Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Geomorfologi: Pengertian, Konsep, Proses, dan Klasifikasinya

Pengertian Geomorfologi
Geomorfologi

Pengertian Geomorfologi
Geomorfologi adalah ilmu yang mempelajari tentang bentuk alam dan proses yang membentuknya. Geomorfologi biasanya diterjemahkan sebagai penelitian lanskap. Geomorfologi dari bahasa Yunani, Geo berarti bumi, morfe berarti bentuk dan logos diartikan sebagai mempelajari. Demikian, geomorfologi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari berbagai hal yang berkaitan dengan bentuk permukaan dan juga bentang alam di muka bumi.

Geomorfologi Menurut Para Ahli
1. Cooke, geomorfologi diartikan sebagai pembelajaran yang akan mempelajari bagaimana bentuk lahan serta pemekarannya. Mulai dari sifat asal mula yang alamiah dan juga proses perkembangannya sampai terbentuk serta komposisi material apa saja yang terkandung. Siapapun yang mempelajarinya akan mengetahui secara detail mengenai bentuk bumi.
2. Van Zuidam, geomorfologi adalah sebuah pembelajaran mengenai bentuk bumi atau lahan. Berbagai hal lain yang akan dipelajari di antaranya proses apa saja yang mempengaruhi dalam pembentukannya. Kemudian akan meneliti kaitannya antara proses dan juga bentuk dalam tatanan keruangan. Dalam hal ini, proses terbentuknya lebih ditekankan karena menjadi kunci dalam terbentuknya bentuk dataran bumi.
3. Verstappen, geomorfologi adalah ilmu pengetahuan mengenai bentuk lahan yang membentuk dataran atau muka bumi. Ini tidak terlepas dari bagian bawah laut maupun di bagian atas. Ilmu ini akan lebih menekankan ke asal mula serta perkembangan pada masa mendatang dan juga konteks dengan lingkungan sekitar.
4. Thornbury, geomorfologi diartikan sangat singkat olehnya, di mana geomorfologi merupakan ilmu yang mempelajari bentuk lahan di permukaan bumi. Nantinya tetap akan mempelajari bagaimana proses terjadinya, material apa saja yang membentuk dan lain sebagainya.
5. Verstappen (1983), mendefinisikan geomorfologi sebagai studi bentang alam, juga dalam proses pembentukan, pembentukan dan hubungan dengan lingkungan. Sebagai salah satu ilmu alam, geomorfologi dapat didefinisikan sebagai bagian dari lingkungan fisik. Karena kehidupan di dunia ini tidak dapat lepas dari bentang alam, penting untuk penerapan geomorfologi yang digunakan dalam kehidupan.

Konsep Geomorfologi
Proses geomorfologi adalah semua peristiwa alam dan non-alami yang berperan dalam mengubah lanskap yang telah membentuk atau menghasilkan lanskap baru. Terkandung dalam pengertian di atas, tidak ada ketentuan mengenai waktu, baik kapan dan rentang waktu acara.

Ketika mengacu pada konsep dasar keseragaman (konsep uniformitarianisme) dari proses, proses geomorfologi dimulai sejak bumi padat (waktu geologis), hingga sekarang, yang berbeda adalah kekuatan (intensitas). Berawal dari sifat bumi yang dinamis, ditambah dengan adanya kondisi pada satu waktu yang bersamaan terjadi lebih dari satu jenis peristiwa.

Kemudian dalam memahami fenomena bentang alam yang sesuai dengan pendekatan hipotesis kerja berganda (multiple working hipotesis). Penerapan pola kerja ini berarti bahwa lanskap dibentuk oleh lebih dari satu penyebab, tetapi bukan tidak mungkin untuk dominasi proses tertentu. 10 Konsep dasar geomorfologi yang terkandung dalam buku Principles of Geomorphology di antaranya,
1. Proses fisik dan hukum saat ini berlangsung selama waktu geologis
2. Struktur geologis adalah faktor pengendali yang dominan dalam evolusi bentang alam
3. Tingkat perkembangan relief permukaan bumi tergantung pada proses geomorfologi yang terjadi
4. Proses geomorfik yang direkam pada bentuk lahan yang menunjukkan karakteristik proses yang sedang berlangsung
5. Keragaman agen erosi tercermin dalam produk dan urutan pembentukan tanah
6. Evolusi geomorfologi itu kompleks
7. Benda-benda alami di permukaan bumi umumnya lebih muda dari Pleistosen
8. Interpretasi lanskap yang sempurna melibatkan berbagai faktor geologis dan perubahan iklim selama masa Pleistosen
9. Penghargaan terhadap iklim global diperlukan dalam memahami beragam proses geomorfik, dan
10. Geomorfologi, umumnya mempelajari bentuk-bentuk tanah / lanskap yang terjadi saat ini dan sejarah pembentukannya.

