Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Kesimpulan Penelitian, Syarat, Ciri, Jenis, dan Caranya

Pengertian Kesimpulan Penelitian
Kesimpulan Penelitian

A. Pengertian Kesimpulan
Kesimpulan adalah pernyataan singkat, jelas, dan sistematis dari keseluruhan hasil analisis, pembahasan, dan pengujian hipotesis penelitian. Kesimpulan merupakan suatu rangkaian akhir dari bab yang telah disusun dari karya tulis, yang mana penulis akan memberikan kesimpulan dari semua apa yang telah dibahasnya. Sehingga poin-poin yang telah ada bisa lebih tepat sasaran dan berguna.

Kesimpulan harus dicantumkan pada bagian akhir dari suatu karya tulis ilmiah. Kesimpulan dari sebuah makalah penelitian perlu meringkas isi dan tujuan dari makalah tersebut. Sementara saran adalah merupakan anjuran dan masukan dari penulis yang diarahkan kepada si pembaca sesuai tema yang dibuatnya, supaya si pembaca yang berniat untuk meneliti tema yang sama bisa lebih efektif dalam membuatnya.

Pengertian Kesimpulan Penelitian dari Beberapa Referensi
1. Vocabulary, kesimpulan merupakan suatu bagian yang terakhir dari sesuatu, akhir dari hasilnya. Ketika Anda membuat tulisan untuk suatu makalah Anda maka Anda harus selalu mengakhirinya dengan meringkas suatu argumen Anda dan juga untuk menarik sebuah kesimpulan tentang apa yang telah Anda tulis.
2. USC Libraries, kesimpulan, yang bertujuan untuk membantu si pembaca supaya si pembaca bisa lebih memahaminya lagi, mengapa penelitian itu penting bagi mereka yang telah selesai membaca tulisan Anda. Kesimpulannya bukan hanya dari ringkasan dan juga dari topik yang paling utama dan yang telah di bahas dalam pernyataan ulang dengan masalah penelitian Anda, akan tetapi juga ada sebuah sintesis dari poin-poin yang utama.

B. Syarat Kesimpulan
Secara garis besar kesimpulan memiliki tiga bagian utama, yaitu: Jawaban (pernyataan tesis, ditinjau kembali), Ringkasan (poin utama dan sorotan dari paragraf di tubuh esai), Signifikansi (relevansi dan implikasi dari temuan esai).

Kesimpulan yang ditulis dengan baik akan memberi Anda peluang penting untuk menunjukkan kepada pembaca pemahaman Anda tentang masalah penelitian, termasuk:
1. Menyajikan kata terakhir pada masalah yang Anda angkat dalam penelitian Anda. Sama seperti pengantar memberikan kesan pertama kepada pembaca Anda, kesimpulannya menawarkan kesempatan untuk meninggalkan kesan abadi.
2. Ringkaskan pemikiran Anda dan sampaikan pentingnya studi Anda. Kesimpulan adalah kesempatan untuk menjawab dengan ringkas (atau dalam beberapa kasus, untuk menekankan kembali) pertanyaan dengan menempatkan penelitian dalam konteks bagaimana penelitian Anda memajukan penelitian terdahulu tentang topik tersebut.
3. Identifikasi bagaimana kesenjangan dalam literatur telah diatasi. Kesimpulan adalah di mana Anda menggambarkan bagaimana kesenjangan yang sebelumnya diidentifikasi dalam literatur (dijelaskan di bagian tinjauan literatur Anda) telah diisi oleh penelitian Anda.
4. Peragakan pentingnya ide Anda. Kesimpulan menawarkan Anda kesempatan untuk menguraikan dampak dan pentingnya temuan Anda.
5. Memperkenalkan kemungkinan cara berpikir baru atau diperluas tentang masalah penelitian. Ini tidak merujuk pada pengenalan informasi baru (yang harus dihindari), tetapi untuk menawarkan wawasan baru dan pendekatan kreatif untuk membingkai atau mengontekstualisasikan masalah penelitian berdasarkan hasil penelitian Anda.

C. Ciri Kesimpulan
1. Menggunakan kata transisi ringkasan yaitu dengan kata lain, singkatnya, ringkasannya, kesimpulannya, maka dari itu, untuk memberikan suatu isyarat kepada si pembaca bahwa ide-ide tersebut akan berakhir.
2. Menyatakan kembali bahwa kalimat tesis ini merupakan suatu pernyataan atau teori yang telah didukung oleh argumen yang dikemukakan dalam karya tulis ilmiah akan tetapi tidak menggunakan kata-kata yang sangat persis.
3. Menyatakan kembali bahwa kalimat topik penelitian dari paragraf yang telah dikembangkan akan tetapi tidak menggunakan kata-kata yang sangat persis.
4. Jika itu sesuai dengan menyatakan suatu pendapat untuk membuat prediksi, dan untuk memberikan solusi.
5. Biasanya diakhiri dengan pernyataan yang bisa meringkas esai.

