Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Net Realizable Value, Faktor, dan Cara Menentukannya

Pengertian Net Realizable Value, Faktor, dan Cara Menentukannya


A. Pengertian Net Realizable Value (NRV)

Net realizable value (NRV) atau nilai realisasi bersih, adalah jumlah uang tunai yang diharapkan diterima oleh perusahaan berdasarkan penjualan atau pelepasan suatu barang setelah dikurangi biaya terkait. Pada akhir setiap tahun fiskal, CPA, akuntan, dan pemegang buku menyiapkan laporan untuk mencerminkan berapa banyak persediaan dan piutang yang dapat dikonversi perusahaan menjadi kas.

Badan pengatur di bidang akuntansi mengharuskan aset dilaporkan secara konservatif untuk menghindari melebih-lebihkannya dalam laporan keuangan. NRV dianggap sebagai pendekatan akuntansi konservatif dan metode untuk menyatakan nilai aset seakurat mungkin, dengannya sering digunakan untuk mengevaluasi nilai aset dalam akuntansi piutang.

B. Faktor yang Mempengaruhi Net Realizable Value (NRV)
Prosedur akuntansi seperti pencatatan nilai realisasi bersih memberikan pengambil keputusan organisasi pandangan penuh tentang bagaimana perusahaan berfungsi. Efisiensi dalam proses produksi dan penagihan utang sangat penting bagi kemampuan bisnis untuk berkembang.

Berikut empat faktor yang mempengaruhi nilai realisasi bersih perusahaan di antaranya,
1. Histori penagihan perusahaan
Untuk piutang, jumlah yang dapat direalisasikan perusahaan dari hutang pelanggan tergantung pada histori penagihan perusahaan. Beberapa industri lebih tidak stabil daripada yang lain dan memiliki persentase default yang lebih tinggi. Selain itu, bisnis yang menggunakan cara penagihan utang yang lebih kreatif dapat melihat perbedaan positif dalam NRV di akhir tahun.

2. Kondisi ekonomi saat ini
Kondisi ekonomi dapat mempengaruhi NRV pada akhir tahun baik untuk piutang maupun persediaan. Tingkat pekerjaan, inflasi dan produktivitas kotor adalah beberapa elemen ekonomi makro dan mikro yang mempengaruhi bisnis.

Ketika perekonomian dalam keadaan ekspansi, hal itu tercermin dari pertumbuhan beberapa industri dan terbukanya aliran uang dan peluang pinjaman. Ketika ekonomi dalam keadaan berkontraksi, bisnis tunduk pada anggaran yang lebih ketat dan lebih strategis karena pelanggan menghabiskan lebih sedikit.

3. Biaya produksi dan penyusutan persediaan
Setiap perusahaan mengeluarkan biaya variabel dan biaya tetap. Biaya tetap adalah hal-hal seperti sewa dan utilitas sementara biaya variabel bergantung pada produk yang dihasilkan.

Contoh biaya variabel adalah upah staf, bahan langsung dan perlengkapan produksi. Fluktuasi biaya produksi akan mempengaruhi nilai realisasi bersih. Tergantung pada pasar, tidak selalu layak untuk menaikkan harga untuk memastikan keuntungan. Seiring bertambahnya usia inventaris atau menjadi usang, bisnis mengeluarkan biaya penyimpanan dan pembuangan.

4. Permintaan pasar
Hukum penawaran dan permintaan adalah faktor lain yang mempengaruhi tingkat persediaan yang dinilai dan akun yang dibayar oleh pelanggan.

Pasar bergeser untuk mencerminkan selera konsumen. Harga barang bergerak naik dan turun tergantung pada seberapa banyak pelanggan bersedia membayar untuk suatu barang, kemampuan mereka untuk membayar dan ketersediaan produk pengganti. Bisnis yang berfungsi di pasar yang sangat kompetitif mungkin merasakan fluktuasi perubahan harga dan mengalihkan perhatian konsumen pada keseimbangannya.

C. Cara Menentukan Nilai dari Net Realizable Value (NRV)
Penggunaan NRV sebagai metode penilaian diakui dalam Standar Pelaporan Keuangan Internasional dan Prinsip Akuntansi yang Berlaku Umum atau PABU.

