Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Knowledge Sharing, Dimensi, Pengelolaan, Kompetensi, Sarana, Indikator, Faktor, dan Manfaatnya

Pengertian Knowledge Sharing, Dimensi, Pengelolaan, Kompetensi, Sarana, Indikator, Faktor, dan Manfaatnya


A. Pengertian Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan)

Knowledge sharing (berbagi pengetahuan) adalah metode atau kegiatan dalam manajemen pengetahuan yang digunakan untuk memberikan dan menyebarkan pengetahuan, ide, pengalaman, atau skill dari seseorang, departemen, organisasi, instansi, atau perusahaan guna menciptakan dasar kebutuhan untuk kerja sama.

Knowledge sharing terdiri dari pemahaman yang disebarkan yang berhubungan dengan mengadakan akses pekerja dengan informasi yang relevan dan membangun menggunakan jaringan knowledge melalui organisasi. Knowledge sharing dapat tumbuh dan berkembang apabila menemukan kondisi yang sesuai yang ditentukan oleh tiga faktor kunci yaitu orang, organisasi, dan teknologi.

Knowledge sharing merupakan bagian dari knowledge management agar bisa menciptakan ide-ide serta inovasi yang akan berkontribusi keberlangsungan suatu organisasi. Knowledge sharing hanya dapat dilakukan bilamana setiap anggota memiliki kesempatan yang luas dalam menyampaikan pendapat, ide, kritikan, dan komentarnya kepada anggota lainnya.

Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan) Menurut Para Ahli
1. Visvalingam Suppiah and Manjit Singh (2011), knowledge sharing adalah interaksi dan komunikasi antara individu maupun unit bisnis. Dari sini dapat dijabarkan bahwa knowledge sharing merupakan sebuah aktivitas interaksi antara individu dalam sebuah bisnis yang saling menguntungkan satu sama lain dengan cara bertukar pikiran, pendapat atau informasi yang dimiliki.
2. Christensen (2007), berbagi pengetahuan sebagai proses yang dimaksudkan untuk mengeksploitasi pengetahuan yang ada dan berbagi pengetahuan ini, maka didefinisikan mengidentifikasi pengetahuan yang ada dan dapat diakses, untuk mentransfer dan menerapkan pengetahuan ini untuk memecahkan tugas tertentu baik, lebih cepat dan lebih murah daripada seharusnya yang telah mereka telah pecahkan.
3. Lin (2007), berbagi pengetahuan sebagai budaya interaksi sosial, yang melibatkan pertukaran pengetahuan karyawan, pengalaman, dan keterampilan melalui seluruh departemen atau organisasi.
4. Xiong dan Deng (2008), berbagi pengetahuan sebagai proses pertukaran dan mengkomunikasikan pengetahuan dan informasi antara karyawan yang berada dalam suatu organisasi.
5. Chen (2001), knowledge sharing adalah komunikasi interpersonal yang melibatkan komunikasi dan penerimaan pengetahuan dari orang lain, dan salah satu cara utama untuk mentransfer pengetahuan adalah seperti interaksi manusia.
6. Subagyo (2007), knowledge sharing adalah salah satu metode atau salah satu langkah dalam manajemen pengetahuan yang digunakan untuk memberikan kesempatan kepada anggota suatu kelompok, organisasi, instansi, atau perusahaan untuk berbagi ilmu pengetahuan, teknik, pengalaman dan ide yang mereka miliki kepada anggota lainnya.
7. Pasaribu (2009), knowledge sharing adalah kebudayaan interaksi sosial, termasuk pertukaran knowledge antara karyawan, pengalaman, dan skill melalui keseluruhan departemen atau organisasi, hal ini menciptakan dasar umum bahwa kebutuhan untuk kerja sama.

