Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Rebranding, Fungsi, Alasan, Jenis, Tahapan, Strategi, Keuntungan, Kekurangan, dan Contohnya

Pengertian Rebranding, Fungsi, Alasan, Jenis, Tahapan, Strategi, Keuntungan, Kekurangan, dan Contohnya


A. Pengertian Rebranding

Rebranding adalah proses yang dilakukan perusahaan untuk mengubah citranya, entah itu dari segi logo, nama, simbol, atau bahkan semua aspek tersebut. Tujuannya untuk membuat konsumen semakin tertarik terhadap produk atau layanan yang ditawarkan. Rebranding juga dilakukan untuk tetap bertahan dalam persaingan bisnis yang semakin kompetitif dari waktu ke waktu.

Saat ini, persaingan merek atau brand sangat dominan sehingga banyak perusahaan yang melakukan rebranding. Misalnya dengan mengubah logo, slogan (tagline) dan lain sebagainya. Apalagi saat ini berada di era keterbukaan, sehingga masyarakat atau konsumen sudah semakin kritis terhadap informasi dan layanan yang diterima.

Rebranding atau perubahan branding merupakan langkah terakhir untuk sebuah brand. Selama sebuah brand masih bisa dipertahankan dan diarahkan kembali ke jalur semula, maka perusahaan sebaiknya tidak terburu-buru untuk melakukan perubahan.

B. Fungsi Rebranding
1. Terhubung dengan Audiens Baru
Keuntungan terbesar untuk menyegarkan tampilan dan nuansa merek Anda adalah kemampuannya untuk menjangkau pelanggan baru. Saat Anda berfokus pada aspek baru bisnis Anda dan mempromosikannya dengan benar, orang akan memperhatikan. Rebranding dapat menawarkan stimulasi yang dibutuhkan bisnis Anda untuk menciptakan pertumbuhan baru di pasar yang terus berkembang.

2. Membedakan Diri dari Pesaing
Saat Anda mengembangkan bisnis, kemampuan Anda mungkin mulai bersaing langsung dengan pesaing di industri yang sama dengan Anda. Perubahan merek dapat menjadi cara paling efektif untuk membedakan penawaran dan pendekatan perusahaan Anda.

Membedakan merek Anda menunjukkan kepada calon klien bahwa layanan Anda unik dan Anda adalah ahlinya. Rebranding perusahaan Anda agar memiliki suara, tampilan, dan nuansa sendiri akan membantu membangun bisnis Anda sebagai pemimpin industri dengan kepribadian yang menarik bagi audiens Anda.

3. Tetap Up to Date
Rebranding memiliki satu tujuan sederhana: untuk menjaga brand Anda tetap up to date. Tren desain memainkan peran utama dalam bagaimana pelanggan potensial atau saat ini memandang perusahaan Anda dan semua yang ditawarkannya. Memastikan bahwa penampilan Anda selalu terbaru menunjukkan kepada pelanggan Anda bahwa Anda memperhatikan tren dalam industri yang ada.

4. Mencerminkan Tujuan, Produk, Penawaran, atau Nilai Baru
Sulit untuk menunjukkan bagaimana perusahaan Anda telah berkembang jika merek Anda tidak mencerminkannya. Jika Anda telah berkembang untuk menawarkan produk baru, berkembang dengan menyertakan lebih banyak layanan, atau menetapkan tujuan baru untuk bisnis Anda, maka rebranding adalah cara yang bagus untuk menunjukkan bahwa bisnis Anda berkembang.

5. Meningkatkan Keuntungan pada Bisnis
Manfaat rebranding tidak hanya akan memengaruhi strategi masuk Anda secara keseluruhan, tetapi juga akan membuat perusahaan Anda lebih menguntungkan. Menjangkau calon klien baru, menonjol dari pesaing Anda, menunjukkan keahlian Anda, dan memperluas pengaruh serta jangkauan produk dan layanan Anda adalah cara yang efektif untuk meningkatkan keuntungan Anda hanya dengan memberikan merek dan tampilan baru Anda.

