Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Bunga Majemuk, Cara Kerja, Rumus, Kelebihan dan Kelemahan, serta Perbedaannya dengan Bunga Tunggal

Pengertian Bunga Majemuk, Cara Kerja, Rumus, Kelebihan dan Kelemahan, serta Perbedaannya dengan Bunga Tunggal


A. Pengertian Bunga Majemuk

Bunga majemuk adalah bunga yang dihitung berdasarkan modal pokok awal ditambah dengan akumulasi bunga pada periode sebelumnya. Salah satu karakteristik utama dari bunga majemuk adalah memiliki nilai tidak tetap di tiap periode.

Diduga berasal dari Italia abad ke-17, bunga majemuk dapat dianggap sebagai "bunganya bunga," dan akan membuat jumlah tumbuh pada tingkat yang lebih cepat daripada bunga sederhana, yang dihitung hanya pada jumlah pokok.

Bunga Majemuk Menurut Para Ahli
Otoritas Jasa Keuangan (OJK) bunga majemuk adalah bunga yang dihitung atas jumlah pinjaman pokok ditambah bunga yang diperoleh sebelumnya; misalnya, jika seseorang menyimpan uangnya di bank Rp 1.000,00 pada tingkat bunga 10% per tahun, pada akhir tahun pertama akan diperhitungkan menjadi Rp 1.100,00 dan pada akhir tahun ke-2 akan menjadi Rp 1.210,00 (compound interest).

B. Cara Kerja Bunga Majemuk
Bunga majemuk adalah bentuk bunga paling umum yang digunakan, misalnya, saat Anda mengambil permohonan kredit dan juga digunakan untuk menghitung bunga yang diperoleh uang Anda jika Anda membuat akun berbunga. Berikut contohnya:
1. Anda membuat rekening deposito dengan setoran pertama 5.000.000.000, Bank tersebut menerapkan bunga majemuk sebesar 2,8 persen. Bunga bertambah setiap bulan.
2. Setelah satu bulan, investasi Anda telah menambahkan bunga 11.667.000 Anda sampai pada ini dengan menerapkan rumus: 5.000.000.000 x (1 + (0,028 / 12)) 1- 5.000.000.000.
3. Setelah dua bulan, Anda memiliki bunga $ 23.360.000. Ini adalah hasil dari 5.000.000.000 x (1 + (0,028 / 12)) 2 – 5.000.000.000.
4. Setelah tiga bulan, total bunga adalah $ 35.080.000, atau 5.000.000.000 x (1 + (0.028 / 12)) 3 – 5.000.000.000. Pada akhir tahun pertama, Anda akan menambahkan $ 141,81 dalam bentuk bunga majemuk.
5. Pada akhir lima tahun, Anda akan menambahkan $ 750.430.000 dalam bentuk bunga majemuk.

Jika bank menambahkan bunga majemuk ke simpanan Anda dalam cicilan tahunan, jumlahnya akan berbeda. Setelah tahun pertama, Anda akan menambahkan  14.000.000 dalam bentuk bunga majemuk ke deposit Anda.
Setelah dua tahun, ini akan menjadi bunga  283.920.000. Pada akhir tahun ketiga, bunga majemuk Anda menjadi $ 431.860.000. Pada akhir tahun kelima, Anda akan memiliki  740.310.000 yang ditambahkan ke simpanan Anda dalam bentuk bunga majemuk.

Hal ini menunjukkan bahwa bunga majemuk yang diterapkan ke rekening tabungan atau investasi bekerja lebih baik untuk Anda jika semakin sering bertambah. Untuk pembayaran pinjaman, bagaimanapun, Anda lebih memilih bunga majemuk yang lebih menguntungkan.

C. Rumus Bunga Majemuk
Jika modal awal sebesar M0 mendapat bunga majemuk sebesar b (dalam persentase) per bulan, maka setelah n bulan besar modalnya Mn menjadi:
Mn  = M0 (1 + b)n

Untuk mencari besar bunga kumulatif (In), maka
In = Mn – M0
In  = M0 (1 + b)n – M0 = M0 ((1 + b)n – 1)

Dan jika modal awal sebesar M0 disimpan di bank mendapatkan bunga sebesar b pertahun dan perhitungan bunga dihitung sebanyak m kali dalam setahun, maka besar modal pada akhir tahun ke-n adalah :
Mn  = M0 ( 1 + b/m )mn

D. Kelebihan dan Kelemahan Bunga Majemuk
Untuk peminjam, bunga adalah hal yang sebaiknya dihindari. Skema bunga tunggal akan jauh lebih menguntungkan karena besaran bunganya bisa diprediksi sejak awal. Jika peminjaman dilakukan di lembaga resmi, jumlah angsuran dan bunga tidak akan bertambah.

Skema bunga majemuk sebaiknya tidak digunakan dalam kasus peminjaman kendaraan atau pun pengkreditan rumah dengan jangka panjang. Hal itu karena dana yang harus dibayarkan akan bertambah, sementara aset yang dibeli menggunakan dana tersebut nilainya tidak akan sebanding.

Namun, persepsi itu tentu berkebalikan dengan investor. Bunga majemuk akan menguntungkan karena penerimaan bunga menjadi berlipat setiap waktu ke waktu. Walaupun begitu, harus  dipahami pula bahwa dari waktu ke waktu akan ada pajak yang terus bertambah.

E. Perbedaan Bunga Majemuk dan Bunga Tunggal
Terdapat beberapa perbedaan yang signifikan antara bunga sederhana dan bunga majemuk di antaranya,
1. Bunga tunggal lebih mudah dihitung.
2. Bunga tunggal selalu berjumlah sama karena merupakan persentase dari prinsip. Jumlah bunga majemuk akan berbeda setiap periode akrual karena merupakan persentase dari pokok ditambah bunga yang diperoleh atau diperoleh hingga saat ini.
3. Jumlah pokok akan tetap sama dengan bunga tunggal. Sedangkan untuk bunga majemuk ditambahkan ke pokok, sehingga meningkatkan jumlah pokok.
4. Karena biaya bunga dan jumlah pokok sama setiap periode akrual dengan pinjaman berbunga tunggal, Anda tidak akan dikenakan biaya bunga terutang saat melunasi pinjaman.
5. Bunga tunggal lebih baik untuk pembelian seperti pinjaman mobil karena biaya pinjamannya statis. Bunga majemuk lebih baik untuk investasi atau tabungan karena dana Anda akan tumbuh lebih cepat.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Bunga Majemuk, Cara Kerja, Rumus, Kelebihan dan Kelemahan, serta Perbedaannya dengan Bunga Tunggal"