Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Limbah Anorganik: Pengertian, Ciri, Jenis, Contoh, Manfaat, Dampak Negatif, dan Cara Pengolahannya

Limbah Anorganik: Pengertian, Ciri, Jenis, Contoh, Manfaat, Dampak Negatif, dan Cara Pengolahannya


Pengertian Limbah Anorganik

Limbah anorganik (sampah anorganik) adalah sampah atau sisa bahan buangan yang tidak mudah membusuk, dan bukan berasal dari hewan dan tumbuhan. Limbah ini dapat berupa plastik, botol beling atau kaca, kaleng, kertas, dan pembungkus makanan lainnya.

Sebagian besar limbah anorganik tidaklah dapat terurai dengan alami, kalaupun ada yang dapat diurai secara alami, akan memakan waktu yang cenderung lebih lama apabila dibandingkan dengan limbah organik. Jika dibiarkan menumpuk, limbah anorganik bisa memicu berbagai penyakit berbahaya dan pencemaran lingkungan.

Ciri Limbah Anorganik
Ciri-ciri sampah anorganik di antaranya,
1. Sulit Terurai
Ciri utama dari sampah non alami adalah sulit terurai. Limbah anorganik bukan tidak dapat terurai sama sekali, melainkan membutuhkan waktu yang sangat lama untuk membusuk dan terurai secara alami. Bahkan beberapa jenis sampah memerlukan waktu puluhan tahun agar terurai menjadi unsur yang lebih kecil, misalnya sampah plastik di laut.

Karakteristik tersebut menjadikan sampah anorganik sering menjadi sumber masalah lingkungan. Akibat sulit terurai, sampah yang terbuang di alam akan menumpuk dan mengganggu makhluk hidup lain.

2. Terbuat dari Bahan Pabrikasi
Ciri berikutnya adalah diproduksi dari bahan-bahan pabrikasi atau sintesis. Contohnya ialah styrofoam yang termasuk sampah non alami. Styrofoam terbuat dari campuran bahan-bahan sintesis, seperti polistirena dan gas CFC (freon) yang dapat merusak lapisan ozon.

3. Bisa di Daur Ulang
Meski sulit terurai, keunggulan sampah anorganik mudah diolah kembali. Baik diolah untuk kebutuhan lain, atau diolah kembali menjadi barang baru yang lebih bermanfaat. Misalnya, botol plastik bisa dimanfaatkan menjadi kerajinan, pot tanaman, dan lainnya. Selain itu, botol plastik yang terkumpul juga bisa diolah menjadi botol plastik baru dengan bentuk dan kemasan yang baru.

Jenis Limbah Anorganik
Limbah anorganik terbagi menjadi beberapa jenis berdasarkan bentuknya di antaranya,
1. Limbah Anorganik Padat
Limbah anorganik padat adalah limbah yang bentuknya keras, padat, dan bisa disentuh atau dipegang. Limbah anorganik padat ada pula yang tak bisa disentuh sebab terdapat kandungan zat kimia berbahaya di dalamnya. Adapun contoh dari limbah anorganik padat, yaitu alumunium, besi, basa, botol belong, plastik, dan beberapa barang sejenisnya.

2. Limbah Anorganik Cair
Limbah anorganik yang satu ini adalah berupa cairan sangat berbahaya yang berasal dari suatu pabrik ataupun perusahaan produksi. Umumnya, pabrik atau perusahaan produksi tersebut mengalirkan limbah anorganik cair ini ke sungai-sungai sehingga makhluk hidup yang tinggal di situ dan lingkungan setempatnya akan menjadi rusak serta tercemar.

Tidak hanya dari pabrik atau perusahaan produksi saja, limbah anorganik cair ini juga bisa berasal dari aktivitas atau kegiatan rumah tangga, seperti dari air sabun cuci dan detergen. Sebenarnya, yang paling berbahayanya lagi adalah limbah dari tumpahan minyak yang ada di laut.

3. Limbah Anorganik Gas
Limbah anorganik gas atau angin adalah limbah yang tidak dapat terjamah oleh indra. Umumnya, limbah anorganik gas ini berasal dari cerobong asap di pabrik-pabrik produksi. Asap atau uap tersebut akan sangat berbahaya karena bisa mengakibatkan bumi semakin panas, rentan akan hujan asam, dan berbagai polusi akan semakin bertambah.

