Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Zona Litoral: Pengertian, Ciri, Jenis, Manfaat, dan Contohnya

Pengertian Zona Litoral
Zona Litoral

Pengertian Zona Litoral
Zona litoral adalah area antara garis pantai dan kedalaman maksimum fotosintesis signifikan oleh tumbuhan alga epilitik dan umumnya didefinisikan sebagai kedalaman di mana 1% dari radiasi fotosintesis aktif (400-700 m) dari permukaan radiasi.

Zona litoral merupakan wilayah laut yang dibatasi oleh pasang surut dan pasang naik air laut. Zona litoral merupakan bagian pantai yang letaknya berada di antara batas air pasang tertinggi dan batas air surut terendah. Zona ini sering disebut sebagai zona pesisir atau zona pasang surut.

Zona litoral ini juga disebut sebagai zona pesisir pantai, yaitu terdiri dari pecahan rumah-rumah karang dan juga pasir pantai. Pengaruh suhu udara dan sinar matahari di zona litoral sangat kuat. Di lingkungan pesisir, zona litoral meluas dari tanda air tinggi, yang jarang tergenang, hingga wilayah garis pantai yang terendam secara permanen.

Ciri Zona Litorial
1. Zona pasang surut. Zona litoral adalah zona pasang surut di mana saat terjadi air laut surut maka zona ini akan menjadi pantai. Begitu pun sebaliknya, jika terjadi air laut pasang maka zona ini akan tergenang oleh air atau tenggelam.
2. Tidak memiliki kedalaman. Zona litoral ini adalah zona yang paling atas atau zona yang paling dekat dengan pantai. Dengan demikian, zona litoral ini tidak memiliki kedalaman apapun atau sekitar 0 meter.
3. Habitat bagi hewan laut. Dikarenakan memiliki suhu dan panas matahari yang kuat tentu memiliki pengaruh yang lebih berarti dibandingkan dengan daerah laut lainnya. Oleh karena itu banyak biota yang hidup di zona ini seperti kepiting, udang, ikan, bentos, bintang laut dan cacing. Selain itu ada juga jenis hewan laut lainnya tetapi bukan jenis ikan seperti undur-undur dan jengking.

Jenis Zona Litorial
Berdasarkan letaknya, zona litoral dibagi menjadi 3 di antaranya,
1. Zona Supralitoral
Zona supralitoral (juga disebut zona percikan atau semprotan) adalah area di atas garis pasang yang secara teratur terkena semprotan air laut, namun tidak sampai tergenang. Air laut menembus daerah-daerah ini jika terjadi badai yang disertai gelombang tinggi.

Organisme di daerah ini harus tahan terhadap paparan air tawar dari hujan, dingin, panas dan predasi oleh hewan darat dan burung laut. Di bagian atas area ini, bercak-bercak gelap dapat muncul sebagai kerak di bebatuan. Beberapa jenis Periwinkles, Neritidae dan Detritus pemakan Isopoda umumnya menghuni wilayah supralitoral.

2. Zona Eulitoral
Zona eulitoral (juga disebut zona midlitoral atau mediolitoral) adalah zona intertidal yang juga dikenal sebagai foreshore. Zona ini memanjang dari garis pantai yang sering terkena pasang surut air laut, tingginya adalah dari pasang tertinggi hingga pasang terendah.

Aksi gelombang dan turbulensi pasang surut berulang membentuk dan mereformasi tebing, celah, dan gua, menawarkan sejumlah besar habitat bagi organisme yang menetap. Garis pantai berbatu yang terlindungi biasanya menunjukkan strip eulitoral yang hampir homogen, sering ditandai dengan kehadiran teritip.

3. Zona Sublitoral
Zona sublitoral dimulai tepat di bawah zona eulitoral. Zona ini secara permanen ditutupi dengan air laut dan kira-kira setara dengan zona neritik. Dalam oseanografi fisik, zona sublitoral mengacu pada daerah pesisir dengan aliran pasang yang signifikan. Dalam prakteknya, ini biasanya memanjang ke tepi landas kontinen, dengan kedalaman sekitar 200 meter.

Dalam biologi kelautan, sublittoral mengacu pada area di mana sinar matahari mencapai dasar samudra, yaitu, di mana air tidak pernah terlalu dalam untuk membawanya keluar dari zona fotik. Ini menghasilkan produksi primer yang tinggi dan menjadikan zona sublitoral sebagai lokasi mayoritas kehidupan laut. Seperti dalam oseanografi fisik, zona ini biasanya memanjang hingga ke tepi landas kontinen.

Zona bentik di sublittoral jauh lebih stabil daripada di zona intertidal; suhu, tekanan air, dan jumlah sinar matahari cukup konstan. Di dalam sublittoral, ahli biologi kelautan juga mengidentifikasi hal-hal berikut di antaranya,
a. Zona infralittoral adalah zona yang didominasi oleh alga hingga mungkin lima meter di bawah tanda air rendah.
b. Zona circalitoral adalah wilayah di luar zona infralitoral, yaitu di bawah zona alga dan didominasi oleh hewan sesil seperti tiram.

Daerah yang lebih kecil dari zona sublitoral, memanjang tidak jauh dari pantai, kadang-kadang disebut sebagai zona subtidal.

Manfaat Zona Litoral
1. Ekosistem mangrove
Ekosistem hutan bakau atau mangrove merupakan hutan yang tumbuh di daerah pasang surut tepatnya di zona litoral. Biasanya ekosistem mangrove ini tumbuh di daerah pantai yang terlindungi, laguna dan muara sungai yang tergenang ketika terjadi pasang dan bebas dari genangan saat surut di mana komunitas tumbuhannya sangat bertoleransi terhadap garam.

2. Tambak garam
Zona litoral juga bisa dimanfaatkan untuk tambak garam. Tambak garam merupakan sebuah kolam buatan dengan kedalaman dangkal yang dibuat untuk menghasilkan garam dari air laut atau air asin lainnya. Air laut itu akan dimasukkan ke kolam besar kemudian air dipisahkan dengan garamnya melalui proses penguapan alami yang memungkinkan garam untuk bisa dipanen.

3. Wisata pantai karang
Karena tidak memiliki kedalaman yang signifikan, zona litoral juga sering digunakan sebagai tempat wisata pantai karang. Selain memiliki pemandangan yang indah, pasir dan ekosistem karangnya juga menambah ketertarikan tersendiri.

Contoh Zona Litoral
1. Dangkalan sunda, merupakan hutan mangrove terluas dan juga sebagai tempat bermuara sungai-sungai besar.
2. Di pantai timur Sumatera.
3. Pantai barat dan pantai selatan Kalimantan.
4. Di tepi dangkalan sahul yakni pantai barat daya Papua.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga 

Kamus Sosiologi

Dani Ramdani
Dani Ramdani | Pemilik Situs Sosiologi79.com dan Sosial79.com | Alumni Sosiologi Universitas Lampung | Staf Pengajar Sosiologi di SMAN 1 Cibeber Kab. Lebak Banten

Post a Comment for "Zona Litoral: Pengertian, Ciri, Jenis, Manfaat, dan Contohnya"