Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Riset Pasar: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Caranya

Pengertian Riset Pasar
Riset Pasar
Pengertian Riset Pasar
Riset pasar (penelitian pemasaran) adalah desain, pengumpulan, analisis dan pelaporan yang sistematis atas data dan segala penemuan yang relevan dengan situasi pemasaran tertentu yang dihadapi perusahaan. Riset pasar juga diartikan sebagai proses menganalisis kelayakan pemasaran suatu produk atau layanan baru.

Kegiatan riset pasar dilakukan dengan cara sistematis, mulai dari perumusan masalah, tujuan, pengumpulan dan pengolahan data, evaluasi, hingga menjadi laporan hasil analisis pemasaran. Riset pasar bertujuan untuk memahami kondisi pemasaran pada produk atau layanan terkait serta melihat peluang di lapangan.

Dengan demikian pihak manajemen bisa memanfaatkan informasi yang didapatkan guna mengidentifikasi dan merumuskan strategi pemasaran yang tepat bagi perusahaan. Sementara, ruang lingkup dari riset pasar di antaranya,
1. Harga jual, yaitu untuk mengukur peluang dan daya beli konsumen
2. Produk, mulai dari kegunaan, nilai, rupa produk hingga tingkat kegunaan produk.
3. Alat pemasaran, yaitu guna menilai efektivitas alat yang digunakan dalam pemasaran.
4. Distribusi, yaitu untuk melihat efektivitas distribusi produk terhadap konsumen.
5. Konsumen, yaitu guna menganalisis perilaku serta kebutuhan konsumen.

Manfaat Riset Pasar
Riset pasar tersedia sebagai layanan untuk membantu setiap perusahaan, penyedia layanan, individu atau organisasi membuat keputusan yang lebih baik dan lebih tepat. Semakin banyak penelitian yang tertanam dalam rencana strategis suatu perusahaan, semakin baik perlengkapannya untuk menghadapi perubahan lingkungan di mana ia beroperasi.

Berikut beberapa manfaat utama riset pemasaran di antaranya,
1. Mengidentifikasi apa yang dibutuhkan dan diinginkan pelanggan
Dengan membaca laporan riset pasar tentang industri Anda, Anda dapat mempelajari informasi demografis seperti jenis kelamin, usia, pekerjaan, dan status ekonomi pelanggan target Anda. Anda juga dapat mengetahui produk dan layanan apa yang mereka gunakan saat ini dan apa yang mereka suka dan tidak suka tentang mereka.

2. Membantu memahami pasar
Melalui riset pasar, Anda dapat mengidentifikasi metrik utama seperti ukuran dan pertumbuhan pasar. Riset pasar dapat membantu Anda menilai apakah pasar sudah jenuh, atau jika ada rintangan peraturan atau perubahan teknologi yang sedang berlangsung. Faktor-faktor ini dapat memiliki efek yang kuat pada bisnis Anda dan prospek masa depan Anda.

Tetap up to date pada publikasi industri dan laporan riset pasar akan membuat Anda tetap waspada terhadap perubahan yang ada.

3. Membantu mengembangkan produk yang ingin dibeli pelanggan
Riset pasar dapat membantu Anda mengetahui apakah ide produk Anda akan menarik bagi basis pelanggan Anda atau tidak. Anda juga dapat mengumpulkan intelijen kompetitif untuk mengetahui cara membedakan diri Anda dari perusahaan lain dengan produk dan layanan serupa.

Dengan mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan pesaing Anda, Anda dapat mengembangkan penawaran unik dan menciptakan proposisi nilai yang kuat.

4. Membantu memasarkan bisnis secara efektif
Supaya efektif, Anda harus menyesuaikan pesan pemasaran Anda agar sesuai dengan audiens yang Anda tuju. Menemukan kata-kata yang tepat, citra, dan nada dapat berarti perbedaan antara keberhasilan dan kegagalan. Riset pasar dapat membantu Anda mengetahui siapa audiens Anda dan apa yang mereka pedulikan.

Ini juga dapat membantu Anda memahami kendaraan iklan mana yang paling mungkin menarik perhatian mereka. Untuk mengoptimalkan upaya pemasaran Anda, luangkan waktu untuk menyelidiki audiens target Anda dan menyusun strategi pesan Anda sesuai dengan itu.

Jenis Riset Pasar
1. Riset Primer (In-House)
Riset primer berfokus pada informasi langsung dari konsumen. Kenapa riset ini penting? Sebab, Anda akan mendapat informasi yang berasal dari pengguna produk secara langsung. Informasi tersebut bisa berupa pendapat, ide, serta masukan agar produk sesuai kebutuhan mereka.

