Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Agnostik (Agnostisisme): Pengertian, Jenis, Tipe, dan Perbedaannya dengan Ateis

Pengertian Agnostik atau Agnostisisme
Agnostik (Agnostisisme)
Pengertian Agnostik (Agnostisisme)
Agnostik dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah orang yang berpandangan bahwa kebenaran tertinggi (misalnya Tuhan) tidak dapat diketahui dan mungkin tidak akan dapat diketahui. Dengan kata lain, Agnostik (Agnostisisme) berpandangan bahwa ada atau tidaknya Tuhan atau hal-hal supranatural adalah suatu yang tidak diketahui atau tidak dapat diketahui.

Alasan yang dimiliki manusia tidak mampu memberikan dasar rasional yang cukup untuk membenarkan keyakinan bahwa Tuhan itu ada atau keyakinan bahwa Tuhan itu tidak ada. Oleh karena itu, agnostisisme bukan hanya mengesampingkan bagian terbesar dari teologi populer, tetapi juga bagian terbesar dari anti teologi.

Agnostic dari bahasa Yunani Kuno a- (tanpa), dan gnĊsis (pengetahuan). Istilah ini digunakan oleh Thomas Henry Huxley dalam pidatonya pada pertemuan Metaphysical Society pada tahun 1869 untuk menggambarkan filosofinya, yang menolak semua klaim pengetahuan spiritual atau mistis.
 
Huxley mengidentifikasikan agnostisisme bukan sebagai keyakinan melainkan sebagai metode penyelidikan skeptis dan berbasis bukti. Tetapi, penerapan prinsip ini oleh Huxley pada kepercayaan teistik dan ateistik-lah yang pada akhirnya memiliki pengaruh terbesar pada arti istilah tersebut.

Dia berargumen bahwa, karena tidak satu pun dari kepercayaan tersebut yang cukup didukung oleh bukti, manusia harus menangguhkan penilaian tentang masalah apakah Tuhan itu ada atau tidak.

Jenis Agnostik (Agnostisisme)
Agnostisisme Nonreligius Huxley
Esensi agnostisisme Huxley dan pernyataannya, sebagai penemu istilah itu, pastilah sangat otoritatif. Ini bukanlah sebuah profesi yang sepenuhnya tidak diketahui, atau bahkan tidak tahu sama sekali dalam satu bidang khusus, tetapi sangat luas. Sebaliknya, dia bersikeras bahwa “esensinya terletak pada penerapan ketat dari satu prinsip.”

Dalam hal ini, yaitu mengikuti akal “sejauh yang dapat membawa Anda.” Ketika kita telah menetapkan sebanyak yang kita bisa, terus terang, dan jujur untuk mengenali batas-batas pengetahuan kita.

Ini adalah prinsip yang sama seperti yang kemudian diproklamirkan dalam sebuah esai tentang “The Ethics of Belief” (1876) oleh matematikawan dan filsuf sains Inggris, WK Clifford: “Itu selalu salah, di mana-mana dan bagi setiap orang untuk percaya apa pun dengan bukti yang tidak cukup.”

Ini diterapkan oleh Huxley pada klaim fundamental Kristen, prinsip ini menghasilkan kesimpulan skeptis yang khas: berbicara, misalnya, tentang apokrifa (tulisan kitab suci kuno yang dikeluarkan dari kanon alkitabiah), ia menulis: “Orang mungkin menduga bahwa diskriminasi yang sedikit lebih kritis akan memperbesar Apokrifa yang tidak terlalu besar.”

Dengan semangat yang sama, Leslie Stephen, kritikus sastra abad ke-19 dan sejarawan pemikiran, dalam An Agnostic’s Apology, and Other Essays (1893), mencela mereka yang berpura-pura menggambarkan “Sifat Tuhan Yang Maha Esa dengan akurasi yang darinya para naturalis sederhana akan mengecilkan dalam menggambarkan asal-usul kumbang hitam.”

Agnostisisme dalam referensi utamanya, biasanya dikontraskan dengan ateisme sebagai berikut: “Orang Ateis menyatakan bahwa tidak ada Tuhan, sedangkan orang Agnostik hanya menyatakan bahwa dia tidak tahu.”

Akan tetapi, pembedaan ini menyesatkan dalam dua hal. Pertama, Huxley sendiri tentu saja menolak keberadaan Tuhan sebagai benar-benar salah, bukannya tidak diketahui benar atau salah. Banyak pandangan yang populer secara luas tentang Tuhan, pemeliharaan-Nya, dan takdir anumerta manusia.

Kedua, jika ini adalah perbedaan yang krusial, maka agnostisisme untuk hampir semua tujuan praktis, akan sama dengan ateisme.

