Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Audit Keuangan, Fungsi, Tujuan, Tahapan, dan Prosesnya

Pengertian Audit Keuangan, Fungsi, Tujuan, Tahapan, dan Prosesnya


A. Pengertian Audit Keuangan

Audit keuangan atau audit laporan keuangan adalah pemeriksaan atas laporan keuangan atau laporan lain oleh orang atau organisasi independen di mana pendapat tersebut diungkapkan berdasarkan fakta penelaahannya.

Guna memastikan bahwa opini yang diberikan oleh auditor tidak bias dan dapat diandalkan, audit harus mempertahankan kode etik utamanya dan mengikuti pedoman wajib dari badan profesional yang mengendalikannya di yurisdiksi tersebut.

B. Fungsi Audit Keuangan
Audit dalam akuntansi menjalankan fungsi yang diperlukan untuk memastikan bahwa perusahaan tidak hanya jujur dalam pelaporan keuangannya, tetapi juga bahwa operasi perusahaan berfungsi sebagaimana mestinya. Auditor dapat bekerja baik di dalam perusahaan, melakukan audit internal, atau untuk organisasi lain, melakukan audit eksternal.

Terdapat beberapa fungsi audit keuangan pada bisnis di antaranya,
1. Memastikan Semua Laporan Keuangan Akurat
Auditor eksternal adalah akuntan publik bersertifikat, atau CPA, yang bekerja sebagai independen dari bisnis atau organisasi, memeriksa laporan keuangan yang disiapkan oleh manajemen bisnis atau organisasi.

Auditor memastikan bahwa semua pernyataan yang dibuat dalam laporan keuangan perusahaan akurat dan jujur. Auditor internal melakukan tugas serupa untuk memastikan laporan keuangan perusahaan benar dan akurat, tetapi mereka dipekerjakan oleh perusahaan yang diaudit.

2. Memantau Sistem Perusahaan
Audit keuangan dalam akuntansi tidak hanya memeriksa apakah laporan keuangan perusahaan akurat, tetapi juga menguji apakah sistem perusahaan beroperasi sebagaimana mestinya. Sistem yang diperiksa auditor mencakup pengendalian internal perusahaan, atau tindakan yang diambil untuk mengurangi atau menghilangkan kesalahan atau penipuan akuntansi.

Berdasarkan hasil audit akuntansi, auditor merekomendasikan perubahan yang harus dilakukan perusahaan pada proses atau sistemnya untuk menghilangkan masalah dan mengurangi kesalahan di masa depan. Laporan audit juga menunjukkan potensi “celah” dalam pengendalian internal perusahaan yang memungkinkan karyawan melakukan kecurangan dan berpotensi tidak terungkap.

3. Memenuhi Tujuan Keuangan
Perusahaan harus selalu berusaha untuk menekan biaya operasional serendah mungkin tanpa mengorbankan produktivitas. Audit keuangan dalam akuntansi melihat tujuan dan sasaran keuangan perusahaan untuk menentukan apakah kebijakan dan praktik yang ditetapkan oleh perusahaan dilaksanakan sesuai rencana.

Auditor menyarankan bagaimana perusahaan dapat melakukan penyesuaian pada praktik dan kebijakannya untuk menciptakan hasil yang selaras dengan tujuan dan sasaran tersebut.

4. Kepercayaan dan Jaminan Publik
Audit eksternal membantu meyakinkan publik bahwa uang yang diinvestasikan di perusahaan publik digunakan seperti yang dinyatakan, alih-alih dana tersebut digunakan untuk tujuan atau aktivitas lain.

Auditor memastikan bahwa dokumen keuangan dari perusahaan selaras dengan laporan keuangan, menghilangkan kemungkinan kecurangan atau ketidakmampuan yang berlebihan atas keberhasilan keuangan yang dinyatakan perusahaan.

Melalui audit eksternal, mereka yang telah berinvestasi di suatu perusahaan mendapatkan kepastian bahwa perusahaan tersebut terlibat dalam kegiatan bisnis yang diwakili perusahaan pada saat investasi dilakukan.

