Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Benua, Luas, Proses Terbentuknya, dan Macamnya

Pengertian Benua, Luas, Proses Terbentuknya, dan Macamnya

A. Pengertian Benua

Benua dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah bagian bumi berupa tanah atau daratan yang sangat luas sehingga bagian tengah benua itu tidak mendapat pengaruh langsung dari angin laut (seperti Eropa, Australia, Amerika, Afrika, dan Asia). Benua secara umum dipahami sebagai kumpulan wilayah daratan yang terhubung menjadi wilayah daratan yang luas yang idealnya terpisah oleh wilayah air yang sangat luas.

Dari perspektif geologi, sebuah benua tidak ditentukan oleh ukuran, lokasi, siapa yang menemukannya, atau apakah itu dikelilingi oleh lautan. Sebaliknya, ini didefinisikan oleh batu-batuan penyusunnya dan bagaimana itu membentuk benua tersebut. Sementara ahli geografi mengidentifikasi suatu benua dengan memasukkan semua pulau yang terkait dengannya. Jepang, misalnya, adalah bagian dari benua Asia. Greenland dan semua pulau di Laut Karibia, yang biasanya dianggap sebagai bagian dari Amerika Utara.

Terdapat beberapa pulau yang tidak dianggap sebagai bagian fisik dari benua. Misalnya Selandia Baru, Polinesia Prancis, dan Kepulauan Hawaii adalah contoh-contoh lahan yang dianggap mikrokontinen. Daerah-daerah ini biasanya dikelompokkan dengan benua yang mirip secara budaya, tetapi secara geologis berbeda. Demikian, benua memiliki lebih dari sekedar definisi fisik. Untuk geografi manusia, istilahnya adalah tentang budaya. Benua Eropa dan Asia, misalnya, sebenarnya adalah bagian dari sebidang tanah besar yang disebut Eurasia. Tetapi secara linguistik dan etnis, wilayah Asia dan Eropa berbeda.

Berbagai kelompok budaya Eropa memiliki lebih banyak kesamaan dengan satu sama lain daripada kelompok budaya di Asia. Karena itu, sebagian besar ahli geografi membagi Eurasia menjadi Eropa dan Asia. Garis imajiner, berjalan dari Pegunungan Ural utara di Rusia selatan ke Laut Kaspia dan Laut Hitam, memisahkan Eropa dan Asia dari barat ke timur.

Demikian, benua dikelompokkan berdasarkan konvensi (kesepakatan) dibandingkan standar baku. Benua terbagi menjadi tujuh wilayah yang umum dianggap sebagai benua, yaitu (dari berukuran terbesar hingga terkecil): Asia, Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, Antarktika, Eropa, dan Australia.

Benua Menurut Para Ahli
1. Britannica
Benua adalah salah satu dari daratan yang saling bersambungan. Berdasarkan ukuran dari yang terbesar sampai terkecil terdiri atas Asia, Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, Antartika, Eropa, dan Australia (Eropa dan Asia terkadang dianggap sebagai benua tunggal, Eurasia.)

Benua tidak terdistribusikan secara merata di atas permukaan dunia. Jika peta belahan bumi yang berpusat di Eropa barat laut diambil, sebagian besar wilayah dan perwilayahan daratan dunia dapat terlihat berada di dalam belahan bumi itu. Lebih dari dua pertiga permukaan daratan Bumi terletak di utara Khatulistiwa, dan semua benua kecuali Antartika berbentuk baji, lebih lebar di utara daripada di selatan.

2. Dictionary
Benua merupakan salah satu daratan utama dunia, biasanya diperhitungkan jumlahnya sebanyak tujuh, yang meliputi Eropa, Asia, Afrika, Amerika Utara, Amerika Selatan, Australia, dan Antartika.