Riset primer sangatlah penting sehingga Anda harus mempersiapkannya secara matang. Mulai dari memastikan calon konsumen sesuai pengembangan yang akan dilakukan hingga pertanyaan yang mewakili tujuan riset Anda.

Idealnya, riset primer dilakukan secara bertatap muka agar bisa membangun hubungan yang baik. Namun, jika terkendala, Anda bisa melakukannya secara online. Bisa melalui formulir, telepon, email, dan lainnya.

Riset primer sendiri terbagi dua berdasarkan jenis informasi yang diinginkan di antaranya,
a. Riset kuantitatif
Riset pasar ini menghasilkan data berupa angka. Jadi, Anda berusaha mengetahui trend penggunaan produk. Baik dari sisi jenis produk, harga, desain, dan ukuran lainnya.

Sebagai contoh, jika bisnis Anda bergerak di bidang fashion, Anda bisa melakukan riset tentang warna favorit pelanggan. Anda bisa menanyakan warna kesukaan mereka secara umum atau per produk. Dengan demikian, Anda bisa memproduksi lebih banyak produk sesuai warna yang paling diminati.

b. Riset kualitatif
Riset pasar ini berfokus pada informasi yang dijelaskan secara deskriptif oleh pelanggan. Nantinya, informasi yang Anda dapatkan bisa berupa opini, alasan pembelian, perasaan, dan pengalaman pelanggan menggunakan produk Anda.

Sebagai contoh, jika produk Anda sudah cukup baik tapi harganya dianggap terlalu mahal, Anda bisa merencanakan perubahan harga. Tentunya, tetap dengan kesesuaian dengan keuntungan yang ingin didapatkan. Bisa juga, konsumen merasa desain produk Anda sudah ketinggalan zaman. Artinya, Anda perlu memikirkan bentuk produk yang lebih modern.

Untuk memudahkan riset, sertakan pertanyaan spesifik seperti usia, pendapatan, gaya hidup, pekerjaan, dan pengalaman menggunakan produk lain. Jadi, Anda bisa lebih mudah dalam menganalisa hasil riset Anda.

2. Riset Pasar Sekunder (Derivatif)
Berbeda dari riset primer, riset sekunder menggunakan data riset pihak lain. Meskipun kualitas datanya mungkin tidak sesuai kebutuhan Anda, riset ini jauh lebih efisien.

Riset sekunder biasanya dilakukan dengan membaca berbagai artikel, riset trend, hingga statistik pasar. Sumbernya, bisa dari lembaga pemerintah, media, lembaga pendidikan atau bahkan dari rilis yang dilakukan kompetitor Anda.
 
Cara Melakukan Riset Pasar untuk Bisnis
1. Tentukan tujuan penelitian Anda.
Sebelum memulai pencarian penelitian, pikirkan tentang apa yang ingin Anda capai selanjutnya dengan bisnis Anda. Mengetahui tujuan Anda akan membantu Anda menyesuaikan sisa penelitian dan materi pemasaran masa depan bisnis. Memiliki tujuan untuk penelitian Anda akan menyempurnakan jenis data yang perlu Anda kumpulkan.

2. Pelajari Tentang Target Pelanggan Anda.
Hal terpenting untuk diingat adalah bahwa bisnis Anda melayani jenis pelanggan tertentu. Mendefinisikan pelanggan spesifik Anda memiliki banyak keuntungan seperti memungkinkan Anda memahami jenis bahasa apa yang digunakan saat menyusun materi pemasaran Anda, dan bagaimana pendekatan untuk membangun hubungan dengan pelanggan Anda.

Ketika Anda meluangkan waktu untuk menentukan target pelanggan, Anda juga dapat menemukan produk dan layanan terbaik untuk dijual kepada mereka. Anda ingin tahu sebanyak mungkin tentang pelanggan sasaran Anda. Anda dapat mengumpulkan informasi ini melalui observasi dan dengan meneliti jenis pelanggan yang sering mengunjungi jenis bisnis Anda.

3. Sadarilah bahwa mengetahui siapa yang Anda layani membantu Anda menentukan siapa yang tidak Anda layani.
Mari kita ambil contoh dari sebuah bisnis. Anda berencana membuka restoran steak mewah yang berfokus pada makanan berbahan dasar daging, Anda langsung tahu bahwa Anda tidak ingin menarik perhatian vegetarian atau pelaku diet. Berbekal informasi ini, Anda dapat membuat pesan pemasaran yang lebih baik yang berbicara kepada pelanggan sasaran Anda.