B. Dimensi Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan)
Terdapat dua dimensi yang dibutuhkan dalam melakukan knowledge sharing menurut Hoof dan Ridder (2004) di antaranya,
1. Knowledge Donating, merupakan pentransferan pengetahuan, yang berarti bertukar dan berkomunikasi dengan orang lain dengan modal intelektual dari pribadi seseorang. Instrumen yang digunakan untuk mengukur knowledge donating di antaranya,
a. Berbagi pengetahuan di antara karyawan sudah menjadi norma yang biasa.
b. Saya membagi pengetahuan dengan rekan kerja dalam satu departemen.
c. Saya membagi pengetahuan dengan rekan kerja dari departemen lain.
d. Saya membagi keterampilan dengan rekan kerja di dalam satu departemen.
e. Saya membagi keterampilan dengan rekan kerja dari departemen lain.
f. Ketika saya mempelajari sesuatu yang baru, saya menceritakan hal tersebut pada rekan kerja dalam satu departemen.
g. Ketika saya mempelajari sesuatu yang baru, saya menceritakan hal tersebut pada rekan kerja dari departemen lain.
h. Rekan kerja mau berbagi pengetahuan dengan saya.
i. Saya mau membagi pengetahuan dengan rekan kerja.

2. Knowledge Collection, adalah mengumpulkan pengetahuan yang mengacu pada konsultasi dengan kolega untuk mendorong mereka berbagi modal pengetahuan yang dimiliki. Instrumen yang digunakan untuk mengukur knowledge collecting di antaranya,
a. Rekan kerja dalam satu departemen menceritakan apa yang mereka ketahui, ketika saya bertanya pada mereka.
b. Rekan kerja dari departemen lain menceritakan apa yang mereka ketahui, ketika saya bertanya pada mereka.
c. Rekan kerja dalam satu departemen membagi keterampilan yang mereka miliki, ketika saya bertanya pada mereka.
d. Rekan kerja dari departemen lain membagi keterampilan yang mereka miliki, ketika saya bertanya kepada mereka.
e. Ketika rekan kerja telah mempelajari sesuatu yang baru, mereka bercerita kepada saya.

C. Pengelolaan Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan)
Kecenderungan yang sering muncul dalam sebuah perusahaan adalah pengetahuan yang ada bersifat lokal dan terpisah (Yuliazmi: 2005). Hal tersebut yang menjadi dasar dibutuhkannya knowledge sharing yang bertujuan untuk pengelolaan dan mengalirkan pengetahuan tersebut ke seluruh komponen dalam organisasi serta untuk memperbaiki kegiatan saling berbagi pengetahuan. Adapun kegiatan pengelolaan knowledge sharing terbagi menjadi delapan bagian di antaranya,
1. Knowledge map. Memetakan dimana knowledge berada dalam perusahaan, rincian mengenai siapa mengetahui apa dan berada dimana.
2. Talk space. Menyediakan tempat yang bertujuan untuk memberikan kesempatan bagi pegawai untuk berbicara dengan yang lain dalam suasana informal.
3. Smart office layout. Merancang ruang kerja yang dapat memberikan kontribusi bagi lingkungayan efektif untuk kegiatan pembelajaran.
4. Dedicated knowledge-sharing event. Mengadakan kegiatan knowledge fair atau forum untuk saling berbagi pengetahuan. Memberikan kesempatan bagi pegawai yang tidak pernah bertemu dalam kegiatan kerja sehari-hari untuk saling bertukar pengalaman. Dalam hal ini struktur yang tidak terlalu keta paling baik dalam knowledge sharing, sehingga peserta dapat menentukan cara masing-masing dalam memenuhi kebutuhannya.
5. Commom language. Faktor utama keberhasilan kegiatan knowedge sharing adalah memiliki bahasa umum dalam berkomunikasi dengan seluruh pegawai dalam suatu perusahaan. Kegiatan ini dimulai dengan membentuk daftar kata perbendaharaannya, kemudian diterjemahkan dalam bahasa yang dimengerti bersama.
6. Knowledge leader. Menentukan pihak yang dapat menggunakan sumber daya, menguasai logika dari knowledge sharing, memonitor partisipasi pegawai dan menjadi contoh dari sikap saling berbagi.
7. A change in culture. Menciptakan budaya dimana pegawai sangat ingin membagi knowledge yang mereka miliki. Hal ini merupakan tantangan mengingat sifat dasar dari saling berbagi adalah suka rela. Cara termudah adalah dengan menghilangkan penghalang dari kegiatan penyebaran knowledge.
8. Room for tension. Hal ini disebut juga dengan fusion, creative abrasion atau creative tension. Menyatukan pegawai dari bagian yang berbeda untuk bersama-sama menyelesaikan suatu permasalahan. Hal ini dibutuhkan karena pembelajaran dan solusi inovatif kerap terjadi saat seseorang dikondisikan untuk meluaskan pemikiran mereka dalam cara yang baru.

