Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Cultural Appropriation: Pengertian, Target, Kasus, dan Dampaknya

Pengertian Cultural Appropriation
Cultural Appropriation

Pengertian Cultural Appropriation
Cultural appropriation adalah suatu konsep untuk menyebut seseorang yang meminjam atribut budaya lain, dan dalam hal ini anggota budaya dominan yang meminjam budaya dari minoritas. Cultural appropriation bukanlah bentuk apresiasi, melainkan sebagai salah satu bentuk perampasan dari budaya lain.

Cultural appropriation dinilai tidak menghormati suatu budaya asli dan merupakan wujud penindasan. Banyak orang yang kurang menyadari hal ini dengan membuat suatu penemuan atau kreasi lainnya tanpa sadar telah melakukan perpaduan budaya.

Cultural appropriation dianggap sebagai tindakan yang seharusnya tidak dilakukan. Terdapat beberapa hal yang memiliki kecenderungan untuk dijadikan sebagai cultural appropriation, mulai dari hak milik intelektual, menari, artefak, fashion (mode dan pakaian), musik, bahasa, makanan, dekorasi, obat, gaya rambut, make up, tato, dan juga praktik kesehatan.

Saat ini kemajuan teknologi terutama komunikasi telah membuat semua orang di seluruh dunia dapat terhubung dengan mudah. Sehingga banyak orang dengan mudah mengakses lebih banyak informasi dari negara-negara lain, termasuk mengenai budayanya.

Tidak heran jika inspirasi, plagiarisme, serta eksotisme suatu budaya dan suku menjadi tidak jelas batasannya. Hal tersebut tentunya menjadi masalah oleh banyak pihak dan terus terjadi setiap tahunnya.

Cultural Appropriation Menurut Para Ahli
1. Kamus dictionary.cambridge.org, cultural appropriation berarti tindakan mengambil atau menggunakan hal-hal dari budaya yang selain budaya dari orang itu sendiri.
2. Jurnal ilmiah karya Jaja Grays, cultural appropriation, atau apropriasi budaya adalah perbuatan yang mengacu pada meminjam atau mencuri budaya dari kelompok minoritas untuk digunakan sebagai keuntungan pribadi.

Target Cultural Appropriation
Jenis-jenis barang atau sesuatu yang cenderung menjadi target cultural appropriation di antaranya intelektual, artefak, menari, pakaian dan mode, bahasa, musik, makanan, simbol agama, dekorasi, obat, makeup, gaya rambut, tato, praktik kesehatan.

Kasus Cultural Appropriation
Dunia fashion menjadi salah satu yang paling sering mengalami cultural appropriation. Salah satu desainer asal negara Perancis, Isabel Marant yang terkenal akan rancangan baju gaya bohemian. Isabel membuat rancangan blus miliknya identik dengan blus asli bangsa Meksiko. Padahal blus dari Meksiko tersebut telah ada dan dikenakan oleh para wanita Meksiko sejak ratusan tahun lalu.

Kasus lain yang dialami oleh selebriti, seperti Agnez Mo yang pernah mengubah gaya rambut kepang serta menggelapkan kulit agar terlihat seperti perempuan Afrika. Agnez Mo tidak tinggal diam, dia menjelaskan jika kepangan rambut miliknya diadopsi dari gaya rambut wanita Papua dan lebih dikenal dengan sebutan anyam rambut.

Penyanyi Selena Gomez juga pernah mengalami tuduhan ketika dirinya bernyanyi di atas panggung pada tahun 2013. Dia mendapatkan kritik karena mengenakan gaun berwarna merah serta hiasan kalung khas negara India beserta bindi di dahi.

Kasus lainnya seperti orang Amerika Serikat tabu untuk menyebut kata ‘negro’ atau ‘nigga’, terutama bagi orang kulit putih yang jumlahnya mayoritas di AS. Kata tersebut dianggap sangat ofensif dan memiliki makna buruk jika diucapkan oleh bangsa Aryan, yang jika dilihat dalam sejarah pernah memperlakukan ras lain (khususnya kulit hitam Amerika) sebagai masyarakat kelas rendah.

Contoh lain di Indonesia yakni kemunculan Nagita Slavina sebagai Duta PON XX Papua. Kasus cultural appropriation muncul ketika Arie Kriting menyampaikan jika kemunculan Nagita Slavina sebagai Duta PON XX Papua dapat menimbulkan cultural appropriation. Menurutnya perempuan Papua yang seharusnya merepresentasikan sosok perempuan Papua sebenarnya.

Dampak Cultural Appropriation
Masalah mengenai cultural appropriation dianggap cukup penting untuk diperhatikan sebab terlalu sensitif bagi beberapa orang termasuk anggota budaya. Kesensitifan terhadap cultural appropriation juga dipengaruhi oleh sejumlah konteks.
1. Adanya cultural appropriation membuat orang mudah untuk menunjukkan cinta terhadap budaya tertentu, akan tetapi tetap berprasangka terhadap pihak lain. Tindakan cultural appropriation juga menyebabkan segala sesuatu terlihat luar biasa untuk orang kulit putih, namun menjadi terlihat etnik bagi orang dengan kulit selain putih.
2. Cultural appropriation memungkinkan pelaku memperoleh keuntungan dari pemilik budaya itu sendiri. Tidak jarang cultural appropriation melestarikan streotip rasis serta menyebarkan kebohongan massal mengenai suatu budaya yang terpinggirkan.
3. Meskipun begitu cultural appropriation juga memiliki dampak positif yakni menghindari adanya sikap menghina atau merendahkan budaya lain serta belajar untuk menghargai hingga melestarikannya.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 2. Nilai dan Norma Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 4. Proses Sosialisasi dan Pembentukan Kepribadian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 5. Perilaku Menyimpang (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 6. Pengendalian Sosial (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 3. Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.1 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.2 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.3 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016) 
9. Materi Ujian Nasional Kompetensi Nilai dan Norma Sosial
10. Materi Ujian Nasional Kompetensi Sosialisasi
11. Materi Ujian Nasional Kompetensi Penyimpangan dan Pengendalian Sosial  
12. Materi Ringkas Nilai dan Norma Sosial
13. Materi Ringkas Sosialisasi
14. Materi Ringkas Penyimpangan dan Pengendalian Sosial

Dani Ramdani
Dani Ramdani | Pemilik Situs Sosiologi79.com dan Sosial79.com | Alumni Sosiologi Universitas Lampung | Staf Pengajar Sosiologi di SMAN 1 Cibeber Kab. Lebak Banten

Post a Comment for "Cultural Appropriation: Pengertian, Target, Kasus, dan Dampaknya"