Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

VLAN: Pengertian, Fungsi, Manfaat, Tujuan, Cara Kerja, Jenis, Contoh, dan Keunggulannya

Pengertian VLAN atau Virtual Local Area Network
VLAN (Virtual Local Area Network)
Pengertian VLAN
VLAN (Virtual Local Area Network) adalah sekumpulan perangkat yang ada di satu atau lebih jaringan LAN dan dapat dikonfigurasikan oleh perangkat lunak. VLAN merupakan jaringan yang memungkinkan komputer dan pengguna untuk berkomunikasi dalam satu lingkungan geografis, seolah-olah mereka ada di dalam satu LAN dan berbagai domain broadcaster juga multicast tunggal.

VLAN meliputi kompleksitas jaringan yang telah melampaui kapasitas jaringan area lokal (LAN). VLAN ini diciptakan untuk menghindari keterbatasan fisik dari LAN melalui sifat virtualnya. Yang mana VLAN ini memungkinkan organisasi melakukan skala jaringan dengan segmentasi dan keamanan yang lebih baik.

VLAN memudahkan administrator jaringan untuk mempartisi jaringan tunggal yang diaktifkan agar sesuai dengan persyaratan fungsional dan keamanan sistem mereka tanpa harus menjalankan kabel baru atau membuat perubahan besar dalam infrastruktur jaringan mereka saat ini. Virtual Local Area Network cenderung fleksibel karena didasarkan pada koneksi logis, bukan fisik.

Fungsi dan Manfaat VLAN
VLAN berfungsi untuk mengakomodir konfigurasi pada jaringan komputer fisik menjadi beberapa domain siaran. Meski memiliki domain siaran berbeda, jalur yang dihasilkan oleh VLAN tersebut masih melewati perangkat penghubung yang sama. Biasanya dikonfigurasikan dengan mikrotik atau cisco.

Teknologi VLAN juga memungkinkan beberapa LAN virtual untuk saling berdampingan dalam jaringan LAN fisik. Metodenya sendiri biasanya menggunakan switch bukan router seperti pada konfigurasi LAN biasa.

Sementara manfaat VLAN di antaranya,
1. Menambah Keamanan
LAN atau Local Area Network merupakan sebuah jaringan private yang tidak bisa diakses oleh sembarang user. Dari segi keamanan, LAN tentu sangat maksimal karena setiap akses harus mendapat permission atau izin dari administrator jaringan.

Adapun VLAN (Virtual Local Area Network) sendiri konsepnya hampir sama seperti LAN konvensional, hanya saja jaringan yang digunakan kini sudah bersifat nirkabel sehingga bisa diakses dari mana saja. Faktor keamanan sendiri menjadi sangat penting bagi sebuah bisnis atau perusahaan karena ada berbagai data sensitif yang harus dijaga.

VLAN dapat bermanfaat untuk membatasi akses ke berbagai data sensitif tersebut sehingga mengurangi potensi penyalahgunaan akses dari orang tidak bertanggung jawab.

2. Efisiensi Biaya
Sebagaimana diketahui, untuk menggunakan LAN diperlukan jaringan kabel yang cukup banyak sehingga membutuhkan biaya pemasangan yang lumayan besar. Dengan VLAN (Virtual Local Area Network) Anda tetap akan mendapatkan fasilitas dan fitur-fitur dari LAN tanpa harus repot-repot menyiapkan kabel.

Hal ini tentu sangat efektif dan efisien karena perusahaan bisa menghemat biaya pembelian kabel LAN ketika ada komputer baru yang ingin dihubungkan. Selain itu, sistem jaringan VLAN juga tidak menggunakan router di mana membutuhkan lebih banyak pemrosesan, tapi memakai switch yang jauh lebih mudah penggunaannya.

3. Tidak Perlu Mengatur Ulang Jaringan Komputer
Agar bisa tetap terkoneksi ke jaringan LAN, maka setiap komputer yang dipindahkan harus diatur ulang. Hal ini tentu membutuhkan banyak waktu karena harus dilakukan mulai dari awal.