B. Luas Benua
1. Benua Afrika Luas 30.295.000 Km2
2. Benua Eropa Luas 27.273.272 Km2
3. Benua Australia    Luas 7.683.300 Km2
4. Benua Antartika Luas 13.200.000 Km2
5. Benua Asia Luas 44.180.000 Km2
6. Benua Amerika Luas 42.887.680 Km2

C. Proses Terbentuknya Benua
Sekitar 250 juta tahun yang lalu, hanya ada superkontinen yang dinamakan Pangaea. Pada awalnya hanya terbentuk satu benua besar yang disebut Pangaea dan dikelilingi satu samudera Panthalassa. Kemudian sekitar 200 juta tahun yang lalu selama Periode Trias, Pangaea pecah menjadi dua superkontinen, Laurasia di sebelah utara dan Gondwana di sebelah selatan.
1. Benua Laurasia
Nama Laurasia menggabungkan nama Laurentia, nama yang diberikan ke Amerika Utara, dan Eurasia. Seperti yang diusulkan oleh penamaan geologi, Laurasia meliputi sebagian besar daratan yang membentuk benua hari ini dari belahan bumi utara, terutama Laurentia (yaitu inti benua Amerika Utara), Baltica, Siberia, Kazakhstania, dan Cina Utara dan Cina Timur.

Laurasia dihimpun, kemudian putus, karena tindakan lempeng tektonik, pergeseran benua dan dasar laut menyebar. Selama Kambrium, Laurasia sebagian besar terletak di garis lintang khatulistiwa dan mulai putus, dengan Cina Utara dan Siberia hanyut ke garis lintang utara lebih dari yang diduduki oleh benua selama 500 juta tahun sebelumnya. Oleh Devon, Cina Utara terletak di dekat Lingkaran Kutub Utara dan itu tetap tanah utara di dunia selama Zaman Es Karbon antara 300 dan 280 juta tahun yang lalu. Periode dingin melihat kembali bergabung dari Laurentia dan Baltica dengan pembentukan Pegunungan Appalachian dan tambang batu bara besar yang hari ini, atau sangat baru-baru ini, andalan ekonomi daerah seperti Virginia Barat, bagian dari Amerika Kerajaan dan Jerman.

Siberia bergerak ke selatan dan bergabung dengan Kazakhstania, sebuah wilayah benua kecil diyakini saat ini telah diciptakan selama Siluria oleh vulkanisme luas. Ketika dua benua bergabung bersama, Laurasia hampir direformasi, dan awal Trias, dengan Timur China telah bergabung dengan Laurasia pembangunan kembali karena bertabrakan dengan Gondwana untuk membentuk Pangea. Cina Utara menjadi, seperti melayang ke arah selatan dari garis lintang yang mendekati Kutub Utara, benua terakhir yang bergabung dengan Pangaea.

Kemudian 135 juta tahun yang lalu, Laurasia bergerak dan pecah menjadi tiga yaitu Benua Amerika Utara, Benua Eropa, dan Benua Asia. Sekitar 200 juta tahun yang lalu, Pangaea mulai putus. Antara Amerika Utara bagian timur dan barat laut Afrika, samudra baru terbentuk – Samudra Atlantik, meskipun Greenland (terlampir ke Amerika Utara) dan Eropa masih bergabung bersama-sama. Pemisahan Eropa dan Greenland terjadi sekitar 60 juta tahun yang lalu (di Paleosen). Laurasia akhirnya dibagi ke dalam benua setelah itu bernama: Laurentia (sekarang Amerika Utara) dan Eurasia (kecuali India dan Arab), meninggalkan hanya sebuah batu kecil (Rockall modern-hari) antara keduanya.

2. Benua Gondwana
Benua Gondwana dinamai oleh ilmuwan Austria, Eduard Suess, setelah wilayah Gondwana di India utara pusat (dari bahasa Sansekerta “hutan dari Gonds” gondavana), dari mana sekuens Gondwana sedimen (Permian-Trias) juga dijelaskan. Kata sifat Gondwanan sedang digunakan umum dalam biogeografi ketika mengacu pada pola distribusi organisme hidup, biasanya ketika organisme dibatasi untuk dua atau lebih daerah sekarang-kontinu yang dulu merupakan bagian dari Gondwana, termasuk flora Antartika. Sebagai contoh, Proteaceae, sebuah keluarga tanaman yang dikenal hanya dari selatan Amerika Selatan, Afrika Selatan, dan Australia yang dianggap memiliki “distribusi Gondwanan”. Pola ini sering dianggap untuk menunjukkan kuno, atau janda, keturunan.

