Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Generalisasi, Generalisasi Induktif, Prinsip, Jenis, dan Contohnya

engertian Generalisasi, Generalisasi Induktif, Prinsip, Jenis, dan Contohnya

A. Pengertian Generalisasi dan Generalisasi Induktif

Generalisasi dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) memiliki beberapa arti di antaranya,
1. Perihal membentuk gagasan atau simpulan umum dari suatu kejadian, hal, dan sebagainya;
2. Perihal membuat suatu gagasan lebih sederhana daripada yang sebenarnya (panjang lebar dan sebagainya);
3. Perihal membentuk gagasan yang lebih kabur;
4. Penyamarataan;

Generalisasi adalah proses penalaran yang membentuk kesimpulan secara umum melalui suatu kejadian, hal, dan sebagainya. Dalam hal ini generalisasi yang dimaksud adalah sejenis penalaran atau metode nalar induktif. Generalisasi induktif memang mengandung beberapa kelemahan di antaranya penyederhanaan sesuatu yang sebenarnya memiliki kompleksitas tertentu ataupun penyamarataan.

Demikian, generalisasi induktif merupakan pembentukan gagasan atau simpulan atas dasar suatu kejadian yang sudah pernah di alami sebelumnya. Dalam generalisasi induktif, penalaran terdiri dari premis-premis yang analog, yang selanjutnya ditarik kesimpulan bersifat umum. Artinya, dari sifat-sifat individual yang analog, bisa ditarik satu generalisasi umum atas semua individu itu.

B. Prinsip Generalisasi Induktif
Agar generalisasi dalam penyimpulan induktif sesuai kaidah penalaran yang tepat, maka generalisasi harus memiliki beberapa prinsip dasar di antaranya,
1. Pertama. Tidak dibatasi secara numerik. Misalnya saja jika ada generalisasi bahwa biji kedelai yang sudah diolah jika ditempatkan di tempat kering selama beberapa hari, bisa menjadi tempe. Maka generalisasi itu tidak bisa dibatasi sampai jumlah tertentu. Hukum ini harus berlaku bagi jumlah tempe yang tak terbatas. (numerik bersifat jumlah angka).
2. Kedua. Tidak dibatasi secara spasio atau temporal. Dalam hal ini, generalisasi tidak dibatasi oleh ruang dan waktu. Artinya generalisasi itu harus berlaku di mana-mana dan dari dulu hingga sekarang, dan dari sekarang hingga ke masa yang datang, yang tidak berujung. Prinsip ini tidak hanya berlaku pada ruang tertentu dan waktu tertentu saja. Generalisasi bahwa biji kedelai yang sudah di olah jika ditempatkan ditempat kering selama beberapa hari, bisa menjadi tempe, harus berlaku di seluruh dunia, dari dulu hingga sekarang, dan hingga nanti; dari zaman Bahterah Nuh hingga sampai the Day of Marantha, kedelai dapat di olah menjadi tempe, tempe, dan tempe.
3. Ketiga. Menjadi dasar pengandaian. Walaupun generalisasi hanya mencapai kebenaran pada tingkat probabilitas, tetap saja generalisasi dapat dijadikan "pengandaian". Mengapa? Tentu generalisasi yang mengandaikan bahwa biji kedelai yang sudah di olah jika ditempatkan di tempat kering selama beberapa hari, bisa menjadi tempe, dapatlah dijadikan dasar atau tolok ukur pengandaian untuk tidak meletakkan kedelai itu di tempat yang ada airnya, karena pasti akan rusak. Misalnya lagi, ketika dibuktikan bahwa kaca dapat memuai jika terkena panas, maka tukang yang memasang kaca jendela harus menjadikan itu sebagai dasar pengandaian sehingga bisa memberikan ruang yang longgar pada kaca jendela agar tidak terus-menerus terkena panas matahari, sebab kaca itu nantinya akan memuai.

C. Jenis Generalisasi Induktif
1. Generalisasi Sempurna, adalah generalisasi di mana seluruh fenomena yang menjadi dasar penyimpulan diselidiki. Contohnya, sensus penduduk
2. Generalisasi Tidak Sempurna, adalah generalisasi di mana kesimpulan diambil dari sebagian fenomena yang diselidiki diterapkan juga untuk semua fenomena yang belum diselidiki. Contohnya, hampir seluruh pria dewasa di Indonesia senang memakai celana pantalon.

D. Contoh Generalisasi Induktif
Contoh lain dari generalisasi induktif misalnya, setelah Lasarus menemukan hal-hal yang analog pada beberapa orang Papua sebagai suatu kelompok atau individual, maka Lasarus dapat menarik satu kesimpulan umum (generalisasi) tentang semua orang Papua. Contohnya, di Jakarta Lasarus bertemu dengan Onisius orang Papua, yang suka menolongnya menagih utang-utang perusahaan tempat ia bekerja; di Kalimantan Lasarus mengenal Nikodemus orang Papua yang selalu menolongnya mengantar barang-barang Perusahaan; di Bali Lasarus juga bertemu dengan Siprianus orang Papua, yang pernah menolongnya ketika ia di keroyok oleh beberapa orang.

Maka, Lasarus pun menarik kesimpulan (konklusi) dengan generalisasi bahwa, semua orang Papua itu suka menolong.
1. Onisius orang Papua suka menolong
2. Nikodemus orang Papua suka menolong
3. Siprianus orang Papua suka menolong
4. Semua orang Papua adalah orang yang suka menolong

Jadi, berdasarkan ciri dari ketiga orang Papua sebelumnya, maka Lasarus menarik kesimpulan umum (generalisasi) untuk semua orang Papua, bahwa orang Papua suka menolong. 

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 4. Rancangan Penelitian Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 5. Pengumpulan Data dalam Penelitian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 6. Pengolahan Data (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 7. Penulisan Laporan Penelitian (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.1 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 4.2 Rancangan Penelitian Sosial (Kurikulum Revisi 2016) 

7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.1 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 5.2 Pengumpulan Data dalam Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
 
9. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.1 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Sosiologi Kelas X Bab 6.2 Pengolahan dan Analisis Data (Kurikulum Revisi 2016) 

11. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.1 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
12. Materi Sosiologi Kelas X Bab 7.2 Laporan Penelitian (Kurikulum Revisi 2016)
13. Materi Ujian Nasional Kompetensi Jenis Penelitian Sosial
14. Materi Ujian Nasional Kompetensi Langkah-Langkah Penelitian Sosial
15. Materi Ujian Nasional Kompetensi Metode Penelitian Sosial
16. Materi Ujian Nasional Kompetensi Manfaat Hasil Penelitian       
17. Materi Ringkas Jenis, Prosedur, Metode (Pendekatan), dan Teknik Pengumpulan Data Penelitian
18. Materi Ringkas Penentuan Topik dan Manfaat Penelitian

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Generalisasi, Generalisasi Induktif, Prinsip, Jenis, dan Contohnya"