C. Tujuan Audit Keuangan
Tujuan audit laporan keuangan adalah untuk mendapatkan jaminan keyakinan tentang apakah laporan keuangan yang disusun secara keseluruhan telah bebas dari salah saji material, baik karena penipuan atau kesalahan, sehingga memungkinkan para auditor untuk menyatakan pendapat apakah laporan keuangan telah disusun, dalam semua hal yang material, sesuai dengan kerangka kerja pelaporan keuangan yang berlaku.

D. Tahapan Audit Keuangan
Terdapat beberapa tahapan yang harus dilalui ketika melakukan audit laporan keuangan di antaranya,
1. Merencanakan dan merancang pendekatan audit
Tahapan pertama dalam pemeriksaan laporan keuangan secara menyeluruh adalah merencanakan dan merancang pendekatan audit. Dalam mengaudit, auditor mempertimbangkan 2 hal yang mempengaruhi jenis pendekatan.
a. Pertimbangan pertama adalah bukti audit yang terkumpul harus kompeten agar tanggung jawab dan profesionalisme auditor terpenuhi.
b. Pertimbangan kedua adalah masalah biaya pengumpulan bukti yang minimal.

Kedua pertimbangan ini diperlukan untuk merencanakan audit dan menghasilkan pendekatan audit yang efektif dengan biaya audit yang wajar.

2. Melaksanakan uji pengendalian dan uji substantif
Tahapan selanjutnya dalam melakukan pemeriksaan laporan keuangan adalah melaksanakan uji pengendalian serta uji substantif atas transaksi. Auditor akan mengurangi lingkup pemeriksaan beberapa tempat ketika laporan keuangan kurang akurat dan tidak disertai dengan bukti audit.

Dalam tahap ini, auditor harus melakukan uji terhadap efektivitas pengendalian akurasi informasi dalam laporan keuangan. Selain itu, auditor juga harus melakukan evaluasi atau penilaian atas pencatatan berbagai transaksi oleh klien serta memverifikasi nilai moneter terhadap berbagai transaksi tersebut. Verifikasi inilah yang disebut dengan uji substantif atas transaksi.

3. Mengimplementasikan prosedur analitis dan uji rincian saldo
Mengimplementasikan prosedur analitis dan uji rincian saldo merupakan tahapan selanjutnya yang perlu Anda pahami dalam pemeriksaan laporan keuangan. Dalam melakukan audit, perbandingan-perbandingan serta hubungan antara saldo akun dengan tampilan data yang wajar akan digunakan untuk melakukan prosedur analitis.

Sedangkan saat melakukan prosedur uji rincian saldo, auditor akan  melakukan berbagai prosedur spesifik yang bertujuan untuk menguji salah saji moneter pada akun-akun laporan keuangan.

4. Melengkapi proses audit dan menerbitkan laporan audit
Melengkapi prosedur audit sangat penting bagi auditor. Hal ini bertujuan untuk menghubungkan semua informasi yang diperoleh untuk mendapatkan suatu kesimpulan secara menyeluruh sehingga laporan keuangan tersebut dapat dipresentasikan secara wajar.

Memiliki laporan keuangan yang wajar menjadi suatu proses yang penting dan berdasarkan pada pertimbangan profesionalisme auditor. Dalam praktiknya, auditor akan menggabungkan semua informasi yang didapatkan selama proses audit. Setelah semua informasi diperoleh dan proses audit selesai, maka akuntan publik harus menerbitkan laporan audit untuk melengkapi laporan keuangan.

E. Proses dalam Audit Keuangan
Audit menggali jauh ke dalam situasi keuangan perusahaan dengan menyelidiki catatan akuntansi, kontrol internal, kepemilikan kas, dan area keuangan sensitif lainnya. Memahami bagaimana melakukan audit keuangan pada pembukuan bisnis sendiri dapat membantu Anda mempersiapkan kemungkinan audit eksternal, menyimpan catatan akuntansi Anda dalam urutan dan mencegah pencurian dan tindakan fraud internal.

