Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Run Rate, Fungsi, Tujuan, Batasan, dan Manfaatnya

Pengertian Run Rate, Fungsi, Tujuan, Batasan, dan Manfaatnya


A. Pengertian Run Rate

Run rate adalah istilah yang mengacu pada kinerja masa depan perusahaan yang diprediksi dengan menggunakan data keuangan saat ini. Run rate berfungsi sebagai ekstrapolasi kinerja keuangan saat ini dan mengasumsikan bahwa kondisi saat ini akan berlanjut.

Selain itu, run rate juga dapat mengacu pada dilusi tahunan rata-rata dari hibah opsi saham perusahaan selama periode 3 (tiga) tahun terakhir yang tercatat dalam laporan tahunan atau yang lebih dikenal dengan akronim annual report.

B. Fungsi dan Tujuan Menggunakan Run Rate
Run rate sangat membantu dalam merumuskan estimasi kinerja untuk perusahaan yang tidak lama beroperasi. Ini juga dapat mengacu pada dilusi tahunan rata-rata dari hibah opsi saham perusahaan selama periode 3 (tiga) tahun terakhir yang tercatat dalam laporan tahunan.

Tujuan utamanya sendiri yaitu membantu dalam pembuatan estimasi kinerja untuk perusahaan yang telah beroperasi dalam waktu singkat, seperti kurang dari 1 (satu) tahun, serta departemen atau pusat laba yang baru dibuat. Hal ini terutama berlaku untuk bisnis yang mengalami konversi kuartal pertama yang menguntungkan.

Terkait fungsinya sendiri yaitu run rate dapat membantu serta berfungsi, terutama dalam kasus di mana operasi bisnis fundamental diubah dalam beberapa cara yang diantisipasi akan mempengaruhi semua kinerja masa depan dari bisnis terkait.

C. Batasan Menggunakan Run Rate
Terdapat beberapa risiko yang terlibat dalam menggunakan run rate. Hal ini bisa sangat menipu jika lingkungan operasional bisnis bervariasi antar periode. Berikut beberapa cara run rate tidak dapat digunakan oleh bisnis di antaranya,
1. Industri musiman
Jenis bisnis ini tidak cocok dalam menggunakan musim puncaknya sebagai dasar penghitungan. Hasilnya mungkin menguntungkan saat itu, tetapi pada kenyataannya, ada kemungkinan nol penjualan di luar musim. Aplikasi ini terutama berlaku untuk industri hotel dan pariwisata. Destinasi wisata biasanya bersifat musiman dalam bisnis yang mereka hasilkan.

2. Memprediksi tren masa depan
Selain itu, run rate secara membabi buta berfokus pada data pendapatan saat ini. Ada dua masalah di sini. Pertama, data saat ini mungkin merupakan hasil dari periode yang sangat menguntungkan, atau sebaliknya. Dengan demikian, metode ini tidak mempertimbangkan perubahan lingkungan. Perubahan ini dapat mengakibatkan run-rate memimpin keputusan perusahaan ke arah yang salah.

3. Pendekatan reduksionis
Kelemahan utama lain dari pengaplikasian metode ini adalah tidak menyadari kemungkinan penjualan satu kali yang mahal. Misalnya, jika sebuah perusahaan menerima pesanan yang sangat tinggi pada periode ini dan dibayar di muka yang cukup besar, pendapatan bisa menjadi sangat tinggi.

Akibatnya, run rate akan menggambarkan metrik yang salah. Kelemahan terkait di sini adalah pendekatan reduksionis menggunakan pengaplikasian metode ini. Run-rate hanya mempertimbangkan data pendapatan dan tidak bisa  untuk mengenali bahwa banyak faktor lain secara langsung berkontribusi pada kinerja masa depan perusahaan. Contoh faktor-faktor ini mungkin termasuk tren biaya, biaya dan lingkungan sekitar perusahaan.

4. Batasan kontrak yang diekstrapolasi
Jika ada batasan kontrak yang berlaku dalam periode ekstrapolasi, metrik yang ditampilkan oleh run rate akan menjadi penggambaran yang salah. Misalnya, sebuah perusahaan menghasilkan 100.000.000 setiap kuartal dari kontrak reguler.

Kontrak ini akan berakhir pada kuartal berikutnya. Dengan demikian, run rate yang dihitung pada data kuartal ini tidak akan menjadi ukuran yang akurat untuk kuartal berikutnya. Pada kuartal berikutnya, perusahaan tidak akan memperoleh pendapatan dari kuartal ini. Namun, tingkat berjalan masih akan mencerminkan 100.000.000 untuk setiap kuartal.

