Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Lean Canvas, Sejarah, Komponen, Fungsi, dan Keunggulannya

Pengertian Lean Canvas, Sejarah, Komponen, Fungsi, dan Keunggulannya

A. Pengertian Lean Canvas

Lean Canvas adalah template rencana bisnis yang dapat membantu memecah ide supaya lebih mudah dibaca dan dipahami. Template tersebut akan membuat suatu ide yang rumit menjadi lebih fleksibel dan berfungsi untuk menemukan informasi kunci dengan mudah yang dibutuhkan dalam suatu perkembangan bisnis.

Dengan menggunakan lean model canvas akan membantu untuk memetakan beberapa poin penting untuk mengubah ide bisnis menjadi sesuatu yang lebih jelas. Lean canvas berfokus terhadap masalah, solusi, nilai kompetitif, dan parameter kunci. Selain itu lean canvas juga bisa dimanfaatkan untuk mengukur risiko dan ketidakpastian bisnis.

Pada dasarnya model bisnis lean canvas ini ditujukan untuk pengusaha agar ia bisa membuat ide tentang bisnis secara lebih sederhana. Sangat memungkinkan untuk memvisualisasi seluruh rencana bisnis dalam satu tampilan sederhana dengan model rencana bisnis lean canvas.

B. Sejarah Lean Canvas
Lean Canvas pertama kali dibuat oleh Ash Maurya, penulis buku Running Lean, pada tahun 2010. Maurya adalah seorang advokat untuk perusahaan rintisan yang ramping dan pendiri serta CEO Leanstack. The Lean Canvas diadaptasi dari Business Model Canvas yang menggunakan prinsip serupa. Namun, lean canvas bertujuan untuk memotong lebih banyak lagi informasi yang tidak perlu dan tugas yang memakan waktu.

Meskipun metode perencanaan bisnis belum ada selama itu, banyak wirausahawan dan penggemar bisnis lean, telah menggunakannya. Ini juga digunakan oleh universitas, akselerator, dan berbagai kelompok yang merupakan bagian dari organisasi besar. Bahkan konsep Lean Startup sudah lama tidak ada dalam skema yang hebat, sehingga Lean Canvas adalah alat yang relatif mapan.

C. Komponen dalam Lean Canvas
 
Lean Canvas


1. Masalah atau Problem
Kotak masalah di Lean Canvas dibuat untuk mencantumkan satu hingga tiga masalah prioritas tinggi yang perlu diselesaikan. Produk yang salah dibuat ketika beberapa bisnis gagal menerapkan upaya, waktu, dan sumber daya fiskal yang baik. Karena itu, sangat penting untuk memahami masalah terlebih dahulu.

2. Segmen pelanggan
Telah diamati bahwa jika targetnya adalah untuk menarik lebih dari satu rentang pelanggan, misalnya, insinyur dan akuntan, lebih baik membuat kanvas untuk masing-masing pelanggan. Kotak Masalah dan segemen pelanggan dapat dilihat saling terkait satu sama lain secara intrinsik, yaitu Anda tidak dapat memikirkan masalah apa pun tanpa Segmen Pelanggan, dan sebaliknya.

3. Proposisi Nilai Unik
Unique Value Proposition atau proposisi nilai unik terletak di tengah-tengah lean canvas. Sebuah nilai berharga untuk disampaikan kepada pelanggan disebut proposisi nilai. Ini harus menjadi alasan utama calon pembeli harus membeli dari Anda. Berpikir dan memahami mengapa produk Anda berbeda dan mengapa segmen pelanggan Anda ingin membeli atau berinvestasi di perusahaan Anda dan produk Anda adalah cara terbaik untuk memahami Unique Value Proposition.

4. Solusi
Solusi harus ditemukan setelah masalah dikenali. Inilah alasan mengapa konsep Minimum Viable Product atau MVP dalam kotak Solusi diperkenalkan di lean canvas .

Yang perlu dilakukan adalah ‘Get Out The Building’ – frasa yang dibuat oleh ayah baptis Lean Startup, Steve Blanks. Yang dimaksud Blanks adalah solusinya tidak dapat ditemukan di gedung perkantoran tetapi di luar sana. Di jalanan. Cara terbaik untuk memahami frasa tersebut adalah dengan mewawancarai segmen pelanggan Anda, mengajukan pertanyaan kepada mereka dan mempertimbangkan pembelajaran tersebut.

5. Metrik Utama
Lebih baik bagi sebuah bisnis rintisan untuk berporos pada satu metrik dan mengembangkannya. Metrik harus mencakup berbagai layanan atau produk yang ingin Anda sediakan. Karena kesalahan kecil dapat menjadi bencana bagi bisnis yang sedang berkembang, oleh karena itu sangat penting untuk mengidentifikasi metrik yang tepat. Terlepas dari industri atau ukuran, setiap bisnis akan memiliki beberapa metrik utama yang digunakan untuk memantau kinerja.

6. Kanal atau Saluran
Kanal atau saluran adalah cara terbaik bagi Anda untuk menjangkau segmen Pplanggan Anda. Penting untuk fokus pada mempelajari saluran daripada tidak memikirkan skala pada tahap awal. Saluran, yang gratis maupun berbayar, dapat digunakan untuk menjangkau pelanggan Anda secara langsung. Beberapa contoh Saluran adalah sosial, pameran dagang, email, iklan BPK, radio & TV, blog, webinar, artikel, dll.