Dengan memanfaatkan jaringan VLAN Anda dapat memindahkan komputer kapan saja dan di mana saja tanpa harus mengatur ulang jaringan LAN. Karena komputer yang dipindahkan akan tetap terhubung dengan jaringan VLAN.

4. Peningkatan Kinerja yang Lebih Baik
Dari segi kinerja, VLAN dapat membuat layer datar 2 jaringan menjadi beberapa grup kerja logis guna mengurangi beban traffic pada jaringan. Hal ini bertujuan untuk memisahkan antara jaringan non esensial dan jaringan penting sehingga performanya semakin optimal.

5. Memudahkan Administrasi
Manfaat VLAN berikutnya adalah penyederhanaan proses administrasi. Dengan adanya jaringan VLAN sebuah komputer server tidak perlu datang langsung ke area komputer server untuk masuk ke jaringan.

Semua komputer bisa terkoneksi dan menjangkau server dari tempat lain, adapun keberadaan komputer server memudahkan administrator untuk melakukan pengaturan dan kontrol terhadap jaringan agar lebih aman

Tujuan VLAN
VLAN merupakan kumpulan perangkat atau node jaringan yang berkomunikasi satu sama lain seolah olah mereka membentuk satu LAN, padahal kenyataannya mereka ada di satu atau beberapa segmen LAN.

Dalam pengertian teknis, segmen dipisahkan dari sisa LAN oleh jembatan, router, atau switch, dan biasanya digunakan untuk departemen tertentu. Ini berarti bahwa ketika sebuah workstation menyiarkan paket, mereka mencapai semua workstation lain di Virtual Local Area Network tetapi tidak di luarnya.

Hal Ini menyederhanakan banyak komplikasi potensial yang disebabkan oleh LAN, termasuk lalu lintas jaringan yang berlebihan dan tabrakan ketika dua workstation mengirim paket data pada saat yang sama pada LAN yang terhubung melalui hub, data bertabrakan dan tidak terkirim dengan benar.

Tabrakan menyebar melalui seluruh jaringan, yang berarti LAN sibuk dan mengharuskan pengguna untuk menunggu sampai tumbukan telah sepenuhnya ditransfer ke seluruh jaringan sebelum dapat dioperasikan kembali pada titik mana data asli harus dikirim ulang.

VLAN mengurangi insiden tabrakan dan mengurangi jumlah sumber daya jaringan yang terbuang dengan bertindak sebagai segmen LAN. Paket data yang dikirim dari workstation di segmen ditransfer oleh jembatan atau switch. Hal ini tidak akan meneruskan tabrakan tetapi akan mengirim siaran ke setiap perangkat jaringan. Untuk alasan ini, segmen disebut “collision Domain” atau domain yang bertabrakan.
 
Namun VLAN memiliki lebih banyak tugas fungsi daripada segmen LAN karena memungkinkan peningkatan keamanan data dan partisi logis. Perlu diingat, Virtual Local Area Network bertindak sebagai LAN tunggal meskipun hanya membentuk segmen. Ini berarti bahwa broadcast domain dari VLAN adalah VLAN itu sendiri, bukan setiap segmen jaringan.

Selain itu, partisi tidak harus ditentukan oleh lokasi fisik perangkat jaringan. Mereka dapat dikelompokkan sebagai gantinya berdasarkan departemen, tim proyek, atau prinsip organisasi logis lainnya.

Cara Kerja VLAN
Berikut langkah demi langkah tentang cara kerja VLAN di antaranya,
1. Virtual Local Area Network dalam jaringan diidentifikasi dengan nomor
2. Rentang yang valid adalah 1-4094. Pada saklar Virtual Local Area Network, Anda menetapkan port dengan nomor Virtual Local Area Network yang tepat
3. Saklar kemudian memungkinkan data yang perlu dikirim antara berbagai port yang memiliki Virtual Local Area Network yang sama
4. Karena hampir semua jaringan lebih besar dari satu saklar, harus ada cara untuk mengirim lalu lintas antara dua saklar
5. Salah satu cara sederhana dan mudah untuk melakukannya adalah dengan menetapkan port pada setiap switch jaringan. Dengan Virtual Local Area Network dan menjalankan kabel antara keduanya.