5. Pengurangan biaya menurun
Selain itu, jika perusahaan secara aktif terlibat dalam strategi pengurangan biaya, mungkin tidak mendapatkan keuntungan dari perhitungan dengan cara ini. Alasannya, kemungkinan pengurangan biaya setiap kuartal akan lebih rendah dari yang sebelumnya.

Pada awalnya, perusahaan memiliki banyak aspek yang harus dipotong untuk dipertimbangkan untuk memotong pengeluaran mereka. Dengan demikian, pengurangan biaya pada kuartal pertama akan sangat besar.

Namun, setiap kuartal berturut-turut akan melihat penurunan jumlah pengeluaran berkurang. Akibatnya, perbedaan pendapatan yang luas antara kuartal yang berbeda.

6. Batasan kapasitas
Kelemahan utama lainnya dengan pengaplikasian metode adalah tidak memperhitungkan kendala kapasitas. Jika run rate dihitung dalam periode di mana kapasitas penuh digunakan, hasilnya mungkin akan bias.

Kapasitas total, bagi sebagian besar perusahaan, tidak berkelanjutan dalam jangka panjang. Dengan demikian, setiap kuartal berturut-turut dapat mengalami penurunan nilai. Misalnya, sebuah perusahaan menghasilkan pendapatan 100.000.000 pada kuartal saat ini. Namun, perusahaan memproduksi pada kapasitas 98% karena permintaan yang tinggi di pasar.

Hasil run rate yang dihasilkan pada kuartal ini sangat menentukan, tingkat produksi dan penjualan yang sama tidak dapat dipertahankan ketika permintaan pasar turun. Akibatnya, pengaplikasian metode ini salah menggambarkan pendapatan berdasarkan kapasitas penuh untuk satu tahun penuh. Pada kenyataannya, sebagian besar periode ini mungkin bahkan tidak memiliki setengah kapasitas yang digunakan.

D. Manfaat Memahami Run Rate
Secara sederhana, run rate tahunan diperoleh dengan mengalikan pendapatan pada periode berjalan dengan jumlah periode per tahun. Metode lain untuk menghitung pendapatan run rate adalah dengan membagi pendapatan periode berjalan dengan jumlah hari dalam periode tersebut.

Nilai ini dikalikan dengan 365 untuk memberikan tingkat lari tahunan. Dengan demikian, ia memperluas generasi pendapatan dalam satu periode ke kerangka waktu lengkap satu tahun. Run rate berguna dalam berbagai situasi, tergantung pada kebutuhan bisnis. Ini bisa menjadi metode yang layak untuk menciptakan perkiraan kinerja perusahaan.

Aspek ini sangat bermanfaat bagi perusahaan yang relatif baru di pasar. Perusahaan-perusahaan ini tidak memiliki data ekstensif sebelumnya tentang faktor bisnis lain untuk memprediksi strategi masa depan mereka.

Estimasi dirumuskan dengan menyebarkan pendapatan satu periode ke tahun depan. Melakukan hal ini membantu perusahaan untuk memprediksi pendapatan di periode mendatang. Perusahaan dapat merencanakan investasi dan pengeluaran yang sesuai.

Selanjutnya, perusahaan yang sudah mapan dapat menggunakan metode untuk pusat laba atau departemen baru. Departemen-departemen ini sering tidak memiliki data lain untuk dijadikan dasar prediksi mereka kecuali pendapatan dalam banyak kasus.

Ini juga dapat bermanfaat dalam menilai hasil dari perubahan signifikan dalam operasi. Terutama, run rate dapat digunakan jika perubahan operasional cenderung mempengaruhi seluruh bisnis di masa depan.

Selain itu, perusahaan menggunakan ekstrapolasi untuk menentukan harga tertinggi yang dapat diperoleh untuk produk mereka. Misalnya, jika layanan baru diusulkan untuk diluncurkan, run rate dapat membantu menentukan harga terbaik yang akan dikenakan untuk produk tersebut.

Untuk melakukan analisis tersebut, beberapa data penjualan harus digunakan. Juga, dapat membantu dalam membentuk anggaran jika lingkungan operasi memiliki varians minimal antar periode.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Run Rate, Fungsi, Tujuan, Batasan, dan Manfaatnya"