Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Anggaran Fleksibel, Tujuan, Fungsi, Karakteristik, Bentuk, Rumus, Keuntungan, dan Kekurangannya

Pengertian Anggaran Fleksibel, Tujuan, Fungsi, Karakteristik, Bentuk, Rumus, Keuntungan, dan Kekurangannya


A. Pengertian Anggaran Fleksibel

Anggaran fleksibel adalah anggaran yang menyesuaikan dengan aktivitas atau tingkat volume suatu perusahaan. Anggaran ini terus-menerus “melentur” dengan variasi biaya bisnis. Jenis penganggaran ini sering mencakup tarif variabel per unit daripada jumlah tetap, yang memungkinkan perusahaan untuk mengantisipasi potensi kenaikan atau penurunan kebutuhan moneter.

Menurut Otoritas Jasa Keuangan (OJK) anggaran fleksibel adalah anggaran yang dapat menampung perubahan perkiraan dan pengeluaran; hal tersebut menunjukkan bahwa berbagai jenis biaya berbeda terhadap tingkat produksi atau jumlah penjualan yang berbeda (flexible budget). Jenis anggaran ini paling sering didasarkan pada perubahan pendapatan aktual perusahaan dan menggunakan persentase pendapatan daripada angka statis.

B. Tujuan Anggaran Fleksibel
Anggaran fleksibel juga dapat digunakan setelah periode akuntansi untuk mengevaluasi area yang berhasil dan area yang tidak berhasil pada kinerja periode terakhir. Manajemen dengan cermat membandingkan angka yang dianggarkan dengan statistik kinerja aktual untuk melihat di mana perusahaan meningkat dan di mana perusahaan membutuhkan lebih banyak perbaikan.

Anggaran fleksibel juga menghitung, misalnya, berbagai tingkat pengeluaran untuk biaya variabel. Tingkat ini bervariasi tergantung pada perubahan pendapatan. Selanjutnya, anggaran bervariasi, tergantung pada tingkat aktivitas yang dialami perusahaan.

C. Fungsi Anggaran Fleksibel
Anggaran yang fleksibel biasanya dirancang untuk memprediksi dampak perubahan volume dan bagaimana hal itu mempengaruhi pendapatan dan pengeluaran. Untuk memprediksi perubahan biaya secara akurat, manajemen harus mengidentifikasi biaya tetap dan biaya variabel.

Biaya tetap akan konstan dalam kisaran operasi yang relevan di mana biaya variabel akan terus meningkat seiring peningkatan produksi. Biaya variabel biasanya ditunjukkan dalam anggaran sebagai persentase dari total pendapatan atau tingkat konstan per unit yang diproduksi.

D. Karakteristik Anggaran Fleksibel
Anggaran fleksibel mempunyai dua karakteristik mendasar di antaranya,
1. Dibuat atau disusun untuk suatu rentangan (beberapa) aktivitas, bukan untuk satu tingkat aktivitas saja.
2. Bersifat dinamis. Anggaran ini dapat disesuaikan dengan tingkat aktivitas yang dilakukan selama masih dalam range relevan walaupun periodenya sudah berlalu

Kedua karakteristik di atas juga merupakan kelebihan anggaran fleksibel dibandingkan dengan anggaran tetap. Kelebihan anggaran fleksibel lainnya yaitu dapat memprediksi dampak perubahan volume yang mempengaruhi pendapatan dan pengeluaran. Kelebihan anggaran fleksibel membuat beberapa jenis industri memilih menggunakannya dibandingkan anggaran tetap yang bersifat kaku.

E. Bentuk Anggaran Fleksibel
Terdapat 3 bentuk anggaran fleksibel yang sering digunakan di antaranya,
1. Bentuk Formula. Merupakan anggaran yang disusun dalam bentuk yang hanya menggambarkan unsur variabel dan unsur tetap dengan jelas yang dimiliki oleh setiap pos biaya.
2. Bentuk Tabel. Melalui anggaran bentuk tabel, dapat dilihat berapa besarnya biaya masing-masing pos pada berbagai tingkat kegiatan atau output. Anggaran ini tidak menonjolkan unsur variabel dan unsur tetap.
3. Bentuk Grafik. Merupakan anggaran dengan bentuk pelengkap dari kedua bentuk anggaran di atas (bentuk formula dan tabel).

Selain itu, ada juga anggaran fleksibel berbasis aktivitas yang juga sering digunakan. Anggaran fleksibel berbasis aktivitas merupakan metode penganggaran yang didasarkan pada kuantifikasi (penghitungan dan pengukuran) aktivitas bisnis dan biaya yang terkait.