Perakitan Gondwana adalah sebuah proses berkepanjangan. Beberapa orogenies menyebabkan penggabungan akhir 550-500 Mya pada akhir Ediacaran, dan masuk ke Kambrium. Ini termasuk Brasiliano, Afrika Timur, yang Malagasi, dan Kuunga. Tahap akhir perakitan Gondwana tumpang tindih dengan pembukaan Samudera Iapetus antara Laurentia dan Gondwana barat. Selama interval ini ledakan Kambrium terjadi.

Afrika Timur (seperti kemudian ditetapkan) pada 650-630 juta tahun lalu terpengaruh sebagian besar dari Saudi, Afrika utara-timur, Afrika Timur dan Madagaskar. Collins dan Windley (2002) mengusulkan bahwa dalam Azania bertabrakan dengan Blok Kongo-Tanzania-Bangweulu. Kemudian Malagasi di 550-515 juta tahun lalu terpengaruh Madagaskar, Timur Afrika Timur dan India selatan. Di dalamnya Neoproterozoic India bertabrakan dengan Azania sudah gabungan dan Kongo-Tanzania-Bangweulu Blok.Pada saat yang sama, di Kuunga dan India bertabrakan dengan benua Australia Mawson.

Gondwana mulai terpecah di-awal Jurasik (sekitar 184 juta tahun lalu) disertai dengan letusan besar lava basal, sebagai Gondwana Timur, terdiri dari Antartika, Madagaskar, India dan Australia, mulai terpisah dari Afrika. Amerika Selatan mulai melayang perlahan ke arah barat dari Afrika Selatan Samudera Atlantik dibuka, dimulai sekitar 130 Mya selama Kapur Awal, dan mengakibatkan kondisi laut terbuka oleh 110 Mya. Gondwana Timur kemudian mulai terpisah sekitar 120 Mya ketika India mulai bergerak ke utara.

Blok Madagaskar, dan sisa mikrokontinen sempit saat ini diduduki oleh Kepulauan Seychelles, telah dipatahkan India; elemen tentang perpisahan ini hampir bertepatan dengan peristiwa kepunahan Cretaceous-Tersier. India-Madagascar-Seychelles perpisahan tampaknya bertepatan dengan letusan Deccan basal, letusan situs yang dapat bertahan hidup sebagai hotspot Réunion.

Australia mulai terpisah dari Antartika mungkin 80 Mya (Kapur Akhir), tapi dasar laut menyebar di antara mereka menjadi yang paling aktif sekitar 40 Mya selama zaman Eosen Periode Paleogen. Selandia Baru mungkin terpisah dari Antartika antara 130 dan 85 juta tahun lalu. Benua Australia-New Guinea mulai secara bertahap untuk memisahkan dan bergerak ke utara (55 juta tahun lalu), berputar pada porosnya untuk memulai dengan, dan dengan demikian mempertahankan beberapa hubungan dengan sisa Gondwana selama sekitar 10 juta tahun.

Sekitar 45 juta tahun lalu, Lempeng India bertabrakan dengan Asia, tekuk kerak dan membentuk Himalaya. Pada waktu yang sama, bagian selatan Australia (Tasmania modern) akhirnya terpisah dari Antartika, membiarkan aliran arus laut antara dua benua untuk pertama kalinya. Cooler dan iklim kering dikembangkan di kedua benua karena arus laut membungkus Antartika tidak lagi diarahkan ke subtropis, di mana mereka akan mengalir di sekitar Australia utara.

Pemisahan Amerika Selatan dari Antartika Barat beberapa waktu selama Oligosen, mungkin 30 juta tahun lalu juga menyebabkan perubahan iklim. Segera sebelum ini, Amerika Selatan dan Antartika Timur tidak terhubung secara langsung, tapi banyak microplates Semenanjung Antartika tetap dekat selatan Amerika Selatan bertindak sebagai “batu loncatan” yang memungkinkan pertukaran biologis lanjutan dan menghentikan sirkulasi arus laut. Tapi ketika Drake Passage dibuka, ada sekarang tidak ada penghalang untuk memaksa air dingin dari utara Samudra Selatan, untuk ditukar dengan air hangat tropis.

