Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Proses Sosialisasi Tidak Sempurna

Pengertian Proses Sosialisasi Tidak Sempurna
Proses Sosialisasi Tidak Sempurna
Sosialisasi merupakan proses penanaman nilai dan norma sosial individu agar memiliki peran-peran sosial yang diharapkan oleh masyarakatnya. Proses sosialisasi ini tentunya memerlukan dukungan beragam media sosialisasi agar sejalan dengan nilai dan norma yang diharapkan. Selain itu, kualitas media atau agen sosialisasi pun tentunya sangat menentukan berhasil tidaknya suatu proses sosialisasi individu terhadap masyarakat dan budayanya.

Sosialisasi tidak sempurna terjadi ketika salah satu media sosialisasi tidak mampu menjalankan fungsi sebagaimana mestinya, misalnya keluarga yang broken home akibat perceraian yang dalam hal ini misalnya berakibat pada hilangnya fungsi afektif (kasih sayang) atau fungsi lainnya yang tentunya berpengaruh terhadap mental atau kejiwaan anak sehingga berpengaruh pula terhadap kematangan anak ketika ia berhadapan dengan media sosialisasi lainnya.

Proses tersebut pada gilirannya berakibat pada ketidakmampuan anak dalam menyerap secara maksimal nilai dan norma masyarakatnya. Ketidakmampuan ini dalam sosiologi kemudian dinamakan sebagai proses sosialisasi yang tidak sempurna yang merupakan salah satu penyebab timbulnya perilaku menyimpang dalam masyarakat.

Proses sosialisasi dapat dianggap tidak berhasil  apabila individu tidak mampu mendalami norma yang dalam masyarakatnya sehingga ia mengalami kesulitan dalam menyesuaikan dirinya dengan lingkungan. Proses sosialisasi yang tidak sempurna dapat juga timbul karena cacat bawaan, kurang gizi, gangguan mental ataupun goncangan jiwa.

Seseorang yang selalu menderita ketakutan atau kekecewaan maka setiap perilakunya akan selalu mengalami kebimbangan. Kebimbangan atau galau ini akan menjurus pada perbuatan-perbuatan yang selalu keliru (salah langkah) sehingga menimbulkan ejekan dari orang lain.

Karena cemoohan tersebut maka timbul kecenderungan mengasingkan diri dari pergaulan. Pengasingan diri ini mengakibatkan kurangnya pergaulan sehingga timbul proses sosialisasi yang tidak sempurna dalam menyerap norma/nilai sosial yang berlaku dalam masyarakat dan pada gilirannya terjadilah perilaku menyimpang.

Dari berbagai sumber

Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga  

Materi Sosiologi SMA 

1. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 2. Nilai dan Norma Sosial (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 4. Proses Sosialisasi dan Pembentukan Kepribadian (KTSP)
3. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 5. Perilaku Menyimpang (KTSP)
4. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 6. Pengendalian Sosial (KTSP)
5. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 3. Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.1 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.2 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas X Bab 3.3 Ragam Gejala Sosial dalam Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016) 
9. Materi Ujian Nasional Kompetensi Nilai dan Norma Sosial
10. Materi Ujian Nasional Kompetensi Sosialisasi
11. Materi Ujian Nasional Kompetensi Penyimpangan dan Pengendalian Sosial  
12. Materi Ringkas Nilai dan Norma Sosial
13. Materi Ringkas Sosialisasi
14. Materi Ringkas Penyimpangan dan Pengendalian Sosial

Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Pengertian Proses Sosialisasi Tidak Sempurna"