Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pegmatit: Pengertian, Komposisi, Proses Pembentukan, dan Penggunaannya

Pengertian Batuan Pegmatit
Batuan Pegmatit

Pengertian Pegmatit
Pegmatit adalah batuan beku yang terbentuk pada akhir proses kristalisasi magma. Kata pegmatit (pegmatite) dari bahasa Yunani yaitu “pegnymi”, yang artinya “mengikat bersama”, mengarah kepada kristal feldspar serta kuarsa yang tersusun, biasanya ditemukan di bebatuan. Kebanyakan ahli geologi mendeskripsikan pegmatit sebagai batuan beku berbutir yang kasar dari tekstur granit.
 
Istilah pegmatit awalnya dipakai oleh Rene Hauy seorang ahli mineralogi asal Prancis, sebagai sinonim granit grafis. Granit grafis memiliki ciri mineral yang membentuk menyerupai tulisan. Dalam pemanfaatan modern, pegmatit memvisualkan batuan beku plutonik yang seluruhnya hampir tersusun dari kristal dengan memiliki diameter setidaknya satu sentimeter.
 
Komposisi Pegmatit
Sebagian besar pegmatit memiliki komposisi mirip batuan granit yang melimpah akan mineral feldspar, kuarsa, dan mika. Komposisi yang demikian terkadang disebut sebagai granit pegmatit untuk menunjukkan minerologinya. Namun ada juga nama batuan plutonik lainnya yang sering dikombinasikan penamaannya dengan pegmatite, contohnya syenit pegmatit dan gabro pegmatit.

Batu pegmatit terkadang tersusun oleh sumber mineral berharga seperti bijih lithium (spodumene) dan bijih berilium (beryl) yang pada batuan lain biasanya sangat jarang hadir dalam jumlah yang ekonomis. Selain itu, mineral seperti topaz dan turmalin yang merupakan sumber dari batu permata juga dapat ditemukan bernilai ekonomis dalam bentuk pegmatit.

Proses Pembentukan Pegmatite
Kristal yang berukuran besar di dalam batuan beku sering berhubungan dengan laju kristalisasi yang terbilang lambat. Namun khusus terminologi pegmatit, pembentukan kristal besar terikat dengan cairan yang memiliki viskositas rendah sehingga memungkinkan ion di dalamnya menjadi bebas.

Selama awal kristalisasi magma, sangat sering terjadi lelehan yang mengandung volatil (klorin, fluor, CO2) dan air yang terlarut. Dalam kejadian ini, air tidak akan menghilang dari lelehan semasa proses awal kristalisasi berlangsung, hal ini menyebabkan konsentrasinya meningkat sepanjang terjadinya proses kristalisasi.

Pegmatit disebut batuan beku intrusif karena terbentuk ketika magma membeku di bawah permukaan bumi. Sebaliknya, ketika magma membeku di luar permukaan bumi, ia membentuk batuan beku ekstrusif. Proses pembentukan pegmatit menjelaskan mengapa kristalnya sangat besar:
1. Magma pembentuk pegmatit cenderung memiliki viskositas rendah , yang memungkinkan mineral bergerak di dalam fluida. Meskipun difusivitas tinggi, laju nukleasi rendah, sehingga sejumlah kecil kristal besar terbentuk (bukan sejumlah besar kristal kecil).
2. Lelehan mengandung air dan seringkali karbon dioksida dan fluor yang mudah menguap. Tekanan uap yang tinggi dan mobilitas air memungkinkan lelehan mempertahankan ion terlarut. Saat air keluar, ion mengendap untuk membentuk kristal.
3. Lelehan biasanya mengandung boron dan lithium konsentrasi tinggi, yang bertindak sebagai elemen fluks untuk menurunkan suhu yang dibutuhkan untuk pemadatan.
4. Suhu tinggi batuan sekitarnya dan gradien termal rendah memungkinkan kristalisasi lambat, yang mendorong ukuran kristal lebih besar.

Pegmatit terdapat di seluruh dunia di dalam sabuk metamorf fasies hijau dan kraton utama, yang cenderung terjadi di bagian dalam lempeng tektonik. Batuan tersebut cenderung berasosiasi dengan granit.

Di Amerika Serikat, satu tempat terbaik untuk melihat pegmatite adalah di Ngarai Hitam Taman Nasional Gunnison di Colorado. Taman ini berisi gneiss dan sekis metamorf, dengan pegmatit merah muda beku, yang berasal dari era Prakambrium .

Penggunaan Pegmatite
Pegmatite dapat dipotong dan dipoles untuk batu arsitektural, tetapi kepentingan ekonomi sebenarnya dari batu tersebut adalah sebagai sumber elemen dan batu permata. Mineral lepidolit, spodumene, dan litiofil pada pegmatit merupakan sumber utama litium logam alkali.

Mineral pollucite adalah sumber utama logam cesium. Unsur lain yang mungkin bersumber dari pegmatit termasuk tantalum, niobium, bismut, molibdenum, timah, tungsten, dan tanah jarang .

Terkadang pegmatit ditambang untuk mendapatkan mineralnya, termasuk mika dan feldspar. Mika digunakan untuk membuat elemen optik dalam elektronik. Feldspar digunakan untuk membuat kaca dan keramik.

Pegmatit juga dapat mengandung mineral berkualitas batu permata, termasuk beryl (aquamarine, emerald), turmalin, topas, garnet, korundum (ruby dan safir), fluorit, amazonite, kunzite, zircon, lepidolite, dan apatite.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 4. Rancangan Penelitian Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 5. Pengumpulan Data dalam Penelitian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 6. Pengolahan Data (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 7. Penulisan Laporan Penelitian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.1 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.2 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016) 

7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.1 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.2 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
 
9. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.1 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.2 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016) 

11. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.1 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.2 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
13. Materi Ujian Nasional Kompetensi Jenis Penelitian Sosial
14. Materi Ujian Nasional Kompetensi Langkah-Langkah Penelitian Sosial
15. Materi Ujian Nasional Kompetensi Metode Penelitian Sosial
16. Materi Ujian Nasional Kompetensi Manfaat Hasil Penelitian       
17. Materi Ringkas Jenis, Prosedur, Metode (Pendekatan), dan Teknik Pengumpulan Data Penelitian
18. Materi Ringkas Penentuan Topik dan Manfaat Penelitian

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Pegmatit: Pengertian, Komposisi, Proses Pembentukan, dan Penggunaannya"