D. Kompetensi Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan)
Menurut Kayes, dkk. (2005) ada beberapa kompetensi yang diperlukan oleh seseorang dalam melakukan Knowledge Sharing tersebut di antaranya,
1. Valuing different cultures. Kemampuan untuk memahami kompleksitas norma budaya dan bagaimana hal tersebut memberi kontribusi bagi terciptanya pengetahuan baru.
2. Building relationship within the host cultures. Dengan membangun hubungan dengan orang-orang lokal akan memungkinkan proses penciptaan pengetahuan baru.
3. Listening and observing. Kemampuan mendengarkan dan mengamati akan membuat orang memahami budaya lokal dan praktek-praktek yang ada untuk mengerti rasional di belakang praktek tersebut.
4. Coping with ambiguity. Kemampuan untuk melihat permasalahan bukan sebagai sesuatu yang menyebabkan kebingungan tetapi hanya menganggap sebagai sesuatu hal baru yang perlu dipelajari.
5. Translating complex ideas. Kemampuan untuk menjelaskan ide yang kompleks dalam bahasa dan makna lokal.
6. Taking action. Kemampuan untuk bertindak dan membuat keputusan.
7. Managing others. Kemampuan untuk mengorganisasikan staf local dan expatriate serta mengatasi konflik diantara mereka.

E. Sarana Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan)
Terdapat beberapa sarana dan alat bantu yang dapat digunakan dalam pelaksanaan knowledge sharing menurut Subagyo (2007) di antaranya,
1. Pertemuan tatap muka adalah pertemuan-pertemuan rutin, seminar, workshop, forum, pemagangan.
2. Dokumentasi, seluruh kegiatan dengan memanfaatkan teknologi informasi dan komunikasi dalam rangka publikasi baik elektronik di website maupun non elektronik newsletter, majalah dan koran.
3. Website yang dibangun secara lokal memuat informasi terkini tentang berita, kegiatan komunitas, cerita pengalaman, dan informasi lainnya.
4. Diskusi elektronik, yaitu dapat dilakukan teleconference, email, blog, forum diskusi, wiki, dan internet-chatting.
5. Publikasi dan newsletter, pembuatan newsletter kepada anggota komunikasi, penerbitan majalah dan koran untuk menyebarkan pemikiran dan pengetahuan yang dimiliki komunitas, sekaligus dapat menjadi sarana promosi komunitas kepada masyarakat yang lebih luas.
6. Penelitian, yaitu penelitian yang merupakan kegiatan rumit, survei kecil juga masuk dalam kategori ini. Tukar menukar pemikiran dan ide baru, akan lebih intensif terjadi.

