Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Organisasi Pergerakan Nasional: Pengertian, Tujuan, Faktor Penyebab, dan Daftarnya

Organisasi Pergerakan Nasional: Pengertian, Tujuan, Faktor Penyebab, dan Daftarnya


A. Pengertian Organisasi Pergerakan Nasional

Organisasi pergerakan nasional adalah sebuah gerakan yang memiliki tujuan organisasional demi memperbaiki nasib rakyat Indonesia yang sama-sama ingin memperoleh kemerdekaan nasional. Organisasi ini terbentuk dengan dilatarbelakangi adanya kesadaran penderitaan dan kesengsaraan bersama yang selama ini menimpa banyak masyarakat Indonesia selama penjajahan.

Organisasi pergerakan ini diharapkan mampu mengakhiri penderitaan masyarakat Indonesia, mendapat keadaan yang lebih baik, dan membuat perubahan yang lebih baik lagi.

B. Tujuan Organisasi Pergerakan Nasional
Tujuan organisasi pergerakan nasional adalah mencapai kemerdekaan bangsa Indonesia yang bebas dari belenggu penjajahan dan pihak kolonial asing yang sangat merugikan bangsa. Organisasi-organisasi pergerakan nasional ini berupaya untuk menentukan nasib bangsanya sendiri dan juga demi kesejahteraan seluruh rakyat Indonesia.

Organisasi pergerakan nasional yang berisi sekelompok orang dengan struktur keanggotaan resmi ini memiliki satu tujuan untuk bersama-sama berjuang untuk kepentingan bersama di atas nama bangsa Indonesia. Itulah sebabnya tujuan organisasi ini menjadi lebih lancar dan baik karena menuju tujuan yang sama.

Pada jangka waktu tertentu terbentuklah beberapa organisasi pergerakan nasional. Bahkan setelah organisasi tersebut lemah atau tumbang kemudian kabangkitan muncul kembali untuk membuat organisasi pergerakan baru yang lebih kuat.

C. Faktor Penyebab
Terdapat beberapa faktor penting yang membuat banyak organisasi pergerakan nasional muncul di antaranya,
1. Faktor Dalam Negeri
a. Akibat dari penderitaan masyarakat Indonesia yang berkepanjangan akibat kolonialisme dan imperialisme dari penjajah
b. Lahirnya golongan terpelajar yang progresif
c. Selama ini perjuangan rakyat Indonesia hanya bersifat kedaerahan atau tidak bersatu dalam kekuatan yang lebih besar, sehingga mudah dibungkam dan dipatahkan oleh penjajah

2. Faktor Luar Negeri
a. Akibat kemenangan Jepang atas Rusia pada tahun 1905
b. Adanya kebangkitan nasional negara-negara tetangga seperti, India, Filipina, Cina, dan Turki atas penjajah mereka
c. Mulai masuknya paham-paham baru seperti nasionalisme dan demokrasi dari luar negara Indonesia

D. Daftar Organisasi Pergerakan Nasional
Daftar organisasi-organisasi pergerakan nasional tersebut di antaranya,
1. Budi Utomo
Budi Utomo adalah organisasi pergerakan nasional yang muncul akibat kondisi kehidupan yang sangat memprihatinkan sejak diberlakukannya politik etis karena penduduk pribumi sudah bisa mengenyam pendidikan, namun masih terhalang dana. Itulah yang membuat dr. Wahidin Sudirohusodo berusaha mengumpulkan dana dengan cara propaganda keliling Pulau Jawa.

Ide tersebut kemudian diterima oleh dr. Sutomo yang saat itu sedang belajar di stovia dan akhirnya pada 20 Mei 1908 ia dan rekan-rekannya mendirikan organisasi di Jakarta bernama Budi Utomo.

Hari itu kemudian kita peringati sekarang sebagai Hari Kebangkitan Nasional. Kemunculan organisasi ini kemudian mengakibatkan respons dan reaksi dari Belanda.  Ada yang kurang setuju dari golongan priyayi, namun para bupati ternyata sangat mendukung organisasi Budi Utomo.