Selain dari asap cerobong pabrik, limbah anorganik gas ini dapat berasal dari gas atau asap kendaraan bermotor yang mengandung gas karbon monoksida atau CO yang mana apabila dihirup akan berbahaya, bahkan bisa menyebabkan kematian.

Contoh Limbah Anorganik
1. Limbah Keras Anorganik. Contoh limbah keras anorganik di antaranya,
a. Pelat-pelat yang berasal logam
b. Pecahan keramik
c. Pecahan kaca
d. Bekas kaleng
e. Paku yang berkarat

2. Limbah Lunak Anorganik. Contoh limbah lunak anorganik di antaranya,
Sampah plastik, yang bisa berbentuk styrofoam, kantong plastik, bekas sedotan plastik, dan bekas-bekas bungkus kemasan makanan cepat saji. Sampah plastik menjadi masalah besar di seluruh dunia, termasuk di Indonesia. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), sampah plastik di Indonesia mencapai 64 juta ton per tahun dan 24 persennya masih tidak terkelola

3. Limbah cair, seperti bekas air sabun cuci, bekas air deterjen, limbah industri, lembah dari minyak, contohnya minyak goreng, dan masih banyak lagi.

Manfaat Limbah Anorganik
Terdapat beberapa limbah anorganik yang dapat diolah dan dilakukan proses daur ulang serta ramah lingkungan sehingga bisa dimanfaatkan kembali. Berikut beberapa manfaat limbah anorganik bagi kehidupan manusia di antaranya,
1. Sebagai Bahan Dasar Pembuatan Kerajinan Tangan
Di masa yang semakin modern ini, tangan-tangan kreatif telah bermunculan dari masyarakat Indonesia dan juga dunia sehingga mereka sudah mulai melihat dan mempertimbangkan manfaat atau kegunaan terselubung dari limbah anorganik ini.

Manfaat dari limbah anorganik yang pertama, yaitu dapat dimanfaatkan sebagai bahan pembuatan kerajinan tangan atau handycraft. Adapun beberapa jenis kerajinan tangan yang memang berasal dari limbah anorganik, ternyata memiliki nilai ekonomis atau nilai jual yang tinggi. Terlebih, kerajinan tangan dari hasil olahan limbah anorganik tersebut dapat berkembang menjadi peluang bisnis atau usaha yang cukup besar.

Hal itu karena seperti yang sudah dijelaskan, munculnya tangan-tangan kreatif sehingga bahan limbah anorganik sekalipun dapat diubah dan dikelola menjadi berbagai jenis kerajinan tangan yang bermanfaat dan bernilai jual.

2. Reusable (Dapat Digunakan Kembali)
Istilah reusable berarti suatu limbah anorganik atau bahan sejenisnya tidaklah perlu dibuang. Dengan kata lain, limbah jenis tersebut pada akhirnya tidak menjadi lain, akan tetapi dapat bermanfaat dan digunakan kembali tanpa perlu dibuang.

Sebagai contoh, kardus bekas. Kardus bekas apabila dibuang, tentu kardus itu akan menjadi salah satu bahan atau limbah anorganik yang dapat mencemarkan lingkungan. Namun, kardus itu dapat dimanfaatkan guna kebutuhan atau keperluan lain. Hingga akhirnya, kardus tersebut tidaklah menjadi limbah, melainkan bisa bermanfaat dan digunakan untuk keperluan lain.

3. Dapat Dilelehkan untuk Dibuat Menjadi Barang Lain
Terdapat di antaranya beberapa limbah anorganik, seperti plastik dan logam yang merupakan salah satu limbah anorganik dengan nilai ekonomis yang tinggi. Seperti yang kita ketahui bahwa bahan atau limbah logam dapat dileburkan atau dilelehkan kembali bersamaan dengan logam lainnya. Kemudian, logam yang sudah dilelehkan itu akan kembali menjadi logam cair yang dapat diubah menjadi bentuk baru.

Sebagai contoh, kumpulan besi-besi tua dari pengepul bisa dibawa ke pabrik peleburan logam. Lalu, setelah besi-besi tersebut dileburkan dan diberi tambahan beberapa unsur kimia lainnya, besi yang sudah dilebur itu menjadi besi baru yang bisa dimanfaatkan dan digunakan lagi.

