Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Biaya Periode, Jenis, Cara Menghitung, dan Manfaatnya

Pengertian Biaya Periode, Jenis, Cara Menghitung, dan Manfaatnya


A. Pengertian Biaya Periode (Period Cost)

Biaya periode (period cost) adalah biaya rutin bulanan yang relatif stabil, tak peduli penjualan bisnis sedang meningkat atau menurun. Biaya periode merupakan segala biaya-biaya yang tidak terkait dengan produksi unit atau pengiriman jasa, yang dikeluarkan perusahaan untuk menjalankan bisnisnya.

Biaya ini biasanya merupakan biaya bisnis yang tidak dapat dihindari, dan dapat juga disebut period cost  atau biaya periode, biaya waktu, biaya kapasitas, dan biaya operasional. Biaya periode dimasukkan dalam laporan keuangan perusahaan selama periode akuntansi yang ditugaskan.

Biaya periode dapat dibagi menjadi dua kategori di antaranya,
1. Biaya penjualan
2. Biaya administrasi

Ini juga dikenal sebagai biaya penjualan, umum dan administrasi juga termasuk biaya pemasaran dan penjualan bersama dengan kantor perusahaan dan biaya administrasi yang diperoleh bisnis.

B. Jenis Biaya Periode (Period Cost)
Berikut tiga klasifikasi biaya periode di antaranya,
1. Beban saat ini. Beban yang diperoleh perusahaan terkait dengan periode berjalan
2. Biaya historis. Biaya yang telah terjadi pada periode sebelumnya yang seharusnya tidak dipertimbangkan dalam pengambilan keputusan
3. Pengeluaran yang ditentukan sebelumnya. Pengeluaran yang diperkirakan perusahaan untuk periode mendatang yang dihitung untuk menyiapkan anggaran yang harus dipertimbangkan saat membuat keputusan

C. Cara Menghitung Biaya Periode (Period Cost)
Tidak ada pendekatan atau formula standar yang digunakan bisnis dan akuntan untuk menghitung biaya periode. Paling sering, akuntan manajemen harus memperhatikan biaya bisnis dan menentukan mana yang merupakan period cost dan mana yang merupakan biaya produksi sebelum mereka menambahkannya ke laporan laba rugi.

Begitu mereka berada di laporan laba rugi, akuntan dapat menguranginya dari laba kotor untuk mendapatkan laba bersih untuk periode tersebut. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat diambil untuk melaporkan period cost untuk bisnis Anda di antaranya,
1. Pantau period cost Anda
Pastikan Anda melacak berapa banyak uang yang Anda keluarkan untuk period cost dan mengeluarkannya selama periode Anda mengeluarkan biaya. Anda dapat menyimpan tanda terima, slip gaji karyawan, faktur, dan dokumen lain yang mencerminkan berapa banyak uang yang Anda bayarkan untuk berbagai period cost.

2. Sertakan period cost Anda pada laporan laba rugi Anda
Ketika Anda mengeluarkan period cost , mereka berakhir pada laporan laba rugi Anda dan mengurangi laba bersih Anda. Anda dapat memilih untuk memisahkan period cost berdasarkan kategori pada laporan laba rugi Anda untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang biaya Anda dan berapa banyak yang Anda belanjakan untuk masing-masing biaya tersebut.

Ini membantu Anda menilai pengeluaran Anda dan memberi Anda gambaran akurat tentang pendapatan bersih Anda. Laporan laba rugi Anda juga mencakup harga pokok penjualan, pajak, dan total pendapatan untuk periode akuntansi.

3. Evaluasi kembali period cost Anda setiap tahun
Banyak period cost tidak tetap. Ketika Anda menentukan anggaran Anda setiap tahun, Anda dapat mengurangi pengeluaran dengan mengevaluasi kembali pengeluaran periode Anda. Misalnya, jika Anda mengubah premi asuransi atau bahkan beralih ke perusahaan dengan premi yang tidak terlalu mahal, perbedaan harga perlu diperhatikan. Mengevaluasi kembali period cost Anda dapat membantu Anda mengidentifikasi peluang untuk mengurangi pengeluaran Anda.

D. Manfaat Menghitung Biaya Periode
Menghitung total period cost Anda penting karena membantu Anda memperkirakan pendapatan bersih bisnis Anda untuk setiap periode akuntansi. Ini mungkin penting untuk mengajukan pajak bisnis yang akurat. Mengetahui total biaya periode Anda juga membantu bisnis Anda untuk mempersiapkan audit. Menghitung period cost juga dapat membantu bisnis:
1. Menyeimbangkan anggaran mereka
2. Dapatkan penghematan penting
3. Fokus untuk mengembangkan bisnis mereka dan mengendalikan biaya langsung mereka
4. Mencari cara yang lebih baik untuk mengendalikan biaya
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Biaya Periode, Jenis, Cara Menghitung, dan Manfaatnya"