Berikut langkah-langkah yang diperlukan untuk menyelesaikan audit.
1. Mengumpulkan dokumen keuangan
Kumpulkan tanda terima penjualan, faktur, dan laporan bank untuk diteruskan ke departemen akuntansi untuk diproses. Pastikan Anda menyimpan dokumentasi tepat waktu dan dapat dipertanggungjawabkan karena catatan akuntansi yang buruk dan berisi data palsu akan membuat perbedaan dalam catatan keuangan perusahaan.

2. Memeriksa seluruh bukti transaksi
Tinjau kebijakan penyimpanan catatan perusahaan untuk memastikan catatan disimpan dengan benar. Bisnis harus menyimpan setidaknya fotokopi elektronik dari struk mesin kasir, cek yang dibatalkan, faktur dan dokumentasi keuangan lainnya sampai akhir periode akuntansi saat ini. Pastikan semua catatan arsip dapat diakses dengan cepat untuk menjelaskan masalah potensial apa pun.

3. Periksa sistem akuntansi
Setiap elemen dari sistem akuntansi perusahaan, termasuk entri jurnal akun-T (debet dan kredit), buku besar, dan laporan keuangan saat ini semuanya perlu diidentifikasi dan ditinjau.

Bekerja melalui sistem akuntansi secara sistematis memastikan bahwa semua akun yang diperlukan tersedia, akun T diposting ke buku besar secara tepat waktu dan bahwa sistem memiliki kemampuan untuk memperbaiki kesalahan manusia, seperti kesalahan matematika.

4. Tinjau kebijakan pengendalian internal
Untuk mengukur tingkat perlindungan yang diberikan perusahaan terhadap tindakan fraud dan penipuan, tinjau kebijakan pengendalian internal mereka.

Kebijakan ini mencakup hal-hal seperti pemisahan tugas akuntansi antara karyawan yang berbeda, brankas yang terkunci untuk menyimpan setoran bank yang tertunda, dan software akuntansi yang dilindungi kata sandi yang melacak siapa yang melakukan apa dan kapan melakukan hal tertentu.

5. Membandingkan catatan internal dan eksternal
Lihat catatan internal tentang kepemilikan kas, pendapatan dan pengeluaran terhadap catatan eksternal. Tinjau catatan eksternal yang disimpan perusahaan dan bandingkan transaksi yang dipilih dengan catatan internal.

Bandingkan tanda terima pembelian yang dikirim dari pemasok untuk bulan tertentu dengan catatan pembelian internal. Misalnya, membandingkan seluruh bukti struk kasir dengan pendapatan yang dicatat dalam buku keuangan Anda.

6. Melihat catatan pajak
Luangkan waktu untuk menganalisis catatan pajak internal dan pengembalian pajak resmi perusahaan. Anda harus menyimpan catatan keuangan dan pajak selama sepuluh tahun agar aman. Jelajahi catatan akuntansi Anda untuk membandingkan penerimaan pajak dari Dirjen Pajak dengan catatan kewajiban pajak dan pajak yang dibayarkan.

Tinjau kisaran kredit dan pengurangan yang diklaim pada pengembalian pajak terbaru dan cari area pelaporan yang Anda pikir mencurigakan, seperti angka pengeluaran yang meningkat.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 4. Rancangan Penelitian Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 5. Pengumpulan Data dalam Penelitian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 6. Pengolahan Data (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 7. Penulisan Laporan Penelitian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.1 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.2 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016) 

7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.1 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.2 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
 
9. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.1 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.2 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016) 

11. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.1 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.2 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
13. Materi Ujian Nasional Kompetensi Jenis Penelitian Sosial
14. Materi Ujian Nasional Kompetensi Langkah-Langkah Penelitian Sosial
15. Materi Ujian Nasional Kompetensi Metode Penelitian Sosial
16. Materi Ujian Nasional Kompetensi Manfaat Hasil Penelitian       
17. Materi Ringkas Jenis, Prosedur, Metode (Pendekatan), dan Teknik Pengumpulan Data Penelitian
18. Materi Ringkas Penentuan Topik dan Manfaat Penelitian

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Audit Keuangan, Fungsi, Tujuan, Tahapan, dan Prosesnya"