Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Open Minded, Karakteristik, Manfaat, Faktor, dan Caranya

Pengertian Open Minded, Karakteristik, Manfaat, Faktor, dan Caranya
A. Pengertian Open Minded atau Berpikiran Terbuka
Open minded adalah berpikiran terbuka. Keterbukaan pikiran adalah karakteristik yang melibatkan penerimaan terhadap beragam ide, argumen, dan informasi. Berpikiran terbuka umumnya dianggap sebagai kualitas positif. Ini adalah kemampuan yang diperlukan untuk berpikir kritis dan rasional.

Kebalikan dari pikiran terbuka adalah pikiran tertutup atau dogmatis (close minded). Orang yang berpikiran tertutup biasanya hanya mau mempertimbangkan sudut pandang mereka sendiri dan tidak mau menerima gagasan lain. Ada beberapa aspek berbeda dari keterbukaan pikiran:
1. Dalam penggunaan sehari-hari, istilah berpikiran terbuka sering digunakan sebagai sinonim untuk tidak berprasangka atau toleran.
2. Dari perspektif psikologis, istilah ini digunakan untuk menggambarkan bagaimana orang mau mempertimbangkan perspektif lain atau untuk mencoba pengalaman baru.
3. Keterbukaan pikiran juga dapat berupa mengajukan pertanyaan dan aktif mencari informasi yang menantang keyakinan Anda.
4. Ini juga mencakup keyakinan bahwa orang lain harus bebas mengekspresikan keyakinan dan argumen mereka, bahkan jika Anda tidak harus setuju dengan pandangan itu.
(Sumber: https://www.merdeka.com)

Open minded adalah kata sifat, bukan kata kerja. Berikut perbedaan open minded dengan close minded di antaranya,
1. Open minded cenderung suka mendiskusikan ide baru sementara close minded merasa jengah kalau harus berdebat
2. Mereka yang open minded lebih skeptis dan banyak kasih pertanyaan ketimbang close minded yang hobinya ngasih statement buat menyatakan dia benar
3. Orang open minded fokus kasih pemahaman orang lain, sementara close minded lebih fokus ke pemahaman dia sendiri
4. Orang open minded  biasanya bilang “Mungkin aku salah, tapi…” lalu diikuti pertanyaan diskursif tentang hal yang dia ragukan. Sementara yang close minded justru bilang, “Mungkin aku salah, tapi itu pendapatku sih, terserah kamu mau bilang apa.”
5. Sementara orang open minded lebih tertarik untuk mendengarkan ketimbang berbicara, orang close minded justru nyuruh orang lain nggak bacot mulu
6. Open minded berarti mampu menerima dua pemikiran dengan konsep berbeda, memproses dan memikirkannya, lalu melakukan redefinisi dari apa yang dia pahami. Mereka tahu kapan harus berhenti dan harus berargumen.
7. Si open minded selalu takut statemen mereka salah, untuk itu mereka memikirkannya benar-benar dan tidak keberatan menerima kritik.
(sumber: https://mojok.co)

B. Karakteristik dan Tanda-tanda Orang Open Minded
1. Penasaran mendengar apa yang dipikirkan orang lain
2. Dapat ditantang gagasannya
3. Tidak marah ketika mereka salah
4. Memiliki empati terhadap orang lain
5. Berpikir tentang apa yang dipikirkan orang lain
6. Rendah hati tentang pengetahuan dan keahlian mereka sendiri
7. Ingin mendengar apa yang dikatakan orang lain
8. Percaya bahwa orang lain memiliki hak untuk membagikan kepercayaan dan pikiran mereka

C. Manfaat Menjadi Berpikiran Terbuka
1. Mendapatkan Wawasan, menantang keyakinan Anda yang ada dan mempertimbangkan bagaimana ide-ide baru dapat memberi Anda wawasan baru tidak hanya tentang dunia; itu juga dapat mengajarkan Anda hal-hal baru tentang diri Anda.
2. Memiliki Pengalaman Baru, terbuka untuk ide-ide lain juga dapat membuka Anda terhadap pengalaman baru.
3. Mencapai Pertumbuhan Pribadi, menjaga pikiran terbuka dapat membantu Anda tumbuh sebagai pribadi. Anda belajar hal-hal baru tentang dunia dan orang-orang di sekitar Anda.
4. Menjadi Kuat Secara Mental, tetap terbuka terhadap gagasan dan pengalaman baru dapat membantu Anda menjadi orang yang lebih kuat dan lebih bersemangat. Pengalaman dan pengetahuan Anda terus saling membangun.
5. Merasa Lebih Optimis, salah satu masalah dengan tetap berpikiran tertutup adalah sering menimbulkan perasaan negatif yang lebih besar. Bersikap terbuka dapat membantu menginspirasi sikap yang lebih optimis terhadap kehidupan dan masa depan.
6. Mempelajari Hal-Hal Baru, sulit untuk terus belajar ketika Anda mengelilingi diri Anda dengan ide-ide lama yang sama. Mendorong batas-batas Anda dan menjangkau orang-orang dengan berbagai perspektif dan pengalaman dapat membantu menjaga pikiran Anda tetap segar.

