Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Periode Akuntansi, Cara Menentukan, dan Jenisnya

Pengertian Periode Akuntansi, Cara Menentukan, dan Jenisnya


A. Pengertian Periode Akuntansi

Periode akuntansi adalah rentang waktu yang digunakan dalam laporan keuangan. Informasi keuangan perusahaan harus dilaporkan secara berkala misal per tri wulan, per semester, per satu tahun. Konsep ini diperlukannya guna mengetahui gambaran yang tepat mengenai kinerja perusahaan yang diperoleh saat perusahaan tersebut mencairkan hartanya menjadi kas.

Alasan pertama adalah agar pihak yang mengambil keputusan dapat mengevaluasi kinerja perusahaan dan melihat kondisi serta kebijakan yang akan diambil. Alasan kedua untuk menerapkan konsep periode akuntansi ini adalah untuk kepentingan perencanaan perusahaan. Setiap periode diperlukan laporan keuangan yang tepat dan benar serta pencatatan transaksi yang detail untuk perencanaan anggaran, atau strategi ke depannya.

B. Cara Menentukan Periode Akuntansi
Untuk mengukur tingkat keuntungan dan nilai harta kekayaan perusahaan diperlukan adanya batasan waktu pengukuran tersebut agar hasil yang didapat bisa lebih akurat serta mudah untuk dipahami. Pada umumnya, periode akuntansi atau pembukuan suatu perusahaan adalah selama satu tahun mulai dari 1 Januari hingga 31 Desember.

Biasanya, laporan keuangan yang dihasilkan setiap periode akuntansi merupakan tolak ukur perbandingan bagi tingkat keberhasilan suatu perusahaan dalam hal pendapatan keuntungan atau kinerja dari tahun lalu dan tahun-tahun sebelumnya. Di Indonesia, periode akuntansi biasanya dikenal dengan istilah tahun takwim. Hal ini dikarenakan lamanya periode akuntansi yang dilakukan sama dengan satu tahun kalender kabisat.

Setelah satu tahun periode akuntansi atau pembukuan, laporan keuangan yang dibuat secara berkala tersebut akan digunakan sebagai bahan audit oleh auditor eksternal di mana mereka akan memeriksa keabsahan data transaksi yang tercatat apakah sudah sesuai dengan dan wajar dengan ketentuan akuntansi yang berlaku di Indonesia. Apabila terdapat kesalahan atau terdapat suatu nilai yang dilihat tidak wajar, maka auditor akan membuat jurnal koreksi atau penyesuaian atas ketidakwajaran dari nilai tersebut.

Supaya bisa dibedakan antara laporan keuangan internal (periode pertama hingga bulan ke 12), maka perlu dibuatkan satu periode khusus untuk mencatat penyesuaian yang dicatat oleh auditor tersebut. Periode ini juga dapat digunakan oleh departemen keuangan untuk melakukan pengecekan keabsahan dari laporan yang dibuat dan disesuaikan dengan jumlah pajak yang dilaporkan dan diberikan.

C. Jenis Periode Akuntansi
Terdapat tujuh jenis periode akuntansi yang berbeda di antaranya,
1. Tahun kalender
Periode ini yang berlangsung selama satu tahun kalender. Ini berarti bahwa bisnis dapat mulai mengumpulkan catatan akuntansi tepat ketika tahun dimulai dan terus melakukannya hingga tahun berakhir. Memiliki metode tahun kalender dapat menguntungkan bisnis dengan menyediakan rentang waktu yang lama untuk mengumpulkan data keuangan dan mensintesisnya menjadi laporan dan laporan keuangan.

Beberapa perusahaan yang mungkin menggunakan metode periode tahun kalender termasuk pemilik tunggal, kemitraan, perseroan terbatas dan perusahaan jasa pribadi.

2. Tahun fiskal
Metode periode tahun fiskal berlangsung selama 52 atau 53 minggu dan biasanya dimulai pada awal kuartal keuangan, seperti pada bulan Januari atau April. Ini dapat membantu perusahaan yang ingin mengevaluasi kinerja keuangannya setelah tanggal tertentu.

Bisnis dapat memilih periode waktu yang ingin mereka pertimbangkan dalam tahun fiskal mereka, yang dapat memberikan waktu untuk mempersiapkan strategi mereka untuk mengumpulkan data keuangan. Bisnis yang mungkin menggunakan periode akuntansi tahun fiskal termasuk kantor akuntan, bisnis musiman dan perusahaan yang memperoleh pendapatan dari peristiwa yang terjadi selama waktu tertentu dalam setahun.

3. 4-5 tahun kalender
Periode akuntansi 4-4-5 tahun kalender membagi periode menjadi empat kuartal yang masing-masing berlangsung selama 13 minggu. Sistem ini bekerja dengan memiliki dua bulan empat minggu dan satu bulan lima minggu di setiap kuartal dan melakukan siklus ini 4 kali dalam setahun.

4-5 periode akuntansi tahun kalender dapat membantu bisnis menganalisis data keuangan mereka dengan memungkinkan empat poin dalam setahun untuk membuat laporan keuangan dan mengakhiri setiap periode pada hari yang sama dalam seminggu untuk menjaga konsistensi. Beberapa bisnis yang sering menggunakan kalender 4-4-5 tahun antara lain perusahaan retail dan industri manufaktur.

4. Kuartal kalender
Periode kuartal kalender berlangsung selama tiga bulan dan biasanya dimulai pada awal kuartal fiskal. Karena kuartal kalender hanya berlangsung tiga bulan dalam setahun, bisnis dapat menyelesaikan lebih dari satu dalam satu tahun kalender, yang dapat memberi mereka lebih banyak data untuk dikerjakan. Mereka juga dapat memilih untuk menjadwalkan periode mereka pada saat mereka ingin menganalisis kinerja keuangan mereka berdasarkan peristiwa tertentu yang mungkin terjadi selama waktu itu.

5. Kuartal fiskal
Periode akuntansi kuartal fiskal berlangsung selama 13 minggu dan didasarkan pada tahun fiskal perusahaan daripada tahun kalender. Ini berarti bahwa bisnis dapat memilih periode 13 minggu yang ingin mereka evaluasi dan menjadwalkan periode akuntansi mereka untuk berlangsung selama waktu itu.

Periode akuntansi kuartal fiskal biasanya diukur dengan memutuskan tanggal mulai tertentu dan menggunakan 13 minggu setelahnya untuk mengumpulkan dan menganalisis data keuangan.

6. Bulan kalender
Periode akuntansi yang berlangsung selama satu bulan kalender berlangsung selama empat minggu dan dimulai pada hari pertama bulan yang ingin dipertimbangkan oleh bisnis. Periode bulan kalender dapat bermanfaat bagi bisnis yang ingin menghasilkan laporan keuangan dengan cepat dan menganalisis sebagian kecil data sekaligus.

7. Bulan anggaran
Periode bulan fiskal dapat berlangsung empat atau lima minggu dan berlangsung selama tahun fiskal perusahaan. Karena perusahaan dapat menjadwalkan periode akuntansi bulan fiskal mereka sendiri, itu tidak harus dimulai pada awal bulan.

Untuk menentukan periode akuntansi bulan fiskal, perusahaan dapat memulai pada tanggal tertentu dan melakukan praktik akuntansi selama empat atau lima minggu setelah tanggal tersebut, yang berarti tidak ada tanggal mulai atau akhir yang diperlukan untuk bulan fiskal.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Periode Akuntansi, Cara Menentukan, dan Jenisnya"