4. Untuk Bahan Daur Ulang
Limbah Anorganik kerap dipakai sebagai bahan pembuatan daur ulang. Umumnya, bahan yang dipakai untuk bahan daur ulang adalah limbah plastik yang mana limbah tersebut mudah untuk dikumpulkan dan kemudian didaur ulang. Pendaurulangan limbah anorganik plastik ini bisa mengurangi kemungkinan banyaknya penumpukan limbah anorganik lainnya yang ada. Hal ini tentu menjadi dampak positif bagi keadaan lingkungan sekitar kita.

5. Limbah Anorganik dapat Menghasilkan Uang
Berikutnya, limbah anorganik pun bisa menghasilkan uang. Karena selain dibuat dan diolah menjadi bentuk kerajinan tangan yang kemudian dijual dan menghasilkan uang, tentunya kalian juga bisa dengan menjual botol dan barang bekas limbah anorganik saja. Kalian dapat menjual limbah anorganik, seperti aki bekas, koran bekas, dan sejenisnya ke tukang pengepul barang bekas.

Hal tersebut pastinya bisa ditukarkan dengan benda berupa uang tunai. Meskipun jumlah yang didapat tidaklah seberapa, akan tetapi hal ini akan sangat menguntungkan apabila kita rutin melakukannya. Sebab, selain dapat membantu membersihkan lingkungan sekitar dari limbah anorganik, kalian juga bisa mendapatkan uang dari hasil penjualan ke tukang pengepul barang bekas tersebut.

Dampak Negatif Limbah Anorganik
Sampah anorganik dalam jumlah besar, tentu akan lebih membahayakan daripada sampah organik. Karena sampah jenis ini tidak mudah terurai atau membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk terurai.
Tentu, hal ini bisa memberikan pengaruh jangka panjang. Belum lagi jika jumlah sampah terus meningkat dari tahun ke tahun.
1. Menyebabkan Masalah Kesehatan
Siapa bilang sampah anorganik hanya mengotori lingkungan? Lebih dari itu, ternyata keberadaannya dapat meningkatkan risiko gangguan kesehatan, baik dari fisik sampah, maupun dari proses pembuatannya sendiri.

Sebagai contoh, sampah anorganik seperti kaleng dan botol plastik dapat terisi air hujan dan menjadi habitat nyamuk untuk berkembang biak. Bukan tidak mungkin, jika nyamuk yang berkembang biak di lingkungan sekitar adalah jenis nyamuk yang berbahaya, seperti nyamuk demam berdarah.

Contoh lainnya adalah, bahan dan proses pembuatan kaleng dan plastik itu sendiri. Plastik mengandung bahan-bahan sintetis yang tidak aman bagi manusia. Salah satunya adalah dioksin, bahan ini dapat menyebabkan bermacam masalah kesehatan, mulai dari gangguan saraf hingga penyakit kanker.

Bau yang ditimbulkan dari area pembuangan sampah juga dapat mengganggu pernafasan manusia. Khususnya yang tinggal di sekitar tempat pembuangan sampah.

2. Menyebabkan Masalah Lingkungan
Masalah lingkungan menjadi hal yang sangat krusial. Selain global warming, masalah sampah menjadi salah satu tema yang sering dibahas.

Contoh yang pertama adalah maraknya bencana alam akibat penumpukan sampah anorganik. Sebut saja banjir, yang hampir setiap tahun terjadi. Penyebabnya tidak lain adalah penumpukan sampah yang mengakibatkan aliran air sungai menjadi tersumbat. Akibatnya, debit air yang bertambah akan meluap karena tidak memiliki jalan lagi untuk mengalir.

Contoh lainnya adalah dapat menyebabkan pencemaran air. Mau tidak mau, sampah apapun yang masuk ke dalam air akan membuat air menjadi tercemar. Jika air sudah tercemar, maka kebersihan dan kesehatan air tidak lagi terjaga.

Belum lagi permasalahan sampah yang memengaruhi tampilan estetika. Mulai dari fasilitas-fasilitas kota yang kotor dan tidak terawat, hingga daerah-daerah kumuh akibat tumpukan sampah.

