Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Kasta Brahmana, Sejarah dan Tugasnya

Pengertian Kasta Brahmana, Sejarah dan Tugasnya


A. Pengertian Kasta Brahmana

Kasta dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah golongan (tingkat atau derajat) manusia dalam masyarakat beragama Hindu. Kasta dibagi menjadi beberapa tingkatan di antaranya, brahmana, kesatria, paria, sudra, dan waisya. Kasta brahmana dalam KBBI adalah kasta pendeta agama Hindu; kasta tertinggi dalam agama Hindu; orang yang masuk golongan pendeta dalam agama Hindu.

Brahmana adalah salah satu golongan karya atau warna dalam agama Hindu. Mereka adalah golongan cendekiawan yang menguasai ajaran, pengetahuan, adat, adab hingga keagamaan. Pada zaman dahulu, golongan ini umumnya adalah kaum pendeta, agamawan atau brahmin. Mereka juga disebut golongan paderi atau sami. Kaum Brahmana tidak suka kekerasan yang disimbolkan dengan tidak memakan dari makhluk berdarah (bernyawa). Sehingga seorang Brahmana umumnya menjadi seorang vegetarian.

Brahmana adalah golongan karya yang memiliki kemampuan penguasaan ilmu pengetahuan baik pengetahuan suci maupun pengetahuan ilmiah secara umum. Dahulu kita bertanya tentang ilmu pengetahuan dan gejala alam kepada para brahmana. Bakat alaminya mampu mengendalikan pikiran dan perilaku, menulis dan berbicara yang benar, baik, indah, menyejukkan dan menyenangkan.

Kemampuan tersebut menjadi landasan untuk menciptakan masyarakat, negara, dan umat manusia yang sejahtera dengan jalan mengamalkan ilmu pengetahuannya, menjadi manggala (yang dituakan dan diposisikan secara terhormat), atau dalam keagamaan menjadi pemimpin upacara keagamaan.

Seorang brahmana adalah anggota dari kasta atau varna tertinggi dalam agama Hindu. Brahmana adalah kasta dari mana pendeta Hindu berasal, dan bertanggungjawab untuk mengajar dan memelihara pengetahuan suci. Yang lain kasta utama, dari tertinggi ke terendah, adalah ksatria (prajurit dan pangeran), Waisya (petani atau pedagang), dan sudra (pegawai dan petani penggarap).

B. Sejarah Kasta Brahmana
Para Brahmana hanya muncul dalam catatan sejarah sekitar masa Kerajaan Gupta, yang memerintah sekitar 320-467 M. Namun, ini tidak berarti bahwa mereka tidak ada sebelum waktu itu. Tulisan-tulisan Veda awal tidak memberikan banyak rincian sejarah, bahkan pada pertanyaan-pertanyaan yang tampaknya penting seperti "siapakah imam dalam tradisi keagamaan ini?" Tampaknya kasta dan tugas imamatnya berkembang secara bertahap dari waktu ke waktu, dan mungkin sudah ada dalam beberapa bentuk jauh sebelum era Gupta.

Sistem kasta ternyata lebih fleksibel, dalam hal pekerjaan yang sesuai untuk Brahmana, daripada yang diharapkan. Catatan dari periode klasik dan abad pertengahan di India menyebutkan laki-laki dari kelas Brahmana melakukan pekerjaan selain melaksanakan tugas imamat atau mengajar tentang agama. Misalnya, beberapa di antaranya adalah pejuang, pedagang, arsitek, pembuat karpet, dan bahkan petani.  

Hingga masa pemerintahan Dinasti Maratha, pada 1600-an hingga 1800-an M, anggota kasta Brahmana menjabat sebagai administrator pemerintahan dan pemimpin militer, pekerjaan yang biasanya dikaitkan dengan Ksatria.  Menariknya, penguasa Muslim dari Dinasti Mughal (1526) –1858) juga mempekerjakan Brahmana sebagai penasihat dan pejabat pemerintah,  seperti halnya Raj Inggris di India (1858–1947).  Nyatanya, Jawaharlal Nehru, perdana menteri pertama India modern, juga anggota kasta Brahmana.

C. Tugas Kasta Brahmana
Saat ini, Brahmana terdiri dari sekitar 5% dari total populasi India. Secara tradisional, Brahmana laki-laki melakukan pelayanan pendeta, tetapi mereka juga dapat bekerja dalam pekerjaan yang berhubungan dengan kasta yang lebih rendah. Memang, survei pekerjaan keluarga Brahmana di abad ke-20 menemukan bahwa kurang dari 10% Brahmana laki-laki dewasa benar-benar bekerja sebagai pendeta atau guru Veda.  

Seperti di masa lalu, kebanyakan brahmana sebenarnya mencari nafkah dari pekerjaan yang berhubungan dengan kasta yang lebih rendah, termasuk pertanian, pemotongan batu, atau bekerja di industri jasa. Dalam beberapa kasus, pekerjaan seperti itu menghalangi brahmana yang bersangkutan untuk melakukan tugas-tugas pendeta. Misalnya, seorang brahmana yang mulai bertani (tidak hanya sebagai pemilik tanah yang tidak hadir, tetapi sebenarnya mengolah tanah itu sendiri) dapat dianggap terkontaminasi secara ritual, dan dapat dilarang memasuki imamat nanti.

Meskipun demikian, asosiasi tradisional antara kasta brahmana dan tugas pendeta tetap kuat. Para brahmana mempelajari teks-teks agama, seperti Weda dan Purana, dan mengajar anggota kasta lain tentang kitab suci. Mereka juga melakukan upacara kuil dan memimpin di pesta pernikahan dan acara penting lainnya. Secara tradisional, para brahmana bertugas sebagai pembimbing spiritual dan guru para pangeran dan pejuang Ksatria, berkhotbah kepada elit politik dan militer tentang dharma, tetapi hari ini mereka melakukan upacara untuk umat Hindu dari semua kasta yang lebih rendah.

Kegiatan yang dilarang bagi brahmana menurut Manusmriti  antara lain membuat senjata, menyembelih hewan, membuat atau menjual racun, menjebak satwa liar, dan pekerjaan lain yang berhubungan dengan kematian. Brahmana adalah vegetarian, sesuai dengan kepercayaan Hindu tentang reinkarnasi. Namun, beberapa memang mengonsumsi produk susu atau ikan, terutama di daerah pegunungan atau gurun di mana produksinya langka. Enam aktivitas yang tepat, dari yang tertinggi sampai yang terendah, adalah mengajar, mempelajari Weda, mempersembahkan kurban ritual, memimpin ritual untuk orang lain, memberi hadiah, dan menerima hadiah. 
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga 

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 3.1 Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
2. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 3.2 Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
3. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 3.3 Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 3.4 Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum Revisi 2016)   
5. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 3. Perbedaan, Kesetaraan, dan Harmoni Sosial (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 1. Bentuk-bentuk Struktur Sosial (KTSP)
7. Materi Ujian Nasional Kompetensi Dinamika Struktur Sosial 
8. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 6. Masyarakat Multikultural (KTSP)
9. Materi Ujian Nasional Kompetensi Masyarakat Multikultural
10. Materi Ringkas Struktur Sosial dan Diferensiasi Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Kasta Brahmana, Sejarah dan Tugasnya"