Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Capital Gain, Jenis, Cara Menghitung, dan Perbedaannya dengan Dividen

Pengertian Capital Gain, Jenis, Cara Menghitung, dan Perbedaannya dengan Dividen


A. Pengertian Capital Gain (Keuntungan Modal)

Capital Gain (Keuntungan Modal) adalah keuntungan yang diperoleh dari hasil penjualan aset, seperti saham, obligasi, dan properti. Keuntungan ini didapat karena adanya selisih antara harga jual dan harga beli. Capital gain didapat ketika saham atau instrumen investasi sudah terjual.

Pada dasarnya, hampir semua instrumen investasi bisa memberikan keuntungan modal. Beberapa di antaranya adalah saham, reksa dana, tanah, surat utang, perhiasan, emas, dan properti. Kebalikan dari keuntungan modal, seorang investor juga berpotensi mengalami capital loss.

B. Jenis Capital Gain (Keuntungan Modal)
Sama seperti halnya saat kita memilih cara investasi, kita bisa memilih sumber keuntungan dari beberapa jenis yang bisa dipilih. Adanya beberapa jenis keuntungan menjadikan pilihan mana yang paling cocok untuk kita, yang pada akhirnya menentukan instrumen investasi yang tepat untuk kita.

Bergantung pada Tenor pemegang aset, keuntungan terhadap investasi secara luas dapat dibagi menjadi beberapa jenis di antaranya,
1. Capital Gain Jangka Pendek
Jika suatu aset dijual dalam waktu 36 bulan setelah akuisisi, maka keuntungan yang diperoleh darinya dikenal sebagai capital gain jangka pendek. Misalnya, jika sebuah properti dijual dalam waktu 27 bulan setelah pembelian, properti itu akan mendapat capital gain  jangka pendek. Namun, kepemilikan bervariasi dalam kasus aset yang berbeda. Untuk Reksa Dana dan saham yang tercatat, capital gain terjadi jika suatu aset dijual setelah ditahan selama 1 tahun.

2. Capital Gain Jangka Panjang
Keuntungan yang diperoleh dengan menjual aset yang disimpan selama lebih dari 36 bulan dikenal sebagai capital gain atau keuntungan modal jangka panjang. Jangka waktu penyimpanan untuk aset properti yang tidak dapat dipindahkan diubah menjadi 24 bulan. Namun, hal ini tidak berlaku untuk aset bergerak seperti perhiasan, reksa dana berorientasi hutang, dan lain-lain.

Selain itu, beberapa aset dianggap sebagai aset modal jangka pendek jika masa kepemilikan kurang dari 12 bulan. Berikut adalah daftar aset yang dianggap sesuai dengan aturan tersebut di antaranya,
a. Saham ekuitas dari organisasi mana pun yang terdaftar di BEJ yang diakui.
b. Sekuritas seperti obligasi, surat utang, dll. Yang terdaftar di bursa saham mana pun.
c. Capital gain pada Reksa Dana yang berorientasi ekuitas,
d. Obligasi

Semua aset yang disebutkan di atas dianggap sebagai aset modal jangka panjang jika dimiliki selama 12 bulan atau lebih. Dalam kasus aset yang diperoleh melalui warisan atau hadiah, maka periode di mana aset tersebut dimiliki oleh pemilik sebelumnya akan dipertimbangkan. Selanjutnya, untuk saham bonus atau saham right, jangka waktu kepemilikannya dihitung sejak tanggal penjatahan.

C. Cara Menghitung Capital Gain (Keuntungan Modal)
Rumus sederhana capital gain:
Harga jual aset investasi – harga pembelian aset investasi

Contoh perhitungan 1
Kita membeli 5 lot saham sebuah emiten X pada tahun 2010 dengan harga Rp100 per lembar saham. Sehingga jumlah dana pembelian kita adalah Rp100 x 500 lembar = Rp50.000
Pada tahun 2020 kita menjual 5 lot saham emiten X tersebut di harga Rp300 per lembar saham. Sehingga kita akan menerima: Rp300 x 500 lembar = Rp 150.000
Jadi selisih harga jual dengan harga beli = Rp150.000 – Rp50.000 = Rp100.000
Capital gain adalah Rp100 ribu.
Hal yang sama ketika kita menjual aset lain, misalnya rumah.

Contoh perhitungan 2
Kita membeli sebuah rumah seharga Rp200 juta pada tahun 2015. Tahun 2020, kita menjualnya di harga Rp500 juta. Namun kita juga perlu membayar ongkos notaris dan tarif administrasi lain seharga Rp20 juta.
Jadi keuntungan modal:
Rp500 juta – Rp200 juta – Rp20 juta = Rp280 juta
Capital gain adalah Rp280 juta.

D. Perbedaan Antara Capital Gain Dengan Dividen
Dalam dunia investasi, ada beberapa hal yang menjadi pembeda antara capital gain dengan dividen dalam proses investasi di antaranya,
1. Capital gain adalah keuntungan yang direalisasikan setelah menjual aset jangka panjang, sedangkan dividen adalah pendapatan yang diperoleh dari keuntungan perusahaan untuk para pemangku kepentingan.
2. Terjadinya capital gain membutuhkan konversi saham / aset menjadi uang tunai, sedangkan dividen dapat memberikan pendapatan berkala yang stabil.
3. Penerima keuntungan modal terbatas pada pemilik dan / atau investor yang umumnya sedikit jumlahnya. Namun, penerima dividen umumnya banyak yang jumlahnya bisa mencapai ribuan, tergantung dari jumlah saham yang dikeluarkan.
4. Keuntungan modal dikenakan pajak secara berbeda tergantung pada apakah itu jangka panjang atau jangka pendek sedangkan dividen biasanya dikenakan tarif tetap (misalnya 10%, 15%).
5. Keuntungan modal akan terjadi umumnya sekali seumur hidup investor sejak nilainya diterima setelah realisasi. Dividen dapat dibagikan setiap tahun tergantung pada pengambilan keputusan dan kebijakan manajemen senior perusahaan.
6. Jumlah pertumbuhan modal umumnya cenderung meningkat karena merupakan aset jangka panjang dan dipengaruhi oleh berbagai faktor makroekonomi, sedangkan jumlah deviden dapat tidak menentu dan tergantung pada kinerja perusahaan dan keputusan manajemen. Mungkin saja mereka memiliki pengembalian yang cukup tetapi mungkin ingin mendapatkan kembali sejumlah dari keuntungan untuk diinvestasikan dalam aktivitas lain perusahaan.
7. Keputusan untuk merealisasikan capital gain ada di tangan pemilik / investor tetapi pemegang saham tidak dapat mengontrol waktu dan jumlah dividen yang akan dibagikan.
8. Dalam hal honorarium, pertumbuhan modal tidak menawarkan tambahan apapun selain dari fluktuasi keuntungan tetapi dividen dapat menawarkan lebih banyak dalam hal saham bonus, pemecahan saham, dan lain-lain.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Capital Gain, Jenis, Cara Menghitung, dan Perbedaannya dengan Dividen"