Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Air: Pengertian, Unsur, Sumber, Jenis, Fungsi, dan Manfaatnya

Pengertian Air
Air
Pengertian Air
Air dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah cairan jernih tidak berwarna, tidak berasa, dan tidak berbau yang terdapat dan diperlukan dalam kehidupan manusia, hewan, dan tumbuhan yang secara kimiawi mengandung hidrogen dan oksigen; benda cair yang biasa terdapat di sumur, sungai, danau yang mendidih pada suhu 100o C.

Air adalah senyawa yang penting bagi semua bentuk kehidupan yang diketahui sampai saat ini di Bumi, tetapi tidak di planet lain. Rumus kimianya adalah H2O, yang setiap molekulnya mengandung satu oksigen dan dua atom hidrogen yang dihubungkan oleh ikatan kovalen. Air menutupi hampir 71% permukaan Bumi. Terdapat 1,4 triliun kilometer kubik (330 juta mil³) air tersedia di Bumi.

Air sebagian besar dapat ditemukan di laut (air asin) dan pada lapisan-lapisan es (di kutub dan puncak-puncak gunung). Selain itu, air juga dapat ditemukan di awan, hujan, sungai, permukaan air tawar, danau, uap air, dan lautan es. Air dalam objek-objek tersebut berpindah mengikuti suatu siklus air.

Air dianggap sebagai faktor terpenting di balik keberadaan kehidupan di dalam pengertian bumi, meskipun tidak memberikan kalori atau nutrisi organik. Tubuh manusia terbuat dari 70 persen air, yang sebagian besar hilang melalui urin dan keringat, yang merupakan alasan mengapa para ahli dan ahli gizi menekankan pada kebutuhan untuk terhidrasi setiap saat.

Memang, fleksibilitas air sebagai pelarut sangat penting bagi organisme hidup. Kehidupan diyakini berasal dari larutan air lautan dunia, dan organisme hidup bergantung pada larutan cair, seperti darah dan cairan pencernaan, untuk proses biologis. Dalam jumlah kecil, air tampak tidak berwarna, tetapi air sebenarnya memiliki warna biru intrinsik yang disebabkan oleh sedikit penyerapan cahaya pada panjang gelombang merah.

Air Menurut Para Ahli
Adapun definisi air menurut para ahli, antara lain:
1. Collins Dictionary, Air adalah cairan tipis jernih yang tidak memiliki warna atau rasa saat murni. Itu jatuh dari awan saat proses terjadinya hujan dan memasuki sungai dan laut. Semua hewan dan manusia membutuhkan air untuk hidup.
2. Sitanala Arsyad, Air ialah senyawa gabungan antara dua atom hidrogen dan satu atom oksigen menjadi H2O.
3. Eko Budi Kuncoro, Air adalah suatu senyawa kimia sederhana yang terdiri atas 2 atom hidrogen (H) dan 1 atom Oksigen (O). Air memiliki ikatan Hidrogen yang cenderung bersatu padu untuk menentang kekuatan dari luar yang akan memecahkan ikatan-ikatan ini.

Unsur Air
Meskipun molekul air memiliki struktur sederhana H2O, sifat fisik dan kimiawi dari senyawa ini sangat rumit, dan mereka tidak khas dari sebagian besar zat yang ditemukan di Bumi. Misalnya, meskipun pemandangan kubus es yang mengambang di segelas air es adalah hal biasa, perilaku seperti itu tidak biasa terjadi pada entitas kimia.

Senyawa kimia H2O menunjukkan bahwa air terdiri atas gabungan hidrogen dan oksigen, di mana satu molekul air terdapat dua atom hidrogen yang diikat oleh satu atom oksigen. Air memiliki sifat tidak berwarna, tidak berasa, dan tidak berbau pada kondisi normal.

Kondisi normal tersebut merupakan air yang mempunyai tekanan 100 kPa (1bar) dengan suhu 273,15 Kelvin. Air dalam keadaan normal dapat melarutkan beberapa unsur senyawa lainnya seperti asam, garam, dan beberapa jenis gas lainnya.

Sumber Air
Ada dua sumber utama air: air permukaan dan air tanah. Air permukaan ditemukan di danau, sungai, dan waduk. Air tanah terletak di bawah permukaan tanah, di mana ia mengalir dan mengisi bukaan di bebatuan.

Batuan yang menyimpan dan menyalurkan air tanah disebut akuifer. Air tanah harus dipompa dari akuifer ke permukaan bumi untuk digunakan.

Konsumen menerima air dari salah satu dari dua sumber: sumur pribadi, atau sistem air kota. Sumur rumah tangga memompa air tanah untuk keperluan rumah tangga. Sumber dari sistem air kota dapat berupa air permukaan atau air tanah.

Jenis Air
Jenis-jenis air yang dibedakan berdasarkan asal, konsistensi, komposisi dan pengolahannya.
1. Air keran
Air keran adalah air yang dapat kita dapatkan langsung dari keran, yang mungkin cocok atau tidak untuk keperluan minum. Ini banyak digunakan untuk pekerjaan rumah tangga seperti membersihkan, memasak, berkebun dan mencuci pakaian. Air keran harus memenuhi peraturan yang ditetapkan oleh badan-badan kota setempat.

2. Air Mineral
Air mineral merupakan air yang secara alami mengandung mineral. Ini diperoleh dari sumber bawah tanah, yang membuatnya kaya akan mineral seperti kalsium, magnesium, mangan. Tidak ada mineral lebih lanjut yang dapat ditambahkan ke air.

Air juga tidak dapat dikenai perlakuan apa pun, kecuali yang terbatas seperti karbonasi, penghilangan besi atau mangan, sebelum pengemasan.

