Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Pendapatan Diterima di Muka, Pendekatan, Cara Menghitung, dan Cara Mencatatnya

Pengertian Pendapatan Diterima di Muka, Pendekatan, Cara Menghitung, dan Cara Mencatatnya


A. Pengertian Pendapatan Diterima di Muka

Pendapatan diterima di muka adalah pembayaran di muka yang diterima perusahaan untuk produk atau layanan yang akan dikirim atau dilakukan di masa depan. Perusahaan yang menerima pembayaran di muka mencatat jumlah tersebut sebagai pendapatan yang ditangguhkan.

Demikian, pendapatan diterima di muka dikenal sebagai pendapatan ditangguhkan. Dalam banyak kasus, perusahaan mengandalkan pembayaran di muka untuk menyelesaikan pembuatan produk sebelum mengirimkannya ke pelanggan.

Pendapatan yang ditangguhkan ini masuk ke dalam liabilitas (kewajiban) karena mencerminkan pendapatan yang belum diperoleh dan mewakili produk atau layanan yang terhutang kepada pelanggan. Karena produk atau layanan dikirimkan dari waktu ke waktu, produk tersebut diakui secara proporsional sebagai pendapatan pada laporan laba rugi.

Pendapatan Diterima di muka Menurut Para Ahli
Otoritas Jasa Keuangan (OJK), pendapatan diterima di muka adalah pendapatan yang sudah diterima tetapi belum diakui sebagai pendapatan pada tahun buku bersangkutan sehingga dalam neraca muncul sebagai utang atau kewajiban (deferred income; deferred revenue; deferred credit).

B. Pendekatan Pencatatan Pendapatan Diterima di Muka
Berikut penjelasan mengenai dua pendekatan yang dapat dilakukan untuk pencatatan pendapatan diterima di muka di antaranya,
1. Pendekatan laba-rugi
Pendapatan diterima di muka pada pendekatan laba-rugi akan dicatat sebagai pendapatan dalam jurnal umum. Pencatatan dalam jurnal dilakukan ketika perusahaan mendapatkan pembayaran dari pelanggan.

Misalnya terkait pembayaran sewa rumah selama satu tahun ke depan, maka transaksi dilakukan saat perusahaan menerima uang dari pelanggan. Maka transaksi tersebut dicatat sebagai pendapatan sewa (kredit) dan kas (Db) dengan jumlah yang sama antara keduanya.

Pendapatan sewa di posisi kredit karena telah terjadi penambahan pendapatan, sementara kas di posisi debet karena telah terjadi penambahan kas akhir dari penerimaan uang pelanggan.

2. Pendekatan neraca
Dalam pendekatan neraca, posisi pendapatan diterima di muka dicatat sebagai utang dalam jurnal umum. Misalnya untuk pembayaran sewa rumah selama satu tahun ke depan, maka perusahaan akan mencatatkan dengan rincian, pendapatan diterima di muka/utang pendapatan (kredit) dan kas (debet).

Pendapatan diterima di muka atau utang pendapatan dikategorikan ke dalam kredit karena terjadi penambahan utang pendapatan. Sementara itu, kas di posisi debet karena terjadi penambahan kas karena penerimaan uang dari pelanggan.

C. Cara Menghitung Pendapatan Diterima di Muka
Anda dapat menghitung pendapatan yang diterima di muka dengan mengambil jumlah total uang yang Anda terima dari pelanggan dan menguranginya dari kredit sambil menambahkannya ke debit saat produk atau layanan Anda dikirimkan.

Contoh: Garden Magazine menerima 300.000 dari pelanggan untuk langganan tahunan. Saat setiap bulan berlalu dan pelanggan menerima edisi majalah lainnya, Anda dapat mengurangi jumlah satu majalah dari pembayaran awal 300.000. Karena setiap edisi majalah adalah 25.000, Anda mengurangi jumlah ini dari 300.000 setiap bulan sambil menambahkannya ke 300.000 dalam kategori debit neraca Anda.

D. Cara Mencatat Pendapatan Diterima Di Muka pada Laporan Keuangan
Anda dapat mencatat pendapatan yang dibayar di muka dengan benar di neraca perusahaan Anda dengan mengikuti praktik pencatatan langkah demi langkah di antaranya,
1. Identifikasi kerangka waktu di mana suatu produk akan diterima
Langkah pertama dalam mencatat pendapatan yang ditangguhkan adalah mencari tahu kapan produk, yang pelanggannya telah membayar uangnya, akan diterima oleh pelanggan. Jika produk yang pelanggan telah dibayar terlebih dahulu akan diberikan kepada mereka dalam 12 bulan ke depan, maka pendapatan yang ditangguhkan harus dicatat sebagai kewajiban lancar pada neraca perusahaan.

Namun, jika pelanggan membayar untuk produk yang tidak akan mereka terima selama lebih dari 12 bulan setelah pembelian mereka, maka perusahaan harus mencatat pendapatan yang ditangguhkan sebagai kewajiban jangka panjang di neraca.

2. Masukkan jumlah yang dibayarkan untuk suatu produk, di neraca
Setelah menentukan apakah pendapatan yang ditangguhkan merupakan kewajiban saat ini atau jangka panjang, Anda sekarang dapat mencatat jumlah pendapatan yang ditangguhkan di area yang benar dalam neraca perusahaan Anda.

Pertama, catat jumlah pendapatan yang ditangguhkan sebagai kredit, kemudian, catat jumlah yang sama untuk kas di bawah debit. Ini membantu memastikan bahwa neraca perusahaan Anda sebenarnya seimbang karena menampilkan jumlah uang yang dimiliki perusahaan Anda untuk menghasilkan produk (debit) dan juga menampilkan jumlah uang yang harus dibayar perusahaan Anda dalam bentuk produk Anda (kredit ).

3. Delegasikan uang untuk tugas-tugas tertentu
Untuk membantu menentukan jumlah pendapatan yang ditangguhkan yang dibayarkan kembali kepada pelanggan dari waktu ke waktu, Anda harus memperkirakan berapa banyak pendapatan yang ditangguhkan akan dibutuhkan pada waktu tertentu untuk menghasilkan produk bagi pelanggan. Ini dapat berguna dalam menentukan apakah pelanggan tertentu telah menerima manfaat penuh dari produk atau layanan yang awalnya mereka bayar.

4. Kurangi pendapatan yang diterima di muka saat digunakan dalam pembuatan suatu produk
Sepanjang proses pembuatan, Anda harus melacak jumlah pendapatan yang ditangguhkan yang digunakan untuk membuat produk bagi pelanggan. Karena setiap jumlah uang digunakan dalam proses pembuatan, kurangi jumlah tersebut dari jumlah awal pendapatan yang ditangguhkan dalam kredit Anda.

5. Transfer pendapatan yang baru diperoleh ke penghasilan
Saat Anda mengurangi jumlah pendapatan yang ditangguhkan dari kredit Anda, Anda harus menambahkan jumlah yang sama ke bagian pendapatan total penghasilan dari neraca perusahaan Anda.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Pendapatan Diterima di Muka, Pendekatan, Cara Menghitung, dan Cara Mencatatnya"