Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Laporan Cash Flow, Elemen, Metode, dan Langkah

Pengertian Laporan Cash Flow, Elemen, Metode, dan Langkah


A. Pengertian Laporan Cash Flow (Arus Kas)

Laporan cash flow atau laporan arus kas adalah sebuah perincian yang menunjukkan jumlah pemasukan dan pengeluaran dalam suatu periode tertentu. Di dalam arus kas ini, Anda dapat mengetahui dari mana saja datangnya uang yang masuk dan ke mana saja perginya transaksi uang keluar.

Tujuan dari membuat laporan cash flow dalam bisnis adalah untuk mengetahui di mana posisi keuangan perusahaan tersebut. Tanpa adanya laporan yang jelas, Anda tidak akan bisa mengetahui berapa banyak keuntungan atau bahkan kerugian yang Anda alami.

Lewat informasi ini, jika Anda meraup profit yang cukup besar, Anda bisa menambah skala produksi atau melakukan ekspansi di kemudian hari. Sedangkan jika mengalami kerugian, Anda bisa mengurangi tingkat produksi dan melakukan cara lain untuk mengembalikan grafik penjualan dalam perusahaan.

B. Elemen Laporan Cash Flow (Arus Kas)
1. Aktivitas Operasi
Laporan arus kas dimulai dengan Arus Kas dari Aktivitas Operasi. Ini dimulai dengan laba atau rugi bersih, diikuti dengan penambahan atau pengurangan dari jumlah tersebut untuk menyesuaikan laba bersih ke angka arus kas total.

Apa yang ditambahkan atau dikurangkan adalah perubahan saldo akun item yang ditemukan dalam aset lancar dan kewajiban lancar di neraca, serta akun non-tunai (misalnya, kompensasi berbasis saham). Kemudian Anda akan mengetahui pendapatan bersih perusahaan.
a. Pendapatan Bersih
Jumlah ini adalah inti dari laporan laba rugi. Penghasilan atau pendapatan bersih menunjukkan profitabilitas perusahaan selama periode waktu tertentu. Ini dihitung dengan mengambil total pendapatan dan mengurangkan dari mereka HPP dan total biaya, yang meliputi SG&A (Biaya Penjualan, Umum dan Administrasi), Depresiasi dan Amortisasi, bunga, dll.

b. Kas dari operasi
Ketika semua penyesuaian telah dilakukan, kami sampai pada kas bersih yang disediakan oleh aktivitas operasi perusahaan. Ini bukan pengganti laba bersih, melainkan ringkasan berapa banyak uang tunai yang dihasilkan dari bisnis inti perusahaan.

2. Aktivitas dari Investasi
Kategori pada laporan arus kas ini disebut sebagai Arus Kas dari Aktivitas Investasi dan laporan perubahan belanja modal atau capital expediture (CapEx) dan investasi jangka panjang. CapEx mengacu pada pembelian aset properti, pabrik, atau peralatan. Investasi jangka panjang dapat mencakup instrumen hutang dan ekuitas perusahaan lain.

Item penting lainnya yang ditemukan di sini adalah akuisisi bisnis lain. Kunci yang perlu diingat adalah bahwa perubahan aset jangka panjang di neraca dilaporkan dalam laporan arus kas aktivitas investasi.
a. Investasi dalam Properti dan Peralatan
Investasi Belanja Modal ini dapat berarti pembelian peralatan kantor baru seperti komputer dan printer untuk semakin banyak karyawan, atau pembelian tanah dan bangunan baru untuk operasi bisnis dan logistik perusahaan.

Barang-barang ini diperlukan untuk menjaga perusahaan tetap berjalan. Investasi ini adalah arus kas keluar, dan oleh karena itu akan berdampak negatif ketika kami menghitung kenaikan kas bersih dari semua aktivitas.

b. Kas dari investasi
Ini adalah jumlah total kas yang disediakan oleh (digunakan untuk) aktivitas investasi. Dalam contoh kami, kami memiliki arus keluar bersih untuk setiap tahun.

3. Aktivitas dari Pendanaan
Kategori ini juga disebut Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan dan melaporkan setiap penerbitan atau pembelian kembali saham dan obligasi perusahaan, serta pembayaran dividen yang dilakukannya. Perubahan kewajiban jangka panjang dan ekuitas pemegang saham di neraca dilaporkan dalam aktivitas pendanaan.
a. Penerbitan (pembayaran kembali) hutang
Perusahaan mengeluarkan hutang sebagai cara untuk membiayai operasinya. Semakin banyak uang tunai yang dimilikinya, semakin baik, karena dapat berkembang pesat. Tidak seperti ekuitas, menerbitkan utang tidak memberikan hak kepemilikan apa pun di perusahaan, sehingga tidak mengurangi kepemilikan pemegang saham yang ada.