Mineral penting memberikannya reputasi air minum yang sehat. Komponen air mineral dapat bervariasi dari merek ke merek, beberapa mungkin memiliki lebih banyak jumlah mineral sementara yang lain mungkin lebih sedikit. Keberadaan mineral tersebut juga memberi air rasa asin yang khas.

3. Mata air
Di beberapa tempat, air hujan yang terakumulasi di bawah tanah cenderung “bocor” di permukaan sebagai mata air atau genangan air. Mata air alami tidak melewati sistem air masyarakat dan belum dianggap layak untuk diminum karena berasal dari bawah lapisan tanah.

4. Air Sumur
Saat pengertian hujan, air menetes ke bawah dan bergerak melalui celah dalam tanah, membentuk cekungan bawah tanah. Ini terjadi selama periode waktu tertentu. Di daerah pedesaan, salah satu sumber air utama adalah dari sumur dalam. Sumur-sumur dalam langsung menyadap air tanah dan membawanya ke permukaan.

5. Air murni
Air murni adalah air yang setelah diturunkan dari sumbernya telah menjalani perawatan pemurnian di pabrik. Tindakan memurnikan melibatkan penghilangan semua bakteri, kontaminan dan padatan terlarut sehingga cocok untuk minum dan keperluan lainnya. Kita dapat membelinya dari pasar atau memasang pemurni air di rumah dan memiliki air murni untuk dikonsumsi.

6. Air suling
Air suling atau air terralisasi adalah air yang telah mengalami perawatan untuk menghilangkan semua mineral dan garamnya dengan proses reverse osmosis dan distilasi. Ini adalah bentuk air yang benar-benar murni tetapi biasanya tidak dianjurkan untuk minum.

Ini dapat menyebabkan kekurangan mineral karena tidak memiliki semua garam dan sebagian besar mineral alami dalam air hilang sebagai hasil dari proses ini. Minum air ini dapat menyebabkan kehilangan natrium, kalium, klorida, dan magnesium secara cepat.

7. Air Berkarbonasi
Air soda adalah bagian dari adanya air yang telah mengalami karbonasi yang membuat air bersoda seperti soda. Air soda dapat berupa mata air, air murni atau bahkan air mineral, setelah ditambahkan karbon dioksida, air itu menjadi air bersoda.

Fungsi Air
Air menutupi 71% permukaan bumi, sebagian besar di laut dan samudera. Sebagian kecil air muncul sebagai air tanah (1,7%), di gletser dan lapisan es Antartika dan Greenland (1,7%), dan di udara sebagai uap, awan (terbentuk dari es dan air cair yang melayang di udara), dan presipitasi (0,001%). Bayangkan bumi tanpa air. Tanah tanpa air di dalamnya, maka tidak ada yang tumbuh di atasnya, akan mati, hancur menjadi debu, pasir, tanah liat atau batu.

Air memainkan peran penting dalam ekonomi dunia. Sekitar 70% dari air tawar yang digunakan oleh manusia digunakan untuk pertanian. Memancing di lautan maupun di air tawar adalah sumber makanan utama bagi banyak penduduk dunia. Sebagian besar perdagangan komoditas jarak jauh (seperti minyak dan gas alam) dan produk-produk manufaktur diangkut dengan kapal melalui laut, sungai, danau, dan kanal.

Air, es, dan uap dalam jumlah besar digunakan untuk pendinginan dan pemanasan, di industri dan di rumah-rumah. Air adalah pelarut yang sangat baik untuk berbagai macam bahan kimia; karena itu banyak digunakan dalam proses industri, dan untuk memasak dan mencuci. Air juga dapat menjadi sarana olahraga dan bentuk hiburan lainnya, seperti berenang, berperahu, balap perahu, selancar, olahraga memancing, dan menyelam.

Fungsi air bukan hanya terbatas pada manusia saja, hewan dan tumbuhan pun sangat membutuhkan air.  Untuk hewan misalnya, air dapat berfungsi sebagai tempat tinggal. Sedangkan untuk tumbuhan, air berfungsi dalam proses fotosintesis yang akan membantu dalam pertumbuhan tanaman.

Manfaat Air
Membahas tentang air tidak akan lengkap jika tidak membahas tentang manfaat dari air itu sendiri. Selain memiliki fungsi yang sangat penting dalam kehidupan makhluk hidup di muka bumi, air juga memberikan manfaat yang besar bagi keberlangsungan hidup semua makhluk di bumi, baik itu manusia, hewan, maupun tumbuhan.

Dalam salah satu pengertian air yang telah disebutkan di atas, dijelaskan bahwa air berfungsi dalam proses metabolisme tubuh. Ya, Air bisa membawa manfaat kesehatan bagi manusia karena beberapa kandungan air mengandung zat-zat yang baik untuk kesehatan tubuh. Mengonsumsi air secara teratur akan membantu kelancaran proses metabolisme, sehingga manusia tidak mudah terserang penyakit yang berhubungan dengan sistem metabolisme.

Selain itu, air juga memiliki manfaat lain yang tidak kalah penting bagi kehidupan. Misalnya saja sebagai sarana transportasi yang juga bisa membantu dalam perekonomian. Air juga bisa memberikan manfaat rekreasi, karena beberapa sumber air bisa dimanfaatkan sebagai tempat rekreasi, seperti pantai, waduk, sungai dan danau.

Dari berbagai sumber

Download

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani من لم يذق مر التعلم ساعة, تجرع ذل الجهل طول حياته | “Barang siapa yang tidak mampu menahan lelahnya belajar, maka ia harus mampu menahan perihnya kebodohan” _ Imam As-Syafi’i

Post a Comment for "Air: Pengertian, Unsur, Sumber, Jenis, Fungsi, dan Manfaatnya"