Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Cultural Lag, Konsep Budaya, Serta Permasalahannya

Pengertian Cultural Lag, Konsep Budaya, Serta Permasalahannya


A. Pengertian Cultural Lag

Dalam versi aslinya istilah cultural lag merujuk pada kesenjangan yang sangat mencolok antara kemajuan kebudayaan material dan kebudayaan non material. Istilah cultural lag atau kelambanan budaya mengacu pada gagasan bahwa budaya membutuhkan waktu untuk mengejar ketertinggalan dengan inovasi teknologi, dan masalah sosial yang diakibatkan oleh kelambanan ini. Dengan kata lain, cultural lag terjadi setiap kali ada tingkat perubahan yang tidak seimbang antara bagian budaya yang berbeda yang menyebabkan kesenjangan antara budaya material dan non-material.

Sebagaimana dijelaskan oleh James W. Woodward, ketika kondisi material berubah, terjadi perubahan pada budaya adaptif, tetapi perubahan budaya adaptif ini tidak sinkron persis dengan perubahan budaya material, penundaan ini adalah keterlambatan budaya. Jika orang gagal menyesuaikan diri dengan perubahan lingkungan dan teknologi yang cepat, hal itu akan menyebabkan ketertinggalan atau kesenjangan antar budaya. Hal ini selaras dengan gagasan determinisme teknologi yang menyebutkan bahwa perkembangan nilai-nilai budaya dan struktur sosial ditentukan oleh teknologi. Artinya, dapat diartikan bahwa teknologi memiliki efek independen pada masyarakat luas.

Menurut William F. Ogburn, cultural lag adalah fenomena masyarakat yang umum karena kecenderungan budaya material untuk berkembang dan berubah dengan cepat dan banyak sedangkan budaya non-material cenderung menolak perubahan dan tetap untuk jangka waktu yang jauh lebih lama. Hal ini disebabkan oleh kenyataan bahwa cita-cita dan nilai-nilai jauh lebih sulit untuk diubah daripada hal-hal fisik. Karena sifat berlawanan dari dua aspek budaya ini, adaptasi teknologi baru menjadi agak sulit. Hal ini dapat menyebabkan terputusnya hubungan antara orang-orang dengan masyarakat atau budayanya.

B. Konsep Budaya
1. Budaya Material
Budaya material adalah istilah yang digunakan oleh sosiolog yang mengacu pada semua benda fisik yang diciptakan manusia yang memberi makna atau mendefinisikan suatu budaya. Ini adalah benda fisik yang dapat disentuh, dirasakan, dicicipi, atau diamati dengan rasa. Istilah tersebut dapat mencakup hal-hal seperti rumah, gereja, mesin, furnitur, termasuk hal yang tidak dapat dilihat tetapi dapat digunakan seperti internet dan televisi juga tercakup dalam definisi budaya material. Budaya material berubah dengan cepat dan berubah tergantung di belahan dunia mana seseorang berada. Lingkungan dapat menghadirkan tantangan yang berbeda di berbagai belahan dunia, itulah sebabnya budaya material sangat berbeda di mana-mana.

2. Budaya Non-Material
Budaya non-material adalah istilah yang digunakan oleh sosiolog yang mengacu pada hal-hal non fisik seperti ide, nilai, kepercayaan, dan aturan yang membentuk suatu budaya. Ada sistem kepercayaan yang berbeda di mana-mana di dunia, berbagai agama, mitos, dan legenda yang dipercaya orang. Hal-hal non-fisik ini dapat berupa informasi yang diturunkan dari generasi sebelumnya atau ide-ide baru yang dipikirkan oleh seseorang di dunia saat ini.

Budaya non-material cenderung tertinggal dari budaya material karena lebih mudah membuat objek fisik yang akan digunakan orang daripada membuat sistem kepercayaan atau cita-cita yang akan digunakan dan diikuti orang. Budaya non-material cenderung sangat berbeda di mana pun seseorang berada. Ini karena orang-orang dari berbagai latar belakang dan wilayah di dunia dibesarkan dengan cita-cita dan keyakinan berbeda yang membantu membentuk masyarakat dan budayanya.

C. Permasalahan Cultural Lag
Cultural lag menciptakan masalah bagi masyarakat dalam berbagai cara. Masalah kelambanan budaya cenderung merasuki setiap diskusi di mana penerapan beberapa teknologi baru menjadi topik. Misalnya, munculnya penelitian sel punca telah memunculkan banyak teknologi medis baru yang berpotensi bermanfaat; namun teknologi baru ini juga telah menimbulkan pertanyaan etis yang serius tentang penggunaan sel punca dalam pengobatan.

Dalam contoh tersebut, kelambanan budaya adalah ketakutan orang untuk menggunakan praktik medis baru yang mungkin bermanfaat karena masalah etika. Hal ini menunjukkan bahwa memang ada keterputusan antara kultur material (penelitian sel punca) dan kultur non-material (masalah etika). Ketertinggalan budaya dipandang sebagai masalah karena kegagalan untuk mengembangkan konsensus sosial yang luas tentang aplikasi teknologi modern yang tepat dapat menyebabkan rusaknya solidaritas sosial dan munculnya konflik sosial.

Masalah lain yang menyebabkan kelambatan budaya adalah munculnya konflik sosial. Kadang-kadang, orang menyadari bahwa mereka terputus dengan apa yang terjadi di masyarakat dan mereka mencoba melakukan apa saja untuk kembali ke lingkaran. Hal ini dapat mengakibatkan perlombaan untuk menghilangkan kelambatan budaya. Misalnya, pada tahun 1980-an perlombaan senjata berlangsung secara penuh. Ini sebagian karena satu negara menemukan cara menggunakan tenaga / energi nuklir yang tidak aman secara efisien dan aman. Begitu Amerika Serikat berhasil memanen energi nuklir menjadi senjata, banyak negara lain menyadari bahwa mungkin energi nuklir tidak seburuk itu dan mulai membuat senjata pemusnah massal mereka sendiri.

Masalah juga dapat muncul ketika suatu aspek budaya berubah begitu cepat sehingga masyarakat tidak dapat mempersiapkan atau menyesuaikannya. Ini terlihat pada contoh mobil yang menyalip moda transportasi lain di masa lalu. Sejak produksi dan kepemilikan mobil meningkat pesat, masyarakat tidak mampu mengimbanginya. Jalan yang lebih luas, peraturan lalu lintas, dan jalur terpisah untuk kuda baru muncul beberapa saat setelah mobil menjadi bagian dari budaya arus utama. Hal ini menyebabkan situasi berbahaya bagi pejalan kaki dan orang yang mengemudikan mobil baru ini. Terkadang masyarakat tidak siap menghadapi masa depan dan hal ini dapat menyebabkan situasi berbahaya bagi orang atau kelompok orang tertentu.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga 

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 4.1 Konflik, Kekerasan, dan Perdamaian (Kurikulum Revisi 2016)
2. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 4.2 Konflik, Kekerasan, dan Perdamaian (Kurikulum Revisi 2016)
3. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 4.3 Konflik, Kekerasan, dan Perdamaian (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 4. Konflik, Kekerasan, dan Upaya Penyelesaiannya (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 2. Konflik dan Integrasi Sosial (KTSP)
6. Materi Ujian Nasional Kompetensi Konflik Sosial dan Integrasi Sosial     
7. Materi Ringkas Konflik Sosial dan Integrasi Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Cultural Lag, Konsep Budaya, Serta Permasalahannya"