Sebaliknya, dingin sirkumpolar saat ini dikembangkan dan Antartika menjadi seperti sekarang ini: sebuah benua dingin yang terkunci banyak air tawar di dunia seperti es. Laut suhu turun hampir 10 ° C, dan iklim global menjadi jauh lebih dingin. Dengan sekitar 15 juta tahun lalu, tabrakan antara New Guinea (di tepi terkemuka Lempeng Australia) dan bagian barat daya Lempeng Pasifik didorong dataran tinggi New Guinea, menyebabkan efek bayangan hujan yang berubah drastis pola cuaca di Australia, pengeringan itu keluar. Kemudian, Amerika Selatan dihubungkan ke Amerika Utara melalui Tanah Genting Panama, memotong sirkulasi air hangat dan dengan demikian menciptakan Arktik. Laut Merah dan Afrika Timur Rift adalah contoh modern dari pemotongan terus dari Gondwana.

Hal-hal penting tentang gerakan benua adalah:
1. Gerakan-gerakan lempeng tektonik terus menerus terjadi dan menciptakan perubahan-perubahan di permukaan bumi
2. Sumber gerakan ini ialah arus disebabkan oleh panas. Arus ini terjadi pada batuan padat tapi kenyal yang di dalam atmosfer selubung bumi
3. Lempeng tektonik dapat meleleh waktu mendekati kulit bumi dan keluar lewat gunung api, celah, atau retakan seperti yang terjadi pada pematang Atlantik tengah. Sambil meninggalkan retakan dasar samudra, batuan yang meleleh membentuk dasar baru di laut.
4. Dasar batuan yang meleleh mendesak maju bagian kerak bumi yang lebih tua. Bagian tua ini mungkin benua. Kalau bagian kerak bumi itu bertemu ujung, maka benturan itu menyebabkan gempa. Inilah yang terjadi di dalam laut di lepas pantai Amerika selatan. Satu bagian bumi didorong masuk ke selubung untuk meleleh kembali, bagian lainnya didorong sehingga membentuk pematang.

D. Macam Benua
1. Benua Asia
Asia merupakan benua terbesar dan berpopulasi terpadat di dunia dengan wilayah yang mencakup 8,6% permukaan Bumi yang meliputi 50 negara yang tersebar dari daratan luas Asia Kecil, Timur Tengah, hingga Samudera Pasifik. Sekitar 60% populasi dunia tinggal di Asia.

Benua Asia dan Eropa merupakan benua yang terhubung lewat darat dan keduanya membentuk suatu benua raksasa yang disebut sebagai Eurasia. Batas antara Asia dan Eropa sangat kabur sehingga beberapa negara seperti Turki kadang-kadang dapat dimasukkan ke Asia maupun ke Eropa. Beberapa bentang alam yang sering dipakai untuk memisahkan kedua benua tersebut adalah Dardanella, Laut Marmara, Selat Bosporus, Laut Hitam, Pegunungan Kaukasus, Laut Kaspia, Sungai Ural (atau Sungai Emba), dan Pegunungan Ural hingga Novaya Zemlya. Selain itu, Benua Asia dan Afrika juga memiliki perbatasan darat yang bertemu di sekitar Terusan Suez.

