Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Manajer, Peran, Etika, Tugas, Fungsi, Keterampilan, Kualitas, Tingkatan, dan Jenisnya

Pengertian Manajer, Peran, Etika, Tugas, Fungsi, Keterampilan, Kualitas, Tingkatan, dan Jenisnya


A. Pengertian Manajer

Manajer dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah,
1. orang yang mengatur pekerjaan atau kerja sama di antara berbagai kelompok atau sejumlah orang untuk mencapai sasaran;
2. orang yang berwenang dan bertanggung jawab membuat rencana, mengatur, memimpin, dan mengendalikan pelaksanaannya untuk mencapai sasaran tertentu.

Secara umum, manajer didefinisikan sebagai orang yang memiliki pengalaman, pengetahuan, serta keterampilan untuk dapat memimpin, mengelola, mengendalikan, mengatur dan mengembangkan organisasi demi mencapai tujuannya. Manajer juga merujuk pada seseorang yang dapat mengarahkan orang lain dan mampu bertanggung jawab atas kegiatan ataupun pekerjaan tersebut.

Manajer adalah seorang pegawai di suatu perusahaan yang bertugas mengkoordinasi berbagai kegiatan dari para pegawai perusahaan. Kegiatan para pegawai perusahaan perlu untuk dikoordinir agar para pegawai dapat bekerja dengan baik. Pekerjaan yang dilakukan dengan baik tentu akan membuat perusahaan bisa mencapai sasaran dengan tepat.

Manajer Menurut Para Ahli
1. Robert Tanembaum, manajer adalah seseorang yang memimpin orang lain dan bertanggung jawab atas pekerjaan itu.
2. Oxford Leaner’s Pocket Dictionary, manajer adalah orang yang mengorganisasi perusahaan, tim olahraga, dan lainnya.
3. Millet (1954), manajer adalah orang yang memimpin dan mengarahkan pameran orang-orang yang telah secara resmi diorganisasikan dalam kelompok untuk mencapai tujuan bersama.
4. Kimball and Kimball (1951), manajer adalah orang yang memahami semua fungsi dan tugas, termasuk sistem perakitan perusahaan, pembiayaan, penyediaan semua peralatan di perusahaan, menentukan kontur dan menyiapkan kerangka organisasi untuk memilih pejabat terbaik.
5. James A.F Stonner, manajer adalah seseorang yang melakukan atau mengatur semua upaya perencanaan, organisasi, manajemen dan pengendalian anggota organisasi, serta penggunaan sumber daya organisasi lainnya untuk mencapai tujuan organisasi yang telah lama ditetapkan.
6. Prof. Dr. H. Arifin Abdurachman, manajer didefinisikan sebagai orang yang melakukan kegiatan atau kegiatan, “memproses kegiatan dalam urutan atau urutan”, lembaga atau orang yang melakukan kegiatan atau proses kegiatan.
7. Dr. Sp. Siagian, seorang manajer adalah seseorang yang memiliki kemampuan atau kemampuan untuk mencapai suatu hasil guna mencapai tujuan melalui karya orang lain.

B. Peran Manajer
1. Peran figure, manajer merupakan simbol dari perusahaan.
2. Peran pemimpin, seorang manajer harus mampu memimpin, membimbing, serta memotivasi perusahaan.
3. Peran penghubung, seorang pemimpin adalah penghubung antar anggota dan sumber daya manusia, antar anggota dan pihak luar.
4. Pemonitor, manajer harus menjalankan peran dalam hal mencari, menerima berbagai informasi pengembangan pemahaman industri.
5. Juru bicara, manajer harus bisa menjadi juru bicara dalam penyebaran informasi baik kepada pihak dalam maupun luar perusahaan.

