Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Despotisme dan Sejarahnya

Pengertian Despotisme dan Sejarahnya


A. Pengertian Despotisme

Despotisme dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah pemerintahan seorang despot; sistem pemerintahan dengan kekuasaan tidak terbatas dan sewenang-wenang. Istilah despotisme berasal dari bahasa Yunani despotismós yang artinya bentuk pemerintahan di mana satu entitas memerintah dengan kekuasaan absolut. Biasanya, entitas itu adalah seorang individu yang berlaku lalim.

Dalam pengertian sehari-hari istilah lalim ini digunakan untuk merendahkan bagi mereka yang menggunakan kekuasaan dan otoritasnya untuk menindas rakyat, rakyat, atau bawahannya. Lebih khusus lagi istilah lalim ini sering digunakan untuk kepala negara atau pemerintahan dengan konotasi tiran dan diktator.

Demikian, despotisme adalah bentuk pemerintahan dengan satu penguasa, baik individual maupun oligarki, yang berkuasa dengan kekuatan politik absolut. Despotisme dapat berarti tiran (dominasi melalui ancaman hukuman dan kekerasan), atau absolutisme; atau diktatorisme.

Menurut Montesquieu, perbedaan antara monarki dan despotisme adalah bahwa dalam monarki, penguasa memerintah dengan hukum yang ada dan tetap, sementara dalam despotisme penguasa memerintah berdasarkan keinginannya sendiri.
 
Meskipun bermakna peyoratif, istilah despot pernah digunakan sebagai gelar di Kekaisaran Romawi Timur. Gelar despot pertama kali digunakan oleh Manuel I Komnenos (1143–1180) yang menciptakannya untuk ahli waris yang ditunjuknya, Alexius-Béla.

B. Sejarah Despotisme
Kata despotisme sendiri diciptakan oleh penentang Louis XIV dari Prancis pada tahun 1690-an, yang menerapkan istilah despotisme untuk menggambarkan pelaksanaan kekuasaan raja mereka yang agak bebas. Dalam penggunaan Yunani kuno, seorang lalim (despótès) secara teknis adalah seorang majikan yang memerintah dalam sebuah rumah tangga atas mereka yang pada dasarnya adalah budak atau pelayan.

Istilah tersebut saat ini menyiratkan aturan tirani. Despotisme merujuk pada rezim atau pemimpin absolut atau diktator yang menggunakan kekuasaan mereka dengan cara yang kejam. Namun, dalam absolutisme yang tercerahkan (juga dikenal sebagai despotisme yang baik hati), yang menjadi terkenal di Eropa abad ke-18, raja absolut menggunakan otoritas mereka untuk melembagakan sejumlah reformasi dalam sistem dan masyarakat politik di negara mereka. Gerakan ini sangat mungkin dipicu oleh ide-ide Zaman Pencerahan.

Filsuf Pencerahan Montesquieu percaya bahwa despotisme adalah pemerintahan yang tepat untuk negara bagian besar. Demikian pula, ia percaya bahwa republik cocok untuk negara kecil dan monarki ideal untuk negara berukuran sedang.

Meskipun kata itu memiliki arti merendahkan saat ini, kata itu pernah menjadi gelar resmi di Kekaisaran Bizantium. Despot adalah gelar kekaisaran, pertama kali digunakan di bawah Manuel I Komnenos (1143–1180) yang menciptakannya untuk ahli waris yang ditunjuk Alexius-Béla.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 2.1 Permasalahan Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
2. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 2.2 Permasalahan Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
3. Materi Sosiologi Kelas XI Bab 2.3 Permasalahan Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas XI. Bab 2. Permasalahan Sosial (Kurikulum 2013)
5. Materi Ujian Nasional Kompetensi Permasalahan Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Untuk ilalang yang senang merentang garis-garis fantastik di langit

Post a Comment for "Pengertian Despotisme dan Sejarahnya"