C. Alasan Melakukan Rebranding
Ada beberapa hal penting yang bisa menyebabkan suatu perusahaan melakukan rebranding, seperti adanya tekanan dari pesaing yang tidak mampu dihadapi. Atau akibat dari tekanan konsumen yang terpengaruh terhadap perubahan teknologi. Serta terjadinya perubahan tujuan perusahaan.

Selain itu, sebenarnya ada tanda-tanda yang bisa Anda ketahui sebelum memutuskan untuk melakukan proses ini di antaranya,
1. Misi perusahaan sudah berubah. Hal pertama yang bisa menjadi alasan kuat mengapa Anda harus melakukan proses ini adalah karena misi perusahaan. Misi perusahaan yang berubah bisa menjadi tanda bahwa Anda harus melakukan pergantian atau perubahan. Misi yang baru akan lebih susah untuk disosialisasikan jika rebranding tidak dilakukan.
2. Target market yang lama sudah tua. Alasan kedua yang bisa Anda lihat adalah target market Anda kini sudah terlalu tua. Meskipun pelanggan yang lama mungkin masih loyal, namun Anda perlu memperhatikan juga potensi pelanggan yang baru. Target market Anda tidak perlu berubah, Anda hanya perlu melakukan rebranding dengan sigap. Ketika Anda telat untuk menyadari perubahan umur dan taste dari target market ini, maka Anda akan semakin susah saat melakukan rebranding.
3. Adanya keinginan meluncurkan produk baru. Alasan lainnya mengapa Anda harus rebranding adalah karena adanya keinginan untuk meluncurkan produk baru yang benar-benar berbeda dari sebelumnya.
4. Adanya kompetitor yang lebih unggul. Ketika merasa bahwa Anda selalu kalah dari kompetitor, berarti Anda perlu melakukan rebranding.

D. Jenis Rebranding
Terdapat dua jenis rebranding yang perlu diketahui di antaranya,
1. Proaktif
Dalam praktiknya, proaktif dilakukan ketika perusahaan menyadari bahwa ada peluang tumbuh bagi bisnisnya ketika melakukan branding ulang. Alasan perusahaan melakukan rebranding jenis proaktif pun bermacam-macam.

Mereka melihat ada target pasar baru yang bisa dijangkau, menjaga hubungan dengan pelanggan, atau hanya sekadar ingin berinovasi saja. Pada intinya, lewat jenis branding ulang ini perusahaan melihat ada kesempatan yang bisa diambil agar bisnisnya semakin berkembang ke depannya.

2. Reaktif
Reaktif dilakukan ketika brand berada di dalam situasi di mana sudah tidak bisa dilanjutkan atau diubah total. Hal tersebut mungkin dilakukan dengan alasan, seperti perusahaan merger dan akuisisi, masalah hukum, atau ingin menciptakan target pasar yang lain.

E. Tahapan Rebranding
1. Melakukan Evaluasi dan Riset
Sebelum memutuskan melakukan rebranding, Anda harus melakukan evaluasi terlebih dahulu tentang keadaan perusahaan saat ini. Temukan apa penyebab dibutuhkan rebranding atau tujuan apa yang ingin dicapai dengan dilakukannya proses tersebut. Apakah Anda ingin menjangkau pasar yang lebih luas, atau ingin perusahaan lebih update dengan situasi bisnis saat ini.

Kemudian, Anda juga harus melakukan riset untuk menentukan positioning brand yang baru, yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan perusahaan Anda. Cakupan riset Anda bisa menyangkut beberapa hal seperti keinginan & kebutuhan customer, pendapat customer mengenai bisnis Anda, persepsi masyarakat terhadap brand dan bisnis Anda, aset yang dimiliki bisnis Anda, pandangan internal karyawan terhadap bisnis & brand, serta positioning produk/jasa kompetitor.

2. Melakukan Komunikasi dengan Para Pemegang Saham
Anda perlu melakukan komunikasi kepada para pemegang saham terlebih dahulu karena proses ini dapat mempengaruhi masa depan bisnis perusahaan. Beberapa hal yang perlu Anda komunikasikan adalah timeline, pembiayaan, key objectives, hasil riset dan evaluasi sebelumnya, competitive positioning, implikasi rebranding terhadap departemen atau divisi tertentu dan perusahaan secara keseluruhan.

