Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Persediaan, Jenis, dan Cara Mengevaluasinya

Pengertian Persediaan, Jenis, dan Cara Mengevaluasinya


A. Pengertian Persediaan

Persediaan adalah jumlah produk yang dimiliki perusahaan yang tersedia untuk dibeli. Dalam perusahaan dagang, persediaan merupakan barang-barang yang diperoleh atau dibeli untuk dijual kembali tanpa mengubah barang itu sendiri. Kumpulan barang ini pada akhirnya akan dijual kepada pelanggan untuk mendapatkan keuntungan.

Persediaan termasuk dalam golongan aset lancar perusahaan yang memiliki peran penting dalam menghasilkan laba perusahaan. Namun, perlu diingat bahwa menyimpan persediaan untuk waktu yang lama belum tentu merupakan hal yang baik. Ini karena Anda dapat membayar biaya penyimpanan dan produk berpotensi menjadi usang.

Persediaan Menurut Para Ahli
1. Ristono (2009:2), persediaan adalah barang-barang yang harus disimpan untuk digunakan atau dijual pada masa yang akan datang.
2. Sartono (2010:443), persediaan umumnya merupakan salah satu jenis aktiva lancar yang jumlahnya cukup besar dalam suatu perusahaan
3. Alexandri (2009:135), persediaan merupakan suatu aktiva yang meliputi barang-barang milik perusahaan dengan maksud untuk dijual dalam suatu periode usaha tertentu atau persediaan barang-barang yang masih dalam proses pengerjaan ataupun proses produksi bahkan persediaan bahan baku yang telah menunggu pemakaiannya di dalam proses produksi.
4. Ikatan Akuntan Indonesia (2014:PSAK No.14), persediaan adalah aset:
a. Tersedia untuk dijual dalam kegiatan usaha normal
b. Dalam proses produksi dan atau dalam perjalanan
c. Dalam bentuk bahan atau perlengkapan (supplies) untuk dipakai pada proses produksi ataupun pemberian jasa.

B. Jenis Persediaan
Terdapat beberapa jenis persediaan di antaranya,
1. Persediaan bahan baku
Persediaan bahan baku mengacu pada barang yang digunakan untuk membuat produk atau persediaan perusahaan. Dengan kata lain, mereka adalah bahan yang dibutuhkan untuk memproduksi berbagai barang.

Bahan baku bisa apa saja dari kayu dan paku untuk membuat perabot atau tepung, telur dan mentega yang digunakan untuk membuat produk untuk toko roti. Biaya bagian persediaan ini dilaporkan sebagai persediaan bahan baku di neraca perusahaan.

2. Persediaan barang dalam proses
Persediaan barang dalam proses mengacu pada barang yang belum selesai atau sepenuhnya diproduksi. Contoh jenis inventaris ini termasuk cokelat yang masih membutuhkan lapisan gula di pabrik cokelat, sepatu yang belum diwarnai, dan minyak esensial yang belum dikemas dalam botol oleh produsen kesehatan.

3. Persediaan barang jadi
Barang jadi mengacu pada produk atau persediaan yang siap dijual oleh perusahaan. Barang-barang ini telah menyelesaikan siklus produksi. Barang jadi sebelumnya terdiri dari bahan mentah dan juga barang dalam proses.

Contoh persediaan barang jadi termasuk barang jadi yang dipanggang di toko roti, kaos yang sudah jadi oleh perancang pakaian dan rumah yang sudah selesai oleh pembangun rumah.

C. Cara Mengevaluasi Persediaan
Untuk mengevaluasi persediaan, Anda harus memahami bagaimana persediaan dan harga pokok terkait. Sebagai permulaan, persediaan yang terjual dilaporkan di bawah harga pokok penjualan pada laporan laba rugi perusahaan. Ketika biaya persediaan turun, harga pokok penjualan (HPP) turun.
Terdapat tiga metode yang digunakan untuk menentukan harga pokok penjualan di antaranya,
1. Metode First in, First Out (FIFO)
Metode FIFO menetapkan bahwa barang yang dibeli terlebih dahulu adalah yang pertama dijual, digunakan, atau dibuang. Konsep ini bermanfaat bagi bisnis karena semakin tua barangnya, semakin tinggi risikonya menjadi usang dan semakin lama perusahaan harus membayar untuk penyimpanannya.

Dengan menjual barang-barang tertua terlebih dahulu, perusahaan lebih siap untuk menyimpan barang-barang baru. Selain itu, tergantung pada itemnya, semakin lama disimpan, semakin mudah rusak. Misalnya, jika toko kelontong menjual alpukat, mereka harus menjual alpukat yang tiba di toko terlebih dahulu untuk menghindari jamur dan untuk tidak menjual alpukat berjamur kepada pelanggan.

Secara keseluruhan, jika metode FIFO tidak digunakan, dapat mempengaruhi margin keuntungan perusahaan. Berikut adalah langkah-langkah untuk mengevaluasi persediaan dan harga pokok penjualan menggunakan metode ini:
a. Tentukan tanggal mulai dan berakhir
Tentukan berapa banyak persediaan yang Anda miliki pada tanggal mulai dan lagi pada tanggal akhir yang telah Anda pilih. Misalnya, Anda dapat mengatakan bahwa Anda memiliki sejumlah kaos pada 1 Januari dan pada akhir perhitungan COGS Anda, Anda mungkin memiliki jumlah yang berbeda pada 1 Februari. Oleh karena itu, 1 Januari dan 1 Februari akan menjadi tanggal mulai dan berakhir Anda, masing-masing.