a. Letak dan Batas Wilayah
Benua Asia merupakan benua terbesar di dunia terletak antara 11 LS – 80 LU dan 25 BT – 170 BT. Benua Asia memiliki batas-batas di antaranya,
a) Sebelah Utara berbatasan dengan Samudra Arktik dan Selat Bering.
b) Sebelah Timur berbatasan dengan Samudra Pasifik.
c) Sebelah Selatan berbatasan dengan Samudra Hindia.
d) Sebelah Barat berbatasan dengan Laut Merah, Laut Tengah

b. Keadaan Iklim
a) Benua Asia memiliki kondisi iklim di antaranya,
b) Iklim tropis terdapat di kawasan Asia Selatan dan Asia Tenggara.
c) Iklim subtropis terdapat di sebagian besar wilayah Asia Timur.
d) Iklim dingin di wilayah Siberia.
e) Iklim gurun di Asia Barat (Timur Tengah) dan kawasan Asia bagian Tengah (Gurun Gobi)

c. Keadaan Penduduk
Beberapa ras yang dominan di Benua Asia di antaranya,
a) Ras Kaukasoid banyak terdapat di Asia bagian Utara seperti Rusia, Serbia, dan negara-negara pecahan Uni Soviet.
b) Ras Mongoloid terdapat di wilayah Asia Timur dan Asia Tenggara.
c) Ras Negroid terdapat di wilayah-wilayah seperti Papua.
d) Ras campuran Kaukasoid Negroid terdapat di Asia Barat dan Asia Selatan

2. Benua Afrika
Afrika (Africa) adalah benua terbesar kedua dunia dan kedua terbanyak penduduknya setelah Asia. Dengan luas wilayah 30.224.050 km² termasuk pulau-pulau yang berdekatan, Afrika meliputi 20,3% dari seluruh total daratan Bumi. Dengan 800 juta penduduk di 54 negara, benua ini merupakan tempat bagi sepertujuh populasi dunia.

a. Letak dan Batas Wilayah
Secara astronomis, Benua Afrika terletak antara 37 LU – 34 LS dan17 BB – 51 BT. Adapun batas-batas wilayahnya di antaranya,
a) Sebelah Utara berbatasan dengan Laut Tengah, Terusan Suez, dan Laut Merah.
b) Sebelah Timur berbatasan dengan Samudra Hindia.
c) Sebelah Selatan dan Barat berbatasan dengan Samudra Atlantik.

b. Keadaan iklim
Benua Afrika memiliki beberapa macam kondisi iklim. Sebagian besar wilayah Benua Afrika beriklim tropis. Sementara wilayah Afrika bagian Utara dan Afrika bagian Selatan beriklim subtropis. Namun demikian, bentang alam Benua Afrika yang banyak gurun memengaruhi kondisi iklimnya. Oleh karena itu Benua Afrika terkenal dengan iklim panas dengan suhu tinggi dan curah hujan sedikit.

c. Keadaan Penduduk
Penduduk Benua Afrika dapat dikelompokkan menjadi empat kelompok besar di antaranya,
a) Orang Negro meliputi Negro Sudan dan Negro Bantu terdiri dari 70% penduduk Afrika.
b) Orang Hamit banyak mendiami Afrika Utara dan Timur Laut
c) Orang ras khusus yang masih primitif seperti ras Pygmy di hutan Kongo, ras Bushmen di Gurun Kalahari, dan ras Hottentot.
d) Orang Eropa (orang kulit putih) yang banyak menghuni negara Afrika Selatan

3. Benua Amerika
Amerika adalah sebuah benua di dunia yang merujuk kepada wilayah daratan di antara Samudra Pasifik dan Samudra Atlantik. Benua ini umumnya dibagi menjadi 3 yaitu Amerika Utara, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan. Istilah ini juga merujuk kepada wilayah Karibia, pulau-pulau sekitar Laut Karibia, dan Greenland (namun bukan Islandia).

a. Letak dan Batas Wilayah
Luas wilayahnya ± 42.292.000 km. Secara astronomis Benua Amerika terletak antara72 LU_59 LS dan antara 36_163 BB. Adapun batas-batas wilayahnya adalah berikut ini.
a) Sebelah Utara berbatasan dengan Samudra Arktik
b) Sebelah Timur berbatasan dengan Samudra Atlantik.
c) Sebelah Barat dan Selatan berbatasan dengan Samudra Pasifik

b. Keadaan Iklim
Berdasarkan letak astronomis dan keadaan alamnya, iklim di Benua Amerika meliputi di antaranya,
a) Iklim dingin (kutub) di Alaska dan Kanada Utara
b) Iklim tropis meliputi Amerika Tengah dan sebagian besar Amerika Selatan
c) Iklim subtropis atau sedang meliputi Amerika Serikat dan Amerika Selatan bagian Selatan.
d) Iklim gurun terdapat di bagian Barat Amerika.

c. Keadaan Penduduk
Penduduk asli Amerika yaitu orang Eskimo dan Indian. Namun demikian mayoritas penduduknya adalah migran yang berasal dari Eropa, sementara sisanya adalah imigran dari Afrika dan Asia.