3. Menyusun Daftar Rencana
Pada tahap ini, Anda harus menyusun daftar rencana dan menguraikan proses apa saja yang perlu dilakukan untuk mencapai target. Misalnya mengganti logo dan keseluruhan branding cetak pada berbagai aset kantor, stationary dan media lainnya.

4. Mendokumentasikan Seluruh Proses Rebranding
Pastikan Anda melakukan dokumentasi terhadap seluruh proses rebranding dengan catatan tertulis mulai dari awal wacana, saat berjalannya proses, hingga akhirnya nanti disosialisasikan kepada masyarakat. Dokumentasi ini penting untuk dilakukan sebagai arsip perusahaan ketika akan menentukan sebuah keputusan bisnis di kemudian hari. Selain itu, dokumentasi tersebut juga dapat menjadi guidelines untuk keputusan lain di masa depan.

5. Melakukan Sosialisasi
Setelah proses rebranding selesai dilakukan, maka selanjutnya Anda harus melakukan sosialisasi kepada khalayak umum. Tahapan ini biasanya dijalankan oleh divisi Public Relation (PR) sebagai pihak yang bertanggungjawab pada brand perusahaan. Ada beberapa hal yang dapat dilakukan, seperti Kampanye Internal (Internal PR Campaigns) dan Kampanye Eksternal (External PR Campaigns). Kampanye internal ditujukan kepada seluruh pemegang saham dan juga seluruh karyawan perusahaan tanpa terkecuali. Sedangkan Kampanye eksternal ditujukan untuk pelanggan, komunitas, media, dan seluruh stakeholder bisnis Anda termasuk khalayak umum.

F. Strategi Rebranding
1. Mulailah dengan Alasan Bisnis yang Tepat
Setiap strategi rebranding harus dimulai dengan pemahaman menyeluruh tentang alasan bisnis di balik rebranding tersebut. Apakah itu didorong oleh kebutuhan untuk mempercepat pertumbuhan? Apakah perusahaan Anda perlu bersaing dengan pesaing yang lebih besar dan lebih mapan?

Beberapa kasus bisnis ini sangat mudah dibuat, seperti penggabungan dua perusahaan atau seperti memperbesar citra Anda. Jika Anda tidak jelas tentang alasan bisnis yang mendorong upaya tersebut, Anda berisiko membuang banyak sumber daya. Beberapa alasan utama lainnya untuk mengubah merek perusahaan jasa profesional Anda di antaranya,
a. Anda perlu bersaing di level yang lebih tinggi atau di pasar baru.
b. Merek Anda tidak lagi mencerminkan siapa Anda.
c. Perusahaan Anda dipisahkan dari merek yang sudah ada.
d. Anda memiliki alasan hukum yang memaksa Anda untuk berubah.
e. Anda perlu menyederhanakan dan memfokuskan pesan Anda.
f. Anda memiliki tim pemasaran baru.
g. Anda meluncurkan saluran layanan baru.

2. Riset Perusahaan Anda dan Klien Sasaran Anda
Ketika Anda sudah jelas tentang kasus bisnis untuk rebranding, langkah selanjutnya adalah melakukan penelitian independen pada perusahaan Anda dan klien Anda. Jika Anda mencoba untuk pindah ke pasar baru, penelitian itu harus menyertakan klien target baru Anda juga. Tujuannya adalah untuk memiliki pemahaman yang objektif tentang persepsi dan kompetensi merek Anda saat ini.

Tanpa penelitian ini, Anda akan beroperasi dari perspektif internal saja. Penelitian Anda harus berorientasi tentang pembeli dan penjual jasa profesional menunjukkan bahwa hampir semua perusahaan memiliki titik buta dan mengubah cara pasar memandang mereka. Bagaimanapun, kita semua adalah manusia. Tanpa penelitian yang obyektif, Anda akan membangun merek di atas asumsi yang salah.

3. Gunakan Positioning dan Messaging untuk Menangkap Strategi Merek Anda
Saat Anda mengembangkan pemosisian pasar dan arsitektur perpesanan perusahaan, Anda akan menemukan esensi dari strategi merek Anda. Penentuan posisi pasar adalah deskripsi singkat tentang posisi Anda dalam ruang pasar. Apakah Anda pemimpin yang inovatif atau penyedia berbiaya rendah?

