Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Angket, Karakteristik, Jenis, Kelebihan dan Kekurangannya

Pengertian Angket
Angket

A. Pengertian Angket
Angket dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah daftar pertanyaan tertulis mengenai masalah tertentu dengan ruang untuk jawaban bagi setiap pertanyaan. Secara umum angket merupakan teknik pengumpulan data dengan cara mengajukan pertanyaan tertulis untuk dijawab secara tertulis pula oleh responden. Angket dalam hal ini merupakan salah satu jenis instrumen penelitian yang biasanya terdiri dari serangkaian pertanyaan (atau jenis konfirmasi lainnya) untuk tujuan mengumpulkan informasi dari responden.

Angket digunakan untuk memperoleh informasi dari responden tentang diri pribadi atau hal-hal yang ia ketahui. Tujuan penyebaran angket ialah mencari informasi yang lengkap mengenai suatu masalah, tanpa merasa khawatir bila responden memberi jawaban yang tidak sesuai dengan kenyataan dalam pengisian daftar pertanyaan. Di samping memang responden mengetahui informasi tertentu yang diminta.

Angket dapat dianggap sebagai semacam wawancara tertulis yang dapat dilakukan secara tatap muka, melalui telepon, komputer atau pos. Angket memiliki beberapa keuntungan yaitu menyediakan cara yang relatif murah, cepat dan efisien untuk memperoleh informasi dalam jumlah besar dari sejumlah besar orang. Ini dapat menjadi sarana yang efektif untuk mengukur perilaku, sikap, preferensi, pendapat dan, maksud dari sejumlah besar subyek yang relatif lebih murah dan cepat daripada metode lain.

Namun, angket memiliki kelemahan tertentu seperti adanya kemungkinan pemilihan jawaban acak oleh responden tanpa membaca pertanyaan dengan benar. Selain itu, biasanya tidak ada kemungkinan bagi responden untuk mengungkapkan pemikiran tambahan mereka tentang masalah yang dikaji karena tidak adanya pertanyaan yang relevan. Penggunaan angket juga memungkinkan responden berbohong karena keinginan sosial, karena sebagian besar orang ingin menampilkan citra positif tentang diri mereka sendiri sehingga dapat berbohong atau membengkokkan kebenaran agar terlihat baik.

Pengertian Angket Penelitian Menurut Para Ahli
1. Bimo Walgito (1999), angket  ialah metode pengumpulan data penelitian dengan menggunakan daftar pertanyaan yang harus dijawab oleh responden.
2. Kusumah (2011), angket ialah daftar pertanyaan tertulis yang diberikan kepada subjek yang diteliti untuk mengumpulkan informasi yang dibutuhkan peneliti.
3. Sugiyono (2011), angket ialah teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi seperangkat pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya.
4. Nazir, angket ialah sebuah set pertanyaan yang secara logis berhubungan dengan masalah penelitian, dan tiap pertanyaan merupakan jawaban-jawaban yang memiliki makna dalam menguji hipotesis. Daftar pertanyaan tersebut dibuat cukup terperinci dan lengkap.
5. Suharsimi Arikunto, angket ialah daftar pertanyaan yang diberikan kepada orang lain yang bersedia memberikan respons sesuai dengan permintaan pengguna.

B. Karakteristik Angket
1. Keseragaman, sangat berguna untuk mengumpulkan informasi demografis, pendapat pribadi, fakta atau sikap dari responden. Salah satu karakteristik terbesar adalah standar dan seragam. Setiap responden melihat pertanyaan yang sama. Ini membantu dalam pengumpulan data dan analisis statistik dari data tersebut.
2. Eksplorasi, untuk mengumpulkan data penelitian kualitatif, kuesioner dapat bersifat eksploratif. Tidak ada batasan pertanyaan dalam kuesioner ini atau tujuan spesifik yang dikumpulkan. Misalnya, jika kuesioner diberikan kepada perempuan rumah tangga untuk memahami pengeluaran pendapatan rumah tangga, daftar pertanyaan yang sangat terstruktur dapat membatasi pengumpulan data.
3. Urutan Pertanyaan, biasanya mengikuti aliran pertanyaan terstruktur untuk meningkatkan jumlah respons. Urutan pertanyaan ini adalah pertanyaan penyaringan, pertanyaan pemanasan, pertanyaan transisi, pertanyaan yang dapat dilewati (skip), pertanyaan sulit dan pertanyaan klasifikasi.