2. Sarekat Islam
Sarekat Islam (SI) adalah perkumpulan para pedagang yang sebelumnya diberi nama Sarekat Dagang Islam yang dipelopori oleh K.H. Samanhudi yang merupakan seorang pengusaha batik dari kampung Lawean (Kolo).

Latar belakang munculnya organisasi ini diawali karena ingin mengimbangi agar persaingan dapat diatasi saat menghadapi pedagang asing. Namun pada tahun 1912 Sarekat Dagang Islam ini berubah menjadi Sarekat Islam di bawah kepemimpinan H.O.S Cokroaminoto yang beranggotakan semua kalangan masyarakat yang beragama Islam. Dari sinilah kemudian organisasi ini mulai fokus pada maslah-masalah keagamaan.

Tujuan organisasi Sarekat Islam adalah mengembangkan ekonomi Islam seperti yang dikemukakan oleh Haji Umar Said Cokroaminoto. Organisasi ini pun semakin berkembang dan membuat Belanda khawatir karena dianggap membahayakan kedudukan pemerintah belanda.

3. Indische Partij
Indische Partij adalah organisasi pergerakan nasional yang didirikan oleh Ernest Eugene Francois Douwes Dekker atau dikenal juga dengan nama Dr. Danudirja Setiabudi, dr. Cipto Mangunkusumo, dan Suwardi Suryaningrat atau populer kita kenal dengan nama Ki Hajar Dewantara.

Pendiri organisasi ini kemudian dikenal dengan sebutan Tiga Serangkai yang pada 25 Desember 191 membuat Indische Partij di Bandung. Organisasi ini memiliki keistimewaan karena menjadi organisasi yang memiliki usia pendek namun anggaran dasarnya dijadikan sebagai peletak dasar politik Indonesia dengan status organisasi campuran antara orang asing dan pribumi.

Karena tujuan dan prinsipnya yang sangat radikal menginginkan Indonesia merdeka, maka organisasi ini ditentang oleh pemerintah Belanda. Akhirnya pada 4 Maret 1913 organisasi ini ditutup dan dianggap sebagai organisasi yang terlarang.

4. Perhimpunan Indonesia
Perhimpunan Indonesia adalah organisasi pergerakan nasional yang awalnya didirikan dengan nama Indische Vereeniging oleh Belanda pada tahun 1908 yakni Soetan Kasajangan Soripada dan RM Noto Suroto. Namun pada tahun 1923, organisasi ini justru berjuang dari jauh untuk mempelopori kemerdekaan untuk Indonesia saat itu.

Selanjutnya pada tahun 1925 organisasi ini berubah nama menjadi Perhimpunan Indonesia yang menunjukan identitas diri bangsa dan negara serta menggantikan kata Hindia Belanda. Tokoh yang terlibat dalam organisasi ini adalah Mohammad Hatta, Cipto Mangunkusumo, dan Suwardi Suryaningrat.

5. Indische Sociaal Democratische Vereeniging (ISDV)
Indische Social democratische Vereeniging (ISDV) adalah organisasi yang berdiri pada 9 Mei 1914 oleh Henk Sneevliet yang merupakan anggota dari Partai Buruh Sosial Demokrat Belanda. ISDV merupakan organisasi yang menganut paham marxisme. ISDV inilah yang kemudian menjadi cikal bakal terbentuknya Partai Komunis Indonesia pada Desember 1920.

Tujuan ISDV adalah membawa sosialisme di masyarakat Bumiputra yang tidak hanya didapat oleh kepala anggota yang berasal dari Eropa. Organisasi ini juga menyebarkan paham sosial demokrat ke masyarakat Hindia saat ini Indonesia. Populernya ideologi kapitalisme dan liberalisme juga di Indonesia juga dipelopori oleh ISDV.

