Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Inventory Turnover, Batasan, Fungsi, Cara Menghitung, dan Cara Meningkatkannya

Pengertian Inventory Turnover, Batasan, Fungsi, Cara Menghitung, dan Cara Meningkatkannya


A. Pengertian Inventory Turnover

Inventory turnover (perputaran persediaan) adalah ukuran jumlah penjualan persediaan dalam satu tahun. Inventory turnover mengukur seberapa cepat perusahaan menjual persediaan dan bagaimana analis membandingkannya dengan rata-rata industri. Sementara inventory turnover rate (rasio perputaran persediaan) adalah salah satu cara untuk mengukur berapa kali persediaan terjual dalam satu periode.

Inventory turnover rate nantinya akan memberikan hasil seberapa efektif persediaan barang yang dikelola. Caranya adalah dengan melakukan perbandingan harga pokok penjualan dengan persediaan rata-rata dalam satu periode. Tingkat turnover yang rendah berarti penjualan yang lemah dan kemungkinan backlog. Sebaliknya, tingkat perputaran yang tinggi berarti penjualan yang kuat atau persediaan yang tidak mencukupi.

B. Batasan Inventory Turnover
Secara umum, tingkat perputaran persediaan yang lebih tinggi seringkali merupakan rasio yang lebih baik. Tapi ini tidak selalu benar. Jika tingkat perputaran Anda terlalu tinggi, itu mungkin berarti unit Anda tidak memiliki persediaan yang cukup. Keterlambatan pengiriman dapat memperburuk masalah ini.

Selain itu, Anda hanya perlu membandingkan tingkat perputaran inventaris Anda dengan bisnis lain yang kira-kira sama. Ada banyak faktor yang mempengaruhi perputaran persediaan, banyak di antaranya dapat membenarkan tingkat perputaran yang lebih rendah.

Membandingkan dua perusahaan di industri yang berbeda tidak akan menemukan apa-apa. Sekalipun bisnis berada di industri yang sama, Anda juga perlu mempertimbangkan berbagai aspek, seperti lokasi ritel, hubungan pemasok, logistik transportasi, dan faktor lain yang dapat mempengaruhi perputaran persediaan.

C. Fungsi Inventory Turnover
1. Membantu mengukur indikator kinerja utama (KPI)
Vend mengatakan bahwa menurut indikator kinerja utama, perputaran persediaan adalah salah satu kunci keberhasilan penjualan. Tingkat perputaran persediaan akan menentukan apakah penjualan memenuhi sasaran kinerja yang diharapkan.

2. Membantu Anda membuat keputusan bisnis
Perputaran persediaan adalah cara untuk memantau perputaran persediaan dengan hati-hati. Dengan cara ini, Anda akan lebih memahami inventaris Anda. Hasilnya, Anda dapat membuat keputusan pembelian yang lebih tepat, mempertahankan sirkulasi, dan menjual lebih banyak produk yang diinginkan pelanggan.

Perputaran persediaan akan membantu Anda membuat keputusan bisnis berikut.:
a. Menentukan produk apa yang harus diproduksi atau dipesan.
b. Putuskan item mana yang perlu ditransfer ke departemen penjualan lain.
c. Buat daftar bahan baku yang harus dipesan terlebih dahulu untuk memberikan waktu yang cukup untuk pembuatan, produksi, atau pengiriman.
d. Salah satu cara untuk mengevaluasi kinerja bisnis adalah dengan memahami kecepatan penjualan produk, efektivitasnya dalam memenuhi permintaan pasar, dan kinerjanya dibandingkan dengan pesaing.

Anda dapat mengandalkan tingkat perputaran persediaan untuk mengevaluasi efektivitas produk sebagai sumber pendapatan utama. Tingkat perputaran persediaan yang lebih tinggi bermanfaat karena itu berarti produk dapat dipasarkan dan biaya penyimpanan yang lebih rendah, seperti sewa, tagihan listrik, asuransi, pencurian, dan biaya lain untuk menyimpan persediaan barang.

Tujuan lain dari pemeriksaan perputaran persediaan adalah untuk membandingkan bisnis dengan bisnis lain di industri yang sama. Anda dapat mengukur efisiensi operasional berdasarkan apakah tingkat perputaran persediaan sama atau melebihi rata-rata standar industri.

