Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Volatility, Penyebab, Jenis, dan Cara Menghitungnya

Pengertian Volatility, Penyebab, Jenis, dan Cara Menghitungnya


A. Pengertian Volatility

Volatility (volatilitas) adalah tingkat variasi dari serangkaian harga perdagangan dari waktu ke waktu, biasanya diukur dengan standar deviasi dari pengembalian logaritmik. Dengan kata lain, volatilitas merupakan ukuran tingkat fluktuasi harga sekuritas dari waktu ke waktu yang menunjukkan tingkat risiko yang terkait dengan perubahan harga sekuritas.

Volatilitas disebut juga sebagai market mood guna melihat harga melonjak tajam atau terjun melemah (berfluktuasi) yang artinya sedang mengalami volatilitas tinggi. Volatilitas tinggi artinya harga naik secara eksponensial lalu turun dengan cepat sehingga memunculkan selisih yang besar antara harga terendah dengan harga tertinggi dalam waktu tertentu.

Volatilitas ditentukan baik dengan menggunakan deviasi standar atau beta. Deviasi standar mengukur jumlah penyebaran dalam harga sekuritas. Beta menentukan volatilitas keamanan relatif terhadap pasar secara keseluruhan. Beta dapat dihitung menggunakan analisis regresi.

B. Penyebab Terjadinya Volatility
Volatilitas terjadi karena beberapa hal di antaranya,
1. Industri dan Sektor Bisnis
Perubahan dan munculnya tren baru menimbulkan volatilitas terhadap industri dan sektor bisnis tertentu. Misalnya saja digitalisasi yang membuat banyak bisnis menjadi berkembang pesat tapi juga menyebabkan sebagian bisnis mengalami penurunan hingga bangkrut. Hal-hal seperti akan seringkali terjadi sehingga Anda sebagai investor harus bisa mengambil langkah yang tepat dalam menghadapi perubahan tersebut.

2. Kondisi Ekonomi dan Politik
Kondisi ekonomi dan politik dalam suatu negara akan sangat berpengaruh terhadap volatilitas dari efek. Hal ini karena pemerintah merupakan pihak yang mengatur berbagai kebijakan politik dan ekonomi sehingga setiap kebijakan ekonomi dan politik yang diambil akan mempengaruhi volatilitas dari sebuah saham.

Saat negara memiliki kondisi ekonomi dan politik yang stabil, maka nilai sekuritas juga akan ikut stabil. Oleh sebab itu Anda harus bisa melihat sejauh mana dampak dari fenomena ekonomi dan politik terhadap perubahan nilai instrumen investasi.

3. Performa Perusahaan
Volatilitas juga berkaitan dengan bagaimana performa perusahaan sehingga perubahan harga saham sangat berkaitan dengan kinerja perusahaan. Saat produk-produk yang ditawarkan inovatif dan laku di pasar  maka harga akan naik karena banyak investor tertarik untuk membeli saham tersebut. Akan tetapi saat produk yang ditawarkan tidak sukses di pasar maka harga akan turun karena investor mulai ragu dengan kinerja perusahaan.

C. Jenis Volatility
1. Volatilitas Harga
Gejolak harga disebabkan oleh tiga faktor yang mengubah harga. Ketiga faktor ini bekerja dengan mengubah penawaran dan permintaan di antaranya,
a. Musiman
Yang pertama adalah musim. Misalnya, harga kamar hotel resor naik di musim dingin, ketika orang ingin menjauh dari salju. Mereka mampir di musim panas, saat para wisatawan puas bepergian di sekitar. Itu adalah contoh volatilitas permintaan, dan harga, yang disebabkan oleh perubahan musim yang teratur.

b. Cuaca
Faktor lain yang mempengaruhi vilatility harga adalah cuaca. Misalnya, harga pertanian bergantung pada pasokan. Itu tergantung pada cuaca yang mendukung panen yang melimpah. Cuaca ekstrem, seperti angin topan, dapat membuat harga gas melonjak dengan menghancurkan kilang dan jaringan pipa

c. Emosi
Faktor ketiga adalah emosi. Ketika trader khawatir, mereka memperburuk volatilitas apa pun yang mereka beli. Itu sebabnya harga komoditas begitu bergejolak. Status emosional para pedagang adalah salah satu alasan mengapa harga gas sering kali sangat tinggi.

