Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Arkeologi: Pengertian, Sejarah, Tujuan, Manfaat, dan Tahapannya

Pengertian Arkeologi
Arkeologi

Pengertian Arkeologi
Arkeologi dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah ilmu tentang kehidupan dan kebudayaan zaman kuno berdasarkan benda peninggalannya, seperti patung dan perkakas rumah tangga; ilmu purbakala. Demikian, arkeologi (ilmu kepurbakalaan) merupakan ilmu yang mempelajari kebudayaan (manusia) masa lalu melalui kajian sistematis atas data bendawi yang ditinggalkan.

Kajian sistematis tersebut meliputi penemuan, dokumentasi, analisis, dan interpretasi data berupa artefak (budaya bendawi, seperti kapak batu dan bangunan candi) dan ekofak (benda lingkungan, seperti batuan, rupa muka bumi, dan fosil) maupun fitur (artefaktual yang tidak dapat dilepaskan dari tempatnya (situs arkeologi).

Teknik penelitian yang khas adalah penggalian (ekskavasi) arkeologis, meskipun teknik survei masih dilakukan. Arkeolog adalah sebutan untuk para sarjana, praktisi, atau ahli di bidang arkeologi.

Arkeologi Menurut Para Ahli
1. Paul Bahn, arkeologi adalah studi sistematis tentang masa lalu berdasarkan budaya material yang menggunakan moralitas untuk memecah, menjelaskan dan mengklasifikasikan relik budaya, menggambarkan bentuk dan perilaku masyarakat masa lalu, dan memahami bagaimana mereka muncul dan bagaimana mereka menjadi final.
2. Grahame Clark, arkeologi sebagai satu bentuk kajian yang sistematik atas bahan-bahan purba bagi membentuk semula sejarah.
3. Cottrell Leonard, arkeologi sebagai kisah manusia dengan merujuk pada peninggalan seperti peralatan bekas, monumen, kerangka manusia, dan segala sesuatu yang dihasilkan dari inovasi yang menelurkan mereka.
4. Glyn Danial, arkeologi sebagai cabang sejarah yang meneliti sisa-sisa masa lalu. Studi sejarah yang menggunakan informasi yang sama bersifat epigrafi atau memiliki kata-kata terakhir untuk memberikan gambaran nyata tentang orang-orang masa lalu.
5. Frank Hole dan Robert F. Heizer, arkeologi sebagai studi tentang masyarakat manusia yang terutama berkaitan dengan bahan warisan budaya. Arkeologi juga mencakup sejumlah metode dan prosedur dari studi sebelumnya, berdasarkan data yang diperoleh dan pelatihan akademik, serta pidato teoretis para pakar arkeologi.
6. Brian Fagan, arkeologi adalah ilmiah studi masa lalu tentang perilaku manusia purba dari masa lalu hingga saat ini. Ini juga menempatkan semua manusia di awal yang sama.
7. Sigfried J. de Leat, arkeologi sebagai disiplin ilmu dan merupakan cabang dari sejarah.

Sejarah Arkeologi
Arkeologi sebagai suatu disiplin ilmu memiliki asal-usul paling awal di Eropa abad ke-15 dan ke-16, ketika Humanis Renaisans melihat kembali kejayaan Yunani dan Roma. Paus, kardinal, dan bangsawan di Italia pada abad ke-16 mulai mengumpulkan barang antik dan mensponsori penggalian untuk menemukan lebih banyak karya seni kuno.

Kolektor ini ditiru oleh orang lain di Eropa utara yang juga tertarik pada budaya antik. Semua kegiatan ini, bagaimanapun, masih bukan arkeologi dalam arti yang sebenarnya. Itu lebih seperti apa yang disebut pengumpulan seni hari ini.

Perkembangan di abad ke-20 dan seterusnya
Abad ke-20 melihat perluasan arkeologi di luar wilayah Timur, Mediterania, dan Eropa, ataupun ke bagian lain dunia. Pada awal tahun 20-an, penggalian di Mohenjo-Daro dan Harappa, di Pakistan sekarang, mengungkapkan keberadaan peradaban prasejarah Indus.

Pada akhir tahun 20-an, penggalian di An-yang di timur Cina menetapkan keberadaan budaya Cina prasejarah yang dapat diidentifikasi dengan Dinasti Shang dari catatan Cina awal.