D. Cara Menghitung Rasio Inventory Turnover
Rasio inventory turnover adalah rasio yang merinci berapa banyak persediaan yang terjual selama suatu periode. Untuk menghitung rasio tersebut, harga pokok barang dibagi dengan rata-rata persediaan untuk periode yang sama.
Rasio inventory turnover = harga pokok barang ÷ rata-rata barang

Mengukur inventory turnover dapat membantu mencapai keseimbangan yang tepat antara tingkat inventaris dan permintaan. Banyak yang membuat kesalahan dengan memiliki terlalu banyak persediaan yang menghabiskan ruang inventaris tanpa menghasilkan penjualan yang diperlukan untuk membenarkan inventaris yang begitu besar.

Persediaan yang terlalu sedikit memberi pelanggan terlalu sedikit pilihan. Pelanggan mungkin akan memilih untuk berbelanja di tempat lain yang menawarkan pilihan lebih banyak. Memantau inventory turnover dengan cermat dapat membantu menemukan solusi yang efektif untuk dua skenario yang tidak menguntungkan ini.

E. Cara Meningkatkan Rasio Inventory Turnover
Berikut beberapa cara agar perputaran persediaan bisa lebih optimal di antaranya,
1. Meningkatkan Perputaran Stok Barang
Perkiraan permintaan sangat diperlukan di sini gunanya untuk meningkatkan kecepatan perputaran stok barang. Perkiraan tersebut harus dilakukan dengan akurat. Hal ini bisa dilakukan dengan cara mengikuti tren, melihat perubahan pasar, serta memanfaatkan penjualan tahun-tahun sebelumnya.

Sistem ini akan membantu menghasilkan perkiraan yang akurat. Pebisnis bisa dengan mudah mengintegrasikan manajemen stok dan penjualan yang menghasilkan perkiraan akurat nantinya.

2. Mengatur Ulang Strategi
Strategi yang perlu diatur ulang di sini adalah strategi penjualan agar penjualan terus mengalami peningkatan. Strategi penjualan yang cocok perlu ditinjau ulang sehingga bisa meningkatkan perputaran persediaan atau stok barang. Lakukan lagi riset dan sesuaikan strategi penjualan dengan bisnis yang sedang dijalankan. Ada beberapa alternatif yang bisa dicoba di antaranya,
a. Terapkan penjualan sugestif
b. Latih staf Anda untuk melakukan upsell dan cross-sell
c. Ketahui kunci kesuksesan penjualan bisnis lain dan terapkan pada bisnis
d. Ketahui hal-hal yang menghambat penjualan dan temukan solusinya bersama tim
e. Buat program promosi dan loyalitas yang berbeda di setiap cabang berdasarkan preferensi dan perilaku pelanggan
f. Tingkatkan retensi pelanggan dengan meningkatkan layanan dan pengalaman pelanggan di toko.

3. Ketahui Usia Produk dan Kurangi Stok yang Usang
Produk yang sudah lama tertimbun sudah saatnya dieliminasi. Usia produk yang terlalu lama bisa menimbulkan kerugian karena menyebabkan kelebihan stok. Dalam hal ini akan ada yang namanya laporan stock aging sehingga bisa lebih akurat dalam mengetahui perputaran setiap barang dagangan. Hal ini akan sangat membantu pebisnis lebih fokus pada barang dagangan yang mengalami perputaran stok lambat.

Ada software inventory management yang bisa membantu pebisnis mengetahui usia setiap produk yang ada. Pergerakan barang mulai dari barang datang atau diterima hingga dikirim pada konsumen bisa dikontrol dan diawasi dengan mudah.

4. Ubah Strategi Penentuan Harga Produk Anda
Untuk membuat atau menentukan harga produk sebetulnya tidak mudah. Ada banyak yang harus dipertimbangkan agar bisa tetap meningkatkan volume penjualan. Meninjau ulang dengan melakukan analisis dan mengaplikasikan sejumlah penetapan harga.

5. Perbaiki Kategori atau Pengelompokan Produk Anda
Kategorikan barang-barang yang ada sehingga pelanggan bisa lebih mudah mencarinya. Jika penataan barang membingungkan tentunya ini akan mempengaruhi penjualan. Hal ini perlu diperhatikan karena jika customer bingung untuk membeli sebuah produk maka akan malas untuk kembali ke toko tersebut. berlaku untuk toko offline maupun online.

Buatlah pelanggan atau customer bisa menemukan barang yang dibutuhkan dengan mudah. Berikan detail yang baik pada tempat meletakkan barang.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga 

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Inventory Turnover, Batasan, Fungsi, Cara Menghitung, dan Cara Meningkatkannya"