F. Indikator Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan)
Indikator yang digunakan untuk mengukur keberhasilan pelaksanaan knowledge sharing menurut Matzler dkk (2008) di antaranya,
1. Embrained knowledge. Pengetahuan yang terkait dengan ketrampilan konseptual dan kemampuan kognitif individu melalui studi formal (learning by studying). Contoh: keterampilan konseptual dan kemampuan kognitif.
2. Embodied knowledge. Pengetahuan dimana tubuh individu dapat melakukan aktivitas tanpa adanya verbal yang mempresentasikan sebuah pikiran. Pengetahuan itu terbentuk pada diri seseorang yang berasal dari pengalaman sebelumnya. Contoh: pengetahuan berdasarkan pengalaman atau learning by doing.
3. Encultured knowledge. Struktur afektif dan kognitif yang digunakan oleh anggota organisasi untuk mempersepsikan, menjelaskan, mengevaluasi dan mengkonstruk realitas. Pengetahuan ini juga mencakup asumsi dan kepercayaan yang digunakan untuk mendapatkan nilai dan informasi baru. Contoh: pemahaman bersama, dll.
4. Embedded knowledge. Bentuk kolektif dari pengetahuan tacit yang tertanam dalam rutinitas organisasi, praktik, nilai, norma dan kepercayaan bersama (shared belief). Contoh: rutinitas spesifik perusahaan dan prosedur, dll.
5. Encoded knowledge. Pengetahuan yang telah dikodifikasi dan berbentuk eksplisit. Contoh: buku, pedoman kerja, deskripsi pekerjaan, dll.

G. Faktor Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan)
Dalam penelitian yang dilakukan terdapat beberapa faktor yang menjadi pendorong dan mempengaruhi keberhasilan pelaksanaan knowledge sharing dalam sebuah organisasi menurut Helmi dan Elita (2013) di antaranya,
1. Kesempatan. Kesempatan formal seperti pelatihan, tim kerja yang terstruktur maupun sistem yang berbasiskan teknologi akan memfasilitasi terjadinya knowledge sharing. Selain itu, kesempatan informal juga akan memfasilitasi knowledge sharing. Kesempatan informal yang dimaksud adalah hubungan dan jaringan yang bersifat sosial antar anggota organisasi.
2. Modalitas komunikasi. Komunikasi merupakan aktivitas utama dalam knowledge sharing. Maka dari itu, penting untuk melakukan upaya mengatasi hambatan komunikasi. Komunikasi tatap muka maupun komunikasi yang berbasis teknologi juga akan memfasilitasi perilaku knowledge sharing.
3. Harapan kemanfaatan. Ketika kegiatan komunikasi memberikan sebuah manfaat pengetahuan, hal tersebut akan mendorong terjadinya knowledge sharing. Selain itu, hal ini akan semakin mendorong anggota organisasi untuk melakukannya.
4. Kesesuaian konteks. Knowledge sharing akan lebih sering dilakukan dalam konteks latar belakang profesional yang sama antar individu.

H. Manfaat Knowledge Sharing (Berbagi Pengetahuan)
Terdapat beberapa manfaat knowledge sharing yang diterapkan dalam sebuah bisnis atau usaha di antaranya,
1. Meningkatkan kinerja perusahaan dari karyawan
2. Meningkatkan nilai perusahaan terutama dalam hal ilmu dan inovasi
3. Ilmu yang diserap bisa diaplikasikan di luar kantor dan bermanfaat
4. Meningkatkan komunikasi dan relasi antar karyawan
5. Memudahkan karyawan dalam membagi ilmu dan inovasi
6. Mengasah bakat karyawan dalam beberapa bidang misal public speaking
7. Meningkatkan kompetensi dalam waktu relatif singkat
8. Meningkatkan kerjasama antar karyawan atau unit bisnis
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 3. Interaksi Sosial dalam Dinamika Kehidupan Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 2. Hubungan Sosial (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas X Bab 2.1 Individu, Kelompok, dan Hubungan Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas X Bab 2.2 Individu, Kelompok, dan Hubungan Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
5. Materi Ujian Nasional Kompetensi Interaksi Sosial
6. Materi Ringkas Interaksi Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Knowledge Sharing, Dimensi, Pengelolaan, Kompetensi, Sarana, Indikator, Faktor, dan Manfaatnya"