Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Jurnal Penjualan dan Jenisnya

Pengertian Jurnal Penjualan dan Jenisnya


A. Pengertian Jurnal Penjualan

Jurnal penjualan adalah jurnal akuntansi yang digunakan sebagai alat untuk mencatat kegiatan transaksi penjualan. Transaksi penjualan ini akan dicatat di dalam berbagai akun dengan menggunakan aturan debit dan juga kredit.

B. Jenis Jurnal Penjualan
Berikut beberapa jenis jurnal penjualan di antaranya,
1. Tunai
Perusahaan kadang menjual barang secara tunai dan  kredit. Berikut contoh ilustrasi jurnal penjualan perpetual. Diasumsikan bahwa pada tanggal 01 Mei 2014, PT Melati menjual barang seharga Rp2.000.000.

Transaksi penjualan ini dapat dicatat sebagai berikut:
(Debet) Kas  = Rp2.000.000
(Kredit) Penjualan = Rp2.000.000

Dalam sistem persediaan perpetual, harga pokok penjualan serta pengurangan jumlah persediaan wajib dicatat juga. Dengan ini, akun persediaan menunjukkan jumlah persediaan yang belum terjual.

Asumsikanlah bahwa harga pokok penjualan pada tanggal 5 Mei 2014 adalah Rp1.000.000. Jurnal untuk mencatat harga pokok penjualan dan pengurangan dalam persediaan,
(Debit) Harga Pokok Penjualan = Rp1.000.000
(Kredit) Persediaan = Rp1.000.000

Beberapa waktu terakhir, meningkatnya kepemilikan kartu kredit di Indonesia menjadikan penjual ritel menjual dagangan nya menggunakan kartu kredit, seperti Visa. Penjualan seperti ini, dicatat sebagai penjualan tunai karena peritel biasanya menerima pembayaran beberapa saat ketika sudah terjadi penjualan.

Penjualan yang menggunakan kartu kredit nantinya diproses oleh badan kliring yang menghubungkan bank penerbit kartu kredit. Misalnya Kartu Kredit BCA, Bank Mandiri. Bank itulah yang nanti bakal mentransfer uang tunai hasil penjualan ke rekening bank peritel.

Jadi, jika pembeli membayar secara tunai maupun menggunakan kartu kredit untuk membayar pembelanjaannya, penjualan akan dicatat seperti ditunjukkan di atas.

Beban pemrosesan yang dikeluarkan oleh badan kliring atau bank penerbit kartu kredit, besarnya sekitar 2-3% dari angka transaksi penjualan. Berikut cara mencatat beban kartu kredit secara periodik,
(Debet) Beban kartu kredit = Rp60.000
(Kredit) Kas = Rp60.000

2. Kredit
Jurnal penjualan kredit adalah catatan jurnal yang fungsinya untuk mencatat jenis transaksi penjualan kredit. Penjual biasanya mencatat penjualan sebagai debit pada akun Piutang Usaha atau Piutang Dagang dan kredit. Risiko dari penjualan secara kredit, akan terlihat di jurnal wesel tagih dan wesel bayar.

Perhatikan pencatatan jurnal penjualan kredit metode perpetual di bawah ini:
Jurnal penjualan secara kredit senilai Rp500.000 dan harga pokok penjualan Rp250.000 untuk PT Melati adalah berikut ini:
(Debit) Piutang Usaha = Rp500.000
(Kredit) Penjualan = Rp500.000
(Debit) Harga Pokok Penjualan = Rp250.000
(Kredit) Persediaan = Rp250.000

3. Diskon
Syarat dalam suatu penjualan biasanya ditunjukkan dalam faktur penjualan yang dikirim kepada pembeli. Contoh faktur penjualan untuk PT Melati ditunjukkan sebagai berikut:
Syarat dalam suatu pembayaran yang disepakati oleh kedua belai pihak, pembeli dan penjual disebut syarat kredit (credit term). Jika pembayaran dilakukan ketika pengiriman barang, maka syaratnya adalah tunai atau tunai bersih.

Sebaliknya, jika pembeli yang diperbolehkan mendapat keringanan waktu untuk membayar maka disebut sebagai periode kredit (credit period). Periode kredit biasanya dimulai sejak tanggal transaksi penjualan yang ditunjukkan dalam faktur.

Jika pembayaran jatuh tempo setelah tanggal faktur seperti 30 hari, maka  syaratnya adalah 30 hari bersih, yang ditulis n/30. Bila pembayaran jatuh tempo di akhir bulan yang sama dengan bulan penjualan, maka syaratnya ditulis sebagai n/eom (end-of-month).

Agar mendorong pembeli membayar sebelum jatuh tempo, penjual biasanya menawarkan diskon kepada pembeli tersebut. Misalnya, penjual bisa menawarkan  diskon 2% jika pembeli membayar dalam kurun waktu 10 hari setelah tanggal faktur.

Jika pembeli tidak mengambil diskonnya, harga yang tertera di faktur akan jatuh tempo dalam 30 hari. Syarat ini ditulis sebagai 2/10. n/30 dan dibaca sebagai diskon 2% jika dibayar dalam 10 hari, jumlah bersihnya jatuh tempo dalam 30 hari.

Diskon yang diambil pembeli untuk membayar lebih awal disimpan sebagai diskon penjualan oleh penjual. Biasanya penjual mencatat diskon penjualan di akun terpisah. Akun diskon penjualan ialah akun kontra terhadap penjualan.

Perhatikan ilustrasi jurnal penjualan dengan diskon dan PPN di bawah ini:
Katakan uang tunai diterima dalam periode diskon (10 hari) dari penjualan kredit Rp1.500.000 dan PPN sebesar 10%.
Maka pencatatan jurnal transaksi penjualannya seperti ini:
(Debit) Kas = Rp 1.320.000
(Debit) PPN = Rp 150.000
(Debit) Diskon Penjualan = Rp 30.000
(Kredit) Piutang Usaha = Rp 1.500.000

4. Retur dan Potongan
Barang yang sudah dibeli dapat dikembalikan oleh pembeli kepada penjual yang merupakan retur penjualan (sales return). Di samping itu, dengan alasan barang rusak, cacat atau alasan lainya, penjual bisa mengurangi harga barang yang disebut pemberian potongan penjualan (sales allowance).

Jika retur atau potongan penjualan terjadi secara kredit. Penjual biasanya membuat memo kredit atau memorandum kredit (credit memorandum) untuk pembeli yang melakukan retur. Memo ini memperlihatkan jumlah dan alasan kredit penjual di dalam akun piutang usaha, di mana piutang usaha jika terjadi penjualan kredit berarti berkurang jumlahnya.

Seperti diskon penjualan, retur dan potongan penjualan bisa mengurangi pendapatan. Karena bisa menambah ongkos kirim (ongkir) barang penjualan serta beban lainnya.

Dikarenakan persediaan selalu diperbarui, penjual menambahkan biaya barang yang dikembalikan dalam akun persediaan. Penjual harus mengkredit biaya barang yang dikembalikan di akun harga pokok penjualan, karena akun ini didebitkan saat penjualan awal dicatat.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Jurnal Penjualan dan Jenisnya"