Zaman Batu telah dijelaskan dan dipelajari di seluruh dunia; di antara penemuan yang paling sensasional adalah dari LSB Leakey, yang menemukan perkakas batu dan sisa-sisa kerangka manusia purba yang berusia 2.000.000 tahun di Ngarai Olduvai di Tanzania.

Pekerjaan arkeologi yang serius dimulai kemudian di Amerika daripada Eropa, tetapi pada awal 1784 Thomas Jefferson telah menggali gundukan di Virginia dan melakukan pengamatan stratigrafi yang cermat.

Abad ke-20 melihat peningkatan besar dalam pengetahuan arkeologi tentang Amerika prasejarah: dua kemajuan yang mengejutkan adalah penemuan asal usul tanaman (termasuk jagung) di Amerika Tengah dan Peradaban Olmec di Meksiko (1000–300 SM ) peradaban tertua di Dunia Baru dan mungkin induk dari semua peradaban lainnya.

Sekarang ada sejumlah besar jurnal ilmiah di lapangan, serta sejumlah besar buku dan jurnal yang dipopulerkan yang mencoba menjembatani kesenjangan antara profesional dan awam.

Tujuan Arkeologi
Terjadi perdebatan panjang tentang tujuan arkeologi, misalnya apa yang dimaksud paradigma arkeologi, sejarah budayanya, pemahaman proses perubahan budaya dan pemahaman perilaku manusia. Arkeologi digolongkan sebagai ilmu humaniora sebab bertujuan memahami budaya manusia.

Walaupun begitu, banyak perangkat ilmu yang dipakai, seperti antropologi, sejarah, geografi, geologi, bioantropologi, paleoantropologi, arsitektur, ilmu metalurgi, fisika dan filologi. Arkeologi secara khusus mempelajari budaya masa lampau, masa prasejarah dan periode sejarah. Selain itu, arkeologi pun mempelajari budaya saat ini misalnya studi budaya material modern.

Arkeologi sangat bergantung pada peninggalan masa lalu sehingga diperlukan pelestarian benda prasejarah misalnya sumber data. Lalu, dikembangkanlah disiplin ilmu lain yakni pengelolaan sumber daya arkeologi (archeological resources management) atau pengelolaan sumber daya budaya.

Manfaat Arkeologi
Arkeologi telah digunakan sebagai bukti di pengadilan dalam kasus klaim kepemilikan tanah Aborigin untuk menguatkan sejarah lisan dan untuk mendokumentasikan penggunaan lahan dan sumber daya dari waktu ke waktu. Arkeologi dapat digunakan untuk mempelajari tentang keberhasilan dan kegagalan budaya dan masyarakat masa lalu.

Mengetahui apa yang telah dicoba di masa lalu dapat membantu membuat keputusan yang lebih baik tentang masa depan. Belajar tentang arkeologi dan kehidupan masa lalu dapat membantu memberi perspektif tentang bagaimana kehidupan dibandingkan dengan saat ini.

Hal ini membantu untuk mengingat kesulitan orang-orang di masa lalu dan untuk mengakui dan menghormati bahwa teknologi yang dianggap remeh saat ini telah dimenangkan dengan susah payah oleh nenek moyang kita.

Tahapan Arkeologi
Kerja lapangan dan penggalian hanya mewakili sebagian dari pekerjaan arkeolog. Bagian lainnya adalah interpretasi dalam konteks budaya dan sejarah atas fakta-fakta yang terbentuk secara kebetulan, melalui kerja lapangan, dan dengan menggali tentang sisa-sisa material masa lalu manusia. Tugas penafsiran ini memiliki lima aspek utama di antaranya,
1. Klasifikasi dan analisis
Perhatian pertama adalah deskripsi yang akurat dan tepat dari semua artefak yang bersangkutan. Klasifikasi dan deskripsi sangat penting untuk semua pekerjaan arkeologi, dan seperti dalam botani dan zoologi , persyaratan pertama adalah taksonomi yang baik dan objektif.

Kedua, ada kebutuhan untuk analisis interpretatif dari bahan dari mana artefak dibuat. Ini adalah sesuatu yang jarang dilakukan oleh arkeolog sendiri; dia harus mengandalkan rekan-rekannya yang berspesialisasi dalam geologi, petrologi (analisis batuan), dan metalurgi.

Ketiga, arkeolog, setelah berurusan dengan bahan artefaknya dengan klasifikasi dan taksonomi , dan dengan sifat fisiknya dengan petrologi dan metalurgi, beralih ke informasi yang tersisa yang bisa dia dapatkan dari rekan-rekannya di ilmu alam.