2. Volatilitas Saham
Investor telah mengembangkan pengukuran volatilitas saham yang disebut beta. Ini memberi tahu Anda seberapa baik harga saham berkorelasi dengan Indeks Standard & Poor’s 500. Jika itu bergerak sempurna bersama indeks, beta-nya akan menjadi 1.0. Saham dengan beta lebih tinggi dari 1.0 lebih tidak stabil daripada S&P 500. Saham dengan beta kurang dari 1.0 tidak begitu mudah berubah.

Para ekonom mengembangkan pengukuran ini karena harga beberapa saham sangat tidak stabil. Ketidakpastian itu membuat saham tersebut menjadi investasi yang lebih berisiko. Akibatnya, investor menginginkan pengembalian yang lebih tinggi untuk ketidakpastian yang meningkat. Perusahaan dengan saham yang sangat volatile perlu tumbuh secara menguntungkan.

Mereka harus menunjukkan peningkatan dramatis dalam pendapatan dan harga saham dari waktu ke waktu atau membayar dividen yang sangat tinggi.

3. Volatilitas Historis
Volatilitas historis atau historical volatility adalah seberapa banyak volatilitas yang dimiliki suatu saham selama 12 bulan terakhir. Jika harga saham sangat bervariasi dalam satu tahun terakhir, itu lebih tidak stabil dan berisiko. Ini menjadi kurang menarik dibandingkan dengan saham yang kurang stabil.

Anda mungkin harus menahannya untuk waktu yang lama sebelum harganya kembali ke tempat Anda dapat menjualnya untuk mendapatkan keuntungan. Tentu saja, jika Anda mempelajari grafik dan dapat mengatakannya pada titik terendah, Anda mungkin beruntung dan bisa menjualnya saat harga tinggi lagi.

Itu disebut pengaturan waktu pasar dan berfungsi dengan baik saat berhasil. Sayangnya, dengan stok yang sangat fluktuatif, itu juga bisa jauh lebih rendah untuk waktu yang lama sebelum naik lagi

4. Volatilitas Tersirat
Volatilitas tersirat atau implied volatility menggambarkan seberapa besar volatilitas yang menurut trader opsi akan dimiliki saham di masa depan. Anda dapat mengetahui apa volatilitas tersirat dari suatu saham dengan melihat seberapa besar variasi harga opsi berjangka. Jika harga opsi mulai naik, itu berarti volatilitas tersirat meningkat, semua hal lain dianggap sama.

5. Volatilitas Pasar
Volatilitas pasar adalah kecepatan perubahan harga untuk pasar mana pun. Itu termasuk komoditas, valas, dan pasar saham.

Peningkatan volatilitas pasar saham biasanya merupakan tanda bahwa puncak pasar atau dasar pasar sudah dekat. Ada banyak ketidakpastian. Pedagang bullish menawar harga pada hari kabar baik, sementara pedagang bearish dan penjual pendek mendorong harga turun karena berita buruk.

D. Cara Menghitung Volatility
Pendekatan paling sederhana untuk menentukan volatilitas sekuritas adalah menghitung deviasi standar harga selama periode waktu tertentu. Berikut langkah-langkahnya,
1. Kumpulkan harga saham sebelumnya.
2. Hitung harga rata-rata dari harga saham sebelumnya.
3. Tentukan perbedaan antara setiap harga dalam set dan harga rata-rata.
4. Kuadratkan selisih dari langkah sebelumnya.
5. Jumlahkan selisih kuadrat.
6. Bagilah selisih kuadrat dengan jumlah total harga dalam kumpulan (temukan varians).
7. Hitung akar kuadrat dari angka yang diperoleh di langkah sebelumnya.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Volatility, Penyebab, Jenis, dan Cara Menghitungnya"