Perusahaan sering menggunakan metode ini untuk menentukan berapa harga pasar saat ini dari aset mereka pada akhir tahun. Mereka juga ingin menentukan berapa banyak uang yang terutang perusahaan akan dikumpulkan sebagai pendapatan atau dihapuskan sebagai beban piutang tak tertagih. NRV terutama digunakan dalam tiga bidang: akuntansi biaya, persediaan dan piutang.

Berikut adalah cara menentukan nilai realisasi bersih:
1. Tentukan nilai yang Anda harapkan untuk dikumpulkan untuk semua barang yang tersedia untuk dijual: Jika Anda memiliki barang yang terdaftar seharga 50.000 tetapi Anda berharap barang tersebut hanya akan dijual dengan diskon 35.000, gunakan 35.000 untuk penilaiannya.
2. Identifikasi semua biaya yang terkait dengan produksi, pengemasan, dan persiapan untuk menjual.
3. Kurangi total biaya dari nilai barang untuk menentukan net realizable value.

Contoh Penggunaan Rumus NRV
Seperti disinggung di atas, nilai realisasi bersih digunakan dalam tiga kesempatan.
1. Piutang
Saldo piutang diubah menjadi kas ketika pembeli membayar faktur yang belum diselesaikan. Namun saldo ini harus diselaraskan kembali untuk klien yang belum atau tidak membayar. Hal ini disebut piutang tak tertagih.

Nilai realisasi bersih untuk piutang dihitung sebagai saldo piutang penuh dikurangi penyisihan piutang diragukan alias piutang tak tertagih, yakni jumlah piutang yang tidak dapat dibayarkan. Piutang yang macet ini dibukukan sebagai beban. Cara menghitung nilai realisasi bersih untuk piutang adalah sebagai berikut.
a. Catat total piutang klien.
b. Catat bagian-bagian dari piutang yang mungkin tak tertagih. Lalu sisihkan piutang yang diragukan.
c. Total piutang dikurangi piutang tak tertagih. Dari sini diperoleh hasil NRV-nya.

2. Persediaan
Aturan dalam GAAP sebelumnya membutuhkan akuntan untuk menggunakan lower of cost or market method (LCM). gunanya untuk menghitung persediaan pada neraca keuangan.

Jika harga pasar pada persediaan jatuh di bawah biaya historis, prinsip konservatisme membutuhkan akuntan untuk menggunakan harga pasar untuk menghitung nilai persediaan. Harga pasar disebut sebagai lebih rendah daripada biaya penggantian atau NRV.

Ketika perusahaan membeli inventori atau persediaan, hal ini dapat mendatangkan biaya tambahan untuk menyimpan atau menyiapkan bahan baku sebelum dijual. Biaya yang terkait menyimpan inventori ini disebut sebagai biaya pengangkutan.

Misalkan seorang retailer membeli sebuah furnitur yang besar dan mahal sebagai inventori. Perusahaan lalu harus membuat tempat display dan menyewa jasa kontraktor untuk memindahkan furnitur secara hati-hati ke rumah pembeli. Biaya ekstra yang harus dikeluarkan ini kemudian dikurangi harga penjualan untuk menentukan nilai realisasi bersih.

3. Biaya Akuntansi
Nilai realisasi bersih juga dipakai untuk mengkalkulasi biaya ketika dua barang dibuat bersamaan dalam sistem biaya bersama sampai produksi mencapai point pemisahan. Setiap produk diproduksi berbeda setelah poin tersebut.

NRV digunakan untuk mengalokasikan biaya bersama sebelumnya untuk setiap produk. Hal ini membuat perusahaan dapat menghitung total biaya dan dapat menentukan harga penjualan masing-masing.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 4. Rancangan Penelitian Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 5. Pengumpulan Data dalam Penelitian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 6. Pengolahan Data (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 7. Penulisan Laporan Penelitian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.1 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.2 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016) 

7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.1 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.2 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
 
9. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.1 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.2 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016) 

11. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.1 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.2 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
13. Materi Ujian Nasional Kompetensi Jenis Penelitian Sosial
14. Materi Ujian Nasional Kompetensi Langkah-Langkah Penelitian Sosial
15. Materi Ujian Nasional Kompetensi Metode Penelitian Sosial
16. Materi Ujian Nasional Kompetensi Manfaat Hasil Penelitian       
17. Materi Ringkas Jenis, Prosedur, Metode (Pendekatan), dan Teknik Pengumpulan Data Penelitian
18. Materi Ringkas Penentuan Topik dan Manfaat Penelitian

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Net Realizable Value, Faktor, dan Cara Menentukannya"