D. Jenis Kesimpulan
1. Perbandingan (Comparison), jenis kesimpulan ini membandingkan dua elemen satu sama lain atau membandingkan satu elemen dengan elemen itu sendiri. Indikator umum kata perbandingan (lebih baik daripada, lebih sehat daripada, lebih berguna daripada) dapat membantu Anda mengidentifikasi kesimpulan sebagai perbandingan.
2. Sebab-Akibat (Causation), ketika satu hal (seperti peristiwa, tindakan, fenomena) secara langsung memengaruhi yang lain, itu adalah hubungan sebab akibat.
3. Penilaian (Assessments), ketika seorang arguer memberikan atribut subyektif tertentu untuk sesuatu, Anda bisa menyebutnya penilaian.
4. Rekomendasi (Recommendation), jenis kesimpulan ini menegaskan metode atau tindakan yang terbaik (atau, dalam bentuk negatifnya, merekomendasikan terhadap metode atau tindakan tertentu).
5. Prediksi (Prediction), sebuah prediksi menegaskan pendapat si pendebat tentang sesuatu yang akan terjadi dalam waktu dekat atau jauh. Untuk mengidentifikasi pertanyaan-pertanyaan kesimpulan. Jika si arguer percaya bahwa sesuatu akan atau tidak akan terjadi di beberapa titik di masa depan, kemungkinannya bagus bahwa itu adalah kesimpulan utama argumen.
6. Keyakinan Sederhana (Simple Beliefs), nama ini mungkin agak menyesatkan, karena Anda bisa mengatakan bahwa semua kesimpulan adalah semacam keyakinan sederhana; namun, beberapa siswa merasa berguna untuk mengkarakterisasi kesimpulan apa pun yang bukan salah satu dari tipe di atas sebagai keyakinan sederhana.Ini adalah kesimpulan yang merupakan klaim sederhana yang diyakini oleh si arguer itu benar dan itu bukan perbandingan, penilaian, rekomendasi, atau prediksi.

E. Cara Menuliskan Kesimpulan
Beberapa langkah ketika membuat kesimpulan dasar untuk makalah penelitian di antaranya,
1. Nyatakan kembali topiknya, Anda harus menyatakan kembali topik tersebut secara singkat juga menjelaskan mengapa itu penting. Jangan menghabiskan banyak waktu atau ruang untuk menyatakan kembali topik Anda. Makalah penelitian yang baik akan membuat pentingnya topik Anda terlihat, sehingga Anda tidak perlu menulis pembelaan yang rumit tentang topik Anda dalam kesimpulan. Biasanya hanya satu kalimat yang Anda butuhkan untuk menyatakan kembali topik Anda.
2. Tulis ulang tesis Anda, selain topik, Anda juga harus menyatakan kembali atau ulangi pernyataan tesis Anda. Tesis adalah pandangan yang sempit dan terfokus pada topik yang dihadapi. Pernyataan ini harus diulang dari tesis yang Anda masukkan dalam pengantar Anda. Seharusnya tidak identik atau terlalu mirip dengan kalimat yang Anda gunakan awalnya.
3. Ringkas poin-poin utama Anda, pada dasarnya, Anda perlu mengingatkan pembaca Anda tentang apa yang Anda sampaikan kepada mereka di bagian tubuh makalah. Cara yang baik untuk menyelesaikannya adalah membaca kembali kalimat topik dari setiap paragraf utama atau bagian dalam isi makalah Anda.
4. Tambahkan poin penting jika belum dijelaskan, jika makalah Anda menghasilkan secara induktif dan Anda belum sepenuhnya menjelaskan pentingnya poin Anda, Anda harus melakukannya dalam kesimpulan Anda. Perhatikan bahwa ini tidak diperlukan untuk semua makalah penelitian.
5. Buat ajakan bertindak bila perlu, jika dan ketika dibutuhkan, Anda dapat menyatakan kepada pembaca Anda bahwa ada kebutuhan untuk penelitian lebih lanjut tentang topik makalah Anda. Perhatikan bahwa ajakan untuk bertindak tidak penting untuk semua kesimpulan.
6. Jawab pertanyaan “so what?”, kesimpulan sebuah makalah adalah kesempatan Anda untuk menjelaskan konteks yang lebih luas dari masalah yang telah Anda diskusikan. Ini juga merupakan tempat untuk membantu pembaca memahami mengapa topik makalah Anda benar-benar penting. Anda harus menggunakan kesimpulan untuk menjawab pertanyaan “jadi apa” karena pentingnya topik Anda mungkin tidak jelas bagi pembaca.
 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 4. Rancangan Penelitian Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 5. Pengumpulan Data dalam Penelitian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 6. Pengolahan Data (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 7. Penulisan Laporan Penelitian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.1 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.2 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016) 

7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.1 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.2 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
 
9. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.1 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.2 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016) 

11. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.1 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.2 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
13. Materi Ujian Nasional Kompetensi Jenis Penelitian Sosial
14. Materi Ujian Nasional Kompetensi Langkah-Langkah Penelitian Sosial
15. Materi Ujian Nasional Kompetensi Metode Penelitian Sosial
16. Materi Ujian Nasional Kompetensi Manfaat Hasil Penelitian       
17. Materi Ringkas Jenis, Prosedur, Metode (Pendekatan), dan Teknik Pengumpulan Data Penelitian
18. Materi Ringkas Penentuan Topik dan Manfaat Penelitian

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Pengertian Kesimpulan Penelitian, Syarat, Ciri, Jenis, dan Caranya"