Proses Geomorfologi
Proses geomorfologi mempelajari tentang bentuk alam proses untuk pengembangan bentuk lahan. Ahli geomorfologi mencoba memahami mengapa bentang alam terlihat seperti ini, memahami sejarah dan dinamika lanskap dan memprediksi perubahan di masa depan menggunakan kombinasi pengamatan lapangan, eksperimen dan model.

Di zaman modern, proses geomorfologis pertama berasal dari Leonardo da Vinci dan Grove Karl Gilbert. Dalam risalahnya di Pegunungan Utah, Henry di Amerika Serikat, Gilbert membahas mekanisme proses sungai (Gilbert 1877) dan kemudian memeriksa pengangkutan puing di bawah air mengalir (Gilbert 1914). Hingga sekitar tahun 1950, ketika topik tersebut berkembang pesat, Ralph Alger Bagnold yang berurusan dengan fisika pasir dan gurun dan Filip Hjulstrø yang memeriksa proses sungai adalah mitra penting untuk pertimbangan proses geomorfologi.

Proses geomorfologi adalah perubahan yang terjadi baik secara fisik maupun kimia dari permukaan bumi. Penyebab dari proses ini adalah benda-benda alami yang kita kenal sebagai zat geomorfik dalam bentuk air dan angin. Keduanya adalah tujuan iklan yang didukung oleh gravitasi dan semuanya bekerja bersama untuk membuat perubahan pada permukaan bumi.

Kita dapat menggunakan kekuatan destruktif ini yang berasal dari luar, yaitu klasifikasi dari luar atau dari permukaan bumi, berbeda dengan aslinya (endogen) asal dari bagian dalam bumi. Asal eksternal biasanya bertindak sebagai perusak, sedangkan asal internal bertindak sebagai pelatih. Kedua kekuatan ini juga bekerja sama untuk mengubah bentuk permukaan bumi.

Mengukur Proses Geomorfologi
Beberapa proses Geomorfologi memiliki sejarah panjang dalam mengidentifikasi langkah tersebut. Rekor Tertua tahun-demi-tahun rekor adalah tingkat banjir fl dari Sungai Nil di Mesir yang lebih rendah. Pembacaan Tahunan di Kairo yang tersedia dari zaman Muhammad dan beberapa dokumen diukir pada tanggal batu dari dinasti pertama para firaun sekitar 3100 SM.

Jumlah sedimen yang diangkut di sepanjang Sungai Mississippi setiap tahun diukur pada tahun 1840-an dan laju deforestasi modern di beberapa sungai terbesar di dunia diperkirakan pada tahun 1860-an. Upaya pertama untuk mengukur tingkat pelapukan dilakukan pada akhir abad kesembilan belas.

Namun, revolusi kuantitatif dalam geomorfologi yang dimulai pada 1940-an sangat berperan dalam mengukur tingkat proses di lingkungan yang berbeda. Sekitar tahun 1950 upaya untuk mengukur proses geomorfik di lapangan berkembang pesat. Contoh utama adalah karya Anders Rapp (1960) yang mencoba mengukur semua proses aktif dalam lingkungan subarctic dan untuk mengevaluasi kepentingan komparatif mereka. Studinya menunjukkan bahwa pembawa air dengan agen pembuangan terkuat dari Sungai Karkevagge bekerja dalam larutan.