D. Faktor-Faktor yang Memengaruhi Open-Mindedness
Ada beberapa hal yang dapat memengaruhi seberapa terbuka atau tertutupnya seseorang:
1. Kepribadian, dalam model lima faktor kepribadian manusia, keterbukaan terhadap pengalaman adalah salah satu dari lima dimensi luas yang membentuk kepribadian manusia. Ciri kepribadian ini memiliki banyak sifat yang sama dengan pikiran terbuka, seperti mau mempertimbangkan pengalaman dan gagasan baru dan terlibat dalam pemeriksaan diri.
2. Keahlian, penelitian menunjukkan bahwa orang berharap para ahli menjadi lebih dogmatis tentang bidang keahlian mereka. Ketika orang merasa bahwa mereka lebih berpengetahuan atau terampil dalam suatu bidang daripada orang lain, mereka cenderung berpikiran terbuka.
3. Nyaman dengan Ambiguitas, orang memiliki berbagai tingkat kenyamanan ketika berhadapan dengan ketidakpastian. Terlalu banyak ambiguitas membuat orang merasa tidak nyaman dan bahkan tertekan.

E. Cara Berpikiran Terbuka
1. Lawan Bias Konfirmasi
Kecenderungan kognitif yang dikenal sebagai bias konfirmasi dapat menjadi salah satu kontributor terbesar bagi pikiran tertutup. Mengatasi kecenderungan ini, bagaimanapun, bisa sedikit rumit. Bias konfirmasi melibatkan lebih banyak perhatian pada hal-hal yang mengkonfirmasi keyakinan kita yang ada, sementara pada saat yang sama mengabaikan bukti yang menantang apa yang kita pikirkan.

Menyadari bias konfirmasi mungkin merupakan salah satu cara terbaik untuk memeranginya. Ketika Anda menemukan informasi, luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan bagaimana bias ini dapat memengaruhi cara Anda mengevaluasi informasi tersebut.

Jika sepertinya Anda siap menerima sesuatu karena mendukung argumen yang ada, luangkan waktu sejenak untuk mempertimbangkan beberapa argumen yang mungkin menantang ide Anda. Mempelajari cara mengevaluasi sumber-sumber informasi dan mempelajari bagaimana menjadi konsumen informasi dari penelitian ilmiah dalam berita juga dapat membantu.

2. Mengajukan Pertanyaan
Kebanyakan orang suka percaya pada kebajikan intelektual mereka sendiri. Dan dalam banyak hal, penting untuk dapat memiliki kepercayaan dan keyakinan pada pilihan Anda sendiri. Tetapi baik untuk diingat bahwa apa yang tampak seperti tegas dan berkomitmen pada cita-cita tertentu sebenarnya bisa menjadi bentuk sikap keras kepala yang tertutup.

Bagian dari berpikiran terbuka melibatkan mampu mempertanyakan tidak hanya orang lain, tetapi juga diri Anda sendiri. Ketika Anda menemukan informasi baru, tanyakan pada diri sendiri beberapa pertanyaan kunci:
1. Seberapa banyak yang Anda ketahui tentang topik ini?
2. Seberapa dapat dipercaya sumbernya?
3. Sudahkah Anda mempertimbangkan ide lain?
4. Apakah Anda memiliki bias yang mungkin memengaruhi pemikiran Anda?

3. Beri Waktu
Ketika Anda mendengar sesuatu yang tidak Anda setujui, insting pertama Anda mungkin tidak setuju atau hanya ditutup. Alih-alih mendengarkan atau mempertimbangkan perspektif lain, Anda memasuki mode berpikir di mana Anda hanya mencoba untuk membuktikan orang lain salah, kadang-kadang sebelum Anda bahkan memiliki kesempatan untuk mempertimbangkan semua poin.

Sangat mudah untuk terlibat dalam respons emosional yang Anda miliki terhadap sesuatu. Anda tidak setuju, Anda tidak menyukai apa yang Anda dengar, dan Anda mungkin ingin orang lain tahu betapa salahnya mereka. Masalah dengan respons penarikan cepat semacam itu adalah bahwa Anda bertindak dalam suasana panas saat itu, tidak meluangkan waktu untuk benar-benar mempertimbangkan semua aspek masalah, dan mungkin tidak memperdebatkan semua itu dengan efektif.