Kesalahpahaman inilah yang membuat Huxley dan rekan-rekannya diserang, baik oleh para polemik Kristen yang antusias maupun oleh Friedrich Engels, rekan kerja Karl Marx, sebagai “ateis berwajah malu”, sebuah deskripsi yang sangat cocok untuk banyak dari mereka yang menggunakan label yang lebih nyaman dalam mendeskripsikan diri.

Selain itu, agnostisisme tidak sama dengan skeptisisme, yang menantang tidak hanya pengetahuan agama atau metafisika, tetapi semua pengetahuan mengklaim bahwa usaha melampaui pengalaman langsung, dengan penuh percaya diri dalam bentuk komprehensif dan klasik yang dicontohkan oleh skeptis Yunani kuno Sextus Empiricus (abad ke-2 dan ke-3 M).

Sebagaimana skeptisisme, agnostisisme pasti tidak bisa kompatibel dengan pendekatan positivisme yang menekankan pencapaian dan kemungkinan ilmu alam dan sosial, meskipun sebagian besar agnostik, termasuk bagi Huxley, tetap menyimpan cadangan tentang yang lebih otoriter dan eksentrik dari Auguste Comte, pendiri positivisme abad ke-19.

Agnostisisme Agama
Pembicaraan tentang agnostisisme agama juga memungkinkan. Namun, jika ungkapan ini tidak bertentangan, harus merujuk pada penerimaan prinsip agnostik, yang dikombinasikan baik dengan keyakinan bahwa setidaknya beberapa doktrin afirmatif minimum dapat didirikan dengan alasan yang memadai, atau semacamnya.

Agama, keberagamaan yang tidak membuat tuntutan doktrinal yang sangat substansial atau diperdebatkan. Jika kedua jenis agnostisisme ini diterima, maka agnostisisme asli Huxley dapat ditandai sebagai, bukan religius, tetapi sekuler. Sedangkan sebagai ateis dan netral sebagai “atipikal” atau “asimetris.”

Tanpa sindiran merendahkan, ini hanya berarti bahwa ateis “tidak khas” atau “tidak simetris”. Dengan demikian, ateis adalah orang yang tidak percaya pada Tuhan. Huxley sendiri mengizinkan kemungkinan agnostisisme yang religius, bahkan Kristen, sebagai lawan dari ateis.

Jadi, dalam esai tahun 1889 lainnya, “Agnosticism and Christianity”, ia membandingkan “teologi ilmiah” yang dengannya “agnostisisme tidak memiliki perselisihan”, dengan “Ecclesiasticism”, atau “Clericalism”.

Keluhan terakhir dari Huxley terhadap pendukungnya bukanlah karena mereka mengambil kesimpulan substantif yang berbeda dari yang ingin ia sampaikan, tetapi karena mereka mempertahankan pandangan “bahwa secara moral salah untuk tidak mempercayai proposisi tertentu, apa pun hasil penyelidikan ilmiah yang ketat terhadap bukti proposisi ini”.

Kemungkinan kedua, bahwa seorang agnostisisme yang religius sebagai lawan dari sekuler, mungkin paling mencolok diwujudkan dalam Sang Buddha. Biasanya dan secara tradisional, orang Kristen gerejawi telah bersikeras bahwa kepastian mutlak tentang beberapa daftar proposisi minimum yang disetujui mengenai Allah dan skema ilahi umum adalah hal-hal yang sepenuhnya diperlukan untuk keselamatan.

Biasanya pula, menurut tradisi, Sang Buddha menghindari semua pertanyaan spekulatif seperti itu. Mereka umumnya hanya bisa mengalihkan perhatian dari urusan keselamatan yang mendesak (keselamatan dalam interpretasinya sendiri yang sangat berbeda).

Pada intinya agnostik secara terminologi adalah orang yang berpandangan bahwa ada-tidaknya Tuhan merupakan hal yang tak bisa diketahui. Alias, agnostisisme tidak menyangkal keberadaan Tuhan secara mutlak, tetapi beranggapan bahwa keberadaan Tuhan ialah sesuatu yang tak mungkin bisa dinalar oleh akal manusia.

Tipe Paham Agnostik (Agnostisisme)
Agnostik berada di tengah-tengah antara percaya dan tidak percaya kepada Tuhan, sehingga menjadikannya istilah umum bagi siapa saja yang tidak yakin dengan adanya kekuatan yang lebih tinggi atau tidak.