Jumlah lereng dan daerah tangkapan air telah meningkat. Ini adalah alat pengukur yang dengannya berbagai proses geomorfik dapat direkam. Alat yang digunakan di bukit dan geomorfologi umumnya dijelaskan dalam beberapa buku (Goudie 1994). Menariknya, beberapa tangkapan yang diinstrumentasi yang diidentifikasi pada 1960-an baru-baru ini mendapat perhatian tak terduga dari para ilmuwan yang berurusan dengan pemanasan global, karena rekaman konstan selama beberapa dekade di iklim sensitif – lintang tinggi dan tinggi – sangat berharga.

Namun, setelah setengah abad melakukan pengukuran lapangan secara intensif, beberapa wilayah, termasuk Eropa dan Amerika Utara, masih memiliki cakupan yang lebih baik daripada wilayah lain. Dan idealnya, program pengukuran lapangan harus berkelanjutan dan bekerja dengan resolusi yang halus, karena pengukuran di lokasi tertentu bervariasi dari waktu ke waktu dan mungkin tidak mewakili lokasi terdekat.

Klasifikasi Geomorfologi
Berdasarkan asal sumber tenaga penyebab proses geomorfologi, Selby (1985) membagi proses yang berasal dari dalam dan dari luar.
1. Proses Endogenik (endogenic process)
Dipercaya bahwa inti bumi dengan suhu setidaknya 8000 ° C adalah sumber dari proses pembentukan di bumi ini. Bloom (1978) menyebut proses ini proses yang konstruktif. Disebutkan demikian karena hasil dari proses tersebut adalah lanskap baru yang tidak ada sebelumnya.
a. Tektonik
Pada skala dunia/ global, panas radiasi dari inti bumi menghasilkan aliran panas panas bumi dan konveksi pada lapisan mantel (Selby, 1985). Arah pergerakan panas geotermal vertikal mengalir dari inti bumi ke kerak bumi dan menyebabkan subsidensi tektonik (subsektion tektonik) serta elevasi tektonik dan seismik. Gerakan konveksi, aliran energi panas berubah dan menyebabkan gerakan lempeng.

Berkenaan dengan perspektif lokal dan regional, epirogenesis akan terjadi karena proses tektonik yang mengarah pada pembentukan semacam lanskap struktural dari blok gunung (gunung patahan tersumbat). Pergerakan lempeng menyebabkan orogeni dan melipat struktur gunung. Kompleksitas proses tektonik sebagai penyebab seringnya penemuan dalam pembentukan lanskap struktural cenderung kompleks.

b. Volkanisme
Vulkanisme / stabilitas dalam penglihatan global terbentuk dalam salah satu dari dua cara ini, khususnya karena perluasan dasar laut (ekspansi dasar laut) kerak samudera (ocean crust) atau tabrakan dua lempeng (subduksi) dari lempeng dengan lempeng samudera dengan lempeng benua (crust benua), daerah gunungapi/ vulkanik yang paling terkenal adalah Kepulauan Hawaii. Penyebaran gunung berapi aktif di Samudra Pasifik mencapai> 60% dari jumlah total di dunia.

2. Proses Eksogenik (exogenic process)
Sumber utama proses luar bumi adalah radiasi matahari. Radiasi matahari adalah 31% tercermin oleh atmosfer di luar angkasa, 20% diserap oleh atmosfer dan 49% diserap oleh permukaan bumi (Slaymaker dan Spencer, 1998).

Radiasi matahari pada permukaan bumi menghasilkan energi rotasi dan gaya tarik vertikal (Selby, 1985). Mereka mengembangkan proses eksogen yang berbeda dari keduanya. Proses ini tidak akan pernah membentuk lanskap baru tanpa menghancurkan yang sudah ada, itulah sebabnya Bloom (1978) berbicara tentang proses destruktif
a. Degradasi
Proses eksogen, ketika mereka normal, mulai dengan degradasi di satu tempat dan berakhir dengan degradasi di tempat lain. Degradasi morfologis ditandai dengan penurunan ketinggian karena pelapukan, erosi, pergerakan tanah atau pengangkutan material erosi dan erosi dan pergerakan tanah. Hasil akhir dari transportasi adalah agresi di tempat lain.

b. Pelapukan
Erosi batuan ditunjukkan oleh perubahan pada batuan asli. Empat faktor yang memengaruhi proses pelapukan contoh Properti batuan, Iklim, Topografi dan Vegetasi. Singkatnya, kedua batuan sedimen dengan komposisi dominan mineral kuarsa lebih sulit ditolak daripada batulanau. Batuan yang sama menderita lebih cepat dari cuaca dalam kondisi cuaca hujan tropis daripada yang subtropis.