b. Cari tahu biaya yang Anda bayarkan untuk barang-barang ini
Setelah Anda mengambil persediaan, lihat faktur Anda dan tentukan berapa banyak yang Anda bayarkan untuk barang-barang ini. Dengan menggunakan contoh di atas, katakanlah Anda menambahkan ke inventaris dengan membeli 10 kemeja seharga 100.000 masing-masing pada hari Senin dan 10 kemeja lainnya seharga 150.000 masing-masing pada hari Jumat. Kemudian katakanlah Anda menjual 15 kemeja pada hari Minggu.

c. Hitung HPP
Tentukan harga pokok penjualan dengan mengurangkan jumlah yang terjual dari persediaan Anda dimulai dengan barang yang terjual terlebih dahulu. Anda kemudian dapat mengalikannya dengan biaya pembelian. Misalnya, HPP untuk contoh di atas adalah (10 x 100.000) + (5 x 150.000) = 1.750.000. Oleh karena itu, HPP Anda akan menjadi 1.750.000.

2. Metode Biaya Persediaan Rata-rata
Juga dikenal sebagai metode rata-rata tertimbang, metode biaya persediaan rata-rata menggunakan rata-rata dari semua persediaan yang dibeli untuk menentukan HPP. Berikut langkah-langkah untuk menghitung HPP menggunakan metode ini:
a. Tentukan biaya rata-rata persediaan yang dibeli purchased
Untuk melakukan ini, ambil jumlah semua biaya pembelian persediaan untuk satu jenis produk dan bagi dengan jumlah produk yang dibeli. Ini akan menghasilkan biaya rata-rata. Misalnya, jika Anda membelanjakan 100.000 dan kemudian 150.000, biaya rata-rata inventaris yang dibeli adalah (100.000 + 150.000) / 2 = 125.000

b. Tentukan biaya rata-rata barang yang Anda produksi
Jika perusahaan Anda memproduksi persediaan sendiri dengan menggunakan berbagai bahan baku, gunakan persamaan berikut:
total biaya / total unit persediaan = biaya rata-rata

c. Hitung persediaan Anda
Hitung jumlah persediaan yang dimiliki perusahaan Anda pada tanggal mulai dan juga tanggal akhir. Kalikan biaya rata-rata dengan selisih persediaan ini.

d. Hitung HPP
Misalnya, total yang Anda belanjakan untuk kemeja adalah 125.000 x 10 kemeja = 1.250.000. Jika Anda menjual 5 kemeja, total HPP yang menggunakan metode ini adalah 625.000 karena 125.000 x 5 adalah 625.000.

3. Metode First In, Last Out (FILO)
Dalam metode ini, barang yang dibeli pertama adalah yang terakhir dijual. Misalnya, jika Anda menjual celana tetapi Anda terus menumpuk celana yang baru dibeli di bagian atas rak, celana di bagian bawah rak (yang dibeli terlebih dahulu) akan tetap di bagian bawah dan akan dibeli bertahan selama proses ini berlanjut. Metode ini sama dengan metode Last In, First Out (LIFO). Berikut adalah cara menggunakannya untuk menentukan HPP Anda:
a. Tentukan pembelian terbaru Anda
Karena metode FILO menetapkan bahwa barang yang paling baru dibeli akan dijual terlebih dahulu, penting untuk menginventarisasi stok ini.

b. Temukan biaya pembelian
Tentukan berapa banyak Anda membayar barang-barang ini melalui faktur Anda. Misalnya, Anda mulai dengan inventaris 10 celana seharga 20.000 pada hari Senin dan 10 celana lagi seharga 40.000 pada hari Jumat. Pada hari Minggu, Anda menjual 15 celana.

c. Totalkan jumlahnya
Untuk melakukan ini, tambahkan bersama biaya setiap set barang yang Anda jual. Misalnya, dengan 10 celana yang Anda beli seharga 20.000, Anda akan mendapatkan 200.000 karena 10 x 20.000 = 200.000.

Celana ini yang pertama kali dijual dan akan digunakan karena kita menghitung HPP menggunakan metode FILO. Setelah ini, ambil 5 celana yang dibeli seharga 20.000 masing-masing dan dapatkan 100.000 karena 5 x 20.000 adalah 100.000. Celana ini dibeli terakhir. Tambahkan 200.000 ke 100.000 untuk mendapatkan COGS 300.000.

4. Metode manajemen persediaan
Manajemen persediaan adalah mengacu pada cara Anda memperhitungkan atau melacak aset perusahaan Anda. Mengelola persediaan dengan benar merugikan bisnis Anda karena memungkinkan Anda menentukan kapan Anda harus memperlambat pembelian bahan mentah atau kapan Anda perlu mengisi kembali rak.

Melakukan hal itu dapat mencegah Anda menghabiskan uang yang tidak perlu. Berikut adalah beberapa metode dasar untuk manajemen persediaan:
a. Metode Just in Time (JIT): Di bawah metode JIT, inventaris diintai saat dibutuhkan. Dengan kata lain, hanya jumlah pasti produk yang dibutuhkan yang dikirimkan.
b. Metode Stok Pengaman: Metode ini menyimpan sejumlah kecil inventaris tambahan di tangan jika diperlukan.
c. Metode Kuantitas Pesanan Ekonomis: Metode ini berarti perusahaan Anda memiliki jumlah barang paling sedikit yang tersedia. Dengan kata lain, Anda memiliki jumlah yang tepat untuk memenuhi permintaan saat ini tanpa menjual atau memiliki terlalu banyak barang atau produk di tangan.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Persediaan, Jenis, dan Cara Mengevaluasinya"