Penentuan posisi ini akan mendorong banyak keputusan Anda selanjutnya. Tetapi Anda tidak bisa hanya mengarang-ngarang penentuan ini. Ini perlu menyeimbangkan siapa Anda sebagai perusahaan dan ingin menjadi siapa Anda. Anda harus dapat mendukung positioning Anda atau merek Anda akan kosong.

Arsitektur perpesanan Anda mengartikulasikan pesan Anda ke setiap audiens utama Anda. Pesan-pesan ini harus konsisten dengan merek Anda secara keseluruhan dan dapat didukung. Ini bukan salinan pemasaran. Ini adalah kerangka di mana salinan pemasaran dibangun.

4. Bangun Identitas Merek Anda
Ini adalah bagian dari strategi rebranding dimana Anda mengembangkan elemen visual yang akan mengkomunikasikan merek Anda. Pikirkan nama perusahaan, logo, tagline, warna, desain kartu nama, alat tulis, dan sejenisnya. Elemen ini sering kali dijelaskan dalam dokumen pedoman gaya merek, yang memberikan sekumpulan parameter untuk memastikan merek Anda diterapkan secara konsisten di semua materi pemasaran Anda.

Banyak orang yang mengacaukan elemen-elemen ini dengan merek Anda. Merek Anda adalah reputasi dan visibilitas dari bisnis Anda, bukan nama perusahaan atau logonya. Identitas merek Anda adalah semacam singkatan visual untuk merek Anda.

5. Bangun Website dan Tingkatkan Visibilitas Online Anda
Situs web Anda adalah alat komunikasi dan pengembangan bisnis Anda yang paling penting. Ini adalah tempat di mana Anda dapat menceritakan kisah yang menarik kepada setiap audiens Anda. Ini adalah tempat pertama bagi calon klien atau karyawan untuk mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan Anda.

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa situs web dan keberadaan online Anda adalah jantung dari perusahaan jasa profesional modern. Semua strategi rebranding pada akhirnya melibatkan situs Anda. Dengan cara yang sangat nyata, situs web dibangun di atas kerangka arsitektur perpesanan Anda. Bersama dengan keberadaan online Anda yang tersisa (pikirkan media sosial, misalnya), itu adalah ekspresi penuh dari positioning Anda.

6. Jaminan Pemasaran
Pada tahap ini dalam strategi rebranding bisnis, Anda akan mengembangkan semua materi pemasaran yang Anda butuhkan untuk mengkomunikasikan pesan merek dan layanan Anda. Pikirkan presentasi singkat, templat proposal, brosur, selebaran satu lembar, dan bilik pameran dagang. Ini adalah alat yang akan Anda gunakan untuk mengkomunikasikan pesan Anda. Mereka harus tertanam kuat dalam strategi merek Anda.

7. Rencana Membangun Merek
Elemen terakhir dari strategi rebranding Anda adalah mengembangkan rencana untuk mempromosikan dan memperkuat merek baru Anda. Bagaimana Anda akan meluncurkannya secara internal? Dalam layanan profesional, penting bagi karyawan Anda untuk menerima merek baru. Bagaimanapun, mereka adalah produk Anda.

Penting juga bagi bisnis untuk membangun merek dengan cara yang mengomunikasikan reputasi dan keahlian perusahaan Anda, serta namanya. Ini harus mengkomunikasikan posisi pasar Anda. Membangun merek berbeda untuk layanan profesional. Beberapa strategi rebranding gagal karena mereka mencoba untuk mempersingkat proses. Yang lainnya gagal karena mereka memilih rekan kerja yang salah. Tetapi tidak harus seperti itu.

Mulailah dengan strategi rebranding yang bagus. Temukan mitra yang berpengalaman. Berikan perhatian yang layak untuk rebranding dan hadiahnya akan menyusul. Perusahaan yang memiliki posisi bagus yang dengan jelas mengomunikasikan mereknya memang merupakan pesaing yang tangguh.

