Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Prive, Karakteristik, Kategori, Cara Mengelola, dan Metodenya

Pengertian Prive, Karakteristik, Kategori, Cara Mengelola, dan Metodenya


A. Pengertian Prive (Withdrawals)

Prive (withdrawals) adalah penarikan sebagian aset atau modal di sebuah perusahaan dan digunakan untuk keperluan pribadi pemiliknya. Dalam dunia bisnis seorang investor dapat menarik modal yang telah diinvestasikan pada sebuah CV atau lembaga usaha atau perusahaan tentunya atas dasar persetujuan.

Investor dapat bebas untuk  menarik dana modal senilai modal awal. Dan tentunya penarikan modal tersebut dapat berimbas pada ekuitas perusahaan. Melakukan penarikan dana modal tidak semudah membalikkan telapak tangan, pastinya ada prosedur untuk menarik dana atau aset tersebut.

Prosedur yang harus dilewati adalah harus melalui persetujuan para komisaris, jika dewan komisaris menyetujui, maka dana atau aset dapat dipakai oleh investor secara pribadi. Berdasarkan hal tersebut, prive tergolong masuk dalam kolom saldo debit pada pembukuan perusahaan. Walaupun prive dapat mempengaruhi pada ekuitas perusahaan, prive pun merupakan hak para investor ataupun owner.

B. Karakteristik Akun Prive dalam Akuntansi
1. Membantu melacak modal yang digunakan untuk penggunaan pribadi
Akun prive membantu dalam melacak jumlah total modal yang ditarik dari bisnis untuk penggunaan pribadi. Ini membantu dalam mengawasi penarikan pemilik dan membantu menjaga saldo modal total keseluruhan perusahaan.

2. Bukan akun berkelanjutan / permanen
Akun penarikan bukan merupakan catatan yang berkelanjutan atau permanen dalam arti bahwa, pada akhir tahun keuangan, itu diseimbangkan dalam buku besar dengan kredit, dan sisanya ditransfer ke total modal atau sisi ekuitas pemilik dari neraca dengan debit.

Akun ini hanya digunakan lagi di tahun depan untuk melacak penarikan dari bisnis tahun itu, jika ada. Oleh karena itu, ini bukan akun berkelanjutan atau permanen, melainkan akun sementara.

3. Bukan akun pengeluaran
Meskipun akun prive adalah akun debit dan menunjukkan pengurangan total uang yang tersedia dalam bisnis, ini bukan akun pengeluaran – ini bukan biaya yang dikeluarkan oleh bisnis. Sebaliknya, ini hanyalah pengurangan total ekuitas bisnis untuk penggunaan pribadi. Jika akun penarikan menjadi akun pengeluaran, itu akan dicatat dalam laporan laba rugi bisnis, bukan di neraca.

C. Kategori Transaksi Prive
Selain dalam bentuk uang, prive juga dapat berupa aset tetap dan aset tidak tetap, atau dalam bentuk komoditas pada organisasi komersial. Ada beberapa grup transaksi lain untuk penggunaannya. Empat transaksi dapat dibagi menjadi transaksi pribadi di antaranya,
1. Berbagi keuntungan dengan reputasi dalam bentuk apapun.
2. Upah yang dibayarkan kepada rekanan aktif dan pasif yang modalnya tidak dibagi menjadi saham.
3. Anggota perseroan komanditer yang menggunakan dana untuk keuntungan pribadi.
4. Sekutu aktif atau pasif dengan divestasi aktif.

Seperti yang Anda ketahui, prive dapat ditukarkan kapan saja, dan Anda disarankan untuk menggunakan faktur terperinci. Namun, perhitungan yang benar akan dikurangkan dari laba bersih dan modal untuk periode tersebut pada setiap akhir tahun.