Hal ini memberitahunya kondisi lingkungan di mana orang-orang yang dia pelajari tinggal; dia sekarang melihat materinya tetap tidak sebagai artefak yang terisolasi tetapi dalam konteks lingkungan aslinya.

2. Penanggalan
Setelah menganalisis penemuannya menurut bentuk, bahan, dan asosiasi biologisnya, arkeolog kemudian sampai pada masalah penanggalan yang sangat penting. Banyak sisa-sisa material masa lalu manusia tidak memiliki masalah penanggalan: mereka mungkin, seperti koin, atau sebagian besar koin, penanggalan diri, atau mereka mungkin diberi penanggalan oleh tanggal buatan manusia dalam catatan tertulis.

Tetapi bagian terbesar dan tersulit dari pekerjaan arkeolog adalah penanggalan sisa-sisa material yang tidak diberi tanggal. Ini dapat dilakukan dengan salah satu dari tiga cara.

Kadang-kadang sebuah benda dari budaya lain, yang tanggalnya diketahui (misalnya, dalam kasus tembikar, berdasarkan gayanya), ditemukan di situs yang sebelumnya tidak bertanggal. Kemudian, dengan menggunakan prinsip penanggalan relatif para arkeolog beralasan bahwa bahan yang ditemukan dengan benda yang diimpor itu sezaman dengannya.

Sebaliknya, objek dari budaya yang tidak bertanggal dapat ditemukan di situs yang tanggalnya diketahui. Dengan demikian, komunitas yang tidak melek huruf dapat ditentukan tanggalnya melalui kontak mereka dengan orang-orang yang melek huruf.

Teknik ini dikenal sebagai kencan silang; ini pertama kali dikembangkan oleh Sir Flinders Petrie ketika dia mengencani situs-situs Palestina dan Yunani awal (Aegea) dengan mengacu pada situs-situs Mesir. Sebagian besar prasejarah kronologi dari Eropa di Neolitik, Perunggu, dan Dini Besi usia didasarkan pada kencan lintas dengan kuno Timur Dekat.

3. Penilaian sejarah
Tugas terakhir dan terpenting dari arkeolog adalah mengubah interpretasinya tentang sisa-sisa material yang dipelajarinya ke dalam penilaian sejarah. Ketika dia berurusan dengan sejarah abad pertengahan dan modern, dia sering melakukan tidak lebih dari menambah pengetahuan yang sudah tersedia dari sumber-sumber dokumenter: tetapi meskipun demikian, kontribusinya seringkali sangat penting; misalnya, dalam kaitannya dengan pertumbuhan dan perkembangan kota-kota dan studi tentang desa-desa abad pertengahan yang sepi.

Ketika dia berurusan dengan sejarah kuno dan prasejarah, dia memberikan kontribusi yang paling penting dan sering kali lebih penting daripada kontribusi sumber-sumber sastra dan epigrafi murni. Untuk periode prasejarah, yang sekarang tampak membentang dari 2.000.000 tahun yang lalu hingga sekitar 3000 SM, bukti arkeologi adalah satu-satunya sumber pengetahuan tentang aktivitas manusia.

Tetapi peninggalan prasejarah selalu menjadi yang paling sulit untuk ditafsirkan, justru karena tidak ada catatan tertulis untuk membantu tugas tersebut. Sekarang, dengan teknik penanggalan yang tepat, prasejarah menjadi lebih seperti arkeolog sejarah dan memperhatikan periodisasi dan konteks historis dari temuannya.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 4. Rancangan Penelitian Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 5. Pengumpulan Data dalam Penelitian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 6. Pengolahan Data (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 7. Penulisan Laporan Penelitian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.1 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.2 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016) 

7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.1 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.2 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
 
9. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.1 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.2 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016) 

11. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.1 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.2 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
13. Materi Ujian Nasional Kompetensi Jenis Penelitian Sosial
14. Materi Ujian Nasional Kompetensi Langkah-Langkah Penelitian Sosial
15. Materi Ujian Nasional Kompetensi Metode Penelitian Sosial
16. Materi Ujian Nasional Kompetensi Manfaat Hasil Penelitian       
17. Materi Ringkas Jenis, Prosedur, Metode (Pendekatan), dan Teknik Pengumpulan Data Penelitian
18. Materi Ringkas Penentuan Topik dan Manfaat Penelitian

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Arkeologi: Pengertian, Sejarah, Tujuan, Manfaat, dan Tahapannya"