4. Benua Antartika
Antarktika merupakan benua yang meliputi Kutub Selatan Bumi. Tempat terdingin di muka bumi ini sebagian besar tertutup es sepanjang tahun. Meskipun legenda dan spekulasi tentang sebuah Terra Australis (“Tanah Selatan”) sudah ada sejak zaman kuno, penemuan benua yang pertama kali diterima umum terjadi pada 1820 dan pendaratan yang pertama tercatat tahun 1821. Namun demikian, peta yang dibuat Laksamana Piri Reis tahun 1513 memuat sebuah benua selatan yang diduga sebagai pantai Antarktika.

Dengan luas 13.200.000 km², Antarktika adalah benua terluas kelima setelah Eurasia, Afrika, Amerika Utara, dan Amerika Selatan namun populasinya terkecil jauh di bawah yang lain (umumnya dihuni oleh para peneliti dan ilmuwan untuk batas waktu tertentu saja). Benua ini juga memiliki ketinggian tanah rata-rata tertinggi, kelembaban rata-rata terendah, dan suhu rata-rata terendah di antara semua benua di bumi.

5. Benua Eropa
Eropa (Europe) secara geologis dan geografis adalah sebuah semenanjung atau anak benua (jazirah). Pemisahannya sebagai benua lebih dikarenakan oleh perbedaan budaya. Batasnya di utara adalah Samudera Arktik, di barat adalah Samudera Atlantik, dan di selatan dibatasi oleh Laut Tengah. Batas timurnya masih belum jelas karena pemisahan benua ini sendiri diawali oleh faktor kebudayaan. Batas yang sering dipakai sebagai batas benua Eropa dan Asia adalah Pegunungan Ural dan Laut Kaspia.

Benua ini adalah benua terkecil kedua setelah Australia dengan luas 10.600.000 km² sedangkan bila dihitung dari populasinya, benua ini terletak di urutan ketiga (di bawah Asia dan Afrika) dengan 799.466.000 jiwa pada tahun 2003 (seperdelapan penduduk dunia).

a. Letak dan Batas Wilayah
Secara astronomis Benua Eropa terletak di antara 35 LU – 71 LU dan di antara 9 BB – 60 BT. Adapun batas-batas wilayahnya di antaranya,
a) Sebelah Utara berbatasan dengan Samudra Arktik.
b) Sebelah Timur berbatasan dengan Benua Asia.
c) Sebelah Selatan berbatasan dengan Laut Hitam dan Laut Tengah.
d) Sebelah Barat berbatasan dengan Samudra Atlantik.

b. Keadaan Iklim
Iklim Benua Eropa dikelompokkan menjadi di antaranya,
a) Iklim laut, terdapat di Eropa Barat Laut.
b) Iklim kontinental, terdapat di Eropa Timur.
c) Iklim mediteran, terdapat di Eropa bagian Selatan.
d) Iklim tundra, terdapat di Eropa bagian Tengah.
e) Iklim dingin (kutub), terdapat di Eropa bagian Utara)

c. Keadaan Penduduk
Secara umum penduduk Eropa berkulit putih yang termasuk Ras Kaukasoid. Beberapa suku bangsa di Benua Eropa di antaranya adalah suku bangsa Nordik yang banyak mendiami wilayah semenanjung Skandinavia, Jerman, dan Belanda; suku bangsa Alpen yang menghuni wilayah di sekitar Pegunungan Alpen. Suku bangsa Mediterania yang mendiami wilayah Eropa Selatan dan suku bangsa Slavia yang mendiami wilayah Eropa Timur.

