akan membantah, juga pada anak yang baru lahir.

Sedangkan Ateisme eksplisit, di sisi lain, adalah di mana seseorang membuat pernyataan positif, baik lemah atau kuat, tentang kurangnya kepercayaan mereka pada dewa.

2. Ateisme Kuat dan Lemah
Perbedaan lain terkadang dibuat antara ateisme yang kuat dan ateisme yang lemah. Ateisme yang kuat adalah istilah yang umumnya digunakan untuk menggambarkan ateis yang menerima kebenaran proposisi “tuhan tidak ada”.

Sedangkan Ateisme lemah mengacu pada semua jenis non-teisme yang tidak memenuhi standar ini, dan karena itu dapat dianggap juga termasuk Agnostisisme.

3. Ateisme Praktis dan Teoretis
Perbedaan ketiga yang dapat dibuat yaitu ateisme praktis (atau pragmatis ), dan ateisme teoretis (atau kontemplatif ). Dalam ateisme praktis (juga dikenal sebagai apateisme ), individu hidup seolah-olah tidak ada tuhan dan menjelaskan fenomena alam tanpa menggunakan tuhan.

Ini mungkin karena tidak adanya motivasi religius; eksklusi aktif masalah dewa dan agama dari pencarian intelektual dan tindakan praktis; ketidakpedulian dan kurangnya minat pada masalah dewa dan agama; atau hanya ketidaktahuan atau kurangnya ide tentang dewa.

Sebaliknya, ateisme teoretis secara eksplisit mengajukan argumen yang menentang keberadaan tuhan, dan secara aktif menanggapi argumen teistik umum.

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani من لم يذق مر التعلم ساعة, تجرع ذل الجهل طول حياته | “Barang siapa yang tidak mampu menahan lelahnya belajar, maka ia harus mampu menahan perihnya kebodohan” _ Imam As-Syafi’i

Post a Comment for "Ateisme: Pengertian, Sejarah, dan Jenisnya"