C. Jenis Angket Penelitian
1. Berdasarkan Pertanyaan yang Digunakan
a. Angket Terstruktur, digunakan untuk mengumpulkan data kuantitatif. Direncanakan dan dirancang untuk mengumpulkan informasi yang sangat spesifik. Memulai penyelidikan formal, menambah data dan memeriksa data yang terakumulasi sebelumnya dan membantu memvalidasi hipotesis penelitian sebelumnya. Angket terstruktur disebut juga  sebagai angket tertutup, yang biasanya hanya memasukkan jawaban seperti sangat buruk, buruk, baik, sangat baik dan sebagainya. Pertanyaan yang diajukan pasti dan konkret. Pertanyaan yang biasanya digunakan di antaranya,
a) Pertanyaan kontingensi, pertanyaan hanya ditanyakan jika responden mampu memberikan jawaban untuk pertanyaan sebelumnya.
b) Pertanyaan matriks, pilihan serupa disediakan untuk beberapa pertanyaan. Pertanyaan disediakan satu di bawah yang lain, membentuk matriks dengan kategori respons di atas dan pertanyaan di samping.

b. Angket Tidak Terstruktur, digunakan dalam pengumpulan data kualitatif. Memiliki struktur dasar dan beberapa pertanyaan percabangan tetapi tidak ada yang membatasi tanggapan responden. Pertanyaannya lebih terbuka. Pertanyaan terbuka juga berarti merekam lebih banyak data karena responden dapat menunjukkan apa yang penting bagi mereka, dengan kata-kata dan metode mereka sendiri. Tapi itu lebih sulit dari sisi peneliti, karena tidak memberikan ide yang benar tentang topik dan terlebih lagi pemahaman yang tepat tentang data diperlukan. Angket ini biasanya digunakan pada saat wawancara.  Tidak memerlukan banyak perencanaan dan waktu. Lebih fleksibel untuk diterapkan di banyak bidang, dan biasanya pula digunakan untuk mengumpulkan data tentang orang dan informasi pribadi mereka seperti keluarga, kepercayaan, dan lain-lain.

c. Angket Berskala, pertanyaan-pertanyaan ini didasarkan pada prinsip-prinsip dari 4 skala pengukuran – nominal, ordinal, interval dan rasio. Tergantung pada jenis format yang digunakan dalam kuesioner, angket berskala dibagi menjadi:
a) Format pertanyaan terbuka, adalah jenis pertanyaan yang digunakan untuk memungkinkan responden mengekspresikan pandangan mereka secara bebas. Dengan menggunakan pertanyaan seperti itu, responden tidak harus mengikuti kriteria untuk menjawab pertanyaan dan dia benar-benar dapat mengekspresikan kepercayaan dan saran mereka.
b) Format pertanyaan tertutup, pertanyaan pilihan ganda digunakan dalam kategori ini. Pengguna dibatasi untuk menjawab pendapat mereka melalui opsi yang ditetapkan oleh surveyor. Karenanya, ini juga disebut sebagai pertanyaan tertutup. Salah satu keuntungan utama menggunakan pertanyaan tertutup adalah kemudahan melakukan analisis pendahuluan. Pertanyaan tertutup terdiri dari berbagai jenis, yaitu:
- Pertanyaan utama, jenis pertanyaan ini memaksa jawaban yang pasti dari audiens. Dalam pertanyaan seperti itu, semua jenis jawaban sama-sama mungkin. Jawabannya bisa bervariasi dari buruk, sangat buruk hingga bagus dan sangat bagus. Ini biasanya digunakan untuk mengumpulkan informasi dari pengguna dengan kata-kata yang sangat terbatas.
- Pertanyaan penting, responden diminta untuk mengambil peringkat untuk jenis masalah tertentu pada skala 1 sampai 5. Misalnya hal ini untuk menunjukkan seberapa penting topik kuesioner bagi perusahaan atau di dalam benak pengguna.
- Pertanyaan likert, pertanyaan-pertanyaan ini menunjukkan seberapa besar tingkat persetujuan responden terhadap topik tertentu dan seberapa besar dampaknya terhadap responden.
- Pertanyaan dikotomi, pertanyaan-pertanyaan ini hanya memberi responden jawaban “ya atau tidak”. Karena itu, sulit untuk menganalisis di luar jawaban ya dan tidak. Pertanyaan ini umumnya digunakan jika perlu validasi dasar. Ini adalah bentuk kuesioner yang paling mudah.
- Pertanyaan bipolar, pertanyaan semacam itu memiliki jawaban yang ada dalam kasus ekstrem. Para responden diminta untuk menilai pertanyaan antara dua ekstremitas ini.
- Pertanyaan skala penilaian, dalam pertanyaan seperti itu, responden diminta untuk menilai masalah tertentu antara peringkat baik dan buruk. Pertanyaan semacam itu bahkan memiliki sejumlah pilihan, untuk mencegah memilih opsi tengah sepanjang waktu.