Lanskap Berelief menawarkan kondisi cuaca yang lebih intens daripada lanskap yang tidak terlalu jauh. Jumlah vegetasi mempercepat proses pelapukan. Perubahan-perubahan ini dapat berupa mekanis-fisik yang dikenal sebagai pelapukan dan dekomposisi fisik serta perubahan kimia atau disebut pelapukan / dekomposisi kimiawi.

Notohadiprawiro (2000) menambahkan jenis pelapukan lain yang biologis. Agen atmosfer terjadi di daerah litosfer / terbuka, oleh karena itu ada interaksi dengan proses eksogen yang terjadi dan daerah ini disebut zona perubahan.

c. Erosi dan Transportasi
Ketika batuan mengalami pelapukan, secara hakiki bahan tersebut berpeluang terjadi erosi. Jika pemicunya ada, kemungkinan meningkat, termasuk menambahkan kemiringan lereng lanskap dan atau menambahkan kadar air ke batu. Kedua adit1f mengurangi jumlah sudut pemotongan di batu.

Jika terjadi erosi, yaitu setelah batuan dipisahkan dari “induk” (massa primer), mereka segera dipindahkan ke lokasi lain yang diangkat ke posisi yang lebih rendah. Sebagai alat erosi dan transportasi, itu dilakukan secara alami oleh aliran air, gelombang dan arus dari laut, angin, gletser dan organisme. Selain itu, aktivitas manusia juga merupakan bahan aktif, meskipun relatif tidak intens.

d. Gerakan Tanah
Pergerakan tanah mirip dengan proses erosi dan transportasi, yaitu pelepasan dan pemindahan batu dari “orang tua” mereka. Perbedaan antara kedua proses. Pergerakan bumi membutuhkan waktu yang relatif singkat dan area yang relatif kecil. Proses pergerakan tanah berlangsung dalam kondisi yang merupakan penyebab pasif dan aktivasi (Sharpe, 1938) di Thornbury, 1969).

Penyebab kepasifan yang dimaksud adalah sifat litologi, stratigrafi, struktur geologi, lanskap, iklim dan organik. Penyebab aktivasi meliputi perpindahan alami dan manusia, mempertajam sudut kemiringan karena aliran air dan paparan berlebihan terhadap air hujan dan lainnya.

e. Aktivitas Organisme
Seperti dicatat dalam diskusi agen atmosfer biologis, tanaman berkontribusi pada proses geomorfologi dan terutama memainkan peran dalam proses fisik dan kimia agen atmosfer dan hewan, seperti tanaman, dapat menjadi agen proses geomorfologi. Aktivitas kedua agen tersebut menjangkau area terbatas sehingga mereka tidak segera terlihat oleh mata dalam waktu singkat.

Di antara hal-hal lain, manusia adalah patogen yang mungkin dari proses geomorfologi. Jika seseorang mengandalkan ukuran tubuh dan bakat pikiran, efek dari kemunduran dalam lanskap lebih besar daripada pada hewan atau tumbuhan. Dari sudut pandang geomorfologi, dampaknya kurang.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 3.1 Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
2. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 3.2 Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
3. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 3.3 Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 3.4 Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum Revisi 2016)   
5. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 3. Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 1. Bentuk-bentuk Struktur Sosial (KTSP)
7. Materi Ujian Nasional Kompetensi Dinamika Struktur Sosial 
8. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 6. Masyarakat Multikultural (KTSP)
9. Materi Ujian Nasional Kompetensi Masyarakat Multikultural
10. Materi Ringkas Struktur Sosial dan Diferensiasi Sosial

Dani Ramdani
Dani Ramdani Pemilik Situs Sosiologi79.com dan Sosial79.com | Alumni Sosiologi Universitas Lampung | Staf Pengajar Sosiologi di SMAN 1 Cibeber Kab. Lebak Banten

Post a Comment for "Geomorfologi: Pengertian, Konsep, Proses, dan Klasifikasinya"