C. Etika Manajer
Seorang manajer harus memiliki sikap atau etika yang baik dalam suatu proses manajerial. Terdapat tiga kategori etika manajer di antaranya,
1. Tingkah laku kepada karyawan
2. Tingkah laku kepada organisasi
3. Tingkah laku kepada agen ekonomi lainnya

D. Tugas Manajer
1. Identifikasi dan evaluasi tren, pilih langkah-langkah, tentukan tujuan dan evaluasi hasil.
2. Mempertahankan kualitas layanan dengan mematuhi standar kualitas dan layanan pelanggan, menganalisis dan memecahkan masalah kualitas pelanggan dan layanan dan merekomendasikan perbaikan sistem.
3. Menetapkan tujuan strategis dengan mengumpulkan bidang bisnis, keuangan, layanan, dan informasi yang relevan.
4. Melengkapi tujuan keuangan Anda dengan merencanakan kebutuhan, pengeluaran, analisis, penyimpangan, membuat anggaran tahunan dan mengambil tindakan korektif.
5. Implementasi konsultasi, pembinaan atau tindakan disipliner untuk karyawan, pedoman, prosedur, pengembangan, koordinasi sistem dan standar produktivitas.
6. Lengkapi dan evaluasi kinerja karyawan dengan berkomunikasi, merencanakan, memantau, dan mengevaluasi hasil pekerjaan.
7. Pertahankan karyawan dengan merekrut, memilih, membimbing, dan melakukan pelatihan karyawan untuk memastikan tempat kerja yang aman, nyaman, dan tertib.
8. Pengambilan keputusan, perencanaan, organisasi, manajemen organisasi, kontrol, evaluasi dan pelaporan.
9. Dapatkan pengetahuan teknis dan profesional dengan menghadiri seminar pelatihan, memeriksa publikasi khusus, membangun jaringan pribadi, membuat tolok ukur dan terlibat dalam pekerjaan sosial.

Tugas lain dari seorang manajer di antaranya,
1. Mengomunikasikan ke atasan dan ke staf, sebagai seorang manajer, Anda harus memiliki komunikasi yang baik antara bos Anda dan bawahan Anda. Masalah dalam organisasi disebabkan oleh kurangnya komunikasi yang jelas antara karyawan atau manajer. Sebagai seorang manajer, kita harus memberikan informasi dari manajer dan karyawan dengan sangat aktif atau tepat, serta hubungan dari karyawan ke manajer, sehingga masalah dapat diselesaikan.
2. Memonitor penampilan kerja staf, sebagai seorang manajer, kita perlu memperhatikan orang-orang di perusahaan untuk memastikan karyawan kita melakukan pekerjaan yang harus mereka lakukan. Kita tidak dapat mengendalikan mereka secara efektif jika kita menghabiskan seluruh waktu kita duduk sendirian di kantor tanpa memperhatikan karyawan kita.
3. Memecahkan masalah-masalah kerja yang muncul, ketika kita menemukan masalah dalam suatu pekerjaan, kita harus melakukan lebih dari melaporkannya kepada atasan kita dan kita harus secara aktif menyelesaikan masalah dengan karyawan kita. Manajer yang baik memecahkan masalah, bukan seseorang yang melaporkan masalah.
4. Menegakkan disiplin, seorang manajer profesional dapat meyakinkan karyawannya untuk mengikuti aturan dan pedoman organisasi. Ini mengoreksi karyawannya, yang melanggar aturan dengan cara yang manusiawi dan efektif. Menghormati dan melindungi hak-hak pekerja. Seorang manajer profesional menyadari bahwa semua pekerja memiliki hak yang perlu dilindungi. Manajer bekerja keras untuk memastikan penghormatan terhadap hak-hak pekerja.

E. Fungsi Manajer
1. Perencanaan (planning), merencanakan kebijakan untuk diadopsi di perusahaan dan memprediksi hasil dari tindakan yang akan diambil.
2. Pengaturan (organizing), yaitu pelatihan, pengaturan, pendelegasian, dan penerapan otoritas atau hak, jika dikaitkan dengan tanggung jawab atau dalam sistem komunikasi, dan untuk mengoordinasikan semua pekerjaan dengan anggota organisasi.
3. Pengawasan (controlling), yang meliputi persiapan atau standar kualitas dan jumlah pekerjaan, baik dalam bentuk produk atau layanan yang disediakan untuk perusahaan untuk mencapai tujuan perusahaan.
4. Kepemimpinan (leading), yang memungkinkan orang lain untuk melakukan pekerjaan itu, mendorong mereka, memotivasi mereka dan menciptakan suasana kerja yang baik.
5. Evaluating, yang menganalisis hasil dari semua kegiatan yang dilakukan oleh analisis SWOT.
 
