Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Write Off, Bisnis Kecil, dan dalam Akuntansi

Pengertian Write Off, Bisnis Kecil, dan dalam Akuntansi


A. Pengertian Write Off

Write off adalah biaya yang dapat diklaim sebagai pengurang pajak. Penghapusan pajak dikurangkan dari total pendapatan untuk menentukan total pendapatan kena pajak untuk bisnis kecil. Penghapusan yang memenuhi syarat harus penting untuk menjalankan bisnis dan umum dalam industri bisnis.

Write-off atau penghapusan pajak diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 207/PMK.010/2015. Peraturan ini merupakan Perubahan Kedua atas Peraturan Menteri Keuangan Nomor 105/PMK.03/2009.  Penghapusan piutang tersebut meliputi piutang yang nyata dan piutang nyata tidak dapat ditagih dan dapat dikurangkan dari penghasilan bruto.

B. Penghapusan Pajak untuk Bisnis Kecil
Beberapa jenis pengusaha kecil bisa mendapatkan write-off untuk penghapusan pajak dalam menjalankan bisnisnya. Bisnis kecil biasanya dapat menghapus biaya dalam kategori di antaranya,
1. Periklanan
2. Pendidikan dan Pelatihan
3. Beban Mobil dan Truk
4. Sewa dan kontrak
5. Lain-lain (biaya bank, upah, dll.)
6. Tunjangan Karyawan (seperti asuransi kesehatan)
7. Perjalanan
8. Makanan dan Hiburan
9. Kebutuhan Kantor
10. Persediaan

C. Write Off dalam Akuntansi
Dalam bidang akuntansi, pendekatan write-off bisa saja terjadi ketika nilai aset perusahaan dieliminasi dalam pembukuan. Misalnya ketika aset tidak dapat diubah menjadi uang tunai, tidak memiliki nilai pasar, atau sudah tidak berguna lagi untuk bisnis.

Aset akan dihapus dengan mentransfer sebagian atau seluruh jumlah yang tercatat ke dalam akun pengeluaran. Penghapusan piutang bisa terjadi sekaligus dan tidak tersebar dalam beberapa periode akuntansi saja karena sifat write-off ini terjadi satu kali dan harus ditangani segera.

Write-off sangat membantu untuk mengurangi pendapatan kena pajak. Akan tetapi, write-off hanya akan terjadi jika pencatatan dan pembukuan memberikan bukti fisik yang benar. Jika terjadi penghapusbukuan, maka perusahaan telah melakukan tindakan penipuan dan termasuk pelanggaran hukum.

Aset dihapuskan karena tidak lagi berharga bagi bisnis. Berikut adalah contoh situasi di mana penghapusan diperlukan untuk bisnis kecil dan bagaimana hal itu ditangani dalam pembukuan:
1. Akun yang diterima tidak dapat dikumpulkan
Seorang kontraktor umum memiliki tagihan $ 2000 yang belum dibayar untuk pekerjaan renovasi kamar mandi kecil. Klien belum membayar. Akhirnya, kontraktor mendengar klien bangkrut dan tidak dapat membayar tagihan.

Faktur yang belum dibayar dikategorikan sebagai piutang. Kontraktor mendebit kategori “beban hutang buruk” sebesar $ 2000 dan mengkredit $ 2000 ke kategori yang disebut “penyisihan piutang tak tertagih,” yang mengimbangi jumlah hutang dalam piutang.

2. Inventori yang tidak digunakan
Mungkin inventaris sudah usang atau tidak dapat dijual karena kesalahan dalam pembuatan. Harga pokok persediaan dapat ditambahkan ke kategori “harga pokok penjualan” atau nilainya dapat dikompensasikan dengan menggunakan cadangan persediaan usang.

3. Aset tetap tidak digunakan
Aset tetap adalah barang berharga bagi perusahaan yang tidak akan habis dalam waktu satu tahun dan dimaksudkan untuk penggunaan jangka panjang.

Sebuah perusahaan mungkin membeli furnitur untuk kantor mereka, namun pemilik perusahaan dan karyawan pindah kembali ke kantor pusat. Nilai furnitur kantor telah terdepresiasi berkat keausan, jadi nilai yang disusutkan diperhitungkan dan nilai baru dibebankan ke akun kerugian.

4. Uang muka bayar tidak dikembalikan
Seorang karyawan baru diberi uang muka atas gaji mereka sebagai bantuan dari pemilik. Karyawan tersebut tiba-tiba berhenti sebelum mendapatkan gaji dan menolak untuk membayar sisa uang muka. Saldo tersebut kemudian dipindahkan ke akun biaya kompensasi.

Sebagai aturan umum, penghapusan dilakukan dengan menggeser saldo dalam akun aset ke akun pengeluaran. Namun proses pastinya dapat bervariasi, tergantung pada aset yang terlibat. Sebagai contoh:
1. Jika bisnis Anda tidak lagi digunakan untuk aset tetap, itu harus dikompensasikan dengan semua akumulasi penyusutan atau amortisasi, dengan jumlah yang tersisa dibebankan ke akun kerugian.
2. Jika Anda membayar karyawan di muka, tetapi mereka meninggalkan perusahaan sebelum Anda dapat mengambil uang muka, ini harus dibebankan sebagai biaya kompensasi.
3. Jika tidak memungkinkan untuk menagih piutang, maka harus dikompensasikan dengan akun kontra.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Write Off, Bisnis Kecil, dan dalam Akuntansi"