2. Berdasarkan Distribusi, dapat diadministrasikan atau didistribusikan dalam bentuk berikut di antaranya,
a. Computer Questionnaire (Angket Online), dalam tipe ini, peneliti mengirim kepada responden melalui email atau media online lainnya dan responden diminta untuk mengisi angket tersebut. Kelebihan metode ini adalah hemat biaya dan efisien waktu. Responden juga dapat menjawab di waktu luang dan karena mereka tidak tertekan, respon bisa lebih akurat. Sedangkan kelemahannya adalah bahwa responden dapat dengan mudah mengabaikannya.
b. Telephone questionnaire (Angket Telepon), dalam jenis ini, seorang peneliti melakukan panggilan telepon kepada responden untuk mengumpulkan tanggapan. Kelebihan metode ini adalah responsnya cepat begitu responden siap menelepon dan mau bicara. Tetapi kerugiannya adalah bahwa banyak kali responden ragu-ragu untuk memberikan banyak informasi melalui telepon. Ini juga merupakan cara mahal untuk melakukan kuesioner. Sampel juga mungkin tidak mewakili seluruh populasi.
c. In-House Questionnaire (Angket Kunjungan), Jenis ini dilakukan oleh seorang peneliti yang mengunjungi rumah atau tempat kerja responden. Keuntungan dari jenis angket ini adalah bahwa responden berada dalam lingkungan yang nyaman dan alami dan data yang mendalam dapat dikumpulkan. Kerugiannya adalah harganya mahal.
d. Mail Questionnaire (Angket Surat), jenis ini sekarang sudah usang tetapi masih digunakan dalam beberapa studi penelitian. Metode ini melibatkan peneliti yang mengirimkan permintaan kuesioner fisik kepada responden yang dapat diisi dan dikirim kembali. Keuntungan dari metode ini adalah bahwa responden dapat menyelesaikan ini di waktu luang dan karenanya menjawab dengan jujur dan sepenuhnya. Kerugiannya adalah metode ini mahal dan memakan waktu. Ada juga risiko tinggi karena tidak mampu mengumpulkan cukup banyak respons.

D. Kelebihan dan Kekurangan Angket
1. Kelebihan Angket
a. Responden dapat menjawab dengan bebas tanpa dipengaruhi oleh hubungannya dengan peneliti atau penilai.
b. Informasi atau data terkumpul lebih mudah karena itemnya homogen.
c. Dapat digunakan untuk mengumpulkan data dari jumlah responden yang besar.

2. Kelemahan Angket
a. Ada kemungkinan angket diisikan oleh orang lain yang bukan responden terpilih.
b. Hanya diperuntukkan bagi orang yang dapat melihat (membaca).
c. Jika ada pertanyaan yang kurang jelas, tidak bisa mendapat keterangan lebih lanjut.
d. Sulit memberikan jaminan, bahwa semua angket yang telah dikeluarkan itu akan kembali seluruhnya.
e. Pertanyaan dalam angket biasanya bersifat agak kaku tidak dapat diubah sesuai dengan keadaan sekitarnya.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 4. Rancangan Penelitian Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 5. Pengumpulan Data dalam Penelitian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 6. Pengolahan Data (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 7. Penulisan Laporan Penelitian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.1 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.2 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016) 

7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.1 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.2 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
 
9. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.1 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.2 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016) 

11. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.1 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.2 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
13. Materi Ujian Nasional Kompetensi Jenis Penelitian Sosial
14. Materi Ujian Nasional Kompetensi Langkah-Langkah Penelitian Sosial
15. Materi Ujian Nasional Kompetensi Metode Penelitian Sosial
16. Materi Ujian Nasional Kompetensi Manfaat Hasil Penelitian       
17. Materi Ringkas Jenis, Prosedur, Metode (Pendekatan), dan Teknik Pengumpulan Data Penelitian
18. Materi Ringkas Penentuan Topik dan Manfaat Penelitian

Dani Ramdani
Dani Ramdani | Pemilik Situs Sosiologi79.com dan Sosial79.com | Alumni Sosiologi Universitas Lampung | Staf Pengajar Sosiologi di SMAN 1 Cibeber Kab. Lebak Banten

Post a Comment for "Pengertian Angket, Karakteristik, Jenis, Kelebihan dan Kekurangannya"