3. Penyebab Masalah Bagi Makhluk Hidup Lain
Tidak hanya mengganggu lingkungan dan manusia, sampah anorganik juga tentu mengganggu keberlangsungan hidup makhluk hidup lainnya, seperti hewan dan tumbuhan.

Banyak kasus pencemaran air yang sampai ke lautan akibat sampah anorganik. Parahnya, pencemaran air laut ini menyebabkan banyak ikan dan organisme laut lainnya mati karena keracunan.

Kasus lain juga terjadi di daratan. Sampah-sampah yang ada di darat dapat menjadi penjerat hewan-hewan yang hidup di sekitarnya. Sehingga banyak dari mereka yang mati karena terjerat sampah.

Cara Mengolah Limbah Anorganik
Untuk bisa menghindari dampak negatif dari limbah anorganik, perlu melakukan langkah-langkah pemanfaatan yang tepat. Salah satu cara yang paling baik adalah dengan melakukan daur ulang sampah anorganik menjadi barang yang bisa digunakan kembali.

Sebelum itu, ada satu langkah penting yang perlu Anda lakukan, yaitu memisahkan sampah organik dan anorganik di rumah. Dengan begitu, sampah yang masih bisa didaur ulang bisa lebih mudah diolah. Berikut ini beberapa jenis sampah yang dapat dimanfaatkan ulang berdasarkan Kementerian Kesehatan RI di antaranya,
1. Sampah kertas
Langkah paling sederhana dari pengelolaan sampah kertas yang bisa Anda lakukan di rumah adalah mengumpulkan buku-buku atau kertas bekas dan memberikannya ke bank sampah atau pengumpul kertas bekas di tempat-tempat daur ulang. Dibanding hanya menumpuk dan terbuang ke laut, sisa-sisa kertas bisa diolah menjadi kertas daur ulang, tas, topeng, patung, maupun kerajinan tangan lainnya.

2. Sampah kaleng
Sampah kaleng adalah salah satu jenis limbah yang tidak akan terurai meski ratusan bahkan ribuan tahun lamanya. Oleh karena itu, sebisa mungkin Anda memanfaatkannya sebagai bahan daur ulang agar volume sampah tidak terus bertambah. Cara paling sederhananya adalah dengan menggunakan kaleng-kaleng bekas minuman atau cat, sebagai pot bunga maupun wadah untuk menyimpan barang-barang yang lain.

3. Sampah botol
Di tempat pengolahan sampah atau daur ulang sampah, limbah anorganik jenis botol biasanya akan diolah lagi menjadi botol baru. Botol yang dimaksud di sini adalah botol kaca.

4. Sampah plastik
Sampah plastik, seperti bekas kemasan makanan dan minuman, saat ini sudah banyak diolah menjadi berbagai kerajinan, seperti tas tangan, dompet, tempat tisu, bahkan pakaian. Oleh karena itu jika menemukan sampah plastik di rumah, sebaiknya jangan langsung membuangnya begitu saja. Pisahkan dan bersihkan dari sampah lainnya, lalu Anda bisa menyumbangkannya ke bank sampah ataupun tempat daur ulang di lingkungan sekitar.

5. Sampah kain
Satu jenis limbah anorganik yang keberadaannya sering kita abaikan adalah sampah kain. Pakaian-pakaian yang sudah tidak terpakai, banyak yang menumpuk begitu saja di lemari. Untuk memanfaatkannya, Anda bisa mengubah kegunaannya, dari pakaian menjadi lap dapur, kain pel, atau menyumbangkannya ke orang yang membutuhkan, jika baju tersebut memang masih layak pakai. Sementara itu, di tempat pengrajin sampah anorganik, sampah kain sudah sering didaur ulang menjadi taplak meja, tutup dispenser, hingga selimut.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 2.1 Permasalahan Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
2. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 2.2 Permasalahan Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
3. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 2.3 Permasalahan Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 2. Permasalahan Sosial (Kurikulum 2013)
5. Materi Ujian Nasional Kompetensi Permasalahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Orang cerdas selalu punya cara untuk menang __Nasurudin Hoja

Post a Comment for "Limbah Anorganik: Pengertian, Ciri, Jenis, Contoh, Manfaat, Dampak Negatif, dan Cara Pengolahannya"