Dalam anggaran fleksibel berbasis aktivitas, proses alokasi uang dilakukan dengan cara perusahaan terlebih dahulu memetakan aktivitas-aktivitas kunci untuk mencapai tujuan perusahaan. Setelah itu, perusahaan menghitung biaya dan mengembangkan anggaran lebih lanjut berdasarkan aktivitas tersebut. Hal yang dilakukan ini juga bisa meminimalisasi timbulnya hutang dalam melaksanakan aktivitas yang telah ditetapkan.

F. Rumus Anggaran Fleksibel
Cara menghitung anggaran fleksibel dapat dilakukan dengan rumus di bawah ini.
Besarnya Anggaran Fleksibel = (Biaya Variabel x Kuantitas) + Biaya Tetap

Berikut contoh anggaran fleksibel dan perhitungannya:
Suatu produksi memiliki rencana dengan jumlah 10.000 unit, dengan biaya variabel sebesar Rp7.000,- dan biaya tetap sebesar Rp17.000.000,-.

Maka perhitungan besaran anggaran fleksibelnya = (Rp7.000 x 10.000) + Rp17.000.000. Sehingga hasilnya adalah Rp 87.000.000,-

G. Keuntungan Menggunakan Anggaran Fleksibel
Jenis anggaran ini dapat memiliki banyak keuntungan bagi perusahaan di antaranya,
1. Penyesuaian berdasarkan margin keuntungan dan biaya
Jenis ini memungkinkan perusahaan untuk memiliki gagasan yang lebih realistis tentang anggaran mereka berdasarkan perubahan biaya dan margin keuntungan. Sementara anggaran statis tetap sama ketika anggaran dibuat pada awal tahun baru, anggaran fleksibel memperhitungkan penurunan atau peningkatan biaya dan membantu bisnis melakukan penyesuaian untuk mengimbanginya.

2. Potensi untuk memaksimalkan pendapatan
Sedangkan anggaran statis tidak berubah untuk mencerminkan peningkatan penjualan, anggaran fleksibel berubah. Akibatnya, perusahaan mungkin lebih dapat melihat di mana mereka dapat meningkatkan pemasaran atau upaya lain ketika mereka mengalami peningkatan pendapatan.

3. Peningkatan kontrol biaya
Proses anggaran ini memungkinkan perusahaan untuk melihat kapan perubahan biaya tertentu harus dilakukan. Misalnya, jika penjualan yang diproyeksikan kurang dari yang diantisipasi, dengan menggunakan anggaran ini juga akan menunjukkan persentase yang diperbarui dari setiap kategori yang memungkinkan perusahaan membuat penyesuaian yang diperlukan untuk pengeluarannya untuk mengkompensasi penurunan penjualan.

H. Kekurangan Menggunakan Anggaran Fleksibel
Seperti banyak alat akuntansi, anggaran yang fleksibel juga bisa datang dengan kerugian. Memahami kerugian dari jenis penganggaran ini dapat membantu Anda menentukan apakah anggaran dengan cara ini tepat untuk perusahaan Anda. Berikut beberapa kerugian yang mungkin timbul dari menggunakan proses penganggaran ini di antaranya,
1. Kurangnya perbandingan pendapatan
Karena penganggaran fleksibel menyesuaikan secara teratur untuk mencerminkan pendapatan perusahaan saat ini, jenis anggaran ini tidak dapat digunakan untuk membandingkan pengeluaran atau pendapatan aktual dengan pengeluaran atau pendapatan yang diharapkan. Hal ini dapat membuat sulit untuk menentukan apakah pendapatan perusahaan di atas atau di bawah apa yang diharapkan.

2. Rumus rumit
Penganggaran yang fleksibel bisa jadi sulit untuk dirumuskan. Ini karena tidak semua biaya yang mungkin dikeluarkan perusahaan bersifat variabel dan harus dimasukkan ke dalam anggaran sebagai biaya tetap. Menghitung setiap kategori dan menentukan jenis biaya yang dibutuhkan bisa jadi sulit dan memakan waktu.

3. Tidak selalu berlaku
Jenis penganggaran ini mungkin tidak menguntungkan perusahaan tertentu, terutama perusahaan yang memiliki sebagian besar biaya overhead tetap. Misalnya, perusahaan yang memiliki sedikit atau tanpa harga pokok penjualan dan memiliki biaya overhead yang ditetapkan setiap bulan kemungkinan tidak akan mendapat manfaat dari rencana penganggaran yang fleksibel.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Anggaran Fleksibel, Tujuan, Fungsi, Karakteristik, Bentuk, Rumus, Keuntungan, dan Kekurangannya"