Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Future of Work, Tantangan, Penggerak, Fakta, dan trennya

Pengertian Future of Work, Tantangan, Penggerak, Fakta, dan trennya


A. Pengertian Future of Work

Perubahan zaman mempengaruhi segala aspek kehidupan. Dunia kerja dan industri pun mengalami perubahan yang tak terelakkan. Banyak pihak menyepakati bahwa Revolusi Industri di mana ditandai dengan ditemukannya mesin uap tersebut hanyalah awal dari rentetan Revolusi Industri selanjutnya. Hingga kini, setidaknya sudah ada 4 jenis Revolusi Industri. Entah berapa tahun lagi akan ada berapa jenis Revolusi Industri.

Dengan segenap tantangan pekerja di masa depan dan kemampuan kita dalam mengenali kompetensi yang bermanfaat di pekerjaan masa depan, maka kita bisa melukis gambaran kompetensi paling bermanfaat di masa depan. Tentunya untuk memastikan keberhasilan apakah kita mampu beradaptasi dan menyesuaikan diri dengan kondisi masa depan yang berbeda dengan masa kini.

B. Tantangan Future of Work
Dunia kerja berada dalam kondisi yang berubah-ubah. Keadaan tersebut disadari atau tidak telah menyebabkan kecemasan pada kalangan pencari kerja. Ada polarisasi peluang pasar kerja yang semakin meningkat antara pekerjaan keterampilan tinggi dan rendah, pengangguran dan setengah pengangguran terutama di antara kaum muda, pendapatan yang stagnan untuk sebagian besar rumah tangga, dan ketimpangan pendapatan.

Migrasi dan pengaruhnya terhadap pekerjaan telah menjadi masalah politik yang sensitif di banyak negara maju. Dan dari Mumbai hingga Manchester, debat publik berkecamuk tentang future of work dan apakah akan ada cukup pekerjaan untuk mempekerjakan semua orang.

Perkembangan otomatisasi yang dimungkinkan oleh berbagai teknologi yang ada termasuk robot dan kecerdasan buatan menjanjikan produktivitas yang lebih tinggi, peningkatan efisiensi, keamanan, dan kenyamanan. Namun, teknologi ini juga memunculkan pertanyaan sulit tentang dampak otomatisasi yang lebih luas pada pekerjaan, keterampilan, upah, dan sifat pekerjaan itu sendiri.

Banyak aktivitas yang dilakukan pekerja saat ini yang berpotensi untuk diotomatiskan. Pada saat yang sama, situs pencari kerja seperti LinkedIn dan Monster mengubah dan memperluas cara individu mencari pekerjaan dan perusahaan mengidentifikasi dan merekrut bakat. Pekerja independen semakin memilih untuk menawarkan layanan mereka pada platform digital dan dalam prosesnya, menantang ide-ide konvensional tentang bagaimana dan di mana pekerjaan dilakukan.

C. Penggerak Future of Work
Inilah penggerak perubahan pekerjaan di masa depan di antaranya,
1. Usia semakin panjang. Saat ini, sudah banyak manusia berusia makin panjang, dengan kemajuan teknologi kesehatan dan mereka yang memilih gaya hidup sehat. Usia pensiun 55 menurut penulis terlalu muda, bagi mereka yang masih  enerjik dan mampu berkarya seperti halnya mereka yang terus aktif melakukan deliberate practice.
2. Munculnya mesin cerdas dan sistem pintar. Teknologi akan meningkatkan dan memperluas kemampuan kita sendiri, sampai ke wilayah yang kadang tidak kita bayangkan sebelumnya. Teknologi robotika, mesin robotika yang dilombakan dalam ajang DRP membuat kita melihat bahwa sebentar lagi mesin-mesin cerdas dan sistem pintar akan membantu hidup lebih baik
3. Dunia komputasi. Akan ada peningkatan sensor dan pengolahan yang akan membuat dunia menjadi sistem terprogram. Tidak lama kita bisa menikmati sensor kesehatan, seperti tricorder yang akan dibenamkan ke perangkat mobile handset. Di perangkat smartphone premium, sudah ada sensor suhu, detak jantung, level oksigen jenuh (SpO2), tekanan darah dll. Konvergensi berbagai alat dalam lingkungan mobile computing akan menjadi nyata. Pengalaman menggunakan mobile handset dengan kemampuan setara PC atau Server semakin dekat.
4. Media baru ekologi. Akan ada alat komunikasi baru yang akan membutuhkan kemahiran media masa depan di luar teks semata.
5. Organisasi Superstruktur. Teknologi Sosial, jaringan super cepat dan lebar akan mendorong bentuk-bentuk struktur baru dari produksi dan penciptaan nilai produk atau jasa baru. Lebih adaptif, lebih virtual dan lebih cair. Model organisasi seperti DARPA akan semakin menjadi referensi masa depan.
6. Terhubung secara global di dunia. Keanekaragaman dan adaptasi akan menjadi pusat operasi, dalam lingkungan global yang terhubung satu sama lain. Era media mainstream konvensional akan menyusut, digantikan media baru di mana setiap orang bisa menjadi presenter, newsmaker, atau online journalist sendiri tanpa tergantung dengan pihak lain. Ekosistem dunia bisnis, sosial maupun budaya akan terbentuk dan terhubung.