G. Keuntungan Rebranding
Salah satu alasan paling mendasar dari dilakukannya rebranding adalah perkembangan dari perusahaan itu sendiri. Memperbarui aset merek juga mampu membantu perusahaan dalam menciptakan inovasi terbaru sesuai dengan tren yang sedang berkembang. Melalui penggantian brand sebuah perusahaan akan mampu mempertahankan keunggulan kompetitif perusahaan tersebut dengan produk baru dari perusahaan lain yang tentunya akan mengancam otoritas produk Anda di pasar market.

Apapun alasannya, renbranding memiliki objek tujuan yang sama yaitu meningkatkan model bisnis itu sendiri. Ketika rebranding dilakukan dengan baik, banyak manfaat yang akan didapat oleh perusahaan. Berikut adalah beberapa keuntungan yang bisa Anda dapatkan dengan melakukan rebranding di antaranya,
1. Menarik Minat Pembeli Baru
Menukar atau merubah konsep kostumer potensial dari sebuah produk perusahaan merupakan salah satu keuntungan yang paling besar dari dilakukannya sebuah pergantian brand. Sejatinya, pergantian brand tidak harus selalu merubah titik poin kostumer yang anda ingin tuju, namun bisa juga menambahnya atau memperluas titik focus dari target market itu sendiri.

Banyak dari perusahaan-perusahaan di dunia yang telah melakukan perubahan brand dalam upaya menargetkan kelompok generasi terbesar yang ada di masyarakat. Bahkan terkadang, rebranding memang sengaja diganti setiap 5 atau sepuluh tahun sekali untuk membuat kesan yang berbeda dan menarik bagi kaum milenial.

2. Perusahaan Mampu Bersaing Dengan Pendatang Baru
Algoritma internet sekarang telah secara signifikan menurunkan ‘batasan – batasan’ dari dimulainya sebuah bisnis itu sendiri. Anda bisa saja membuka bisnis baru hanya dengan bermodalkan internet dan laptop serta ide untuk meluncurkan sebuah produk tertentu dan membentuk satu perusahaan baru.

Dengan kata lain, semakin berkembangnya internet semakin panas juga persaingan yang ada. Rebranding atau mengubah suatu brand dapat membantu perusahaan – perusahaan lama untuk lebih maju serta relevan dan kompetitif dengan perusahaan baru tersebut. Bahkan tidak mungkin, sebuah perusahaan besar yang jadul – pun bisa menjadi trendi dengan bantuan strategi marketing yang baik melalui rebranding.

3. Meningkatkan Brand Awarness dan Loyalty
Proses pembuatan konten marketing yang bersifat storytelling merupakan salah satu senjata paling efektif dalam sebuah agensi branding. Anda bisa membuat citra perusahaan Anda menjadi lebih humble dan humanize dengan menampilkan cerita – cerita yang menyentuh hingga membuat bisnis lebih menonjol dimata pelanggan – pelanggan Anda.

Orang atau pelanggan akan cenderung lebih tertarik pada merek yang mampu memberikan pengalaman berbeda yang sejalan dengan keyakinan yang mereka percayai. Atau bahkan, dengan strategi pemasaran yang tepat, produk Anda bisa membuat pelanggan merasa simpati dan emosi yang mendalam.

4. Mengurangi Pengeluaran Internal
Idealnya, sebuah perusahaan hanya akan melakukan perbaruan brand Ketika mereka merasa ingin mempunyai brand yang jauh lebih powerful, jauh lebih berestetika dan sebagainya. Tujuan utama dari perusahaan membentuk sebuah logo atau memperbarui brand itu sendiri adalah demi mendapatkan identitas struktural yang lebih kuat dan lebih tajam.

Hal – hal yang harus diperhatikan sebelum memulai ide mengganti brand antara lain adalah tingkat kesiapan perusahaan itu sendiri. Tingkat kesiapan yang dimaksud di antaranya merupakan tujuan yang ingin dicapai, nilai dari perubahan brand yang ingin didapatkan, strategi bagaimana mendapatkan brand ideal tersebut, rencana dalam mendapatkan klien dengan brand yang baru, serta penyesuaian visi misi dari perusahaan itu sendiri.