Jenis VLAN
VLAN dibagi menjadi beberapa macam atau jenis di antaranya,
1. VLAN Default
VLAN default merupakan penamaan sebuah konfigurasi sejak sakelar pertama kali dinyalakan. Jenis VLAN ini masih sangat standar karena semua port switch yang tersedia dan terhubung dalam fungsi dasar.

2. VLAN Suara
VLAN suara adalah jaringan yang sudah mendukung layanan VoIP yang sudah dirancang khusus untuk menunjang kebutuhan komunikasi berbasis suara.

3. Data VLAN
Jaringan ini memiliki fungsi utama untuk mengatur lalu lintas data yang terjadi pada sebuah jaringan VLAN.

4. Management VLAN
Sistem ini merupakan jaringan VLAN yang dikonfigurasikan untuk kebutuhan sakelar management.

5. VLAN Asli
Jaringan ini merupakan jaringan VLAN yang dikembalikan ke port, jika tidak memiliki tag atau tidak ada di bagasi.

Contoh Jenis VLAN
1. Port-Base VLAN
Virtual Local Area Network berbasis post mengelompokkan jaringan area lokal virtual berdasarkan port. Dalam jenis LAN virtual, port switch dapat dikonfigurasi secara manual ke anggota VLAN yang lain.

Perangkat yang terhubung ke port ini akan menjadi milik domain siaran yang sama. Karena semua port lain konfigurasi dengan nomor Virtual Local Area Network yang serupa.

Tantangan dari jenis jaringan ini adalah untuk mengetahui port mana yang sesuai untuk setiap Virtual Local Area Network. Keanggotaan VLAN ini tidak dapat diketahui hanya dengan melihat port fisik sebuah switch. Anda dapat menentukannya dengan memeriksa informasi konfigurasi.

2. Protocol Based VLAN
Jenis Virtual Local Area Network ini memproses lalu lintas berdasarkan protokol yang dapat digunakan untuk menentukan kriteria penyaringan untuk tag yang merupakan paket yang tidak ditandai.

Pada Virtual Local Area Network ini, protokol layer-3 dibawa oleh frame untuk menentukan keanggotaan VLAN. Ia bekerja di lingkungan multi-protokol. Metode ini tidak praktis dalam jaringan berbasis IP yang didominasi.

3. MAC Based VLAN
Virtual Local Area Network berbasis MAC memungkinkan paket masuk yang tidak ditanyai untuk diberikan LAN virtual. Dan dengan demikian mengklasifikasi lalu lintas tergantung pada alamat sumber paket. Anda menentukan alamat MAC untuk pemetaan VLAN dengan mengkonfigurasi pemetaan entri dari MAC ke tabel VLAN

Keuntungan VLAN
VLAN memiliki beberapa keunggulan di antaranya,
1. VLAN lebih aman karena berbagai data sensitif akan dipisahkan dengan berbagai jaringan yang ada, sehingga akses ke informasi rahasia bisa diminimalisasi.
2. Kinerjanya jauh lebih tinggi dibandingkan dengan jaringan lain karena dapat mengurangi lalu lintas jaringan dan meningkatkan kinerja.
3. Meski kinerjanya jauh lebih baik, akan tetapi biayanya lebih hemat karena tidak membutuhkan perawatan dan juga pemasangan kabel dan bahkan menggunakan bandwidth dan uplink yang efisien.
4. Peningkatan efisiensi terhadap staf TI agar mampu memberi fasilitas manajemen jaringan kepada pengguna dengan kebutuhan jaringan yang sama dengan menggunakan VLAN.
5. Manajemen proyek atau aplikasi yang ada di dalamnya lebih mudah dibuat dan juga dikelola karena memiliki fungsi yang terpisah.

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "VLAN: Pengertian, Fungsi, Manfaat, Tujuan, Cara Kerja, Jenis, Contoh, dan Keunggulannya"