Penerbitan hutang adalah arus kas masuk, karena perusahaan menemukan investor yang bersedia bertindak sebagai pemberi pinjaman. Namun, ketika investor ini dibayar kembali, maka pembayaran hutang tersebut adalah arus kas keluar.

b. Penerbitan (pembayaran kembali) ekuitas
Ini adalah cara lain untuk mendanai operasi perusahaan. Tidak seperti hutang, pemegang ekuitas memiliki beberapa kepemilikan dalam bisnis dengan imbalan uang yang diberikan kepada perusahaan untuk digunakan.

Pendapatan masa depan harus dibagi dengan pemegang ekuitas atau investor ini. Penerbitan ekuitas adalah sumber tambahan uang tunai, jadi ini adalah arus kas masuk. Sebaliknya, pembayaran ekuitas adalah arus kas keluar. Ini adalah pembelian kembali, melalui pembayaran tunai, ekuitas dari investornya dan dengan demikian meningkatkan kepemilikan perusahaan itu sendiri.

c. Kas dari pembiayaan
Ini juga disebut kas bersih yang disediakan oleh (digunakan dalam) aktivitas pendanaan. Uang tunai dari pembiayaan dihitung dengan menjumlahkan semua arus masuk dan arus kas keluar yang terkait dengan perubahan kewajiban jangka panjang dan akun ekuitas pemegang saham.

C. Metode Laporan Cash Flow (Arus Kas)
Terdapat dua metode untuk membuat contoh laporan arus kas atau cash flow di antaranya,
1. Metode Langsung
Pada contoh rumus cash flow metode langsung merupakan metode membuat laporan arus kas dengan mengelompokkan kegiatan operasi ke dalam berbagai kategori. Misalnya, aktivitas operasional dibedakan akunnya sendiri-sendiri seperti akun beban penyusutan, beban amortisasi, keuntungan, dan kerugian, utang, dan sebagainya.

Sehingga metode ini lebih mudah dimengerti dan dapat memberikan informasi yang lengkap dalam pengambilan keputusan. Untuk membuat arus kas metode langsung, Anda harus menyiapkan buku kas bank dan buku kas kecil.

Selanjutnya Anda dapat memilih untuk melakukan pemeriksaan silang antar buku kas bank, rekening koran, bonggol check atau buku kas kecil.

2. Metode Tidak Langsung
Berbeda dengan metode langsung, rumus cash flow metode tidak langsung memusatkan perhatian pada perbedaan antara laba bersih dan arus kas dari aktivitas operasi. Metode tidak langsung menunjukan hubungan antara laporan keuangan laba rugi, neraca dan arus kas ( cashflow ).

Nah karena datanya sudah tersedia langsung dalam perusahaan maka metode ini lebih murah dibandingkan metode langsung. Dalam metode ini arus kas operasi, arus kas investasi dan arus kas pendanaan disusun berdasarkan laporan laba rugi dan neraca.

D. Langkah Membuat Laporan Cash Flow (Arus Kas)
Umumnya terdapat 5 langkah untuk membuat cashflow di antaranya,
1. Menghitung Kenaikan atau Penurunan Kas
Langkah pertama untuk membuat cash flow adalah menghitung kenaikan atau penurunan kas perusahaan. Untuk menghitungnya Anda dapat melihat laporan arus kas dan neraca pada akun kas. Selain itu, Anda juga dapat menghitung kenaikan dan penurunan kas dengan melihat buku kas bank dan buku kas kecil.

2. Menghitung & Melaporkan Kas Bersih yang Digunakan pada Aktivitas Operasional
Dalam perjalanannya, kas digunakan untuk berbagai macam kegiatan. Pada langkah kedua ini Anda harus memisahkan kas yang khusus untuk kegiatan operasi. Kemudian, hitunglah jumlahnya dan buatlah laporan kas bersih yang digunakan untuk aktivitas operasional.

3. Menghitung & Melaporkan Kas Bersih yang Digunakan pada Aktivitas Investasi Di Laporan Cash Flow / Arus Kas
Langkah ketiga ini sama dengan langkah kedua, hanya saja yang membedakan jenis kegiatannya yakni kegiatan investasi. Kegiatan investasi misalnya, pembelian/penjualan aktiva tetap atau investasi jangka panjang lainnya. Perhatikan kegiatan investasi yang dilakukan pada periode berjalan dan hitunglah berapa jumlah kas bersih yang digunakan.

4. Menghitung & Melaporkan Kas Bersih yang Digunakan pada Aktivitas Pendanaan
Konsep langkah keempat terkait contoh rumus cash flow ini juga sama seperti sebelumnya. Untuk menghitung Anda dapat memasukkan nilai penambahan atau pengurangan kas yang berasal dari kewajiban jangka panjang dan ekuitas pemilik.

5. Hitung & Jumlahkan Kas Bersih dari Ketiga Aktivitas Cashflow
Langkah terakhir yakni menghitung penggunaan dan penerimaan kas bersih dari aktivitas operasi, investasi, dan pendanaan. Jika langkah 2, 3, dan 4 sudah Anda lakukan, maka langkah terakhir akan lebih mudah dilakukan. Anda hanya perlu membuat laporannya saja. Jangan lupa untuk memasukkan saldo kas awal periode pada perhitungannya.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Laporan Cash Flow, Elemen, Metode, dan Langkah"