6. Benua Australia
Negara Persemakmuran Australia (Commonwealth of Australia) atau dikenal sebagai Australia saja adalah sebuah negara di belahan bumi selatan yang juga menjadi nama benua terkecil di dunia. Wilayahnya mencakup seluruh benua Australia dan beberapa pulau di sekitar Samudra Hindia Selatan dan Samudra Pasifik. Negara tetangga Australia di sebelah utara termasuk Indonesia, Timor Leste, dan Papua Nugini. Di sebelah timur laut bertetangga dengan Pulau Solomon, Vanuatu, dan Kaledonia Baru (secara administratif milik Perancis), sementara di tenggara bertetangga dengan Selandia Baru .

Australia, walaupun terletak di dekat Asia, lebih sering disebut sebagai bagian dari dunia Barat karena kehidupannya yang mirip Eropa Barat dan Amerika Serikat. Penduduknya pun sebagian besar kulit putih. Benua Australia selama 40.000 tahun telah didiami oleh penduduk asli Australia, namun pada abad ke-17 setelah kunjungan-kunjungan sporadis dari para nelayan di utara dan penjelajah Eropa serta para pedagang, separuh wilayah timur Australia kemudian diakui sebagai wilayah Inggris di tahun 1770 dan secara resmi dijadikan pemukiman koloni terhukum (penjahat) di New South Wales pada 26 Januari1788. Sejalan dengan pertambahan penduduk dan perambahan wilayah-wilayah baru , maka lima wilayah besar yang mengelola sendiri “jajahan yang diperintah oleh Pusat” (Crown Colony) didirikan satu demi satu sepanjang abad ke-19.

Pada 1 Januari 1901, ke enam federasi koloni ini dan Persemakmuran Australia dibentuk. Semenjak berdirinya federasi, Australia telah berhasil mempertahankan sistem politik liberal demokratis yang stabil dan tetap tunduk dalam Wadah Persemakmuran. Jumlah penduduk terakhir yang tercatat adalah 20,4 juta jiwa dan umumnya terpusat di kota-kota sepanjang garis pantai seperti Sydney, Melbourne, Brisbane, Adelaide dan Perth (dan menjadi kota-kota besar di Australia). Ibu kotanya terletak di Canberra, sementara di daerah gurunnya yang luas, jumlah penduduk sangat sedikit.

a. Letak dan Batas Wilayah
Benua Australia memiliki luas ±7.686.848 km. Secara astronomis Benua Australia terletak antara10 LS_43 LS dan antara 113 BT_155 BT. Adapun secara geografis Benua Australia memiliki batas-batas di antaranya,
a) Sebelah Utara berbatasan dengan Indonesia
b) Sebelah Timur berbatasan dengan Samudra Pasifik dan Selandia Baru.
c) Sebelah Selatan dan Barat berbatasan dengan Samudra Hindia

b. Keadaan Iklim
Benua Australia memiliki iklim yang bervariasi. Berdasarkan letak lintang dan keadaan alamnya, iklim di Benua Australia dibedakan menjadi iklim tropis dan iklim laut sedang. Iklim tropis terdapat di Australia bagian Utara. Iklim subtropis terdapat di Australia bagian Selatan. Sementara iklim laut sedang dialami oleh wilayah di Selatan Victoria dan Tasmania. Sementara daerah-daerah gurun banyak dipengaruhi oleh iklim gurun.

c. Keadaan Penduduk
Sebagian besar penduduk Australia adalah orang kulit putih yang merupakan imigran dari Eropa. Sementara yang lain adalah imigran dari Asia. Penduduk asli adalah orang Aborigin yang tinggal di daerah-daerah pedalaman yang kering dan tandus. Orang Aborigin memiliki senjata khas yaitu bumerang. 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga 

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 2. Modernisasi dan Globalisasi (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2. Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.4 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Ujian Nasional Kompetensi Globalisasi dan Dampaknya       
11. Materi Ringkas Globalisasi dan Dampaknya

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Benua, Luas, Proses Terbentuknya, dan Macamnya"