Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

IMAP: Pengertian, Sejarah, Cara Kerja, Kelebihan, dan Kekurangannya

Pengertian IMAP atau Internet Message Access Protocol
IMAP (Internet Message Access Protocol)
Pengertian IMAP
IMAP (Internet Message Access Protocol) adalah protokol standar untuk mengakses e-mail dari server. IMAP memungkinkan pengguna untuk mengatur pesan ke dalam folder, menandai pesan untuk urgensi atau tindak lanjut, dan menyimpan pesan draf di server.

Pengguna juga dapat memiliki beberapa aplikasi klien email yang disinkronkan dengan server email untuk secara konsisten menunjukkan pesan mana yang telah dibaca atau masih belum dibaca.

Sejarah IMAP
IMAP awalnya dirancang sebagai alternatif yang lebih baik untuk protokol lama yang disebut POP. Versi asli IMAP hilang dari sejarah, dan IMAP2 (dirilis pada tahun 1988) adalah versi pertama yang dibuat menjadi standar. Versi pertama IMAP ini hanya mendukung operasi online.
 
Tahun 1994 diperkenalkannya IMAP4, revisi protokol ini menambahkan pengidentifikasi pesan persisten (disebut “UID”) dan seluruh draf spesifikasi yang menjelaskan bagaimana Anda dapat menyinkronkan perubahan yang dibuat ke data yang di-cache secara lokal ke data yang disimpan di server menggunakan perintah IMAP.

Protokol IMAP dasar tetap tidak berubah sejak tahun 1996, dengan semua fitur baru sejak itu diimplementasikan dalam ekstensi opsional pada protokol, beberapa di antaranya telah menjadi standar—namun adopsi bahkan ekstensi yang paling umum masih sangat bervariasi di seluruh penyedia layanan email.

Cara Kerja IMAP  
IMAP berfungsi sebagai perantara antara server email dan klien email. Saat pengguna membaca email menggunakan IMAP, mereka membacanya dari server. Mereka tidak benar-benar mengunduh atau menyimpan email di perangkat lokal mereka.

Hal tersebut berarti bahwa email tidak terikat ke perangkat tertentu, dan pengguna dapat mengaksesnya dari lokasi mana pun di dunia menggunakan perangkat yang berbeda seperti PC, desktop, laptop, smartphone, tablet.

Berikut langkah dan proses umum yang terlibat dalam operasi IMAP di antaranya,
1. Saat pengguna masuk ke klien email — misalnya, Microsoft Outlook — klien menghubungi server menggunakan IMAP.
2. Koneksi dibuat pada port tertentu.
3. Header semua email ditampilkan oleh klien email.
4. IMAP hanya mengunduh pesan ke klien saat pengguna mengkliknya; lampiran tidak diunduh secara otomatis.
5. Pengguna dapat memeriksa pesan mereka lebih cepat dengan IMAP dibandingkan dengan protokol pengambilan email lainnya, seperti Post Office Protocol 3 (POP3 ).
6. Pesan email tetap berada di server kecuali pengguna secara eksplisit menghapusnya.

Server IMAP mendengarkan pada nomor port 143, sementara IMAP melalui Lapisan Soket Aman ( SSL )/ Keamanan Lapisan Transportasi diberikan nomor port 993.

Secara default, IMAP kerap menggunakan 2 port di antaranya,
1. Port 143: Port non enkripsi
2. Port 993: Port SSL/TLS

Kelebihan Menggunakan IMAP
1. Anda dapat mengakses email dari mana saja melalui perangkat berbeda.
2. Email dapat diakses melalui web browser tanpa aplikasi email.
3. Anda hanya mengunduh pesan yang ingin dibuka, sehingga tidak perlu menunggu semua pesan diunduh.
4. Attachment tidak secara otomatis diunduh oleh IMAP, sehingga email dapat diakses lebih cepat. Anda juga dapat memilih attachment tertentu yang ingin Anda buka.

Banyaknya pengguna mobile dewasa ini mengakibatkan IMAP lebih banyak digunakan. Hal ini dikarenakan file dari pesan email tersimpan dalam server dan Anda hanya tinggal mengaksesnya saja.

Kekurangan Menggunakan IMAP
1. Ada beberapa layanan hosting yang tidak mendukung IMAP.
2. Email disimpan pada server sehingga mengurangi disk space hosting.
3. Email dengan IMAP hanya dapat diakses ketika terkoneksi internet.

Perbedaan Penggunaan IMAP dengan POP
Halnya Internet Message Access Protocol, POP3 juga merupakan protokol pengambilan email klien-server. Namun, ada perbedaan antara kedua protokol. Dengan POP3, email disimpan untuk pengguna dalam satu kotak surat di server. Itu dipindahkan dari server ke perangkat mereka saat klien email terbuka.

Sementara POP3 dapat dianggap sebagai layanan “simpan-dan-teruskan”, IMAP dapat dianggap sebagai server file jarak jauh , karena pengguna dapat menyimpan email di server dan mengaksesnya dari perangkat atau lokasi mana pun sesuai kebutuhan.

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "IMAP: Pengertian, Sejarah, Cara Kerja, Kelebihan, dan Kekurangannya"