6. Partai Nasional Indonesia
Partai Nasional Indonesia (PNI) adalah organisasi bentukan Ir. Soekarno pada 4 Juli 192 yang bergerak dalam bidang politik, ekonomi, dan sosial. Kemudian setelah kongres 1928, keanggotaan PNI semakin meningkat. Hal inilah yang membuat pemerintah Belanda khawatir. Akhirnya empat tokoh PNI, yakni Soekarno, Gatot Mangkoepradja, Maskoen, dan Supradinata ditangkap dan dihukum oleh pengadilan Bandung pada 29 Desember 1929.

Tujuan utama PNI adalah keinginan untuk mencapai kemerdekaan Indonesia. Namun berkat tertangkapnya Soekarno membuat seluruh pengikut nasionalis takut bertindak dan berangsur membubarkan diri.

7. Muhammadiyah
Muhammadiyah adalah organisasi pergerakan nasional yang berakar pada keagamaan yang didirikan di Yogyakarta pada 18 November 1912 oleh K.H Ahmad Dahlan. Tujuan dari organisasi ini adalah tanggapan atas saran Budi Utomo untuk memberi pelajaran agama kepada anggotanya, sehingga membuat kelompok Muhammadiyah menjadi organisasi agama yang modern. Organisasi ini mulai bergerak dengan mendirikan sekolah agama yang modern, panti asuhan, panti jompo, dan fakir miskin, sampai balai pengobatan dan rumah sakit.

Muhammadiyah memiliki peran penting dalam mempersiapkan perlawanan terhadap dominasi asing dan pengaruh Belanda. Organisasi ini juga efektif meningkatkan pendidikan masyarakat Indonesia menjadi lebih baik.

8. Gerakan Pemuda Seluruh Indonesia
Gerakan Pemuda Seluruh Indonesia adalah organisasi yang muncul berkat titik terang pengaruh adanya Budi Utomo yang membawa dampak bagi seluruh pemuda yang ada di Indonesia. Tahun 1914 kemudian berdiri perkumpulan Pasundan dengan tujuan mempertinggi derajat kesopanan, kecerdasan, dan memperluas kesempatan kerja. Selanjutnya pada 16 Agustus 1927 dibentuklah organisasi Persatuan Minahasa di bawah pimpinan dr. Tumbelaka dan Sam ratulangi.

Akibat Adanya kesalahpahaman, kemudian berdiri pula Sarekat Celebes. Berkat semangat pemuda bangsa Indonesia Saat itu membuat banyak organisasi pemuda muncul, mulai dari Sarekat Madura, Perserikatan Timor, dan Sarekat Sumatra. Organisasi Pemuda di Seluruh Indonesia ini berkembang berkat terbentuknya perkumpulan pemuda kedaerahan.

9. Organisasi Kepanduan
Lahir pula organisasi perkumpulan kepanduan, selain organisasi pemuda yang berupa lanjutan dari induk organisasi-organisasi asalnya. Organisasi ini awalnya hanya menghimpun kelompok pemuda yang gemar olahraga saja.

Organisasi yang pertama kali lahir adalah Javaansche Padvinders Organisatie (JPO) pada tahun 1916 di Solo. Setelah itu lahir pula organisasi bernama Neda Indische Padvinders Vereeniging (NIPV) pada tahun 1917 di kalangan anak-anak keturunan Eropa dengan.

Selanjutnya, setelah tahun  1920, organisasi kepanduan ini semakin berkembang yang mengikuti perkembangan paham nasionalisme.

10. Taman Siswa
Taman Siswa adalah organisasi pergerakan nasional yang didirikan oleh Ki Hajar Dewantara pada tahun 1922 yang bertujuan untuk memperbaiki sistem pendidikan secara kultural yang diselenggarakan dengan baik.