Tidak masalah untuk memutuskan siapa yang bukan bagian dari basis pelanggan target Anda. Faktanya, untuk bisnis kecil mengetahui siapa yang tidak Anda layani dapat menjadi hal yang penting dalam membantu Anda berkembang.

Sederhana, jika Anda kecil, keuntungan bisnis adalah Anda dapat terhubung secara mendalam dengan segmen pasar tertentu. Anda ingin memfokuskan upaya Anda pada pelanggan yang tepat dalam mengeluarkan uang untuk biaya marketing Anda.

Jika Anda menyusahkan diri sendiri dengan mencoba menjadi segalanya bagi semua orang, Anda hanya akan melemahkan pesan inti dari proses pemasaran Anda. Sebaliknya, pertahankan fokus Anda pada target pelanggan Anda. Tentukan, pelajari lebih dalam, dan Anda akan dapat mengetahui cara terbaik untuk melayani mereka dengan produk dan layanan Anda.

4. Belajar dari pesaing Anda
Ini berfungsi untuk bisnis konvensional serta bisnis online karena memungkinkan Anda untuk masuk ke posisi pelanggan dan membuka perspektif baru tentang bisnis Anda. Coba lihat-lihat internet dan kota Anda. Jika bisa, kunjungi toko pesaing Anda. Misalnya, jika Anda memiliki restoran yang mengkhususkan diri pada masakan padang, makanlah di restoran padang lain di lingkungan Anda atau di kota kecil berikutnya.

Saat Anda membangun bisnis dari perspektif pelanggan, cari apa yang dilakukan dengan benar dan salah. Dapatkah Anda melihat area yang membutuhkan perhatian atau perbaikan? Bagaimana Anda menjalankan sesuatu sebagai perbandingan? Bagaimana kualitas produk dan layanan pelanggan mereka? Apakah pelanggan di sini senang?

Perhatikan juga segmen pasar mereka. Apakah pelanggan mereka jenis orang yang sama yang membelanjakan uang dengan Anda? Dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini dan melakukan penelitian secara langsung, Anda dapat menggali banyak informasi untuk membantu Anda menentukan posisi penjualan unik Anda dan membuat penawaran yang lebih baik untuk pelanggan Anda.

5. Buat pelanggan target Anda terbuka dan memberi tahu Anda segalanya.
Survei pelanggan yang baik adalah salah satu alat penelitian pasar yang paling berharga karena memberikan Anda kesempatan untuk memahami pikiran pelanggan Anda. Namun, ingatlah bahwa beberapa umpan balik mungkin tidak sesuai dengan yang Anda harapkan, jadi anggaplah kritik sebagai alat pembelajaran untuk mengarahkan Anda ke arah yang benar.

Membuat survei itu sederhana. Ajukan pertanyaan tentang apa yang menurut pelanggan Anda lakukan dengan benar, dan apa yang dapat ditingkatkan. Anda juga dapat meminta mereka untuk memberi tahu Anda jenis produk dan layanan apa yang mereka ingin Anda tambahkan, yang memberi Anda wawasan luar biasa tentang cara lebih memonetisasi bisnis Anda.

Banyak pelanggan dengan senang hati menawarkan umpan balik. Anda bahkan dapat memberi pelanggan yang mengisi survei hadiah seperti kupon khusus untuk pembelian berikutnya.

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 4. Rancangan Penelitian Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 5. Pengumpulan Data dalam Penelitian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 6. Pengolahan Data (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 7. Penulisan Laporan Penelitian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.1 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.2 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016) 

7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.1 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.2 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
 
9. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.1 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.2 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016) 

11. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.1 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.2 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
13. Materi Ujian Nasional Kompetensi Jenis Penelitian Sosial
14. Materi Ujian Nasional Kompetensi Langkah-Langkah Penelitian Sosial
15. Materi Ujian Nasional Kompetensi Metode Penelitian Sosial
16. Materi Ujian Nasional Kompetensi Manfaat Hasil Penelitian       
17. Materi Ringkas Jenis, Prosedur, Metode (Pendekatan), dan Teknik Pengumpulan Data Penelitian
18. Materi Ringkas Penentuan Topik dan Manfaat Penelitian

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Riset Pasar: Pengertian, Manfaat, Jenis, dan Caranya"