D. Cara Mengelola Prive
Prive merupakan salah satu sumber aset yang penting bagi perusahaan, dan tentu saja dibutuhkan pengelolaan yang tepat agar tidak memberikan dampak yang kurang baik bagi perusahaan. Beberapa di antaranya,
1. Siapkan Dana Darurat
Tips pertama yang perlu dipersiapkan dalam mengelola prive adalah dengan menyiapkan dana darurat. Dana darurat berfungsi memenuhi kebutuhan yang sifatnya mendesak dan tidak terduga. Laba ditahan dapat berfungsi sebagai dana darurat atau cadangan untuk perusahaan. Dana ini dapat menjadi backup apabila pemilik atau investor sewaktu-waktu melakukan penarikan modal pada bisnis.

2. Buat Aturan Mengenai Prive
Tips selanjutnya, sebaiknya Anda sebagai pemilik bisnis membuat aturan mengenai nominal penarikan modal. Penarikan modal atau prive adalah hak bagi para owner atau investor. Sebagai contoh, Anda bisa membuat aturan atau kesepakatan kalau penarikan modal yang boleh dilakukan tidak boleh melebihi 50% dari modal awal yang disetorkan.

3. Pisahkan Dana Pribadi dan Bisnis
Ini merupakan nasihat yang sudah tidak asing lagi, jangan pernah menjadikan satu urusan pribadi dan bisnis atau perusahaan, khususnya urusan keuangan. Sebaiknya Anda memisahkan keuangan pribadi dan modal bisnis. Komunikasikan dengan para investor untuk tidak melakukan penarikan modal dalam jumlah banyak hanya untuk membeli keinginan dan gaya hidup.

4. Penarikan Prive Tidak Melebihi Laba
Masih berhubungan dengan pembuatan aturan prive di poin sebelumnya, sebaiknya Anda sebagai pemilik bisnis membuat aturan untuk penarikan modal tidak boleh melebihi laba yang diterima oleh bisnis, agar tidak mengalami kerugian.

Laba merupakan harga jual dikurangi dengan harga pokok penjualan, dan laba harus menjadi perhatian saat investor akan melakukan penarikan modal. Biasanya, investor sudah mengantongi laba tersendiri saat menanamkan modal di awal.

5. Lakukan Evaluasi Prive
Aturan dan persetujuan mengenai prive yang dibuat antara pemilik bisnis dan pemberi modal bertujuan untuk menjaga saldo debit agar tetap aman. Setelah itu, sebaiknya dilakukan evaluasi berkala dan bertahap untuk memastikan para investor menarik modalnya tidak melebihi persetujuan.

Anda dapat melihat prive dalam laporan perubahan modal perusahaan, apakah jumlahnya berkurang atau bertambah, dan nantinya bisa dijadikan sebagai pembuat keputusan bisnis untuk ke depannya.

E. Metode Prive dalam laporan perubahan modal
Akuntansi adalah salah satu alasan perubahan modal dalam laporan perubahan modal. Untuk menemukan atau menghitung hak istimewa, Anda dapat menggunakan 3 metode untuk melaporkan perubahan modal, termasuk:
1. Catat Prive sebagai pengurang modal
Metode ini dapat digunakan ketika investor mencapai privatisasi dengan mengurangi modal secara langsung.

2. Catat Prive sebagai piutang
Pencatatan hak istimewa sebagai piutang sangat kecil, karena hak istimewa diperlakukan sebagai piutang dari investor kepada perusahaan terkait. Investor harus mengembalikan dana atau modal yang ditempati sehingga diperlukan komitmen yang kuat agar tidak mengganggu permodalan dan arus kas perusahaan.

3. Jangan masukkan laporan laba rugi
Perusahaan biasanya tidak memasukkan istilah pribadi dalam laporan laba rugi mereka. Debit dan kredit tidak akan dimasukkan dalam biaya dalam laporan laba rugi, tetapi dimasukkan dalam pengurangan modal, dan pengurangan modal secara langsung dihitung dalam laporan perubahan modal. Ini karena hak istimewa akuntansi bukan bagian dari operasi bisnis.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Prive, Karakteristik, Kategori, Cara Mengelola, dan Metodenya"