Taman siswa menjadi tonggak penataan pengembangan pendidikan nasional untuk sampai seperti saat ini. Organisasi ini dijalankan dengan demokratis dan mengutamakan kepentingan rakyat Indonesia. Organisasi ini pulalah yang meningkatkan kesadaran peran pendidikan nasional penting untuk mencapai kemerdekaan.

Taman siswa sempat mengancam pemerintah Belanda karena pencegahan terhadap jalannya pendidikan menjadi terbatas. Sejak saat itulah Taman siswa dianggap sebagai sekolah liar dan dibatasi pergerakannya.

11. Partai Komunis Indonesia
Partai Komunis Indonesia adalah organisasi yang muncul akibat pecahnya organisasi Sarekat Islam. Hadirnya golongan revolusioner ini membentuk SI merah menjadi berpengaruh terhadap perkembangan pemikiran sosialis di Indonesia.

Organisasi ini diketuai oleh Semaun pada Desember 1920. Hingga kemudian pada 13 November 1926 partai ini melakukan pemberontakan di Jawa dan Sumatera, namun tetap bisa dikalahkan oleh Kolonial Belanda.

Bersamaan dengan munculnya PKI ini juga lahir Marxisme Belanda di bawah pimpinan Sneevliet. Pergerakan politik partai ini adalah organisasi politik yang radikal,sehingga keberadaannya dilarang oleh pemerintah Belanda.

Namun Semaun, Darsono, dan Alin tetap diam-diam menjalankan aktivitas politik organisasi ini.

12. Partai Indonesia (Partindo)
Partai Indonesia lahir karena Partai Nasional Indonesia (PNI) telah menjadi partai terlarang, sehingga tokoh-tokoh nasionalis membentuk panitia untuk membentuk partai baru. Pada 1 Mei 1931, di bawah kepemimpinan Sartono lahirlah perkumpulan baru yang bernama Partai Indonesia. Organisasi ini berharap agar pengikut PNI dulu ikut bergabung kembali.

Tujuan organisasi ini adalah mencapai kemerdekaan Indonesia. Setelah Soekarno bergabung dalam organisasi ini, pengikut Partindo pun semakin berkembang. Hal tersebut rupanya membuat pemerintah Belanda kembali was-was, hingga akhirnya Soekarno kembali ditangkap dan dibuang ke Ende pada 1 Agustus 1933.

13. Gerakan Wanita
Gerakan Wanita dipelopori oleh R.A Kartini yang ikut serta berjuang merebut kemerdekaan. Idealisme organisasi ini kemudian dikenal dengan Emansipasi wanita yang tumbuh dari lingkungan kebangsawanan Kartini.

Dari sinilah Kartini mulai merealisasikan ilmu yang ia pelajari dari barat untuk memajukan pendidikan bagi kaum wanita. Maka muncullah pergerakan dari kaum wanita Indonesia.

Selain itu ada pula sekolah keutamaan Istri yang diselenggarakan oleh Raden Dewi Sartika di daerah Pasundan dan berdiri pula organisasi kewanitaan bernama Sopa Tresna di Yogyakarta.

Gerakan wanita ini kemudian semakin masif dan banyak bermunculan, seperti Aisyiyah dari organisasi Muhammadiyah, Organisasi Kautamaan Istri Minangkabau di Sumatera, dan organisasi De Gorontalo Sche Mohammedaansche Vrouwen Vereeniging di Minahasa yang menjadi tonggak lahirnya organisasi wanita yang membantu gerakan kebangkitan nasional.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 1.1 Kelompok Sosial di Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016) 
2. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 1.2 Kelompok Sosial di Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
3. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 1.3 Kelompok Sosial di Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 1. Kelompok Sosial di Masyarakat (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 5. Kelompok Sosial di Masyarakat (KTSP)
6. Materi Ujian Nasional Kompetensi Kelompok Sosial
7. Materi Ringkas Kelompok Sosial dan Mobilitas Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Organisasi Pergerakan Nasional: Pengertian, Tujuan, Faktor Penyebab, dan Daftarnya"