F. Keterampilan Manajer
Seorang manajer memerlukan minimal tiga keterampilan dasar di antaranya,
1. Keterampilan Konseptual. Manajer harus memiliki keterampilan dalam pembuatan konsep, ide serta gagasan demi kemajuan organisasi/perusahaan.
2. Keterampilan Komunikasi. Keterampilan dalam berkomunikasi atau berhubungan dengan orang lain juga harus dimiliki oleh seorang manajer terhadap bawahan yang dipimpinnya.
3. Keterampilan Teknis. Keterampilan ini diperlukan seorang manajer untuk melaksanakan suatu pekerjaan tertentu seperti memakai program komputer, memperbaiki mesin, akuntansi dan lain sebagainya
 
G. Kualitas Manajer
Menurut Young Entrepreneur Council (YEC), pemimpin yang baik harus memiliki kualitas sebagai berikut di antaranya,
1. Akuntabilitas
2. Karakter
3. Afinitas budaya
4. Prioritas
5. Kehangatan
6. Kesabaran
7. Kejujuran
8. Ketegasan
9. Empati
10. Sikap positif
11. Kompetensi
12. Fleksibilitas

H. Tingkatan Manajer
Manajer juga terbagi menjadi manajer puncak, manajer tingkat menengah, dan manajer lini pertama atau bawah.
1. Manajer Lini Pertama, yaitu manajemen tingkat terbawah yang tugasnya memimpin dan mengawasi karyawan non manajerial yang ikut terlibat dalam proses produksi. Sebut saja penyelia/supervisor, manajer shift, manajer kantor, ataupun manajer departemen.
2. Manajer Tingkat Menengah, yaitu bertugas sebagai penghubung antara manajer lini pertama dan manajer puncak, jabatan dalam manajer tingkat menengah yaitu kepala bagian, kepala proyek, atau manajer pabrik
3. Manajer Puncak, yaitu bertugas dalam perencanaan kegiatan dan strategi perusahaan secara umum dan melakukan pengarahan terhadap jalannya perusahaan. Jabatan dalam manajer puncak yaitu CEO (Chieft Executive Order), CIO (Chieft Information Officier), dan CFO (Chieft Financial Officier).

I. Jenis Manajer
Ada banyak jenis pemimpin yang berbeda di seluruh spektrum hierarki perusahaan atau entitas. Tingkat manajemen tersebar dari kanan di atas perusahaan hingga supervisor tim kecil.
1. Manajer Puncak bertanggung jawab atas strategi perusahaan. Dengan kata lain, mereka adalah pengurus visi dan misi organisasi.
2. Manajer Fungsional bertanggung jawab atas efektivitas dan efisiensi area tertentu perusahaan, seperti pemasaran. Mereka juga bertanggung jawab atas personalia dan akun.
3. Manajer Tim atau Manajer Pengawas bertanggung jawab atas subkelompok dari fungsi tertentu. Mereka mungkin juga bertanggung jawab atas sekelompok anggota dari berbagai bagian perusahaan.
4. Manajer Lini bertanggung jawab atas keluaran produk atau layanan tertentu. Mereka memegang otoritas dalam rantai komando vertikal, atau atas lini produk tertentu.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial dan Dampaknya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 1. Perubahan Sosial (KTSP)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.1 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.2 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.3 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.4 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.5 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
11. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 1.6 Perubahan Sosial dan Dampaknya Terhadap Kehidupan Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Ujian Nasional Kompetensi Perubahan Sosial             
13. Materi Ringkas Perubahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Manajer, Peran, Etika, Tugas, Fungsi, Keterampilan, Kualitas, Tingkatan, dan Jenisnya"