7. Struktur Biaya
Seluruh biaya variabel, serta biaya tetap, harus dicantumkan di sini. Pertanyaan tentang Struktur Biaya akan dipikirkan di sini. Berapa biaya untuk membuat website? Berapa nilai yang dibutuhkan untuk menjalankan perusahaan Anda dalam sebulan? Berapa biaya untuk mewawancarai segmen pelanggan Anda? Berapa biaya dalam melakukan riset pasar? dll. Sebuah titik impas atau BEP kasar kemudian dapat dihitung dari biaya ini dan aliran pendapatan potensial.

8. Arus Pendapatan
Bagian ini menentukan bagaimana Anda menilai bisnis Anda. Adalah umum bagi para pemula untuk menurunkan biaya atau bahkan menawarkannya secara gratis pada awalnya untuk mendapatkan daya tarik. Kuncinya adalah benar-benar menunda atau bahkan menghindari pemeriksaan validitas. Membuat orang mendaftar untuk sesuatu secara gratis jauh berbeda dengan meminta mereka membayar karena mereka lebih tertarik pada produk gratis.

9. Unfair Advantage atau Keuntungan yang Berbeda
Ash Maurya berkata, “Awalnya Anda mungkin harus mengosongkan kotak ini tetapi alasannya ada di sini adalah agar Anda benar-benar berpikir tentang bagaimana Anda dapat membuat diri atau bisnis Anda berbeda dan membuat perbedaan Anda penting”.

Sebuah bisnis rintisan harus selalu memiliki kemampuan untuk mengenali apakah itu memiliki keuntungan yang berbeda dari usaha serupa yang sudah ada. Unfair advantage dapat datang dalam berbagai bentuk seperti mendapatkan dukungan ahli, tim impian, informasi orang dalam, pelanggan yang sudah ada, dll.

D. Fungsi Lean Canvas
Ada berbagai manfaat menggunakan model lean canvas untuk merencanakan ide bisnis, baik berdasarkan keunggulannya sendiri maupun jika dibandingkan dengan Model Bisnis Kanvas.

Metode ini dirancang untuk semua pengusaha. Seperti versi lain dari Business Model Canvas yang telah diadaptasi untuk ceruk yang berbeda, ini telah dipetakan dengan mempertimbangkan wirausahawan. Contoh yang digunakan untuk Business Model Canvas saat dirilis adalah semua bisnis yang sudah ada dan sukses, sehingga sulit untuk diterapkan ke ide bisnis baru.

Dengan lean canvas, wirausahawan dapat fokus untuk mengidentifikasi masalah dan solusi. Ini dirancang untuk bekerja untuk pola pikir pemula dan membantu wirausahawan membangun ide mereka. Menjadikan Unfair Advantage atau sebagai bagian dari kanvas memungkinkan wirausahawan memastikan mereka memiliki sesuatu yang akan membantu mereka menonjol.

Mereka tidak hanya akan memiliki proposisi nilai unik, tetapi mereka akan mengidentifikasi satu hal yang tidak dapat dilakukan oleh merek lain dengan cara yang persis sama seperti yang mereka lakukan. Lembar dan kotak terbatas dari Lean Canvas mudah dipahami, dan mendorong wirausahawan untuk berpikir dengan cermat.

Hanya ada begitu banyak ruang untuk digunakan, yang berarti sangat penting untuk meringkas poin-poin utama menjadi informasi yang paling penting. Ini mengakui bahwa rencana bisnis adalah untuk pengusaha dan jarang ditampilkan kepada orang lain. Tidak perlu terlalu mendetail ketika intinya adalah membahas hal-hal utama yang penting saat membuat rencana bisnis.

E. Keunggulan Lean Canvas
Terdapat beberapa keunggulan yang dimiliki lean canvas dalam kaitannya dengan perencanaan bisnis. Keunggulan utamanya terkait efisiensi waktu, tenaga, dan anggaran, selain itu juga metode lean canvas sangat sederhana dan efektif.
1. Lebih Cepat. Bila dibandingkan dengan menulis rencana bisnis yang biasa saja, tentu memerlukan waktu hingga berbulan-bulan lamanya. Pengusaha dapat bisa langsung membuat kerangka model bisnis lean canvas hanya dalam waktu beberapa menit saja.
2. Mudah. Model bisnis dalam satu halaman lebih mudah dibagikan dengan orang lain. Artinya pasti akan ada banyak orang yang membaca ide bisnis Anda, akan banyak masukan yang didapat untuk Anda. Dengan ide bisnis yang lebih sederhana, maka memungkinkan orang lain mengetahuinya secara cepat dan memberikan masukan kepada Anda dengan cepat pula.
3. Efektif. Entah berperan sebagai investor atau sebagai bagian tim proyek, lean canvas bisa membantu mengurai kemungkinan masalah yang mungkin muncul sehingga secara efektif dan bisa ditangani dengan cepat.
4. Ringkas. Hanya berbentuk lembaran saja, lean canvas sudah memuat semua ide yang diperlukan bisnis. Selain itu lean canvas juga akan memaksa pengusaha untuk lebih memerhatikan nilai penting yang ada dalam suatu produk.

Lean canvas merupakan alat paling berguna yang bisa membantu mengidentifikasi risiko utama saat memulai bisnis baru. Dengan memahami apa itu lean canvas, ide bisnis akan teraktualisasi dengan mendekati sempurna.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 2. Modernisasi dan Globalisasi (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2. Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.4 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Ujian Nasional Kompetensi Globalisasi dan Dampaknya       
11. Materi Ringkas Globalisasi dan Dampaknya

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Lean Canvas, Sejarah, Komponen, Fungsi, dan Keunggulannya"