H. Kekurangan Rebranding
Proses ini bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan secara instan atau terburu-buru. Namun membutuhkan sesi brainstorming yang panjang, dan terkadang meliputi dilema untuk memprediksi bagaimana bisnis Anda selanjutnya setelah proses ini dilakukan. Apakah berhasil atau tidak, hal itu tergantung dari seberapa besar usaha yang Anda lakukan saat membangun brand baru tersebut. Berikut kekurangan melakukan rebranding di antaranya,
1. Sebagian konsumen dan orang-orang di dalam institusi akan menolak upaya rebranding karena citra atau kemasan produk yang baru mewakili hal yang tidak diketahui. Untuk itu, Anda perlu mengembangkan rencana untuk mengatasi penolakan dengan menjelaskan bagaimana jasa atau produk yang telah melalui proses rebranding akan lebih baik daripada sebelumnya.
2. Rebranding perkotaan berpotensi dapat memecah komunitas yang ada di saat komunitas yang baru tercipta. Pastikan untuk mengantisipasi dan menghindari hal ini jika memungkinkan. Rebranding perkotaan memang jauh lebih sulit dibandingkan rebranding perusahaan atau produk.

I. Contoh Rebranding
1. Apple
Di awal hingga pertengahan 90-an ketika Microsoft menguasai industri perangkat lunak komputer dan Apple nyaris tidak bertahan. Ini adalah cerita yang jauh berbeda hari ini, dan itu sebagian besar adalah bagian dari kembalinya Steve Jobs dan perubahan merek Apple yang dimulai pada tahun 1998 dengan memperkenalkan: iMac. Warna yang menarik. Cantik, mudah dioperasikan. Maaf, tidak ada warna krem. Ini hanyalah beberapa slogan iMac yang berpasangan sempurna dengan tampilan baru yang belum pernah dilihat dunia PC sebelumnya.

Anda tidak hanya dapat memilih warna Anda sendiri untuk sentuhan pribadi, tetapi PC dan monitor Anda sekarang menjadi unit all-in-one, yang masuk akal. Logo Apple juga mendapat perubahan saat ini untuk menyesuaikan dengan produk baru mereka, menghilangkan tampilan pelangi untuk tampilan yang mengkilap dan berkaca. Tagline baru mereka menjadi “Think different”.

Dengan Steve Jobs memimpin perusahaan, Apple tetap dengan tampilan baru mereka, yang menampilkan desain bersih dan perpesanan yang disederhanakan. Mereka terus menciptakan produk yang sangat inovatif, merilis ipod, iphone, dan ipad, sementara pesaing mereka berusaha keras untuk mengikutinya. Selama bertahun-tahun, Apple telah membangun pengikut setia, dan telah meningkatkan diri menjadi salah satu merek paling populer di seluruh dunia.

2. McDonalds
McDonalds telah menjadi pemimpin dalam industri makanan cepat saji selama beberapa dekade, namun, citra mereka tidak selalu positif. Pada awal tahun 2000-an, ini secara luas dipandang sebagai pilihan makanan cepat saji paling rendah dan tidak sehat dari sekian banyak. Banyak orang bahkan memboikotnya, dengan sikap “terlalu-baik-untuk-McDonalds”.

Peluncuran film dokumenter populer “Super Size Me” pada tahun 2004 memainkan sebagian besar masalah ini, khususnya memanfaatkan McDonalds untuk membuktikan bahwa makanan cepat saji sangat buruk bagi kesehatan kita. McDonalds memperhatikan stigma ini dan mengambil tindakan pada tahun 2006. Mereka mengubah menu mereka untuk memberikan pilihan yang lebih sehat dan berkualitas lebih tinggi untuk menarik orang yang sadar kesehatan.

Salad, dan sandwich “signature crafted” memulai debutnya di antara item menu tradisional mereka. Mereka juga menambahkan fokus baru pada minuman kopi, memberi mereka keunggulan yang tidak dimiliki pesaing mereka. Sebagai pelengkap, mereka sepenuhnya mengerjakan ulang bangunan dan desain interior mereka menjadi lebih seperti tempat kopi favorit hipster dan bukan seperti kafetaria. Citra baru mereka tampaknya berhasil juga — pendapatan McDonald’s meningkat 58% sejak desain ulang mereka.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Rebranding, Fungsi, Alasan, Jenis, Tahapan, Strategi, Keuntungan, Kekurangan, dan Contohnya"