D. Fakta Future of Work
Bagi pembuat kebijakan, pemimpin bisnis, dan pekerja sendiri, perubahan ini menciptakan ketidakpastian yang cukup besar, di samping potensi manfaatnya. Berikut beberapa dasar fakta pada berbagai tren dan kekuatan tentang future of work yang diambil dari penelitian terbaru oleh McKinsey Global Institute:
1. Perkembangan dalam pekerjaan, pendapatan, dan keterampilan. Tantangan di pasar tenaga kerja meningkat, pendapatan rumah tangga di negara-negara maju mengalami stagnasi, dan ada peningkatan kesenjangan keterampilan di antara pekerja.
2. Otomatisasi dan teknologi berpengaruh besar pada pekerjaan. Teknologi baru berpotensi mengubah banyak hal yang kita ketahui tentang cara orang bekerja. Teknologi disruptif contohnya, adalah peluang sekaligus tantangan — mengingat janji akan platform bakat digital dan opsi baru untuk pekerjaan mandiri, misalnya.
3. Tantangan digitalisasi dan solusinya. Saat ini, dunia pekerjaan, bisnis, dan ekonomi mungkin belum mencapai potensi digitalisasi penuh. Memastikan bahwa keuntungan digital dapat diakses oleh semua dapat memberikan nilai yang signifikan. Dan meskipun tantangan lain masih tetap ada, tantangan tersebut dapat diatasi dengan mengeksplorasi beberapa ruang solusi — misalnya, melalui sistem pendidikan yang berkembang atau dengan mengejar kemitraan publik-swasta untuk merangsang investasi dalam mendukung infrastruktur.

E. Tren Future of Work
Transformasi-transformasi yang terjadi sudah mulai mengarahkan bisnis ke pendekatan digital, memaksa bisnis menemukan cara yang efisien untuk terhubung di luar kantor. Dalam beberapa tahun ke depan, sebagian besar angkatan kerja kemungkinan besar akan mengalami pergeseran yang signifikan, terutama didorong oleh beberapa tren saat ini yang menonjol, di antaranya adalah:
1. Melakukan pekerjaan jarak jauh
Kerja jarak jauh tampaknya menjadi tren baru bagi banyak bisnis di seluruh dunia. Betapapun berguna dan kolaboratifnya kantor fisik terbukti, bisnis menemukan bahwa tenaga kerja jarak jauh dapat bekerja sama baiknya di luar empat dinding yang biasanya mereka gunakan. Karyawan menikmati kemampuan untuk memilih tempat mereka bekerja — 83 persen karyawan, jarak jauh atau di tempat, mengatakan bahwa peluang kerja jarak jauh akan membuat mereka merasa lebih bahagia dalam pekerjaannya.

Jika Anda membutuhkan lebih banyak bukti tentang seberapa menguntungkannya hal ini, perlu diingat bahwa kebahagiaan karyawan juga mempengaruhi produktivitas; Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa pekerja 13 persen lebih produktif saat bahagia di lingkungan kerja mereka. Seiring dengan kemajuan teknologi kolaboratif, akan menjadi lebih mudah untuk terhubung ke pekerjaan dari hampir semua tempat di dunia.

2. Transformasi digital
Bukan rahasia lagi bahwa teknologi memainkan peran besar dalam cara kita bekerja. Namun, perannya kemungkinan besar akan menjadi lebih penting di masa depan. “Transformasi digital” telah hadir, dan banyak bisnis sedang berupaya mengembangkan cara untuk mengubah tenaga kerja mereka untuk memiliki pola pikir digital. Namun jangan panik dulu — transformasi digital bukan tentang mengganti karyawan dengan teknologi, melainkan mendigitalkan proses fungsi tenaga kerja.

Masa lalu telah mengajarkan kita bahwa teknologi memiliki kemampuan luar biasa untuk mendefinisikan kembali efisiensi. Seperti bagaimana beralih dari komputer ke laptop memungkinkan karyawan untuk membawa pekerjaan mereka ke mana saja. Transformasi digital saat ini berpusat pada penyelesaian masalah untuk tim dan bisnis dengan kecepatan yang semakin meningkat.

3. Pengambilalihan oleh milenial
Generasi milenial lebih memahami teknologi dan siap bekerja dengan cara baru. Future of work sudah sangat dipengaruhi oleh transisi mereka ke dunia kerja. Meskipun ada berbagai pendapat tentang generasi ini, tidak diragukan lagi bahwa Generasi Milenial telah mengubah cara kerja. Saat generasi “Boomer” mulai berhenti bekerja, Millenials mulai mengisi posisi kepemimpinan mantan eksekutif.

Pemberian obor ini akan membawa gaya kepemimpinan baru yang menekankan inovasi dan pembelajaran nilai di atas kesempurnaan. Generasi millenial tumbuh di masa di mana teknologi berkembang pesat dan akan membawa tren ini bersama mereka, mendorong peran transformasi digital di masa depan pekerjaan lebih jauh lagi. Mereka memahami pentingnya menyederhanakan proses untuk tim mereka dan dampak teknologi terhadap peningkatan produktivitas.

4. Kebutuhan tenaga kerja yang terukur
Mempekerjakan karyawan penuh waktu bukan lagi proses yang mudah. Tingginya tunjangan dan gaji, serta biaya tambahan lain yang tinggi dapat ditekan dengan mudah dengan mempekerjakan tenaga eksternal. Tenaga kerja jenis ini bekerja secara lebih fleksibel. Untungnya, ada berbagai perusahaan yang menawarkan solusi bakat yang fleksibel, sesuai permintaan, dan bersedia mengurus seluruh proses untuk Anda.

Beberapa layanan untuk diperiksa termasuk Assemble, Upwork, dan Fiverr; semuanya menawarkan pekerja ahli yang dapat Anda sewa dengan mudah untuk memenuhi kebutuhan tenaga jangka pendek atau berulang perusahaan Anda dan membantu Anda lebih mempersiapkan future of work.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Future of Work, Tantangan, Penggerak, Fakta, dan trennya"