Alternatifnya adalah memberi diri Anda waktu singkat untuk mempertimbangkan argumen dan mengevaluasi bukti. Setelah Anda mendengar sesuatu, luangkan beberapa saat untuk mempertimbangkan poin-poin berikut sebelum Anda merespons:
1. Apakah argumen Anda sendiri didasarkan pada berbagai sumber?
2. Apakah Anda bersedia merevisi pendapat Anda dalam menghadapi bukti yang saling bertentangan?

Keterbukaan pikiran membutuhkan lebih banyak upaya kognitif daripada dogmatisme. Bersedia mempertimbangkan perspektif lain bisa menjadi tantangan, tetapi bisa jadi lebih sulit ketika Anda harus merevisi keyakinan Anda sendiri sebagai hasilnya.

3. Berlatih Kerendahan Hati Intelektual
Sekalipun Anda ahli dalam suatu topik, usahakan untuk diingat bahwa otak jauh lebih tidak sempurna dan tidak tepat daripada yang kita akui. Seperti yang ditunjukkan oleh penelitian ini, memiliki pengetahuan tentang sesuatu sebenarnya dapat berkontribusi pada pikiran tertutup. Ketika orang berpikir bahwa mereka adalah otoritas pada suatu topik atau percaya bahwa mereka sudah tahu semua yang perlu diketahui, mereka kurang mau menerima informasi baru dan menghibur ide-ide baru.

Ini tidak hanya membatasi potensi belajar Anda, tetapi juga bisa menjadi contoh dari bias kognitif yang dikenal sebagai efek Dunning-Kruger. Bias ini membuat orang melebih-lebihkan pengetahuan mereka sendiri tentang suatu topik, membuat mereka buta terhadap ketidaktahuan mereka sendiri. Para ahli sejati cenderung lebih rendah hati tentang pengetahuan mereka; mereka tahu bahwa selalu ada lebih banyak untuk dipelajari. Jadi, jika Anda pikir Anda tahu semuanya, kemungkinan besar Anda tidak tahu.

Untuk lebih lengkapnya silahkan kunjungi:
1. https://www.merdeka.com
2. https://mojok.co


Download

Ket. Klik warna biru untuk link

Lihat Juga 
1. Konsep sosiologi. Permasalahan sosial
2. Menafsirkan realitas sosial
3. Memahami suatu patologi realitas
4. Pengertian Interpretasi
5. Pengertian Realitas Sosial, Proses, Bentuk, Jenis, dan Contohnya
6. Pengertian Penyakit Menular, Kemunculan, Rantai Infeksi, dan Cara Penularannya
7. Pengertian Penyakit Saraf, Tipe Saraf, Gejala, Penyebab, dan Jenisnya
8. Pengertian Tindakan Sosial, dan Bentuknya
9. Pengertian Taraf atau Standar hidup
10. Pengertian Solidaritas, Prinsip, Syarat, Faktor, Tujuan, Jenis, Bentuk, dan Manfaatnya
11. Pengertian Tenggang Rasa, Bentuk, Ciri, dan Manfaatnya
12. Pengertian Devisa, Sumber, Fungsi, Manfaat, Tujuan, dan Jenisnya
13. Pengertian Pariwisata, Unsur, Tujuan, Jenis, dan Manfaatnya
14. Pengertian Kebenaran
15. Pengertian Animisme
16. Pengertian Dinamisme
17. Pengertian Makro dan Mikro Sosiologi
18. Pengertian Kesetaraan Sosial
19. Pengertian Pendapatan Per Kapita, Jenis, dan Fungsinya
20. Pengertian Usaha Kecil, Kriteria, Ciri, dan Risikonya
21. Pengertian Usaha Besar, dan Karakteristiknya
22. Pengertian Fakta Sosial, Latar Belakang, Sifat, Bentuk, dan Jenisnya

Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 1. Sosiologi sebagai Ilmu tentang Masyarakat (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas X. Bab 1. Fungsi dan Peran Sosiologi (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas X Bab 1.1 Fungsi Sosiologi untuk Mengenali Gejala Sosial di Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
4. Materi Sosiologi Kelas X Bab 1.2 Fungsi Sosiologi untuk Mengenali Gejala Sosial di Masyarakat (Kurikulum Revisi 2016)
5. Materi Ujian Nasional Kompetensi Teori dan Pengetahuan Sosiologi    
6. Materi Ringkas Sosiologi dan Gejala Sosial
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani Cobalah Untuk Menjadi Orang Baik __Abraham Maslow

Post a Comment for "Pengertian Open Minded, Karakteristik, Manfaat, Faktor, dan Caranya"