Namun, tidak menjelaskan mengapa orang agnostik berpikir seperti itu. Itulah kenapa para filsuf memecah agnostisisme menjadi beberapa tipe yang berbeda di antaranya,
1. Agnostisisime Absolut
Tipe agnostik ini terkadang disebut agnostisisme keras atau kuat. Mereka percaya bahwa tidak ada cara bagi siapapun untuk mengetahui Tuhan itu ada, juga tidak percaya bahwa siapapun data sepenuhnya 100% membuktikan bahwa Tuhan juga tidak ada.

2. Agnostisisime Empiris
Agnostisisme empiris dikenal juga dengan sebutan agnotisisme lemah dan terbuka. Tipe ini sependapat dengan agnostisisme kuat. Mereka percaya saat ini tidak ada yang tahu apakah ada kekuatan yang lebih tinggi. Namun, agnostisisme lemah percaya bahwa hanya karena sesuatu tidak dapat dibuktikan saat ini, tidak berarti itu tidak akan pernah dapat dibuktikan.

3. Agnostisisme Apatis
Seperti dua aliran agnostisisme lainnya, agnostisisime apatis juga percaya bahwa tidak ada bukti bahwa kekuatan yang lebih tinggi ada atau tidak ada. Tetapi tidak seperti agnostisisme kuat dan agnostisisme lemah, agnostisisime apatis percaya tidak mempermasalahkan ada tidaknya Tuhan atau Dewa.

Selain itu, melansir McGill, terdapat tipe agnostisisme lain di antaranya,
1. Ignostisisme merupakan pandangan bahwa konsep Tuhan tidak ada artinya karena tidak memiliki konsekuensi yang dapat diverifikasi, oleh karena itu tidak dapat dibahas secara berguna sebagai ada atau tidak ada.

Model agnostisisme atau dikenal juga dengan sebutan ateisme positif dengan tegas menyatakan bahwa tidak ada Tuhan, Dewa, atau penguasa yang lebih tinggi, dan menganggap ketidakberadaan Tuhan sebagai fakta. Tipe agnostisisme ini tidak berfokus pada keberadaan dewa atau Tuhan.

2. Teisme agnostik yang juga disebut agnostisisme agama merupakan pandangan tentang mereka yang tidak mengaku mengetahui keberadaan Tuhan, tetapi masih percaya pada keberadaan seperti itu.
3. Spiritualisme agnostik adalah pandangan bahwa mungkin ada atau tidak ada Tuhan, sambil mempertahankan kepercayaan pribadi dalam aspek spiritual dari realitas, terutama tanpa dasar agama yang jelas, atau kepatuhan pada doktrin atau dogma yang mapan.
4. Agnostik relatif merupakan pandangan yang mirip dengan spiritualisme agnostik, dengan tambahan bahwa jika terbukti secara empiris bahwa Tuhan ada atau tidak, tidak akan mempengaruhi kepercayaan mereka.
5. Atheisme agnostik adalah pandangan tentang mereka yang tidak mengetahui keberadaan atau ketidakberadaan Tuhan, dan tidak percaya kepada Tuhan.

Perbedaan Agnostik (Agnostisisme) dan Ateis (Ateisme)
Disebutkan sebelumnya bahwa agnostik adalah pandangan atau kepercayaan mengenai ketidaktahuan akan keberadaan Tuhan. Ada atau tidaknya Tuhan merupakan sesuatu yang tidak bisa diketahui. Kaum agnostik lebih percaya bahwa ada kekuatan lain yang lebih besar dari Tuhan dan dapat dibuktikan secara ilmiah, yaitu alam semesta.

Sementara itu, ateis lebih mengacu kepada tindakan dari pandangan yang dilontarkan oleh agnostisisme. Kaum ateis sendiri terbagi atas dua, yakni ateis gnostik dan ateis agnostik. Ateis gnostik tidak memercayai Tuhan dan bisa membuktikan pandangan ini. Ateis agnostik, di satu sisi, adalah golongan orang yang tidak percaya akan adanya Tuhan namun tidak dapat membuktikannya.

Secara singkat, agnostik adalah pandangan yang percaya akan adanya Tuhan jika mereka dapat membuktikannya secara ilmiah, sedangkan ateis adalah pandangan yang tidak percaya akan adanya Tuhan dan menolak keberadaan Tuhan. Karena bagi kaum ateis, keberadaan manusia dan alam semesta adalah suatu proses alamiah yang terjadi dalam waktu yang sangat panjang.

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Barang siapa yang tidak mampu menahan lelahnya belajar, maka ia harus mampu menahan perihnya kebodohan” _ Imam As-Syafi’i

Post a Comment for "Agnostik (Agnostisisme): Pengertian, Jenis, Tipe, dan Perbedaannya dengan Ateis"